SLIDER

Cara Merawat Koleksi Buku di Rumah


Kalau ada yang bertanya, barang apa yang saya koleksi, saya akan menjawab buku. Jadi, saat ini saya ingin bercerita tentang koleksi buku di rumah saya. Sebetulnya sejak dulu saya selalu bermimpi punya perpustakaan buku mini yang terletak di sudut rumah. Saya pun melakukan berbagai cara untuk merawat koleksi buku di rumah 

Karena doyan membaca, saya kerap mendatangi launching buku atau diskusi buku. Biasanya nih selain mendapat buku terbaru, kalau bisa menjawab pertanyaan maka akan mendapat satu buku yang bisa jadi bahan koleksi buku pribadi.

Sumber foto : pixabay.com

Buku-buku itu kemudian saya simpan dengan baik. Ketika masih tinggal di Surabaya, buku-buku itu saya simpan di lemari milik mama. Ketika saya pindah di Jakarta, buku-buku koleksi saya, saya bawa juga ke Jakarta. Tapi jujur saya tak membawa semua koleksi buku milik saya ke Jakarta. Tapi hanya sebagian saja.

Pindah ke Jakarta, koleksi buku saya semakin bertambah karena saya semakin rajin menulis resensi buku. Mengapa saya senang menulis resensi buku ? Pertama karena majalah tempat saya bekerja dulu mengijinkan buku yang diresensi menjadi milik pribadi. Kedua, karena saat itu status saya masih kontributor yang dibayar per tulisan, maka saya pun dibayar setiap kali saya merensi buku.

Secara otomatis, koleksi buku saya pun semakin bertambah. Saya tak hanya mengkoleksi buku fiksi tapi saya juga mengoleksi buku non fiksi. Kalau dibilang lebih suka buku fiksi atau buku non fiksi? Ya binggung karena saya hampir suka semua buku.

Tapi jenis buku yang saya tak terlalu suka jika menggunakan bahasa-bahasa ajaib sehingga susah untuk saya pahami. Koleksi buku saya banyak itu adalah koleksi buku Gramedia. Hampir setiap kali datang ke Gramedia kala itu, saya selalu mencari koleksi buku terbaru.
 
Contoh koleksi buku : Sumber foto :pixabay.com
Ada buku-buku besar koleksi saya yang hingga kini masih terawat dengan baik. Belakangan ini, saya semakin tertarik untuk koleksi buku agama karena saya semakin semangat belajar agama. Kalau ada yang nanya, berapa banyak koleksi buku milik saya? Mmh saya nggak pernah menghitung jumlah buku koleksi saya.  Sekarang, buku-buku saya lagi tersimpan rapi di kardus karena rumah saya di renovasi. Hanya sebagian buku saja yang saya angkut ke tempat tinggal saya sekarang. 

Lalu bagaimana untuk merawat koleksi buku di rumah ? Sebetulnya cara merawatnya mudah tapi memang membutuhkan ketelatenan untuk merawat agar koleksi buku tetap terjaga dengan baik yakni:

Sampul Buku

Banyak yang bilang sampul buku tuh harus selalu dilakukan agar buku selalu terjaga dengan baik. Dulu saya pernah langgganan toko buku yang menyediakan sampul buku gratis. Dengan adanya jasa sedia sampul buku gratis tentu saja tak perlu lagi untuk repot-repot sampul buku. Karena bagaimana pun kan bukunya berbentuk fisik sehingga perawatannya juga khusus. Beda jika kita memilih koleksi buku online yang membuat kita tak perlu sampul buku.

Simpan dengan baik

Saya menyimpan koleksi buku saya di lemari yang terbuat dari kayu jati. Jadi kokoh dan kuat sehingga tak mudah ambruk. Ada teman saya yang menyimpannya di lemari kaca. Saya berharap punya rak buku kaca yang membuat koleksi buku saya tetap terjaga dengan baik. Oh ya sebagai penanda, saya juga membuat stempek koleksi buku pribadi loh

Nah kira-kira itu cara merawat koleksi buku versi saya ? Bagaimana cara merawat koleksi buku yang dilakukan teman-teman ?

