Catatan Perjalanan Selama Tahun 2018

Share:
Waktu berjalan begitu cepat. Tak terasa hari ini, 31 Desember 2018 sudah berada di akhir tahun. Sepertinya baru kemarin berada di awal bulan dan sekarang akan berganti tahun. Tahun 2018 ini, saya tak melakukan banyak perjalanan. Tapi ada satu perjalanan di tahun 2018 yang amat sangat berkesan bagi saya. Catatan perjalanan tahun 2018 ini saya syukuri karena saya sekeluarga (saya, suami dan 3 anak) bisa berangkat umrah. Sungguh karunia dari Allah yang tak henti-hentinya saya syukuri.

Tanpa saya duga, tahun ini Allah memberikan saya rejeki bisa berkunjung ke tiga negara. Alhamdulillah Allah atas segala berkah yang Allah berikan kepada saya. Tapi perjalanan-perjalanan yang saya alami ini masih menyisakan kekuatiran dan kecemasan naik pesawat terbang. Sebetulnya saya harus mencari cara agar kecemasan ini hilang sehingga saya bisa menikmati perjalanan-perjalanan menggunakan pesawat terbang dengan lebih nyaman.


Tapi saya belum menemui solusinya. Pas ke Malaysia yang perjalanan pendek, membuat saya harus konsumsi obat yang mengandung obat tidur agar saya bisa pulas tertidur di pesawat. Doakan kecemasan ini segera berlalu ya ...
Aamin ..

 
Umrah Sekeluarga di bulan Maret 2018

Sungguh perjalanan umrah tak pernah terlupakan bagi saya sekeluarga. Sesuatu yang kami inginkan bisa terkabul dengan mudah dan cepat oleh Allah. Allah mudahkan langkah kami ke Baitullah. Perjalanan umrah kami sekeluarga ini butuh persiapan sekitar 7 bulan. Mulai dari proses awal memesan tiket hingga keberangkatan kami tanggal 8 Maret hingga 17 Maret 2017.


tips perjalanan selama tahun 2018
Alhamdulillah Umrah sekeluarga di bulan Maret 2018
Alhamdulillah semua pelaksanaan umrah berjalan dengan lancar dan dimudahkan. Kami bisa menikmati setiap jengkal perjalanan umrah yang diberikan kepada kami. Sungguh ini adalah suatu yang ingin kami ulangi karena kerinduan terhadap Baitullah selalu ada. 

Tapi sedihnya, saya tak sempat memindahkan foto-foto umrah saya dan hanya tersimpan di HP. Dan tanpa sengaja, saya menghapus foto-foto itu. Sedih? Sangat, sehingga saya hanya bisa menangis saat tahu. Tapi saya masih bersyukur setidaknya masih ada foto saya sekeluarga yang beberapa di antara saya kirim di grup keluarga.

Blogger Depok City ke Singapura

Sejak akhir tahun lalu, kami sudah persiapan untuk bisa melakukan travelling ke Singapura. Mengapa Singapura ? Karena satu sisi lokasinya tak jauh dari Indonesia dan banyak tempat wisata gratis. Ini pertama kali saya traveling ke luar negeri bersama teman-teman Blogger Depok City. Saya membawa Ayyas. Begitupa mba Ade. Tapi tiga teman lainnya yakni mba Dita, mba Nurul Sufitri dan mba Gita Siwi nggak pergi membawa anak.

 
cara melakukan perjalanan ke luar negeri
LIburan di Singapura 

Saya menulis beberapa tulisan tentang perjalanan saya di Singapura. Misalnya saya membagi pengalaman saya naik MRT yang jujur bikin saya pusing karena begitu banyak yang harus dilakukan di lokasi stasiun MRT yang sungguh luas. Namun tentunya memberikan kesan yang baik terhadap saya. Untungnya lagi, Ayyas sangat menggemari perjalanan ini. Bahkan ia ingin ke Singapura lagi. Rencananya, saya akan menulis tentang iternary selama ke Singapura di blog ini. Doakan ya ...

