Top Social

TRAVEL AND LIFESTYLE BLOGGER

Sarapan Nasi Jamblang Mang Dul Cirebon

Senin, Januari 08, 2018
Cirebon, salah satu kota yang berada di pesisir utara perbatasan Jawa Barat-Jawa Tengah menawarkan ragam kuliner yang mengugah selera.  Kuliner khas Cirebon yang pertama kali saya nikmati adalah empal gentong. Makanan berkuah ini saya nikmati sekitar tahun 2015. Kenikmatan empal gentong yang dikonsumsi bersama nasi panas membuat saya ingin lagi menikmati kuliner khas Cirebon lainnya.

Salah satu kuliner khas Cirebon yang membuat saya ingin segera mencicipi adalah Nasi Jamblang. Nasi Jamblang adalah nasi yang telah ada sejak jaman penjajahan Belanda. Nasinya dibungkus daun jati dan dilengkapi aneka lauk pauk. Jamblang adalah nama salah satu desa yang terletak di pinggiran kota Cirebon. Mengapa dibungkus daun jati? Kabarnya daun jati lebih awet sehingga jaman dulu seringkali dibawa saat melakukan perjalanan jauh.

Nasi Jamblang
Saat ke Purwokerto sekitar bulan Juni 2017, saya tergelitik untuk mampir ke Cirebon sekedar untuk menikmati Nasi Jamblang. Kebetulan dari Jakarta melintasi tol Cipali untuk menuju ke Purwokerto. Tapi saat saya sampaikan ke suami, suami bilang tak usah karena kuatir lama. Tapi tanpa diduga, bensin mobil semakin menipis dan suami pun kemudian seingat saya, keluar pintu tol Ciperna 3 lalu masuk kota Cirebon dan mencari pom bensin terdekat.

Antriiannya 
Saya kemudian saya mengusulkan untuk menikmati Nasi Jamblang Mang Dul yang terkenal dan menjadi langganan Presiden Susilo Bambang Yudoyono. “Deket kok dari pom bensin ini. Nggak nyampe 5 menit. Sekalian sarapan, Bap, “ kata saya setengah merayu. Akhirnya, suami setuju dan berkat google map, kami pun tiba di Nasi Jamblang Mang Dul.

Dan memang aksesnya mudah banget ditemui karena Nasi Jamblang Mang Dul berada di Jl Cipto Mangunkusumo No 4 Cirebon. Ruko Nasi Jamblang Mang Dul ada di sebelah kiri jalan. Parkirannya sangat penuh sehingga kami harus parkir di agak sedikit jauh.

Tiba di tempat makan Nasi Jamblang Mang Dul, orang sudah hampir memenuhi tempat duduk yang disediakan. Meha makannya berupa kursi panjang tanpa sandaran dan meja makan sederhana. Di setiap meja disediakan aneka kue tradisional.
 
Penuh  ya tempat makan di Nasi Jamblang
Untuk memesan makanan, kita bisa memilih aneka lauk pauk yang disediakan. Ada aneka gorengan tahu, tempe, tahu isi. Ingin makan pepes, di Nasi Jamblang mang Dul juga disediakan aneka olahan pepes seperti pepes tahu, pepes teri hingga pepes ikan. Tak hanya itu saja karenaa aneka makanan berkuah pun disediakan. 

Saat datang, saya dan keluarga ngantri menuju sebuah meja yang berisi aneka lauk yang disediakan. Nanti kita akan ditanya berapa nasi yang kita inginkan dan nasi berbungkus daun jati itu pun diletakkan di piring plastik. Untuk lauk-pauknya, kita bisa memilih sendiri dan langsung mengambilnya. Nanti ada petugas yang langsung menghitung berdasarkan isi lauk dan langsung kita diminta membayar saat itu juga sebelum dikonsumsi. Harga makanan bervariasi mulai dari Rp 2000 per buah atau tusuk.
 
Pilihan lauk di Nasi Jamblang Mang Dul
Soal rasa, saya belum menemukan rasa yang khas. Saya memesan nasi, tahu goreng, sate kikil, pepes dan sambal. Oh ya porsi nasi sedikit jadi pastikan kalau kurang ya harus nambah. Suami memesan nasi, pepes tahu dan sambal. Mba Farah mencicipi sate usus, telur dadar, pepes tahu dan tahu goreng. Sedangkan Ayyas makan sate telur puyuh dan ayam goreng. Semuanya kompak pakai sambal agar lebih menikmati makan. Sambalnya ini berupa cabai yang di ulek kasar dan rasanya tak terlalu pedas.
 
