SLIDER

Kuliner Legendaris Pasar Baru Jakarta


Sudah lama saya tak cerita soal kuliner di blog ini ya ya teman-teman. Sebelumnya sih saya sempat menuliskan tentang pengalaman saya saat mencoba kuliner cwie mie yang legendaris di Malang, Jawa Timur. Nah saat ini, saya ingin menulis tentang pengalaman saya mencicipi kuliner di kawasan Pasar Baru, Jakarta.

Saya sih tak khusus datang ke Pasar Baru untuk mencicipi kuliner khas di sana. Kebetulan, saya mendapat kesempatan menginap di Hotel Golden Pasar Baroe, Jakarta. Dan letaknya hotelnya pas banget berada di kawasan Pasar Baroe yang legendaris itu.

Ayyas dan Mba Farah saat ke Bakmi Gang Kelinci
Jadi sangat memudahkan bagi saya dan Ayyas serta Farah untuk berjalan-jalan di kawasan Pasar Baroe dan memilih kuliner khas. Jujur awalnya saya mengira harus naik kendaraan lagi jika harus ke Pasar Baru. Eh teryata jalan kaki tiga langkah udah nyampe di Pasar Baru.

Pas nyampe kawasan Pasar Baru, banyak banget pilihan makanan yang tersedia. Saya sampai binggung mau milih yang mana. Tapi kemudian kami keukeuh mencoba terlebih dulu makanan yang khas dari kawasan Pasar Baru. Dan, inilah kulier legendaris di Pasar Baru, Jakarta.

 Bakmi Gang Kelinci

Banyak yang bilang datang ke Pasar Baru kayaknya kurang lengkap kalau nggak ke Bakmi Gang Kelinci. Bakmi ini berdiri sejak tahun 1957. Kini, Bakmi Gang Kelinci ada 11 cabang yang tersebar di seputar Jakarta. Namun awal berdirinya Bakmi Gang Kelinci ya di Gang Kelinci.

Sebelum  menuju ke lokasi, saya nanya-nanya ke orang yang saya temui dan langsung memberikan petunjuk ke Bakmi Gang Kelinci. Dari hotel Golden Toelip Passar Baroe, langsung ke arah kiri dan lurus saja terus. Nanti masuk ke gang kecil dan sebelah kirinya langsung terlihat tulisan besar dan logo Bakmi Gang Kelinci.
 
Bakmi Spesial dan Bakmi Ayam
Kami memesan dua menu yakni Bakmi Spesial dan Bakmi Ayam. Sekilas dua menu ini kelihatan sama saja tapi teryata perbedaanya lebih pada tekstur mie. Saya agak lupa tapi seingat saya, bakmi spesial ini tekturnya lebih lembut dibandingkan bakmi ayam. Harga bakmi spesial Rp 26 ribu sedangkan bakmi ayam Rp 34 ribu.

Foto dulu Ummi, Mba Farah dan Ayays 

Dua hal yang menarik dari bakmi ini, irisan ayamnya sama-sama banyak dan potongannya gede-gede. Selain itu, daun bawangnya juga berlimpah banget sehingga bagi sebagian orang, membuat bakmi ini semakin terasa enak. Kalau ditanya apa saya suka dengan bakmi ini, saya bilang iya. Karena nggak kerasa eneg. Kalau sambalnya pedes, pasti makin lahap saya makannya. Hihihii

Cakue Koh Atek

Salah satu kuliner legendaris di Pasar Baru adalah Cakue Ko Atek ini. Letaknya di gang kecil samping Bakmi Gang Kelinci. Koh Ateh ini adalah nama pemilik sekaligus yang membuat cakue ini. Ia adalah generasi kedua ayahnya, Sutikno. Mengapa legendaris? Karena cakue ini telah ada sejak 1971. Saya datang ke sana sore hari pada tanggal 20 Juli 2018.

Jadi pengennya setelah makan di Bakmi Gang Kelinci langsung meluncur ke cakue Koh Ateh. Eh, teryata udah tutup. Teryata Cakue Koh Atek buka dari pagi dan terkadang sore hari sudah tutup. Saat saya datang, tangan-tangan Koh Atek tampak sigap mengolah cakue dengan cekatan.
 
Cakue Ko Atek
Ia pun dengan mudah memotong cakue dan memasukkan potongan cakue ke dalam minyak goreng yang diletakkan di samping tempat ia mengolah cakue. Potongan cakue lebih panjang dan rasanya asin. Jadi kalau makan cakue saya sarankan untuk makan dengan saos sambal yang teksturnya cair.

Paling enak sih makan dalam keadaan panas-panas. Nah Koh Atek ini seringkali juga ngebanyol dan juga ramah buat pembeli yang datang ke lapaknya. Ia bahkan tak segan memberikan diskon sepotong cakue kepada pembeli. Kalau teman-teman mau beli, harganya hanya Rp 2500 per potong.

Selain dua makanan itu, masih ada kuliner legendaris lainnya di Pasar Baru. Hanya saja saya baru bisa mencicipi dua kuliner legendaris itu. Tapi tenang aja. Di sepanjang jalan kawasan Pasar Baroe, banyak banget makanan yang dijajakan di sepanjang jalan.
 
Cakue Koh Atek
Mulai dari siomay, bakwan malang, cendol. Bahkan ada jambu kristal seharga Rp 25 ribu per bungkus (isi 6 potong) yang rasanya enak banget. Buah-buahan lainnya seperti nangka, jeruk hingga mangga pun ada. Ada juga tahu gejrot dan aneka kue dan jajanan pasar yang rasanya enak. Boleh dibilang, datang ke Pasar Baru adalah pilihan tepat jika ingin menikmati aneka kuliner.




