SLIDER

Pengalaman Papa Umrah di Bulan Ramadan


Salah satu keinginan saya yang hingga belum terwujud adalah melaksanakan umrah di bulan Ramadan. Sebuah keinginan yang hingg akini masih saya pelihara sehingga saya berharap suatu saat saya bisa melaksanakan umrah di bulan ramadan.

Namun walaupun keinginan saya untuk melaksanakan umrah di bulan Ramadan belum terwujud, Allah memberikan kesempatan itu untuk papa saya. Semua terjadi tanpa perencanaan sebelumnya. Papa sudah sejak lama kami ajak untuk umrah, termasuk saat saya sekeluarga umrah bulan Maret 2018 menolak untuk umrah saat itu. Berulangkali tawaran umrah yang kami tawarkan di tolak. Terkadang hanya jawab “InsyaAllah suatu saat nanti”.

umrah di bulan ramadan
Papa jelang keberangkatan umrah
Sepulang kami sekeluarga menjalankan ibadah umrah, papa pun datang ke Jakarta. Tawaran untuk umrah pun kami sampaikan ke papa. Alhamdulillah papa bersedia. Namun karena mendekati waktu puasa, kami waktu itu merasa papa akan laksanakan umrah setelah lebaran Idul Fitri. Jadi papa biar istirahat dulu di Jakarta. Tapi saya tetap berusaha mencari informasi tentang rencana umrah buat papa.

Keutamaan umrah di bulan Ramadhan

Rasulullah SAW bersabda “Melakukan umrah di bulan puasa Ramadan sama atau menyamai ibadah haji”. Lantas, apa yang dimaksudkan dengan menyamai ibadah haji?

Saya mengutup dari www.nu.or.id disebutkan bahwa Abdurrauf Al-Munawi dalam At-Taysir bi Syarhi Jami‘is Shaghir menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan “Ibadah umrah di bulan puasa Ramadhan sama dengan ibadah haji” adalah dari sisi pahalanya. Hal ini berarti bahwa ibadah umrah di bulan puasa Ramadhan tidak dengan serta merta menggugurkan kewajiban haji.
 
Persiapan umrah. Foto by : Pak Ahmad Saefullah (TL)
Jadi, maksud dari hadis ini, ada penyamaan pahala. Namun bukan penyamaan dalam pelaksanaan perintah. Jadi samanya disini adalah kadar pahala antara umrah di Ramadan dan pahala haji.  

Persiapan Umrah di Bulan Ramadan

Berkat ijin Allah, sekitar awal April saya membaca di facebook salah satu CEO Musahefiz (Umrah Backpacker) untuk umrah pada tanggal 16 Mei 2018. Diinformasikan bahwa ada tawaran umrah pada awal ramadan yakni tanggal 16 Mei hingga 24 Mei 2018 dengan biaya Rp 19,5 juta. Angka Rp 19,5 juta dengan fasilitas hotel di ring 1 Mekkah dan Madinah serta city tour hingga fasilitas makan untuk sahur dan berbuka puasa.

Hal pertama yang dilakukan adalah membayar uang DP sebesar Rp 6 juta. Setelah membayar uang DP, langsung saya memesan pembuatan paspor. Drama pembuatan paspor memakan waktu berhari-hari hingga kami putus asa sehingga uang DP pun dikembalikan. Di saat itu saya katakan ke Papa jika ada kemungkinan papa tak bisa berangkat. Persoalan paspor ini dikarenakan administrasi data yang berbeda dan dokumen asli seperti ijasah posisi tak di Jakarta.

Namun berkat kuasa Allah, paspor akhirnya jadi di hari terakhir terakhir batas waktu untuk konfirmasi keiikutsertaan ke pihak travel MUSAHEFIZ. Dan alhamdulillah pihak Musahefiz pun mensupport serta mendoakan paspor papa bisa segera berangkat umrah. Jujur selama proses menunggu kepastian itu sempat membuat saya stres tapi untungnya suami selalu memberikan dukungan dan membantu hingga diberikan kelancaran.

