Theme Layout

[Rightsidebar]

Boxed or Wide or Framed

Theme Translation

Display Featured Slider

Yes

Featured Slider Styles

[Boxedwidth]

Display Trending Posts

yes

Display Instagram Footer

yes

Dark or Light Style

[Light]

Pengalaman dan Tips Membuat Paspor Anak



Mungkin banyak yang penasaran apakah ada bedanya membuat paspor untuk orang dewasa dan anak-anak? Berdasarkan pengalaman saya, proses pembuatan paspor untuk anak-anak dan orang dewasa melalui tahapan yang sama.

Paspor menjadi barang yang wajib dimiliki jika ingin ke luar negeri. Buku kecil ini adalah buku identitas warga yang menjadi tanda pengenal dan ijin jika hendak memasuki negara lain. Kepemilikan paspor ini tak hanya diwajibkan untuk orang dewasa saja melainkan juga pada anak-anak.
 
Paspor anak 
Nah, tulisan saya kali ini untuk berbagi tata cara membuat paspor untuk anak-anak berdasarkan pengalaman saya. Awalnya saya mencoba untuk mendaftar paspor via aplikasi namun teryata beberapa kantor imigrasi kuotanya penuh selama bulan Desember 2017. Panik? Tentu!

Setelah mencari informasi di internet, akhirnya saya pun memilih mendaftarkan nomor antrian paspor melalui whatsapp. Saya memilih untuk mendaftar antrian paspor via Whatsapp Imigrasi Bogor yakni di nomor 08111100333. Setiap nomor Whatsapp hanya dapat mengajukan pendaftaran satu kali sampai dengan tanggal layanan yang telah diperoleh.  
 
Bagian luar kantor Imigrasi Bogor
Tahapan mendapatkan nomor antrian via whatsapp sangat mudah yakni : 
Mengajukan penjadwalan layanan paspor ketik 
#NAMA#TGLLAHIR (DDMMYYYY)#TGLLAYANAN (DDMMYYY)
Contoh : #Budi Utama#0508175#29092017

Setelah itu, akan mendapatkan tanggal penjadwalan layanan paspor yang dapat dipilih. Gampang banget kan?

Pada taanggal 15 November 2017, saya kemudian mendaftar paspor via Whatsapp untuk Ayyas. Pengajuan data saya lakukan sesuai instruksi dan mendapat tiga pilihan tanggal yang dapat dipilih yakni tanggal 27, 28 dan 29 Desember 2017.

Antrian di kantor imigrasi Bogor
Saya pun memilih tanggal 27 Desember 2017 karena sekaligus mendaftar paspor untuk Bapak Suami dan Mas Ghaffar. Jadi, ada masa tunggu sebulan mulai dari pendaftaran hingga proses perekaman paspor.

Oh ya, suami saya mendaftar menggunakan kertas bukti perekaman EKTP dan Alhamdulillah bisa digunakan juga untuk mengurus paspor. Setelah proses pendaftaran selesai, saya pun mendapat kode booking yang akan ditunjukkan ke petugas.

Persyaratan pemohon paspor anak di bawah 17 tahun adalah :
eKTP/Surat Keterangan Rekam  eKTP dari Dukcapil kedua orangtua
Kartu keluarga sesuai eKTP
Akte kelahiran
Surat nikah orangtua atau akta perceraian dan penetapan hak asuh anak dari instansi yang berwenang
Fotokopi paspor orangtua

Sesuai jadwal yang diberikan, kami tiba di Kantor Imigrasi Bogor pada pukul 09.30 WIB dan langsung menuju loket permohonan paspor. Kode booking langsung ditunjukkan ke petugas dan langsung diproses untuk mendapatkan nomor antrian. Saya diberikan satu amplop kosong warna kuning dan harus mengisi dua form yang disediakan.
 
Pengajuan permohonan paspor
Tak sampai 20 menit, form sudah diisi dan bertepatan dengan nomor antrian pun sudah dipanggil. Saya dan Ayyas langsung ke ruangan yang ditentukan. Di ruangan itu, ada empat tempat yang dipakai untuk ruang foto. Ayyas harusnya di foto di bagian depan tapi kemudian dipindahkan ke bagian belakang imigrasi yang hanya menyediakan satu ruang foto.