28 komentar

  1. Sudah sering main ke pasar baru tapi malah belum pernah nyoba bakmi gang kelinci euy.. besok main2 kesana lahh

    BalasHapus
  2. Aku tinggal ga jauh dekat jakarta tapi boro boro ke sana

    BalasHapus
  3. Mba, jujur belum pernah cobain Bakmi Gang Kelinci. Belum jadi orang Jakarta seutuhnya, hehehe.

    BalasHapus
  4. Kayaknya enak-enak, ya. Yang legendaris itu bikin kangen.

    BalasHapus
  5. Belum pernah coba huhu, pdhl 2 tahun tinggal di Jakarta. Harus coba nih!

    BalasHapus
  6. Waaah keinget jmnku masi gadis, suka nglayap ke pasar bsru tiap weekend demi carik makan siang

    BalasHapus
  7. Belum pwrnah ke Pasar Baru. Tapi, kini Ada alasan buat ke sana. :)

    BalasHapus
  8. wah kalau kesana aku ajak sini ya ummi hahaha btw itu cakue harganya ayan yah 2500 disini segede gitu masih 500-an ummi wkwkwk

    BalasHapus
  9. bakmi aku suka banget dan kini aku lapar

    BalasHapus
  10. Bakmi gang kelinci pernah denger, tapi belum sempet nyobain. Ntar pas ke jakarta aku sempetin mampir situ ah :))

    BalasHapus
  11. Baca postingan ini langsung ingat-ingat ke pasar baru tuh kayanya 10 tahun yang lalu deh, dan belum pernah mampir lagi sampai sekarang. Duh...jadi kangen, pasar baru penuh kenangan masa kecil soalnya.

    BalasHapus
  12. Padahaaaal yaaaa, ini ga jauh2 amat dr kantorku. Tp smpe skr blm kesampaian kesana hahahah. Apalagi nyoba bakmi nya. Penasaraaaan. Semua org juga bilang enak mba. Wkt itu pernah ada open trip jelajah kuliner halal di pasar baru. Tp aku telat taunya. Pdhl pgn banget dah ikutan biar kulinernya juga tenang. Apalagi ada banyak yg ga halal di daerah sana.

    BalasHapus
  13. Sering dengar tentang tempat ini. Kirain tempat makan betul-betul di gang dan kecil. Ternyataaa ....

    BalasHapus
  14. Aku suka banget sama Bakmi Gang Kelinci emang enak. Yang cakue Koh Atek belum kesampaian, jadi pengen nih liat postingan Mbaknya :D

    BalasHapus
  15. Aduh Bakmi Gang Kelinci emang legendaris banget ya, aku suka banget makan disitu juga mbak hehehe

    ursula-meta.com

    BalasHapus
  16. aku pernah denger tempat ini Mba.. tapi belum pernah kesana hehe sebagai penikmat bakmi sudah selayaknya saya berburu bakmi ke pasar baru sana.. atau Mba Alida mau temenin saya kesana? *ngarep

    BalasHapus
  17. Ini langganan waktu aku SMA sering ke sana dulu sama temen2 rumahku dulu d Salemba .. dah lama gk mampir

    BalasHapus
  18. Bakmi ini legendaris,dulu inuku tinggal.di Pasar Baru cerita klo kukiner di sana uenak-uenak, tapi hati-hati ada yang nin halal ya?

    BalasHapus
  19. Aku mauuuu doong. Kayaknya belom pernah nyobain Bakmi yang kelinci deh 😍 terjangkau harganya hehe aman kalo nambah wkwkwk. Sejak th 1957 ye lumayan lama banget. Ada cake Kotak juga. Tiga langkah .. deket hihi. Seneng ya nginep dkt tempat kulineran nikmat mb Al.

    BalasHapus
  20. aku tau lagunya aja, tapi bakmie-nya belum, bisa bayangin nih mbak gimana rasa potongan ayam-nya ;) slurppp banget pasti hehehe

    BalasHapus
  21. Mbaaaa, laper mbaaaa, hahaha. Ini aku mau semua yang ada di foto2 ini, doyan semuaaa (atau emang lagi rakus nih, haha). Kapan2 jadi pengen ke Pasar Baru deh khusus buat kulineran aja, makasih ya Mba infonyaaa. Kiss Kiss :*

    BalasHapus
  22. Ummi... Cakwe bikin ngilerr.. kl bakmi kelinci emang favorite deh

    BalasHapus
  23. Waah enaknyaa.. jalan2 ke Pasar Baru. Cakwenya ukuran besar ya?

    BalasHapus
  24. Jadi pengen cobain bakmie ayam Gang Kelinci deh. Kawasan pasar baru pertama kali aku denger pas mau nikah, karena nyuruh calon suami beli koin lawas buat hiasan mahar. Di pasar baru banyak jual kan

    BalasHapus
  25. Wah kapan2 kalau ke Pasar Baru mampir ah. AKu suka ke area sana beli sepatu baruuuu :D

    BalasHapus
  26. Kuliner di Pasar Baroe emang seru! Terakhir aku ke sana itu pas mau betulin kamera. Aku sempat nyobain siomay, thai tea murah meriah, sama jajanan macam kue ape dan kue pancong. Puas deh! Tapi kalau cakue belum pernah cobain, duh jadi penasaran. Ini cakue-nya yang model dicocol pakai kuah saus ya mbak?

    BalasHapus
  27. Pasar baru dari dulu kulinernya terkenal enak-enak, apalagi bakmi gang kelinci. Traktir dong umi..

    BalasHapus
  28. Sambil jalan jalan dan belanja di pasar baru, mampir makan bakmi. Enak dan kenyang. Menistirahatkan kaki sebentar. Pegel milih milih

    BalasHapus

© Rach Alida Bahaweres • Re-Design By momsodell