Setelah paspor jadi, langsung kami mengantar papa ke RS Fatmawati untuk suntik meningitis dan memperoleh kartu kuning. Kemudahan berikutnya Allah berikan karena saat ke RS Fatmawati tak tampak antrian sama skali. Sehingga semua proses menjadi lebih mudah.

persiapan umrah di bulan ramadan
Papa di Masjid nabawi. Photo by : Pak Ahmad Saefullah
Kemudahan berikutnya Allah berikan saat mencari perlengkapan untuk umrah. Kami memilih untuk membeli perlengkapan di ITC Pusat Grosir Cililitan (PGC). Pas membeli perlengkapan umrah, saya pergi bersama Ayyas dan Papa. Di PGC, kami hanya datang ke satu tempat untuk membeli baju ihram seharga Rp 150 ribu dan dua pasang baju koko (baju dan celana) masing-masing seharga Rp 150 ribu. Bahannya bagus dan nyaman sehingga harganya menurut saya, harganya sangat terjangkau. Pas keberangkatan, saya dan Ayyas mengantar Papa menggunakan taksi pada tanggal 16 Mei 2018 seusai shalat subuh. Alhamdulillah semuanya berjalan lancar.

Pengalaman Papa Umrah di bulan Ramadhan

Papa berangkat dari Jakarta ke Kuala Lumpur. Dan pukul 16.00 waktu malaysia, jamaah berangkat dari Malaysia dan berangkat ke Jeddah. Papa mengirim foto saat papa tiba di bandara King Abdul Aziz International Airport, Jeddah.

Subuh tanggal 17 Mei 2018, saat ramadan pertama alhamdulillah papa dan jamaah Musahefiz lainnya dapat melakukan ibadah shalat di Masjid Nabawi. Senang melihat foto papa saat berada di Madinah. Ini impian yang selama ini saya inginkan namun sementara ini terwakili oleh papa.

Papa cerita selalu mengupayakan berbuka puasa di masjid Nabawi bersama seluruh jamaah seluruh dunia. Mereka duduk di dalam dan luar masjid dan beraneka makanan seperti kurma hingga roti disajikan gratis kepada seluruh jamaah.
 
umrah backpackerdi bulan ramadan
Papa dan Jamaah Musahefiz di Masjid Nabawi

Saya bersyukur selalu terhubung dengan papa melalui whatsapp. Bahkan tour leadernya yakni Pak Ahmad Saefullah beberapa kali mengirim foto aktifitas papa selama umrah sehingga saya jadi tak kuatir dengan kondisi papa karena ini adalah perjalanan umrah papa yang pertama kali.

keutamaan umrah di bulan ramadan
Papa di Masjid bir ali
Papa hampir selalu mengabarkan kondisinya. Bahkan ketika papa dikunjungi salah seorang saudara papa bilang ke saya, “Chi, papa dikasih kurma satu kardus”. Alhamdulillah. Selama di Madinah, papa mengaku tak sempat membeli apapun.

Saya hampir setiap hari reminder aktifitas papa via whatsapp. Jadi, saya dan papa tergabung di grup umrah yang sama sehingga aktifitas setiap hari di share di grup itu. Tapi kadang papa binggung membaca isi grup sehingga saya selalu reminder. Termasuk apa saja yang harus dilakukan selama umrah.

Papa dan Pak Ahmad Saefullah, Tour Leader
Begitupula saat papa akan berangkat umrah, saya harus mengingatkan lagi bagaimana harus menyiapkan koper dan lain-lain. Papa sempat mengirim foto saat sudah menggunakan baju ihram ketika masih di hotel di Madinah sebelum berangkat ke Mekkah.

Setelah umrah, papa menceritakan umrahnya berjalan dengan lancar. Setelah menyelesaikan umrah, jemaah dipersilahkan kembali ke hotel untuk istirahat.

Papa sempat cerita kalau dua hari sebelum pulang ke Indonesia, hujan mengguyur sehingga suasana adem. Kekuatiran saya bahwa kondisi panas selama umrah di bulan ramadan teryata tak terbukti. “Alhamdulillah disini adem banget,” kata Papa.