Lebaran di Kudus bulan Juni

Sama dengan tahun-tahun sebelumnya, lebaran tahun ini kami pun laksanakan di Kudus, kampung halaman suami. Kami pergi alhamdulillah lengkap selain sama anak-anak juga sama papa. Papa memilih duduk sendirian di belakang biar lebih luas. Saya duduk di depan bersama Bapak suami. Tapi nanti jelang ngantuk, saya pindah ke tengah biar puas tidur. Hehhehe ...
 
memeprsiapkan perjalanan bersama anak
Foto bersama keluarga besar suami di Kudus 
catatn perjalanan liburan keluarga
Foto bersama keluarga besar saya di Kudus 
Sayangnya foto-foto liburan lebaran di Kudus juga hilang bersama koleksi foto umrah saya. Padahal selama di Kudus sana, saya sempat berkunjung ke museum Jenang, museum kretek hingga ke pusat peternakan susu di Kudus yang menyediakan makanan dan minuman enak. Tapi ya sudahlah.

Namun saya masih bersyukur alhamdulillah masih simpan foto bersama keluarga besar suami dan foto saya sekeluarga bersama adik dan papa juga. Tahun sebelumnya nggak sempat foto bareng.

 Liburan di Curug Leuwi Hejo pada bulan Agustus

Berkunjung ke curug Leuwi Hejo pada awal bulan Agustus ada keinginan mendadak. Kebetulan libur dan pengen menghabiskan waktu bersama keluarga. Akhirnya pas di tengah jalan diputuskan untuk ke Leuwi Hejo yang lokasinya di kawasan Sentul, Jawa Barat.

Baca : Leuwi Hejo

Kami berangkat pagi-pagi dan alhamdulillah saat tiba di Leuwi Hejo nggak begitu ramai. Tapi saya nggak ikutan renang atau basah-basahan karena airnya agak kering walaupun airnya bersih banget. Akhirnya dari saya sekeluarga hanya Ayyas yang mandi di curug Leuwi Hejo. Pulangnya sih seharusnya bisa mampir di beberapa curug yang ada di sana, tapi karena sudah capek, akhirnya ya langsung makan di sentul dan langsung pulang. Alhamdulillah ....

Berbagi Ilmu di Malaysia 

Sungguh tak pernah di sayangka saya akan mendapatkan kesempatan luar biasa berbagi ilmu di Singapura berkat rekomendasi kantor. Perjalanan saya di Malaysia sebetulnya agak mendadak karena hanya baru di kabari 3 hari jelang keberangkatan. Satu sisi saya harus mempersiapkan materi untuk presentasi.

Tapi saya sangat bersyukur bisa diberi juga kesempatan ke Malaysia walau tak sempat berkelliling negara Malaysia. Sebetulnya di tawarkan untuk bisa perpanjang masa perjalanan di Malaysia. Tapi saat itu yang terpikir adalah pulang dan berkumpul di Indonesia bersama keluarga. Apalagi saya sudah dua kali keliling Malaysia hingga Malaka.

InsyaAllah itu beberapa catatan perjalanan luar kota selama tahun 2017 yang saya jalani. Semuanya atas berkah karunia Allah. Dan semoga kaki ini tak berhenti untuk melakukan perjalanan-perjalanan dalam keadaan sehat dan dilancarkan segala urusannya.

Bagaimana perjalanan teman-teman di tahun 2018 ini ?



16 komentar:

  1. Mantap perjalanannya selama 2018. Bisa berkunjung pada negara

    BalasHapus
  2. Saya malah belum pernah jalan-jalan jarak jauh. Palingnya mudik sekali ke Bandung kala lebaran. Sudah.
    Barokallah, ya, Mbak bisa umroh sekeluarga.