Pas saya tiba, ada anak berusia 3 tahun yang dipangku ibunya saat sesi pemotretan. Nah pas sesi pemotretan ini, si anak tidak melihat ke petugas foto sehingga harus beberapa kali dilakukan sesi pemotretan ulang. Bahkan, ada petugas lain yang khusus mengalihkan perhatian agar anak itu melihat ke arah petugas. Lucuuuu. Hehhehee

Saya dan Ayyas menungu sekitar 20 menit baru kemudian dilakukan sesi pemotretan ini. Ayyas terlihat agak canggung dan kaku saat pemotretan. Mungkin karena ini pertama kali dia di foto untuk paspor.
“Hayok dek senyum. Yuk senyum dek,” kata saya ke Ayyas. Tapi dia masih tetap mencoba senyum tapi masih saja terlihat tegang. Hahhaaa …
 
Pemotretan dimulai 
Nah setelah sesi pemotretan ini selesai, dilanjutkan dengan perekaman 10 jari. Proses ini awalnya berjalan lancar tapi pas jari kelingking berulangkali tak terekam. Bahkan sampai Bapak petugas ikut memegang jari Ayyas agar ikut terekam. Bahkan beliau menyediakan lotion dan kain lap agar sidik jari tangan mampu terekam dengan baik.

Akhirnya setelah berulang ulang kali dilakukan perekamanan sidik jari, akhirnya gagal dan Ayyas tapi diijinkan untuk melewati tahap selanjutnya.

Pas tahapan ini, langsung diberikan informasi terkait pembayaran dan verifikasi data lagi. Akhirnya, tak sampai satu jam, semua proses perekaman paspor untuk anak pun selesai. Bapak suami bahkan lebih cepat selesai proses perekamannya dibandingkan Ayyas.
 
Ambil sidik jari
Jumat, 30 Desember 2017 dilakukan proses pembayaran pembuatan paspor di Bank sebesar Rp 355 ribu untuk paspor 48 halaman. Proses pengambilan paspor kemudian dilakukan Jumat pagi tanggal 5 Januari 2018.  Alhamdulillaah ….

Tips Membuat Paspor Anak
Daftarlah minimal sebulan sebelumnya 
Pengalaman saya mulai dari proses pendaftaran hingga proses perekaman membutuhkan waktu sebulan. Tapi ada juga teman yang hanya butuh dua minggu sejak pendaftaran via Whatsapp hingga perekaman paspor.

Periksa kembali dokumen-dokumen
Sebelum berangkat ke kantor imigrasi, periksa lagi dokumen-dokumen yang dibutuhkan. Termasuk akta lahir anak. Bawa juga bolpoin dan materai Rp 3000 untuk memudahkan. Tapi jika tak membawa pun disana dijual bolpoin, materai dan ada tempat fotokopi dengan harga terjangkau.

Datang lebih awal dari jadwal
Pengalaman saya, datang setengah jam sebelumnya langsung diproses. Bahkan suami saya yang dijadwalkan jam 11 tapi sama-sama ikut ajukan data jam 09.30 WIB langsun diproses. Dan semakin siang, para pendaftar semakin banyak. Jam istirahat imigrasi pukul 12.00-13.00 WIB.

Biarkan anak membawa mainan atau makanan kesukaannya
Namanya anak terkadang ngerasa bosan. Nah, kalau membawa mainan kesukaannya lumayan bisa menghalau rasa bosan. Termasuk juga baju yang membuat dia nyaman

You Might Also Like

88 komentar:

  1. Aku kemarin lewat temen terus nih. Soalnya udah keburu males dan pusing ngebayangin daftar sendiri. Tapi difikir2 lumayan juga budgetnya jadi over sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaah, padahal skarang bikin paspor mudah banget skarang mba. Bisa mengurus sendiri mba.

