SLIDER

Kesan Klasik di Rumah Makan Inggil Malang

Setiap kali akan berkunjung ke suatu daerah pasti akan mencari info tentang rumah makan legendaris di daerah itu. Apakah ada yang sama seperti saya? Saya seringkali lebih senang datang ke rumah makan yang masih mempertahankan kualitas dan rasa mereka selama bertahun-tahun. Termasuk saat ke Malang 12-14 Januari 2018 untuk menghadiri acara wisuda mas Ghaffar di Universitas Brawijaya. 

Nah, salah satu agenda adalan makan siang di Rumah Makan Inggil Malang. Mengapa di Rumah Makan Inggil? Pertama karena restoran yang terletak di Jalan Gajahmada No 4 Malang ini merupakan rumah makan yang didirikan sejak tahun 1943. Kedua, di Inggil juga bisa dinikmati kolek barang-barang tempo dooloe yang bisa dinikmati secara gratis. Selain itu, banyak pilihan makanan di Inggil dan rasanya pun sudah teruji enak.
 
Rumah Makan Inggil Malang
Desain klasik di kasir ya 
Sekitar tahun 2004-an, saya pernah berkunjung dan menikmati Rumah Makan Inggil di Malang ini dan terkesan dengan rasa serta suasana klasik. Nah, pas ke Malang, saya pikir rumah makan ini bisa jadi pilihan yang tepat.

Jadi, Sabtu, 13 Januari 2018 setelah menghadiri wisuda Mas Ghaffar, kami pun langsung menuju ke Rumah Makan Inggil. Sebelumnya, adik saya yang bernama Ir sudah tiba terlebih dahulu di rumah makan itu. Dari terminal bus Arjosari Malang, ia naik taksi online. Akses menuju rumah makan ini sangat mudah. Dari Universitas Brawijaya, hanya ditempuh sekitar 15 menit ke Inggil.
 
Rumah Makan Inggil Malang
Lorong Rumah Makan Inggil
Rumah Makan Inggil Malang
Suasana di dalam
Dari luar, bangunan rumah makan ini terlihat tak ada perubahan seperti saat terakhir saya datang. Di kirinya ada toko yang menjual souvenir khas yang bisa menjadi pilihan. Pengunjung akan melewati lorong-lorong yang didesain seperti jaman dulu. Ubinnya pun masih sama. Di dinding-dinding terpasang foto-foto bangunan kuno di Surabaya hingga Malang.

Ada alat keriting rambut yang hingga kini masih terpajang di dekat kasir. Sejak awal melihat benda ini, saya tak mengira benda ini adalah alat penggering rambut. Teryata memang alat ini didatangkan dari belanda pada tahun 1930-an untuk usaha salon.
 
Rumah Makan Inggil Malang
Keriting rambut tempo doeloe 
Lalu ada aneka telepon kuno hingga radio jaman dahulu yang masih terpajang rapi. Bagi generasi muda atau bahkan anak-anak pasti akan takjub banget melihat radio jaman dahulu yang berukuran raksasa dan telpon rumah yang unik.

“Ini beneran radio, Ummi?,” kata Ayyas.   
“Suaranya bagus nggak?” kata Ayyas lagi.
Mungkin saking takjubnya dia melihat benda-benda jaman dahulu itu. Hehhehe …
 
Rumah Makan Inggil Malang
Radio jaman dulu
Menu-menu makanan yang ditawarkan di Rumah Makan Inggil bervariasi. Tapi semuanya lebih banyak menu makanan rumahan khas Indonesia yang rasanya pas di lidah saya. Saat buku menu datang dan saya lihat tahu petis, langsung deh saya pesan tahu goreng yang dimakan bersama petis udang dan cabai hijau. Harganya sekitar Rp 15 ribuan.

Lalu kami pesan aneka sayuran seperti urap-urap, tumis kangkung, tumis tauge, udang goreng seporsi si 5, ikan gurame bakar, cumi goreng tepung dan masih banyak lagi. Maklum, kami berjumlah 10 orang dan dalam keadaan lapar karena sudah pukul 14.00 WIB. Jadi, ya jangan tanya ya seberapa lapar kami.

Pas lihat buku menu pun, saya udah ngiler duluan. Hhehehe. Untuk minuman kami pilih yang standar saja yakni es teh manis dan es jeruk.

Sambil menunggu pesanan datang, kami pun ngobrol panjang lebar. Tentang wisuda yang berjalan lancar dan perjalanan adik dari Surabaya ke Malang. Pesanan yang pertama kali tiba adalah minuman. Hihii. Setelah itu, satu persatu makanan yang kami pesan pun datang.
 
Makanannya enak
Makanan pertama yang datang adalah tahu petis. Tahunya enak karena masih panas dan asinnya pas. Tapi menurut saya petis udangnya kurang pas di lidah saya. Saya tuh suka petis yang berasa udahnya. Hehhe …

Ikan gurami bakarnya benar-benar enak. Bumbunya meresap banget di daging. Jadi ya makan sekali nggak mungkin berasa cukup. Cumi goreng pun enak karena udangnya di goreng kering tapi tak alot saat digigit.
 
