Top Social

TRAVEL AND LIFESTYLE BLOGGER

Persiapan Umrah Bersama Anak

Jumat, April 27, 2018

Sejak awal memutuskan umrah bersama keluarga, saya sadar bahwa umrah bersama anak yang belum cukup umur membutuhkan persiapan yang sedikit berbeda. Semua berawal saat saya sampaikan ke Ayyas bahwa kami akan umrah dalam waktu dekat.  Ayyas sempat menolak.
“Kata Ummi, umrahnya nunggu aku kelas 6 SD aja. Sekarang kan aku masih kelas 3 SD,” katanya.

Ummi dan Ayyas 
Ada juga yang bilang bahwa umrah sebaiknya mengajak yang cukup umur saja. Tapi saya dan suami percaya bahwa mengajak anak untuk mengerjakan kebaikan seperti umrah tentunya memberikan banyak kebaikan. Bukankah menambah keimanan dan keislaman perlu dilakukan sejak usia dini?

Alhamdulillah juga, Ayyas sejak kecil sejak diajarkan secara baik tentang pentingnya shalat. Dan Ayyas pun telah melaksanakan shalat wajib 5 waktu serta shalat sunnah seperti shalat sunnah. Saat ramadhan, sejak kelas TK B, Ayyas sudah puasa penuh sebulan hingga magrib. Ayyas pun senang sekali menghafal ayat-ayat Al quran dan belajar mengaji. Jadi saya dan bapak pun merasa Ayyas pun telah siap jika diajak umrah pada Maret 2018. Bismillah ...

 Beberapa persiapan yang kami lakukan agar umrah bersama anak adalah

Persiapkan dokumen umrah anak

Sebelum umrah jangan lupa menyiapkan urusan administrasi jelang umrah. Misalnya pembuatan paspor, hingga suntik meningitis. Untuk pembuatan paspor, dokumen disiapkan sesuai ketentuan.


Untuk suntik meningitis, jadwalnya dibuat pada hari Sabtu bertepatan dengan hari ia libur sekolah. Untuk suntik meningitis tak ada persyaratan khusus karena sama dengan prosedur suntik meningitis pada orang dewasa.

Mencari Informasi tentang Umrah Bersama Anak
Sejak memutuskan umrah bersama anak, saya mengajak Ayyas untuk selalu mencari informasi tentang umrah. Jadi, saya sampaikan ke Ayyas bahwa memang banyak anak yang telah menjalani ibadah bersama anaknya. Kami googling bersama di youtube dan kebetulan banyak visual umrah bersama anak sehingga Ayyas pun semakin semangat. Selain itu, kami juga memutar video-video yang memutar tentang pengalaman umrah bersama anak.

Menyiapkan kebutuhan umrah bersama anak

Sebelum menyiapkan keperluan umrah anak, saya berdiskusi juga dengan anak. Misalnya soal baju apa saja yang perlu dibawa. Saya bawa baju buat anak lebih banyak daripada baju untuk orang dewasa karena anak seringkali mudah berkeringat dan senang berganti baju. Baju yang kami bawa biasanya lebih nyaman dan bahannya mampu menyerap keringat. Gamis umrah saya beli di Thamrin City seharga Rp 150 ribu. Oh ya, jangan lupa menyiapkan obat-obatan untuk dibawa umrah. Obat-obat yang saya bawa adalah obat panas dalam bentuk tablet, obat batuk, minyak telon dan lain-lain. Setahu saya, obat di Arab rata-rata dosisnya lebih tinggi dibandingkan di Indonesia jadi lebih baik membawa sendiri dari rumah.

Bawa mainan Anak

Perlu nggak bawa mainan anak? Buat saya perlu. Biasanya mainan anak membuat anak menjadi lebih nyaman. Ayyas memilih membawa buku dan bolpoin untuk mencatat kegiatannya selama kegiatan umrah. Nah buku kosong yang ia bawa juga sekalian buat bermain coret-coretan selama perjalanan.

Perhatikan Kondisi Tubuh anak

Seringkali sebagai orang dewasa kita terpikir untuk setiap shalat 5 waktu bolak balik hotel dan masjid. Namun membawa anak, kita harus berkompromi dengan kondisi tubuh anak. Orang dewasa saja kerapkali capek dengan perjalanan bolak balik itu. Jadi ada baiknya dibahas dengan anak sebaiknya seperti apa. Saya misalnya mengkondisikan saat shalat subuh di masjid lalu pulang ke hotel untuk makan pagi.


Ayyas dan Mba Farah

Setelah itu anak tidur sebentar lalu jam 11 ke masjid untuk shalat dhuha dan persiapan shalat dzuhur. Lalu balik lagi ke hotel buat makan siang dan istirahat sebelum shalat ashar di masjid. Setelah shalat magrib saya tak langsung pulang tapi menunggu sampai shalat isya sebelum kemudian makan malam dan istirahat. Kalau anak terlihat agak lelah, dia boleh tiduran selama di masjid sambil menunggu jadwal selanjutnya atau istirahat di hotel.