      Hapus
  2. kalau anak dan suami yg mau bikin password berarti 2 antrian ya mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau balita bisa satu nomor antrian dengan orangtua, mba. Tapi anakku udah gede jadi aku bikin nomor antrian sendiri :)

      Hapus
  3. Lumayan cepat ya Mba. Wahhh udah punya paspor kamu dek. Selamat.
    Pasporku udah mati mba, heheheh punya paspor juga waktu bekerja ke LN.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Skarang bikin paspor tanpa ribet lagi deh :)

      Hapus
  4. enak ya daftar dulu lewat wa, jadi gak ngantri saat pendaftaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan prosesnya pas nyampe ya cepat jugaaa

      Hapus
  5. Sama mbak aku juga daftar di kanim bogor, alhamdulillah mudah dan cepat pakai cara online.

    BalasHapus
  6. Noted. Aku mau bikinin GazaRo passport eh tapi belum tau mau kemana hahahaha

    BalasHapus
  7. Wah makasih infonya mak😊 blm ada rencana bikin paspor anak dlm waktu dekat sih... tapi saya sdh banyak baca2 ttg ini hehehe.. btw kenapa perekaman sidik jari bisa gagal ya...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya keringat kali ya mba. Tapi memang katanya anak anak perekaman ektp memang bisa juga gagal mba

      Hapus
  8. Paspor saya kerja TKW sudah hangus. Sepertinya harus buat baru lagi...

    Dulu harus ke jakarta. Sekarang di bogor juga ada ya? Lebih dekat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Teh. Ada di Bogor dan memang lebih dekat ya :)

      Hapus
  9. Iya datang lebih pagi... ambil antrian itu penting, Ruuaammee buaangeet kantor imigrasi ituuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa jarang sepi nih kantor imigrasinyaaa

      Hapus
  10. Mau jalan jalan kemana lagi nih mba ^^ woww sekaramg daftar paspor bisa via whatsapp? Keren ya.. aku baru tau.. aku pernah datang langsung dan online aja..

    BalasHapus
  11. Mau jalan jaln kemana lagi tho mba ^^ btw keren banget sekarang bisa daftar paspor via whatsapp!! Aku aja masih online hehehe

    BalasHapus
  12. Aku save ini. Ada planning mau bikin pasport utk si bungsu supaya bisa ikutan Kalo aku jalan2 lg. Mba itu format utk daftar melalui wa, mksdnya kita lgs pilih mau tgl brp? Soalnya bisa tau di tanggal itu rame ato ga, kan blm tau yaaa.. Ato nanti reply nya bkl ngasih tau ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita ngasih perkiraan kita pengennya tanggal berapa, mba. Nanti dibalas ama pihak imigrasi apakah tanggal itu kosong atau penuh dan diberikan alternatif tanggal lain

      Hapus
  13. Makasih tipsnya mba Alida. Emaknya dulu nih yg bikin passport wkwk

    BalasHapus
  14. Brarti ortunya bikin dulu ya mb..
    Atau barengan bisa nggak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa barengan, mba. Kemarin ada yang bikin barengan

      Hapus
  15. Yang paling nyesek kalau ada dokumen yang tertinggal ya mba... udah degdegan nunggu eh disuruh lengkapi dulu... :D

    BalasHapus
  16. info penting neh, beberapa bulan yang lalu sepupu kecil pengen keluar negri sempet bingung karena orang tuanya aja belum ada passport. pengenya jalan-jalan bareng saya he he

    BalasHapus
  17. Lama juga, ya, Mbak, harus daftar sebulan sebelumnya...

    BalasHapus
  18. kalo anaknya udah segede anak mba mungkin lebih mudah ya kalau bikin paspor bayi pasti lebih ribet pas ambil foto nya itu lho hehe

    BalasHapus
  19. Katniss perrama buat paspor umur 1 tahun. Gak perlu pake sidik jari. selama jalan ke LN gak pernah diminta data sidik jari juga seh. 😆

    BalasHapus
  20. aku kemaren bikin paspor juga bukan buat anak tapi buat diri sendiri wkwkw, lumayan lama antrinya. berangkat jam 7 kelar jam 3sore :(
    utk nomer pendaftarannya sih langsung ke TKP aja aku ngga pake daftar ke WA.hhe
    oh iya ini utk info pembuatan paspor di Daerah Jember ^^

    BalasHapus
  21. Passpor kami udah mau abis aja nih, kayaknya perlu segera dibuatkan gantinya yang baru. TFS Mbak.