12 komentar

  1. aku tim jarang sampulin buku wkwkwk karena malassss lagian aku sukanya beli online ummi jadi ya gimana yah wkwkwk susah deh ga pernah disampul

    BalasHapus
  2. Aku punya banyak buku mulai komik hingga novel dll :) Aku tuh tiap beli buku baru, aku ga bolehin orang lain pegang apalagi pinjam oh no..no..no ntar ada sidik jarinya heuheu wkwkwkwk :D Aku sampulin dulu dong, sampul plastik, kuberi nama, tanggal belinya. Baru deh disimpan rapi di lemari. Eh dibaca dulu tentunya hhihi. Aku mau ah pamerin kolesi bukuku kapan2, ga mau kalah sm mbak Al :D

    BalasHapus
  3. Aku masukan dalam box mba, agak repot memang kalau mau baca. Maklum takut kena debu dan udara. Jadi sebagian aja yang di luar. Biasanya yang memabg aku mau baca

    BalasHapus
  4. Aku jarang nyampul buku, jadi cepet rusak deh covernya. Tapi semenjak kuliah di Bandung, dan kalau beli di tokbuk di sana udah free sampul plastik, jadi aku suka kebawa buat ikut nyampul buku yang belum disampul, tinggal beli plastik sama selotipnya aja..

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah, enak banget kerjanya mbak Al, bikin resensi buku eh boleh jadi milik. Kalau dulu yg koleksi buku itu ayahku, sengaja punya lemari khusus, tapi begitu beliau wafat, diambil alih sama kakak, eh ternyata ada sebagian yang diloak, dan tersisa buku ensiklopedia dan buku agama saja

    BalasHapus
  6. Hihihi jadi malu, aku banyak buku tapi gak dirawat khusus. Cuma ditarok di rak dan banyak yang berdebu hiks. Cita2 sih punya perpustakaan pribadi gayanya hahaha. Baru deh buku bisa rapih. #alasan

    BalasHapus
  7. Duuuh, aku pengen punya rak buku yg kayak disitu mbaaa... Pengen juga punya ruang perpustakaan pribadi gitu. Sementara masih dirak seadanya, itu pun masih semerawut karena anak2 kalau mau baca, masih ambil ngasal gitu

    BalasHapus
  8. Aku sejak kecil dibiasakan membaca buku, oleh orangtua, Alhamdulillah sampai sekarang seneng buku.
    Perawatannya standar aku sih, disampaikan, taruh rak khusus

    BalasHapus
  9. Dulu aku tu pengen punya lemari buku yang tertutup kaca itu mbak. Tapi harganya kok mihil hiks. Trus khawatir ditabrakin ma anak2, jd sementara ya simpan di rak buku terbuka dulu. Yg penting sering2 dibersihkan debunya.

    BalasHapus
  10. Aku paling gak bisa liat buku "telanjang" alias gak pake sampul, kebiasaan dari SD semua buku disampul jadi sampe sekarang nih Mba, walopun gak ada perpus pribadi, minimal kalau buku di sampul buku jadi awet ya, alhamdulillah, jadi lebih rapi buku yg disimpen..

    BalasHapus
  11. Soal perawatan buku, PR bgt nih utk aku. Aku suka baca buku tp selesai baca, taro aja deh sesukanya. Kadang sampai susah sendiri nyarinya pas lagi butuh buku yg dicari

    BalasHapus
  12. Aku sih jarang sampul buku. Rak buku pun di ruang keluarga aja. Paling dijauhkan dari udara langsung dan rajin bersihin debu di rak buku aja....

    BalasHapus

© Rach Alida Bahaweres • Re-Design By momsodell