Jangan ragu membeli apresiasi atas kerjasamanya

Terkadang terabaikan saat anak telah bekerjasama dengan baik, misalnya mau dibangunin trus kita tak memberikan apresiasi. Apresiasi itu penting banget sehingga anak menjadi lebih percaya diri. Saya misalnya memberikan apresiasi saat dia selalu semangat selama umrah atau sekedar tak pilih-pilih saat makan.

Oh ya selama umrah pun saya pernah membeli mainan buat Ayyas biar dia makin semangat beribadah. Atau membeli makanan dan minuma yang ia sukai seperti roti 7days dan minuman jus dalam kemasan yang rasanya enak.

Dari segala persiapan itu, kuncinya menurut saya adalah kompromi dan selalu memperhatikan kepentingan terbaik anak. Jangan egois sebagai orangtua karena kondisi tubuh anak tak seperti orang dewasa.

Harapan saya, Allah memberikan kesempatan lagi kami bisa menjalankan umrah lagi saat Ayyas telah baliqh. Aamin. Mohon bantu doanya ya dan semoga teman-teman pun dapat kesempatan yang sama. Aaamiin ...

30 komentar on "Persiapan Umrah Bersama Anak "
  1. Noted mbak, suatu saat aku pasti perlu dan akan mempraktekkan tips ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin insyaAllah dikabulkan ya mba Tetty :)

      Hapus
  2. Aamiin, aku umroh 2013 bareng suamiku dan adik perempuanku, sekarang pengen ibadah haji dan umroh lagi sekeluarga 😊

    BalasHapus
  3. Doain aku ya umm, bisa umroh bareng keluarga, impian banget itu

    BalasHapus
  4. Masya Allah, Ayyas, senang ya punya Bapak dan Ummi yang dikasih kelapangan rezeki, jadi bisa ngajak anak2 umrah. Ayyas udah diberi hati yang dekat dengan Allah ya, udah rajin sholat sunah juga dan berpuasa dengan lancar. Umrah pun dimudahkan ya, Mba sekeluarga. Moga ada kesempatan lagi untuk berhaji, Mba. Doakan saya juga ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin insyaAllah mba Nita. Didoakan untuk kebaikan kita semua ya mbaa :*

      Hapus
  5. Mbaaa..ini impian ku banget bisa pergi umroh bareng anak-anak, aku save infonya. Ayyas pinter banget sihh, alhamdulillah lancar ya perjalanannya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mbaa. Senangnya semua dimudahkan banget. Alhamdulillah

      Hapus
  6. Makasih banget tips nya mba. Pengen juga suatu hari umroh dgn anak2. Soalnya ga tega juga klo mesti ninggalin mereka di rumah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekalian diajak ya mbaa :). InsyaAllah

      Hapus
  7. Amiiin Ya Rabb. Harapanku juga ingin ke Baitullah sekeluarga, semoga disegerakan mendapatkan panggilanNya. Amiiiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin Ya Allah semoga dikabulkan ya mbaa

      Hapus
  8. Aku udah bikin paspor, dan harapan serta doa, pertama kali ke luar adalah pengin umrah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kita awali dengan bikin paspor ya mbaa :)

      Hapus
  9. tipsnya bermanfaat mba, aku malah pengen umroh bawa halwa yang masih 1,5 tahun. Well noted, kita ngga boleh egois

    BalasHapus
    Balasan
    1. InsyaAllah akan ada waktunya ya mba Eska :)

      Hapus
  10. kalau udah seusia KK Babam juga kepengen umroh. Apalagi kk pintar ngajinya keren kk soleha

    BalasHapus
  11. kalau bawa anak memang harus pintar-pintar membaca situasi ya, mbak. kalau saya dan adik perempuan sempat diajak umrah setelah sudah dewasa. tapi ya namanya belum niat jadinya rasanya nggak maksimal ibadahnya di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang lebih baik saat umrah sudah ada persiapan ya mbaa

      Hapus
  12. alhamdulillah ikut seneng ayyas ikutan umroh :)
    aku n suami ada niat mau umroh berdua. mudah2an setelah itu bisa terlaksana bawa 3 boyz juga, aamiin.
    simpen tipsnya ah. makasih sharenya mba lid :*

    BalasHapus
  13. aamiin semoga aku dan keluarga juga bisa kesana :)

    BalasHapus
  14. Beda, ya, perlakuan untuk anak dan orang dewasa. Semoga bisa ke sana dengan keluarga juga. :)

    BalasHapus
  15. Umroh sama anak-anak kudu lebih sabar, dan ngikutin ritme mereka ya

    BalasHapus
  16. Setelah baca ini, jd makin pengen umroh sekeluarga. Semoga disegerakan bs terwujud. Aamiin 😊

    BalasHapus
  17. Pengen bisa umroh bareng anak kelak, aamiin

    BalasHapus

Auto Post Signature

Auto Post  Signature