    BalasHapus
  22. Tengkyu tipsnya mbak. Mau bikin jg.
    Katanya kalau anak2nya masih piyik2 jg dapat prioritas ya? Moga2 bisa lancar saat bikin passport aamiin :D

    BalasHapus
  23. Aku juga mau bikinin paspor buat anak2ku siapa tau pas ada rezeki bisa halan-halan ke luar negeri aamiin. Sekarang ada aplikasi daftar antrian online maupun via WA ya mb Alida. Jadi memudahkan masyarakat nih ga perlu berbondong2 ramai seharian di kantor imigrasi. Nice review 😊

    BalasHapus
  24. Makasih tipsnya mbak Alida, kebetulan tahun ini aku memang berencana mau buat passport until seluruh anggota keluarga. Jadi penasaran fotonya kak Ayyas di passport kaya gimana ya? Pasti imut deh.

    BalasHapus
  25. Buat persiapan Alula bikin paspor.... TFS mba Al :*

    BalasHapus
  26. Aku juga mau bikin, eh tapi emaknya dulu ya yang harus punya paspor.

    BalasHapus
  27. Cieeee Ayyas mo halan halan ke luar negeri. Ikuuuut dong ehhh. Tapi emang bner pas bikin paspor anak, siapin mainan dan mknan utk anak trus kesabaran emaknya soalnya bs jd ruameee bgt yg pd bikin paspor dan itu sering bikin anak jd badmood.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa alhamdulillah Ayyas sih udah tenang bangeet

      Hapus
  28. Bener, Mba.. kudu bawa mainannya si anak. Kmrn waktu foto paspor Adek Fi, pke HP ade buat fokusin dia ke kamera. Tapi di jaks3l tuh gercep loh kerjanya. Langsung dpt aja angle bagus foto Adek Fi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah jadinya memang lebih nyaman anaknya ya mbaa

      Hapus
  29. Mbaa,,kebeneran banget aku lagi mau bikin buat anak, jaga2 kalo mau jelong2 dadakan hahaha.

    Makasih tipsnya Mbaaa , jadi keingetan lagi, tertunda aja kalo mo bikin.

    BalasHapus
  30. Bikin paspor sekarang makin praktis ya mba, nggak ribet. Pengin bikin paspor juga nih :)

    BalasHapus
  31. Kebetulan punyaku dan suami mau habis. Kalau perpanjangan sama bikin baru buat anak gitu antriannya bisa barengan gak ya?

    BalasHapus
  32. Di kantor imigrasi selalu rame terus ya, Teh..
    Aku rasa pembuatan passpor anak sama dewasa nggak beda jauh ya..

    Dulu aku sih datangnya lebih pagi, berusaha diantrian pertama..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang lebih enak datang pagi, mas :)

      Hapus
  33. ayo Ayyas senyum dong saat difoto wkwkwk, btw ternyata bikin paspor anak pun mudah ya sekarang. Daftarnya via WA dan bisa pilih tanggal pula sesuai dengan waktu yang kita bisa,biayanya berapa ya mbak ngomong - ngomong wkwkkw. Asyikk udah punya paspor dan siap-siap dong plesiran ke luar negri horeee, selamat bersenang-senang. Sudah punya paspor pun jadi makin gampang ya mau travelling.

    BalasHapus
  34. Wah enaknya sekarang bisa booking antrian online :D

    Saya waktu pertama bikin paspor, udah antri lama hampir aja disuruh pulang lagi. Disuruh minta surat ijin orangtua. Padahal udah sarjana, tapi masih aja dikira anak-anak hahaha

    Btw booking antrian Kantor Imigrasi yg online sudah bisa di berbagai kota atau baru kota2 tertentu ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Online hanya di kota-kota tertentu dulu mba. SMoga nanti bisa di berbagai daerah ya :)

      Hapus
    2. Amiiin... Biar lebih praktis & lebih banyak lagi orang Indonesia yang berminat menjelajah dunia :D

      Hapus
  35. pengen buat paspor tapi bingung mau kemana ya mbak wkwkwk

    BalasHapus
  36. Wah bisa daftar melalui WA juga ya ternyata. Lalu aku jadi ingat kalau paspor ku sudah mati :)

    BalasHapus
  37. Nggak jauh beda kayaknya ama bikin paspor dewasa, cuma berkasnya aja yang beda.