Saat saya menulis blog ini, insyaAllah tanggal 24 Mei 2018 papa tiba di Jakarta. Semoga papa pulang dalam keadaan sehat dan selamat tanpa kurang apapun. Dan semoga kita semua selalu diberikan kesempatan untuk berkunjung ke Baitullah dan bisa merasakan umrah di bulan Ramadan.


38 komentar

  1. Balasan
    1. Alhamdulillah Ami Ali sehat... salam buat beliau...

      Hapus
  2. Subhanalloh, aku mau banget umroh ramadhan. Dan memang kalau niat tulus ibadah, Alloh mudahkan ya mbak. Alhamduillah sedang gak panas cuacanya.

    BalasHapus
  3. Masya Allah, mudah-mudahan saya bisa nyusul umroh ketika Ramadhon. Saya suka merinding kalau dengar pengalaman orang-orang ke tanah suci.

    BalasHapus
  4. Pantas banyak ya orang suka merencanakan umroh pas ramadhan ternyata luar biasa pahalanya

    BalasHapus
  5. Ga sabaaar banget berangkat umroh 25 oct ini :) . Kalo papaku, sempet tuh tiap ramadhan pasti umroh dan ngabisin waktu sebulan di sana, cm utk ibadah. Baru balik pas lebaran kedua. Jd kita biasa ditinggal papa kalo pas puasa. Aku sendiri blm sanghub mba kalo pas puasa umrohnya :p. Takut ga kuat panasnya, yg ada malah ga konsen ibadah

    BalasHapus
  6. Ya Allah, Mba Al.. kangeen lihat foto2nya. Ade juga mau banget deh umroh di bulan Ramadhan. Semoag Allah dengar dan kabulkan yaa pas ramadhan nih.

    Itu lihat masjid bir ali dan baju yv dipake papa membuka kenangan di tanah suci. Xixixi.. memang baju motif itu yg paling soft buat laki2. Yg lain banyakan polos.

    Tapi hebat ya papa jalan sendiri kesana. Semoga Allah sehatkan ya, mba hingga ke tanah air.

    BalasHapus
  7. Subhanalloh... biayanya terjangkau banget ya, mba...
    Alhamdullillah, Papa juga sehat walafiat.
    Bisa merasakan aura papa yang Insya Allah damai dan bahagia.

    Tanah suci memang ngangenin yaa, masya Allah.



    BalasHapus
  8. Akhirnya Papa bisa umroh, barokaallah, umi. Jadi tabungan surgamu

    BalasHapus
  9. Wah makasih infonya. Aku baru tau umroh di bulan ramadan seperti ibadah haji.

    BalasHapus
  10. Moga2 ada jodoh bisa ikutan jamaahnya Pak Ahmad, tolong say amin dan share komen saya ya #maksa hahaha :D

    BalasHapus
  11. masyaAllah, barakallah ummi Alida dan Papanya. keliatan masih gagah ya papanya mbak Alida, semoga pulang ke tanah air dalam keadaan sehat wal afiat ya mbak. ditunggu cerita berikutnya Ummi :-)

    BalasHapus
  12. Aku bayangin umrah bulan Ramadhan, duh, apa nggak nangis terus yaa. Nangis haru dan bahagia

    BalasHapus
  13. Ini papa yang waktu itu di rumah Mba Al ya? Alhamdulillah bisa umroh di bulan suci. :D Aku jadi ikutan seneng mba baca pengalaman sama liat foto-fotonya juga.. Jadi makin pingin ke sana.. :D Salam buat papanya Mba Al yaa.. Semoga selalu sehat dan mendapat berkah..

    BalasHapus
  14. senengnya baca ini semoga aku bisa kesana aamiin y Alloh..sehat2 y papah berart hari ini tiba ya ummi

    BalasHapus
  15. Bisa melaksanakan ibadah umroh saat ramadhan memang suatu kenikmatan rohani ya mba.. semoga papa senantiasa sehat ya dan nampak terlihat kebahagiaan papa

    BalasHapus
  16. Masya Allah... kapan ya aku bisa umroh kayak mb alida? Kalo papaku sih sudah naik haji. Alhamdulillaah. Kata orang, kalau sudah pernah ke Tanah Suci.. rasanya kepengen balik lagi ke sana.