Udang bakarnya
Udang goreng walaupun berukuran nggak begitu gede, tapi porsinya pas juga. Apalagi saya nggak hanya makan satu. Hehheh. Untuk sayurannya, lalapannya juga enak dan sayurannya masih terasa segar. Untuk sayuran yang ditumis juga enaak.

Secara keseluruhan, aneka makanan yang disajikan enak dan bumbunya terasa. Hanya saja, sambalnya memang kurang pedes sehingga kami harus memesan lagi sambal ekstra pedas yang buat selera makan kami semakin bertambah. Untuk menu makan ber 9 orang, totalnya sekitar Rp 600 ribuan.
 
Jangan lupa foto-fotoan 
Setelah puas makan sampai kenyang, alhamdulillah, kami pun menyempatkan diri buat mampir ke toko oleh-oleh yang terletak di samping kiri pintu masuk. Di dalamnya ada aneka souvenir khas tradisional seperti ketapel dan juga cemilan ringan.

Siapa yang sudah pernah ke Rumah Makan Inggil di Malang? Saya kalau ada kesempatan ke Malang akan ke Rumah Makan lagi. InsyaAllah …



67 komentar

  1. Rumah Makan Inggil tampak menarik menu-menu yang ditawarkan, harganya juga masih terjangkau. Tambah dinikmati bersama-sama dengan kerabat dan sahabat, jika ke Malang wajib saya kunjungi juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener banget, mas. Harga makanannya sih pas kalau dinikmati rame-rame :)

      Hapus
    2. selain harganya yang terjangkau rasa hasil rumah makan Inggil ini emang makjleb sih...dan itu loh klasiknya banget-banget, sayang di kasir kesan klasik nya rada kurang pas dengan adanya etalase rokok...hehe

      Hapus
  2. Wah belum pernah ke Rumah Makan Inggil di Malang. Menu tahu petisnya bikin mupeng mbak, ikan guraminya bikin ngiler :)
    Harus dicoba nih kalo ke Malang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikan guramenya tuh mba yang bikin ngiler banget :)

      Hapus
  3. Noted lah,, kemarin ke Malang gk sempet mampir padahal usdah denger2 tempatnya unik,,yuks kpn atuch ke sana lagi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. InsyaAllah iya nih belum ada acara lagi nih buat bisa ke Malang. Hhehehe

      Hapus
  4. Rumah Makannya banyak spot foto kece, kalo aku kesana pasti banyak foto2nya heheheh. Mana makanannya juga menarik semua .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suasannaya agak gelap dan remang-remang. Jadi kayaknya lebih asyik kalau difoto di luar yaaa

      Hapus
  5. Saya pernah stay di malang selama 3 bulan tp belum pernah ke rumah inggil. Wajib coba ini klo besok kesana lagi. Tfs yaa mbaa

    BalasHapus
  6. belum pernah nih ke rumah makan inggil, harga2 makanannya 15 ribu aja ??? murce ya

    dari foto2nya aja restorannya beneran vintage, suasananya berasa tuh di lorong yg penuh sama foto2 itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harga makanannya mulai dari Rp 15 ribu, mbaaa. Iya klasik yaa

      Hapus
  7. Radio lama masih tersusun rapi ya. Bisa jadi poto klasik tuk masa depan tuh. Eh, Btw, udang bakarnya bikin mupeng mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kita jadi ajak anak juga belajar ya tentang sejarah mbaa

      Hapus
  8. Beloom pernaah maak, ntr deh kalo ke Malang pengen mampir sini. Suka banget sama konsepnya dan interiornya,radio jadoelnya mengingatkanku pada radioku dulu hahhaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku smape skarang masih denger radio sih mba. api dengarnya di hape. Hehhehe. Iya aku suka yang klasik ya mba

      Hapus
  9. Ih barang antik semua. Baru tahu itu saya alat keriting rambut jadul nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ya tahunya dari rumah makan ini mba. Hehhee

      Hapus
  10. wahhhhhhh kereeeeennn, jadi kangen pulang ke kampung papa, jadi inget waktu kecil, makasih sharenya Mbak Alida^^

    BalasHapus
  11. Aku belum pernah ke Malang Mbak seru ya kalau bisa mampir ke sini dan mencicipi makanannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mmh mampir deh mba dan bakalan rindu untuk balik ke sana :p

      Hapus
  12. Suasananya asyik, bikin betah ya Mbak

    Oya, Mbak, saya bagi-bagi ebook tentang isu perempuan dan anak. Ditulis kolaborasi oleh teman2 AJI Makassar dan LSM yang concern pada isu perempuan. Ada di tulisan berjudul Lakukan Sesuatu untuk Hentikan Gaya Menulis Cabul. Barangkali berminat, Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya asik sekali mba.
      Mau mbaa dan berminat untuk ebook itu. Makasih ya :)

      Hapus
  13. Keren rumah makannya. Sekalian ngenalin ke anak-anak barang-barang jaman old juga ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap bener banget mba. Itu memang tujuan aku juga

      Hapus
  14. Kapan yah akundiajak sama dirut KRL kemari ???