    BalasHapus
  3. 2018 ini berasa banget cepeeeet yaaa :).. ga nyangka aja udh 2019.. ya allah semakin tua ... 2018 travelingku ga terlalu banyak sbnrnya... cuma hongkong, macau, KL, dan umroh. trus domestik cuma Medan dan bali. Tapiiiii 2018 sangat berkesan karenaaa aku bisa bungee jumping di Macau hahahaha.. itu pencapaian terbesar sih mba :D.. trus di KL nyobain sky dining dr ketinggian 50 meter.. dan gara2 ini, aku jd terobsesi untuk setiap tahunnya bisa melakukan hal2 esktreme trus :)... Semoga 2019 aku bisa lakuin ekstreme lainnya. target sih sky diving di dubai :D , akhir november insya allah.

    BalasHapus
  4. wah mantab mbak, aku juga mau banget bisa umrah bareng keluarga cuma nunggu anak gedean dikit usianya hehehe

    BalasHapus
  5. Keren banget mbak, bisa jalan-jalan ke luar negeri dan umroh, barokallah ya. Aku 2018 cuma ke Jogja paling jauh hehe

    BalasHapus
  6. Perjalanan mbak Al bareng keluarga dan teman2 pasti berkesan banget yaa dan membahagiakan hati. Banyak pengalaman berharga yg didapatkan pas halan2 dong ya 🤩 Ada aku pake kacamata hitam di foto saat kita ke Singapura hahaha. Oh ya cup cup cup semoga udah berkurang sedihnya gara2 kehilangan foto umroh. In sya allah diganti oleh Allah dlm bentuk kebaikan lainnya aamiin 😇🤗

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah ya Umi, 2018 begitu berkesan. Begitu juga aku, ampun deh begitu banyak nikmat yang harus disyukuri di 2018, dan Insya Allah begitu juga di 2019.

    Semoga, kita semua akan selalu sehat dan berkah ya di 2019 dan seterusnya....

    BalasHapus
  8. keren bener ummi bisa ke 3 negara masyaAlloh smeoga tahun ini meningkat yes aamiin aku juga pengen banget umroh dan pergi bareng ummi lagi nih :)

    BalasHapus
  9. saya beberapa kali ke singapura belum pernah mampir ke lautnya he he padahal sudah lama disana sekitar 1 mingguan dan singapura negara kecil. next mo ke pantai

    BalasHapus
  10. Asyeekk seru. Hayuk segera ditulis itinerary-nya selama di Singapura kalau bisa sama perkiraan biaya2nya ya mbak. Kali aku ada rezeki bisa solo traveling (guaya.com) wkwkwkwk :D

    BalasHapus
  11. Masyaallah terharu dan mupeng...nikmst Tuhanmu yang manakah yang kau dustai?

    Iyesss, Alhamdullilah ya Umi bisa keluar negeri jalan jalan, bisa ibadah ke mekah bersama keluarga. Moga 2019 semakin berkah lagi aamiin

    BalasHapus
  12. Serunya mba traveling di tahun 2018. Aku nggak banyak traveling tahun ini. Masih lintas provinsi dan kabupaten aja. hehehe. InsyaALlah tahun depan rencana umroh, kan kata mba Alida dulu, yang penting niatin dulu nanti diberi jalan insyaAllah.

    BalasHapus
  13. Masya Allah, pengalaman yg luar biasa Mba Al. Tiga negara dalam setahun dan bisa berkumpul bersam keluarga. Semoga tahun 2019 berjalan dg baik ya. Semoga juga 2019 ini bisa ikut jejak pergi ke Mekkah kaya Ummi nih..

    BalasHapus
  14. Banyak kisah jalan-jalan yang menarik di tahun 2018 ya, Mbak. Saya pengen banget tuh bisa umroh sekeluarga seperti Mbak Alida. Semoga dimudahkan niatannya. Aamiin

    BalasHapus
  15. Keren nih catatan perjalanannya mbak Alida. Kalau aku cuma pernah ke Kudus aja sih. Semoga aku bisa juga liburan ke Singapura seperti Mbak Alida.

    BalasHapus
  16. Keren nih catatan perjalanannya mbak Alida. Kalau aku cuma pernah ke Kudus aja sih. Semoga aku bisa juga liburan ke Singapura seperti Mbak Alida.

    BalasHapus