Pengalaman Tes Swab di Rumah Sakit Pondok Indah, Jakarta

Blog ini berisi tentang kisah perjalanan, catatan kuliner, kecantikan hingga gaya hidup. Semua ditulis dari sudut pandang penulis pribadi

Pengalaman Tes Swab di Rumah Sakit Pondok Indah, Jakarta

Sejak adanya wabah pandemi ini, salah satunya yang saya takutkan adalah harus melakukan tes swab. Dan teryata saya mau tak mau harus menjalani tes SWAB yang di tangani oleh kantor. Pemeriksaan melalui tes swab untuk mendapatkan sampel yang digunakan dalam metode PCR (Polumerasi Chain Reaction). Nantinya hasilnya untuk mengetahui apakah di tubuh kita ada virus corona atau tidak. 

Pas tahu saya harus tes swab, saya langsung menggunakan masker walau di rumah. Saya bahkan sementara memilih menjauh dari anak. Entah kenapa suami malah terus mendampingi padahal waktu itu bikin kesepakatan jika ada yang harus tes swab atau nggak enak badan, harus menjauh terlebih dahulu.

Tes Swab di Rumah Sakit

Ini tentunya bikin saya agak sedih dan risau. Saya masih bepergian ke kantor. Menggunakan transportasi umum pula. Sesuatu yang saya lakukan adalah sangat ketat menerapkan protokol kesehatan. Saya tak mau mengambil resiko yang sudah saya ketahui di depan mata. Sepulang kerja, saya cuci tangan dan mandi hingga bersih, keramas juga dan berganti pakaian supaya tidak membawa potensi virus di rumah.

Kondisi tubuh saya sebelum melakukan tes swab sehat. Saya bugar, tidak demam atau batuk ataupun sakit kepala dan bahkan gejala covid lainnya. Tapi satu sisi saya takut saya membawa virus corona karena saya OTG (orang tanpa gejala).

Beberapa kenalan yang pernah tes swab mengatakan tes swab itu menyakitkan. “Mataku sampai berair karena nyeri dan perih, mba,” kata salah satu teman saya. Teman saya itu pria dan dia merasakan nyeri. Lah saya yang disuntik aja masih sering takut dan bahkan nagis, apalagi tes swab ? Itupula yang bikin saya panik.

Tapi kemudian saya sadar dengan melakukan tes swab, ini sebagai bentuk pencegahan diri dan keluarga dari virus corona. Maka saya pun memutuskan harus tes swab secepat mungkin untuk mengetahui hasilnya dan berdoa agar hasilnya negatif.

Akhirnya Tes Swab di Rumah Sakit Pondok Indah, Jakarta

Sebelum tes swab, saya sempat bingung naik apa ya ke rumah sakit Pondok Indah. Nanya kedua sahabat saya, mba Eni dan Mba April menyarankan naik commuterline turun stasiun Pasar Minggu dan lanjut ojek dengan rute khusus.

Tapi pas ngobrol ama Bapak suami, dia bilang berangkat bareng dia ke kantor saja. Jadi biar lebih dekat. Akhirnya saya sepakat. Tapi pas di jalan menuju kantor bapak suami, dia bilang lebih baik dia antar saya langsung ke rumah sakit Pondok Indah. Tapi saya menolak. “Kalau ummi ngerasa bapak harus temanin, ummi akan bilang. Tapi ini ummi mau pergi sendiri aja ya bap,” kata saya. Suami tetap merayu untuk antar tapi saya menolak.

Saya turun di depan kantor suami dan saya lanjut ke rumah sakit Pondok Indah menggunakan ojek online. Tak sampai 20 menit, saya tiba di rumah sakit. Saya langsung bertanya ke satpan lokasi untuk tes swab dan langsung diarahkan.

Antrian di rumah sakit tetap berjarak 

Pas tiba, lebih dari 15 orang sudah mengantri untuk tes swab ataupun rapid. Mereka teryata ngantri berdasarkan nomor urut kedatangan. Saya sempat nanya apa sudah daftar katanya sudah semua di pak satpam. Akhirnya saya maju ke depan antrian karena toh yang lain udah dapat nomor urut. Eh teryata saya keliru karena pendaftaran berdasarkan nomor urut.

Tepat pukul 08.00 WIB, pendaftaran rapid tes dan Swab tes. Satu persatu di samperin oleh petugas kesehatan. Kami berdiri berjejer di luar. Kemudian petugas medis menanyakan data serta minta foto copy KTP atau KTP asli untuk di copy.