Selamat menikmati Nasi Jamblang
Kalau menurut saya, rasanya semakin lezat jika nasinya masih panas dan sambalnya pedes. Mmh .. kebayangkan enaknya …

Menurut saya, Nasi Jamblang Mang Dul ini memang pas kalau jadi salah satu menu sarapan jika mampir di kota Cirebon. Apa ada yang sudah pernah mencoba makan Nasi Jamblang?


92 komentar on "Sarapan Nasi Jamblang Mang Dul Cirebon "
  1. Baca, lihat langsung cus ngiler dan laper mbak hahaha. Pas banget Deket rumah ada yang hampir mirip gini.

    BalasHapus
  2. Ya Allah aku kangeeeen banget arima daun jati yang membungkus nasi hangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk sklia kslai kita makan rame rame ya Nasi Jamblang

      Hapus
  3. Sering denger nasi jamblang tapi belum pernah nyicipin hahaha nah itu khasnya pak daun jati disini ga ada emang mesti ke Cirebon, paling suka klo ke Cirebon makan empal gentong ummi mmmm kebayang nikmatnya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku ya suka sih kalau empal gentong, mba. Rasanya yummmy

      Hapus
  4. Ahh, baru aja beberapa minggu makan nasi jamblang di warung "nasi jamblang cirebonan" tapi di bandung, makannya pake piring seng hahaa..
    Bener kata Mak eni, kangen makannya di daun jati, nikmat banget ya Mak,
    *hmm antriannya ga kuku yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya walau antri tapi banyak yang mau mba. Hehhehe

      Hapus
  5. Belom pernah nyobaiiiin. Tapi aku bisa ngebayangin rasa khasnya nasi yg dibungkus daun jati gitu. Jadi penasaran pengen makan di situ. Sampai antri2 gitu ya. Biasanya aku n suami agak alergi sama resto yg kelewat rame sampe antri gitu, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhehe tapi karena ini kuliner khas biasanya aku datangin aja mba

      Hapus
  6. mba Alida, kalo ke cirebn tinggal dikit lagi ke Kuningan, mampir ke kampung halaman saya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen ah suatu saat ke Kuningan, mbaa

      Hapus
  7. Waaah saya belum pernah mba. Biasany nasi kayak gitu dialasi daun pisang, ini daun jati y. Kalau di Jambi ga terbiasa sarapan seperti ini, biasanya nasi gemuk dengan lauk telur dadar atau telur rebus dan kacang goreng.

    BalasHapus
  8. Mbak, kapan-kapan mampir lah kalau ke cirebon lagi dan pas gie di cirebon...diajakin makan nasi jamblang, mie koclok dan empal gentong otentik deh wkwkwkwkwkk....kalau nasi jamblang itu biasanya orang akan coba Blekutak/Balakutak (kalau suka) dan yang menentukan biasanya nasi dan sambal wkwkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Pengen ah menikmati aneka kuliner lezat di Cirebon :)

      Hapus
  9. Wah pengunjungnya banyak bangeeeet.
    Aku belum pernah makan nasi jamblang, duh jadi pengiiiin, apalagi liat lauknya komplit :D

    BalasHapus
  10. Aku belum pernah makan nasi jamblang, padahal pengen banget..hihi

    BalasHapus
  11. Wauw mancap banget. Daun jati juga bikin rasa makanan tambah enak ya mba

    BalasHapus
  12. Haduuh.. bacanya pas jam makan siangπŸ˜„ jadi kruyuk2 perut hihihi.. tapi.. antriannya kok panjang ya...😊

    BalasHapus
  13. Tahun lalu saya juga sempat mampir ke tempat ini, Mbak Alida. Memang iya..antriannya panjaang. Mau makan pun harus menunggu, cari tempat yang kosong.
    Yang membuat saya suka dengan nasi jamblag ini, aroma daun jatinya...menambah cita rasa, deh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pas masuk ya ampir keder karena penuh tapi syukurlah ada tempat duduk. Hehhee