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah ya mba bisa memberangkatkan papa. Semoga menginspirasi yang lain untuk mengutamakan orang tuanya pergi ke tanah suci

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah ya mba Al, mengingatkan aku ke alm bapakku yang pingin umroh nggak kesampaian. Salam buat papa ya mbaaa sehat selalu..

    BalasHapus
  19. Alhamdulillah sehat papanya ya mbak, jadi tdk mengendurkan semangat melakukan di ada

    BalasHapus
  20. Alhamdulillah, bisa umrah di bulan Ramadan. Saya pernah baca buku yang bercerita tentang umrah dengan grup Musahafez ini.

    BalasHapus
  21. Wah, hebat papanya bisa pergi sendiri ya mbak. Pasti senang memberangkatkan orang tua pergi begini. Kebahagiaan paling bahagia untuk seorang anak. Saya juga sering merasakan kebahagiaan kalau membahagiakan orangtua. Sehat-sehat terus papanya mbak

    BalasHapus
  22. Alhamdulillah. Ah, keren banget udah bisa umrah bw papahnya mb lidha. Dan syukurlah diberi banyak kemudahan disana. Smg aku juga bisa menyusul kesana. Mupeng edisi kronis. :)

    BalasHapus
  23. Alhamdulillah ya mba..papanya mba alida bs berangkat umroh pas di bulan ramadhan. Saya juga pengen banget nih bs pergi umroh d bulan ramadhan.mdh2an diijabah oleh Allah..amiin

    BalasHapus
  24. Alhamdulillah... Senangnya ya bisa memberangkatkan orang tua naik haji. Semoga jadi haji mabrur. Kebanyakan masih beranggapan kalau umrah itu bukan naik haji....

    BalasHapus
  25. MashaAllah, bahkan pahalanya seperti ibadah haji. Sy kogh langsung merinding ya. Semoga kelak sy bs berangkatkan ortu haji. Sehat2 untuk Ayah mba Alida :)

    BalasHapus
  26. Alhamdulillah mba, Papa nya Umrah di bulan Suci Ramadhan. Barakallah..

    BalasHapus
  27. Alhamdulillah ya Mak, Papanya bisa umroh di bulan yang penuh berkah ini, semoga papanya selalu sehat yaa. Jadi teringat MAmaku yang pengen ke Tanah Suci deeh..hiks..Insyaallah semoga ada rezekinya..

    BalasHapus
  28. Iya ya mba, kata temen yang baru umroh katanya di sana orang berlomba2 besedekah, ga itung2an lagi, suasananya bikin mau balik lagi dan lagi.... Apalagi di bulan puasa, pasti hawanya berkali kali lipat ngangenginnya. . Btw, itu kenapa murah banget ya mba? Temen aku nyampai kepala 3 biayanya, berangkat dari tanggal 7 - 17 Mei

    BalasHapus
  29. aaah saya jadi pengen juga mba umrah di bulan penuh rahmat ini. Alhamdulillah semua lancar untuk papa ya

    BalasHapus
  30. Ya ampun mbak, ini impianku banget bisa umrah pas di bulan Ramadan.. Semoga papanya mbak pulang dengan sehat dan selamat ya mbak.. Duh aku pengin juga huhu.

    BalasHapus
  31. One of my biggest dream, ya ampun. Pengin segera memberangkatkan orang tua juga mbak, amin..

    BalasHapus
  32. Masya Allah Mbk, merinding bacnya. Ya Allah, smeoga kami sekeluarga dimudahkan ya bisa Umroh. tetanggaku juga ikutan Umroh Bacpaker Mbk.

    BalasHapus
  33. Semoga aku juga bisa berangkat umrah Ya Allah. Mbak keren banget, perjuangannya itu loh. Kalau aku paspor nggak jadi-jadi pasti udah putus asa..

    BalasHapus

© Rach Alida Bahaweres • Re-Design By momsodell