Teryata orang yang antri lebih banyak yang rapid tes dan mereka langsung diminta untuk masuk ke sebuah ruangan putih untuk menjalani rapid tes. Mereka yang masuk adalah mereka yang langsung rapid, jika belum giliran harus antri di depan.

Pas giliran saya, saya berikan fotocopy KTP dan sebutkan instansi untuk di data. Saya juga berikan surat kantor kepada petugas. Petugas memberikan formulir yang harus saya isi. Formulir itu isinya data-data kegiatan kita misalnya apa kita bepergian kluar kota, di rumah tinggal sama siapa saja dan interaksinya seperti apa.

Apa Rasanya Menjalani Tes SWAB ?

Setelah mengisi form, saya berikan ke petugas dan langsung diarahkan ke tenda putih yang terletak dekat pintu masuk rumah sakit. Teryata banyak yang drive thru sehingga pas saya datang, hanya saya yang datang tanpa mobil.

Saya duduk di kursi yang disediakan di ruangan. Para petugas medis dengan ramah kemudian meminta saya untuk menunggu. “Bentar ya ibu nomor urut ke 5,” katanya. Saat duduk, saya memilih tidak melihat orang lain yang menjalani tes swab.

Kuatir makin malah parno dan takut dan ini tentu tak baik. Pas giliran saya, tenaga medis berpakaian ala astronot menyapa saya dengan ramah. “Bu maap. Saat swab mungkin agak nggak nyaman ya,” katanya. Saya salut loh dengan kondisi seperti itu saja dia masih melakukan pekerjaannya dengan ramah dan semangat.

Saat mempesiapkan alat-alat, saya memilih menutup mata. Petugas medis menceritakan tentang urutannya. Jadi awalnya akan memasukkan alat ke tenggorokan dan kemudian baru kedua hidung. Saya hanya tutup mata dan mempersilakan untuk dilakukan tes swab. “Oh udah siap,” kata petugas medis.

Suasana di lokasi SWAB

Saya duduk agak melorot. Mulut buka lebar dan julurkan lidah maksimal. Saya berusaha tenang walau awal agak deg-degan. Dan alhamdulillah teknik saya berhasil. Sama sekali tak terasa sakit saat alat panjang itu masuk ke tenggorokan. Bahkan nggak ada juga rasa mau muntah.

Pas alat masuk ke hidup, dilakukan dengan cepat dan memang agak berasa sedikit nyeri. Tapi buat saya tak terlalu. Alhamdulillah semua proses berjalan sangat cepat dan lancar. Setelah itu, saya dipersilahkan untuk langsung pulang untuk menunggu hasilnya.

Tiba di rumah, saya masih memutuskan untuk memakai masker dan menjauh dari anak-anak. Dan selama menunggu hasil itu, saya deg-degan. Hingga pukul 22.00 WIB saya cek di grup kantor belum ada hasil swab yang muncul.

Pas banget ada ceramah Ustad Abdul Somad yang sampaikan bahwa kita harus pasrah. Dan pas saat itu saya merasa harus pasrah dengan keadaan. Saya berusaha semaksimal mungkin. Saya pun tertidur. Pukul 3 dini hari saya terbangun dan alhamdulillah membaca pesan di grup saya negatif. Senang, alhamdulillah. 

Untuk tes swab untuk mendapatkan hasil di hari yang sama, biayanya Rp 2,3 juta. Sedangkan untuk biaya rapid tes biayanya sebesar Rp 150.000. Pendaftaran bisa melalui pesan whatsapp di nomor 081388889915. 

Hingga kini, saya berusaha untuk menerapkan protokol kesehatan. Selebihnya, saya serahkan kepada Allah. Bismillah semoga Allah jauhkan kita dari segala wabah penyakit dan berikan kesehatan dan keberkahan. Aamiin

 

30 komentar

Avatar
Jiah Al Jafara 11/10/20 17.45

Semoga tetap sehat-sehat ya, Mbak. Kalau kerja di luar emang mau gak mau harus tes demi kesehatan bersama. Mari sama-sama sabar. Semoga Korona segera kelar

Reply Delete
Avatar
Riawani Elyta 11/10/20 18.57

Aamiin. Semoga Allah melindungi kita dari wabah penyakit. Terima kasih sudah berbagi pengalaman