      Hapus
  14. Kebetulan sempat KKL di Cirebon dan sukak nasi jamblang krn daun jatinya memberikan aroma spesial. Tp blm pernah ke warung Mang Dul. Seringnya malah dipinggir jln dan itu pun rame bgt. Lupa tp nama tmpatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya ada juga yang dipinggir jalan dan aku pengen walau belum kesampaian, mbaa

      Hapus
  15. suka kuliner ini karena konsepnya sama dengan nasi kucing, banyak lauknya!!
    hehehehe.. jadi lebih banyak pilihannnya dehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi banyak makan juga ya mbaa. Hehehhe

      Hapus
  16. Aku belum pernah makan nasi jamblang mbak. Tapi ngeliat fotonya kok jadi ngiler hehehe. Kapan-kapan harus coba nih makan nasi jamblang cirebon

    BalasHapus
  17. Yg pakai alas daun jati emang enak2 ya mba..
    Jadi pengen nyoba nasi jamblang..di tempatku nasi yg dibungkus daun jati hanya ada nasi tiwul sama segi gudang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku belum mencoba makan nih nasi tiwul dan segi gudang

      Hapus
  18. Nasi jamblang... belum pernah nyoba. Tapi sering dengar testimoni kalau ini enakk banget... apalagi yang pakai daun jati itu..

    Sekali waktu main ke cirebon sepertinya perlu nyoba ini..

    BalasHapus
  19. Ya ampun fotonya aja udah bikin ngiler, aku mau banget ni kalo ke cirebon beli nasi jamblang, pernah makan empal gentongnya aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah pengen makan juga empal gentongnya nih mba

      Hapus
  20. Huwaaa, jadi pengen makan. Laper aja bawaanya klo baca postingan kuliner wkwkwk. Eh aku belum pernah coba loh mbaa, semiga suatu saat bisa mencoba hehehe

    BalasHapus
  21. akh masih jadi wacana aku ini sama tmn2 kompleks mau ke cirebon. Semoga terwujud tahun ini. Nampaknya enak sangat ini nasi & ganknya hahaha

    BalasHapus
  22. Aku udah ke sini, nasi Jambang Mang Dul emang juara enaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan menurutku rasanya mba, Pas buat sarapan :)

      Hapus
  23. Udah lama banget nggak nemu nasi yang dibungkus daun jati begini..mirip nasi kucing gitu ya mbak

    BalasHapus
  24. Ya ampun mba, tak kirain jamblang itu buah jamblang. Itu lho, yg warnanya item sebesar anggur item. Sempat heran, gimana rasanya buah jamblang dimakan sama nasi. Hehe. Ternyata oh ternyata....
    Dan penampakannya tuh,... Enak banget!

    BalasHapus
  25. Nasi jamblang dengan bungkus daun jatinya , saya sering liat di televisi aja mba. Pengen coba

    BalasHapus
  26. Pagi2 disuguhi nasi jamblang jadi pengen sarapan nih.

    BalasHapus
  27. Aku sering denger nasi jamblang tapi lupaaaa gt apa udah pernah coba hihi...padahal pernah lewatin Cirebon tapi ga kepikiran makan di Mang Dul 😊 Pengunjungnya ruame bgts sampe pjg antriannya.ada satenya juga sambalnya ya. Yang khas itu rasa nasinya..hhmmm bisa nambah aku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik nih kalau bikin dan bikin nambah yaa

      Hapus
  28. Aku pernah ke Cirebon tapi lupa pernah makan ini atau belum.. πŸ˜…

    BalasHapus
  29. Lapar mbak ngeliatnya, pengen nyobain nasi jombangnya duh >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk smoga suatu saat berkesempatan mencicipi yaa

      Hapus
  30. aku belum pernah makan nasi jamblang, kapan-kapan pingin coba ah :D makasih sharingnya, mbaa

    BalasHapus
  31. yang membedakan mungkin dari alas daun jatinya ya mba

    BalasHapus
  32. Belum pernah ke Cirebon... Pengen suatu hari menapaki jejak jejak kesultanannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah aku ya pengen ke kesultanannya mbaa

      Hapus
  33. sebelah tentang batik cirebon yang ini bahas kulinernya, jadi mauuu ke cirebon. Dah lama mo kesini tapi belum kesampaian

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga terwujud ya mba bisa ke cirebon

      Hapus
  34. Postingannya mengingatkanku mau short getaway ke Cirebon sama suami tapi nggak jadi-jadi. Pengen banget nyobain Nasi Jamblang dengan lauk pauknya ini, huhuhu.