    BalasHapus
  15. Hemmm kek nya asyik tuh makan disitu, jadi pengen nyoba klo pas lagi jalan ke malang, hehe

    BalasHapus
  16. Duh duh makanannya sangat mengunggak selera jadi lapar dan ingin makan

    BalasHapus
  17. Radionya benar-benar jadul ya mbak. Keren ihh, jadi tau bentuknya. Salut deh sama RM yang punya konsep unik klasik begini

    BalasHapus
  18. Wah asyik banget, terutama untuk Ayyas yang jadi bisa mengenal banyak benda2 tempo dulu ya. Menu makanannya pun masakan rumah umumnya ya, mba, cuma sambalnya kurang pedes ya. Selamat juga untuk masnya Ayyas yang udah diwisuda. Bentar lagi Ummi punya mantu deh, haha...

    BalasHapus
  19. agak mahal juga ya 9 orang 900rban ka :)

    BalasHapus
  20. Hadeww jadi pengen banget ke sana, susah loh kalau di kota mencari rumah makan yang mempertahankan rasa dari jaman dhal, wkwwkkww. klasik banget ya disain interiornya, berasa benar kita traveling kuliner yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aku juga senang yang masih mempertahankan tradisional seperti ini mbaa

      Hapus
  21. Duh eeehh... Pas laper liat begini2an.. ngeces lah ngeceees..

    BalasHapus
  22. Kapan yaaa bisa ke sana. Makan di RM Inggil

    BalasHapus
  23. Unik ya. Kalo aku ke malang ajak2 ke sini ya

    BalasHapus
  24. Keren ya Rumah Makan Inggil. pasti suami saya suka bgt itu

    BalasHapus
  25. Aku juga pernah kesini nih mbak pas anter turis, menunya enak dan harga masih affordable lah, suasannya juga ademm.. niceee!

    BalasHapus
  26. Waah makasih infonya mba, aku catet nih, aku termasuk suka rumah makan yang klasik begini

    BalasHapus
  27. wuih uda ada sebelum merdeka y ummi sejak 1943, pas ke Malang ga sempat keliling2 enak kayaknya nih wajib kesini klo ke Malang lagi :)

    BalasHapus
  28. Rumah makanya unik banget nya banyak barang klasik.

    BalasHapus
  29. yaampuuunn gemes banget sama dekorasinya

    BalasHapus
  30. Tempatnya kece. Sudah klasik, makanannya juga menggiurkan banget ya

    BalasHapus
  31. Aduuh, ngiler sama udang bakarnya, Mba. Betah banget deh kalau restonya kayak gini, adem dan klasik banget :)

    BalasHapus
  32. Lihat nuansa rumah makannya aja udah tertarik untuk disamperin. 600 ribu untuk 9 orang mah standar ya, Mbak. Rasanya saya pengen langsung cuss ke sana hehehe

    BalasHapus
  33. Suasananya asyik banget tuh.
    Menu-menunya juga bikin ngiler.
    Kayaknya kalo ke Malang, wajib singgah ke sini nih buat kulineran.

    BalasHapus
  34. tempatnya enak yaaa mba..dan makanannya oke banget

    BalasHapus
  35. Suasananya asik banget mbak al, kusuka kusuka, makanannya juga nampak menggemaskan minta digigit.

    BalasHapus
  36. Aku dulu sering ke malang...tapi ga pernah kesini. Hiks..kok bisa klewat yaa. Nanti kapan2 harus kesini kayaknya...

    BalasHapus
  37. aku pingin banget ke Malang bareng keluarga, semoga kesampaian..terus mampir ke sini deh..

    BalasHapus
  38. Tahu goreng pake petis udang dan cabe ijo cuma 15 ribu? Nambahhhh deh hahaha murce ya tapi homey banget tempat makannya. Penggendutan mah ke sini aja lah. Bungkuuus! 😊

    BalasHapus
  39. Udah kayak museum tempo dulu aja ini ya mba.. :D Aku suka banget desain yang klasik kayak gini. Kapan-kapan kalau ke Malang jadi pingin mampir.. :D

    BalasHapus
  40. Waah tahu petisnya kangen banget dulu waktu di Semarang ku sering maem. Beli petis botolan tapi ga tau ngolahnya.

    BalasHapus
  41. Waah tahu petisnya kangen banget dulu waktu di Semarang ku sering maem. Beli petis botolan tapi ga tau ngolahnya.

    BalasHapus
  42. Jadi resto ini interior/ hiasannya manfaatin barang2 tempo dulu gtu ya mbak?
    Hehehe mungkin dirimu suka pedes banget kali mbak, sampai sambele ra kroso menggigit, untung ono level pedese yak :D

    BalasHapus
  43. Suasananya unik bangetttt :) . Jadul gitu yaa.. Td liat menunya, aku lgs pengin udaaaang bakar :D. Untung aku ga alergi udang mba. Jadi kalo makan di resto seafood, pasti yg paling aku incer banyak udangnya :D

    BalasHapus

© Rach Alida Bahaweres • Re-Design By momsodell