Reply Delete
Avatar
Okti Li 11/10/20 19.17

Lega juga setelah mengetahui hasilnya ya. Semoga sehat selalu. Sebagai manusia, kita memang harus selalu ikhtiar, baru tawakal. Menerapkan protokol kesehatan saya ini tameng terdepan kita dalam melawan covid-19

Reply Delete
Avatar
Lidya Fitrian 11/10/20 20.11

Baca pengalaman mbak Alida test swab ikut deg-degan aku mbak. Semoga hasilnya negatif ya. Pasti khawatir ya mbak tapi harus pasrah. Salingmendoakan tetap sehat kita semua

Reply Delete
Avatar
Dessy Achieriny 11/10/20 21.48

Test swab sakit gak sih mbak? Aku parno duluan.. Semoga selalu sehat dan terhindar dari covid ya mbak. 💞

Reply Delete
Avatar
Jalan-Jalan KeNai 11/10/20 22.21

Alhamdulillah. Semoga sehat selalu ya, Mbak. Kebayang deh deg-degannya ketika menunggu hasilnya

Reply Delete
Avatar
Farida Pane 12/10/20 01.40

Baca prosesnya aja bayanginnya udah serem duluan. Kenapa dirimu diswab? Di kantor ada yang kenakah?

Reply Delete
Avatar
nurul rahma 12/10/20 08.36

Aku juga sering lihat IG story rangorang yg tes swab, dan aku ikutan ngilu.

Semogaaa kita semua selalu sehat ya Mba
Coronces ini kenapa sih betah amat singgah di bumi.
Hufttt

Reply Delete
Avatar
Winda - dajourneys.com 12/10/20 11.58

saya boro2 swab mbak :( rapid test aja saya ngeri, soalnya saya phobia jarum, udha 2 kali dan selalu lemes udahannya huhuhuu

Reply Delete
Avatar
Diyanika 12/10/20 15.41

Alhamdulillah, alhamdulillah kalau kantor Mbak Alida mengharuskan ada swab untuk karyawan. Walau agak ngeri juga tapi ayem ya mbak hasilnya positif. Soal rasanya diswab, ini kayak pas disuntik deh, misal kita terlalu tegang juga rasanya malah sakit. Tapi, kalau dibikin santai lumayan nggak sakit. Mungkin seperti itu kali ya hubungannya.

Reply Delete
Avatar
Diyanika 12/10/20 15.43

Alhamdulillah, alhamdulillah kalau kantor Mbak Alida mengharuskan ada swab untuk karyawan. Walau agak ngeri juga tapi ayem ya mbak hasilnya positif. Soal rasanya diswab, ini kayak pas disuntik deh, misal kita terlalu tegang juga rasanya malah sakit. Tapi, kalau dibikin santai lumayan nggak sakit. Mungkin seperti itu kali ya hubungannya.

Reply Delete
Avatar
Mechta 12/10/20 16.15

Saat ini saya juga sdg menunggu hasil test mba, difasilitasi kantor tp tdk yg jadi hasilnya dlm hari yg sama..jd panjang deh wktu deg2annya. Hiks.. Tapi sy pasrah saja deh.. smoga negatif..

Reply Delete
Avatar
April Hamsa | Parenting Blogger keluargahamsa.com 12/10/20 16.18

Sehat2 teruuus bu Alida.
Kalau baca2 ttg tes swab emang gak nyaman.
Semoga vaksin segera ditemukan dan semua manusia di dunia bisa sebebas dulu ya aamiin

Reply Delete
Avatar
Mugniar 12/10/20 18.25

Semoga hasil tesnya menenangkan ya Mbak Alida. Suaminya romantis banget, mau menemani tes swab.

Reply Delete
Avatar
Husnul 12/10/20 20.48

Wow.. Mahal sekali ya mbak tesnya, mungkin karena instant ya hehe.. Alhamdulillah.. semoga selalu diberikan kesehatan dan dijauhkan dari kemudhorotan. Kalo saya liatnya test swab itu berasa nyeri sendiri, padahal cuma lihat doang hihi

Reply Delete
Avatar
Mechta 18/10/20 06.30

Sepertinya ada wacana dari pemerintah utk adakan test2 gratis di lokasi2 tertentu ya mba..

