SLIDER

5 Barang yang Selalu Ada di Tas


Saya pernah mengalami masa-masa ketika pundak saya sakit karena membawa tas yang berisi banyak barang. Apalagi tas yang waktu itu saya gunakan adalah tas yang hanya bisa diletakkan di satu sisi pundak saja.

Jadi ya boleh dibilang kalau berat sebelah. Kalau pundak kiri sakit, saya pindahkan tali tas itu ke pundak kanan. Begitu terus. Ketika saya terkena vertigo, pundak saya di periksa juga karena kuatir ada urat yang menegang sehingga menyebabkan vertigo. Saya baru tahu juga karena pemeriksaan itu dilakukan setelah saya berulangkali kena vertigo.
 
beli tas perempuan
Redesain dari foto pixabay.com
Kenapa pundak saya sakit karena membawa tas? Ya karna hampir semua barang saya isi di dalam tas. Apalagi saat anak saya masih kecil. Mulai dari celana dan baju ganti anak, mainan anak dan belum kebutuhan saya pribadi.

Setelah anak sudah gede, secara perlahan isi tas berkurang karena kadang dia memilih membawa tas sendiri berisi mainan. Tapi di dalam tas tetap masih ada baju ganti anak dan sebagian cemilan anak. Saya hampir yakin 100 persen, kebanyakan emak-emak bernasib seperti saya. Ya kan ?

Tas saya pun seperti tas doraemon. Semuanya ada. Tapi dampaknya ya setiap kali mau nyari suatu barang, saya kesulitan. Bahkan butuh waktu sekian menit hanya untuk mencari kunci motor.

Apalagi suami saya seringkali nitip kunci motor di dalam tas saya. Pas mau buka motor, dia langsung minta kuncinya. Dan saya pun harus bongkar-bongkar tas bahkan keluarkan isi tas untuk mencari kunci motor.

Akhirnya suami saya menyarankan agar saya lebih teratur memasukkan barang ke dalam tas. Barang-barang yang kecil-kecil ia sarankan taruh di tempat tersendiri dalam tas. “Biar ummi nggak kerepotan melulu,” katanya.

Belakangan isi tas saya semakin berkurang. Saya mengurangi penggunaan tas yang berat. Saya sekarang pakai tas dari kanvas ala ala Korea yang harganya nggak nyampe Rp 50 ribu. Kalaupun tas ala ibu kantoran, saya gunakan hanya saat menghadiri acara. Jadi ya nggak sering-sering banget. Walaupun isi tas saya semakin ringan, tapi ada 5 barang yang selalu ada dalam tas yakni:

Handphone, Earphone dan Charger

Saya menggunakan dua handphone walaupun yang lebih aktif adalah handphone yang untuk whatsapp dan email atau bersosial media ria. Satu handphone lagi khusus buat telepon. Untuk earphone, saya sering bawa untuk sekedar mendengarkan radio, tilawah atau nonton drama korea ataupun film-film yang lagi ngetren. Charger seringkali saya bawa karena kuatir dibutuhkan mendadak. Kalaupun nggak bawa charger handphone, masih ada charger kantor yang menancap di meja kerja

Dompet

Dompet saya tuh simple aja desainnya. Tapi entah kenapa berat ya. Kadang suami dompet saya berat karena banyak kartu. Padahal isinya hanya kartu ATM, kartu asuransi dan juga kartu buat belanja bulanan. Hanya itu saja. Saya juga jarang bawa duit banyak karena jujur agak nggak rapi buat masukkan uang di dalam dompet. Tapi teryata dompet saya penuh ya karena saya sering simpan bon belanja sehingga ya isi dalam tas kebanyakan kertas juga.

Lipstik

Saya tuh hampir selalu menggunakan lipstik di segala kesempatan. Tapi saya tuh pakai lipstik matte sehingga sebetulnya hanya diperlukan sekali usap saja, lipstik bertahan hingga sore. Jadi saya tuh sebenarnya hanya sekali saya menggunakan lipstik yakni saat pagi hari sebelum berangkat kerja. Tapi ya lipstik selalu ada dalam tas saya.

Buku kecil Berisi Doa-doa dan Hadist

Ukurannya yang kecil membuat saya hampir selalu membawa buku kecil ini kemana-mana. Seringkali pun menjadi teman membaca saya ketika saya dalam perjalanan. Sebetulnya dulu saya membawa selalu al quran dalam ukuran mini. Tapi belakangan Al Quran mini saya itu hilang. Bentuknya hanya setelapak tanggan dan sampai sekarang saya belum menemukan Al Quran dengan ukuran sekecil itu.    

Kunci Motor

Jika saya ke kantor, hampir selalu saya bawa kunci motor. Biasanya motor saya titipkan di penitipan motor di stasiun. Jadi ya abis itu, kunci motor saya masukkan di tas. Tapi ya seringkali kejadian kalau saya kesulitan menemukan kunci motor. Bahkan pernah panik karena kunci dicari nggak ada padahal udah bongkar-bongkar tas. Eh teryata nyelip di sudut tas. Sekarang selain berupaya meletakkan kunci motor dan satu tempat, saya juga menggunakan gantungan kunci yang berukuran besar. Biar nyarinya nggak susah.

Di luar kelima barang itu, saya juga terkadang menyiapkan masker penutup wajah. Karena hampir selalu aktifitas di luar, saya selalu mengandalkan masker penutup wajah. Debu dan polusi di Jakarta tuh benar-benar tak bagus buat kesehatan saya. Jadi solusi yang paling sederhana yang saya lakukan ya gunakan masker. Saya kadang pakai masker dari bahan kain. Harganya mungkin sekitar Rp 5000 per buah dengan aneka warna. Tapi sering juga saya beli masker yang Rp 1000 an yang hanya bisa untuk 1-2 kali pakai.

Kalau teman-teman selalu ada barang apa saja di dalam tas?


5 komentar

  1. Handphone emang nggak boleh ketinggalan ya mbak. Rasanya kurang kalo nggak bawa handphone ke mana-mana

    BalasHapus
  2. subhanallah ...semoga Alquran mininya segera dapat gantinya mbak. Duh jadi penasaran, hanya sebesar telapak tangan hmmmm

    BalasHapus
  3. jaman masih punya anak kecil n bawa segala endah di tas, pas nyari kunci rumah itu yg paling nyebelin kalo nyelip. akhirnya kayak mba lid, aku pake gantungan kunci boneka jadi kalo meraba2 tas tinggal nyari yg empuk2 gede haha

    BalasHapus
  4. aku baru baca ini, masyaAlloh ummi inni emang idola banjet sampe bawa buku doa :)
    masalah kunci motor aku juga pernah alami wkwkwk suka geli sendiri kalo inget

    BalasHapus
  5. Sejak punya bayi, barang yg selalu ada di tas itu popok, plastik buat sampah, tisu basah, sm baju anak. Hahaaa... Kalo buat sy sendiri yg pasti HP sm dompet seisinya.

    BalasHapus

© Rach Alida Bahaweres • Re-Design By momsodell