    BalasHapus
  38. Ini berguna banget tipsnya, aku aja pulang ini demi ngurus pengajuan pembuatan pasport kak, semoga saja lancar kayak ayyas

    BalasHapus
  39. Makasih tipsnya mba... Jangankan anak2, ibunya aja belum pny paspor hihihi

    BalasHapus
  40. Wah bisa nggak terekam ya sidik jarinya Ayyas. Kelewat lembut jarinya, hehe... Iya kalau pas sesi foto gini, lucu ya kalau ngelihat giliran bayi, agak susah juga ngaturnya, haha... Cepat ini ngantri sesi fotonya, cuma 20 menit. Apa karena anak2 ya, jadi didahulukan. Pernah ada anak orang yang bosan nunggu, sama emaknya diancam, "Ya udah, nggak jadi kita ke Universal Studio!" hahah...

    BalasHapus
  41. Makasih infonya mba Ida.
    Aku jadi ada gambaran buat bikin besok.
    Kebetulan aku bisa dapat jadwal bikin passportnya bertiga.

    BalasHapus
  42. wah, bisa daftar via wa ya. yang awalnya menentukan tanggal itu kita sendiri ya baru kemudian petugas imigrasi yang kasih opsi tanggal?

    BalasHapus
  43. JIeeeee umi mo jalan2 kamana ka? Ajak2 juaaa..
    beta juga ah mo bikin kan par Naqib, mana tau rejeki ke Amrik wkwk

    BalasHapus
  44. Sekarang kalo mau daftar bikin paspor dapet jadwalnya lamaaa banget mbak. Bisa-bisa dapet jadwalnya lebih dua bulan dari pendaftaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah aku dapat jadwal 1 bulan sebelumnya mba

      Hapus
  45. nice info nih, kalau proses pembuatan paspor untuk wilayah Jakarta gimana yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hampir sama untuk Jakarta mba yang bisa daftar via whatsapp

      Hapus
  46. Kalo sudah punya pasport enak ya mba 😀..

    BalasHapus
  47. Wah, kebetulan saya juga mau ngurus paspor anak nih mba, jadi dapat info deh. TFS mba.

    BalasHapus
  48. Halo mba salam kenal. Kalo daftar via wa gitu apa bisa langsung sekalian daftar untuk dua/tiga orang ? Thx mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mba. Satu nomor whatsapp hanya buat satu nomor antrian, mba. Makasih ya udah mamoir

      Hapus
  49. Kalo ktp DKI bikin passport di bogor bisa gak ya ? ...mau perpanjang buat anak ..kebetulan saya tinggal deket bogor tapi ktp DKI.. mohon info ..thx

    BalasHapus
  50. Kalo KTP DKI bisa gak ya perpanjang passport di bogor ? ...krn kebetulan saya tinhgal di deket bogor tapi ktp DKI ....mohon info ...thx

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa mba. Karena suami saya KTP Jakarta bikin paspor di Bogor. Saya KTP Jakarta bikin KTP di Depok mba. Smoga berguna ya

      Hapus

[name=Rach Alida Bahaweres] [img=https://2.bp.blogspot.com/-nU7vyrF6_rE/WWw9fpyD9kI/AAAAAAAADWA/7zfkXenvrN8MH6Q4lAACPTciMJaet1lGACLcBGAs/w345-h245-c/Alida.png] [description= Saya Alida. Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com] (facebook=https://www.facebook.com/rach.bahaweres) (twitter=https://twitter.com/lidbahaweres) (instagram=https://www.instagram.com/lidbahaweres)

Follow @lidbahaweres