Reply Delete
Avatar
Gioveny 12/10/20 21.17

Alhamdulillah hasilnya negatif ya mbak. Nggak kebayang kalo aku yang diminta untuk tes, panas dingin, mules, deg-deg-an, nggak bisa tidur, lengkap sudah parnonya

Reply Delete
Avatar
Uniek Kaswarganti 13/10/20 11.03

Alhamdulillah. Senang membaca hasilnya negatif ya mba. Aku kok ya deg-degan lho membayangkan ada yang harus masuk ke kerongkongan dan hidung gitu.

Reply Delete
Avatar
Kurnia amelia Subarkah 13/10/20 11.27

Sepupuku perawat dia setiap 2 minggu sekali harus tes swab gitu katanya ga enak di idung. Alhamdulillah ikut senang ya kak hasilnya negatif, semoga sehat dan bahagia selalu ya kak.

Reply Delete
Avatar
lendyagasshi 13/10/20 11.45

Harga SWAB Test mashaAllah yaa..
Semoga sehat-sehat selalu kak Lid sekeluarga.

Reply Delete
Avatar
andyhardiyanti 13/10/20 12.33

Dari testimoni teman-teman yang pernah dites SWAB tuh katanya macam kemasukan air pas lagi renang, gak enak banget rasanya di hidung.

Reply Delete
Avatar
Uniek Kaswarganti 19/10/20 12.41

Tapi ada juga yang bilang kayak kecolok benda keras mba. Aku kok tetap ngeri ya membayangkan. Mungkin bener kata Mb Lida, kalau rileks enggak papa juga kalik yaaa...

Reply Delete
Avatar
bundabiya.com 13/10/20 14.41

mbaak masih mahal banget yaa tes swabnya. katanya udah mulai turun, berarti belum serentak ya. kemarin ada temenku infoin ada rs yang harganya sudah 900 ribuan, lupa sih di RS mana

Reply Delete
Avatar
Rudi Chandra 13/10/20 22.02

Alhamdulillah hasilnya negatif ya Mbak. Dan semoga kita semua tetap dijauhkan dari virus covid-19 ini lah Mbak. Aamiin...

Dari baca-baca pengalaman yang pernah rapid test, katanya emang nggak nyaman rasanya.
Harganya pun mahal juga ya Mbak.

Reply Delete
Avatar
Mugniar 17/10/20 23.16

Mbaak, hasilnya gimana? Baik-baik saja kaan?
Biaya swab test bervariasi ya ada yang di atas dan di bawah dari yang tertera dalam tulisan ini.

Reply Delete
Avatar
MpoRatne 18/10/20 10.54

Agak mahal ya tes swab. Kalau ada gejala di puskesmas gratis. Karena ini buat jaga-jaga aja so tidak ada salahnya ikut swab test

Reply Delete
Avatar
Ria Bilqis 18/10/20 18.39

Alhamdulullah negatif hasilnya ya mba, ikut deg deg an bacanya.

Reply Delete
Avatar
Bibi Titi Teliti 18/10/20 21.52

Alhamdulillah hasilnya negatif, aku ikutan deg-degan bacanya nih.
Lumayan juga biayanya untuk tes SWAB yah mbak, tapi yang penting hati tenang dan tentram kan yaah
Semoga sehat terus yah mbaak

Reply Delete
Avatar
Ida 19/10/20 05.14

Wah aku ngeri baca proses tes swab ini, ngeri caranya dan ngeri menunggu hasilnya ...hehehe.... Kebayang deg deg an. Mendingan rapid test ya lebih murah tapi sayang kearutannya jauh di bawah swab test ini...

Reply Delete
Avatar
fanny_dcatqueen 21/10/20 23.30

Aku dan suami juga sekali swab di PI ini mba. 2 HR setelah mama meninggal Krn covid. Tp pas tes, hsilnya negatif . Cm nth kenapa kami ga yakin, dan tes ulang di tempat lain 4 HR berselang. Dan di situ hasilnya jd positif. Ternyata itu mungkin aja, Krn bisa jd kami terkena dari mama, tp saat itu virusnya blm aktif. Jd blm terbaca saat tes di PI. Krn jarak dr saat mama meninggal dan kami tes memang baru sebentar.

Tp Alhamdulillah aku dan suami udh negatif skr, setelah 4x tes swab ulang :p. Untungnya juga OTG sih , ga ngalamin sedikitpun gejala2. Makan wkt 1.5 bulan utk akhirnya negatif

Reply Delete