    BalasHapus
  35. Sering dengar dan baca tentang nasi jamblang, tapi belum.pernah nyicip langsung. Kelihatannya enak nih. Kukira lauknya cuma empal daging, serundeng sama telur. Ternyata macam-macam ya. Bungkus daun jati itu lo yang bikin tambah syedap hehe

    BalasHapus
  36. jadi pingin icip nasi jamblangnya, apalagi dibungkus daun jati begitu jadi nambah citarasa aja. Kapan-kapan kalau aku ke Cirebon mau juga googling nasi jambal mang dul ah

    BalasHapus
  37. Belum pernah aku nyobain nasi jamblang.Isinya Hampir sama kayak makanan Sunda gitu ya...

    BalasHapus
  38. Sesaat mengingatkan waktu ke Cirebon cuma semalem naik 3 kg hahaha. Parah enaknya koq bumbu sampe melekat nempel kebawa ke alam sadar ga ilang hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhaha trus kok bisa langsing lagii? hahahhaa

      Hapus
  39. Aaah kmrn pas ke cirebon pas idul adha, jadi tempat kulinerannya tutup semua. Mau g mau makan di resto yg umum dan banyak terdapat dimana2. Ngeliat postingan mba Al jadi mau balik lagi deh ke Cirebon ^_^

    BalasHapus
  40. Pernah sekali makan nasi jamblang dan sukaaa. Kepingin deh bisa makan nasi jamblang lagi. Di Depok nggak ada yang jual ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya nggak ada ya mba Tya. Aku sih belum pernah nemu

      Hapus
  41. Setiap lewat jualan nasi jamblang, suka tergoda pengen mampir. Pas udah mampir, selalu bingung karena lauknya terlalu banyak utk dipilih...
    Btw, entah kenapa kayaknya semakin jauh dari Cirebon, nasi jamblang semakin kurang menggigit rasanya... perasaan aja sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan pakai perasaan bang. Hehhe. Bukannya kalau jauh biasnaya semakin rindu buat mencoba kuliner khas ya ?

      Hapus
  42. astaga aaku liat ini pagi pagi jadi lapeer

    BalasHapus
  43. Wah favoritnya Pak SBY ya. Sistemnya makannya macam di angkringan ya, ngambil sendiri dan bentuknya sate2 gitu. Nasinya pun porsi nasi kucing. Cuma yang uniknya dialas pakai daun jamblang. Moga saya bisa icip2 langsung...

    BalasHapus
  44. Aku belum pernah nyobain nasi jambalngnya Mang Doel ini, ternyata favoritenya Pak SBY ya.
    Seringnya mampinya ke empal genthong karena suami tercinta sukanya yang berkuah-kuah seger gitu, itupun pas sekalian mudik lewat haha.

    Next kudu siapain waktu buat explore kulineran Cirebon nih biar puas :)

    BalasHapus
  45. Enaak, lauknya banyak jenis jadi binun yaa hihi..

    BalasHapus
  46. Rame banget ya yang beli. Dulu ada turnamen bulutangkis apa gitu di Cirebon dan banyak snapgram atlet yang makan nasi jamblang. Udah ngiler dari dulu saya tu. Hihihi...

    BalasHapus
  47. memang naasi jamblang ma top deh terutama sambalnya

    BalasHapus
  48. baru tau ini yang namanya nasi jamblang hehe

    BalasHapus
  49. rame banget tempatnyaaa :O
    dan bikin ngileer, aku belom pernah ini makan nasi jamblang. Kapan-kapan pengen nyobain :D

    BalasHapus
  50. Kebayang nikmatnya makan nasi jamblang, fotomu bikin ngileerrss

    BalasHapus
  51. Ya, ampun, aku jadi lapar bacanya, hahaha, ntaps!

    BalasHapus
  52. ah kangen cirebon kangen nasi jamblang huhuhuhu

    BalasHapus

Auto Post Signature

Auto Post  Signature