Kuliner Khas Kudus yang Wajib Dicoba Jika ke Kudus!

Blog ini berisi tentang kisah perjalanan, catatan kuliner, kecantikan hingga gaya hidup. Semua ditulis dari sudut pandang penulis pribadi

Kuliner Khas Kudus yang Wajib Dicoba Jika ke Kudus!


Kudus bagi saya selalu ngangenin. Kudus yang terletak di provinsi Jawa Tengah adalah kampung halaman bagi suami dan kelak menjadi kampung halaman saya juga. Maaf bukan ngaku-ngaku, tapi begitulah adanya. Saya jatuh cinta dengan kota Kudus dengan segala keistimewaannya.

Termasuk jatuh cinta dengan kelezatan kuliner khas Kudus. Menurut saya, orang Kudus itu pintar masak. Seperti ibu mertua dan suami saya yang memiliki keahlian memasak. Mereka memasak menggunakan ‘hati’ sehingga rasanya selalu memikat hati. Bagi saya, racikan makanan ibu mertua membuat saya selalu ingin makan dan makan lagi.


Soto Kudus sebelum di siram kuahnya 


Jadi setiapkali berkunjung ke Kudus, saya selalu menyempatkan diri untuk mencicipi kuliner khas Kudus. Tapi setahun ini dua kali ke Kudus, saya tak mencicipi kuliner khas Kudus karena datang dalam keadaa berduka yakni saat Mae, Ibu Mertua saya masuk rumah sakit dan saat ibu mertua saya meninggal dunia. Kepergiannya masih menyisakan kelezatan makanan yang di masaknya.

Karena tak sempat lagi ke Kudus, menulis tentang kuliner khas kudus bisa menjadi pilihan. Kuliner khas Kudus beragam dan rasanya bervariasi walau cenderung manis. Datang ke Kudus juga tidak akan menemui olahan daging sapi karena sapi adalah hewan yang dilarang untuk dikonsumsi. Sebagai gantinya, di Kudus akan ditemui olahan makanan daging kerbau. Daging kerbau ini rasanya agak sedikit manis dan agak dikit alot menurut saya. Tapi soal rasa, saya suka daging kerbau juga.

Ada banyak pilihan kuliner khas Kudus yang wajib dicoba jika berkunjung ke kota Kudus. Beberapa diantaranya menjadi pilihan saya dan saya merasa tak pernah bosan mencoba kuliner khas Kudus. 

Soto Kudus

Kuliner khas Kudus yang paling melegenda adalah soto kudus. Setiapkali ke Kudus, wajib untuk mencoba soto kudus. Soto kudus ini uniknya disajikan di sebuah mangkok kecil. Tapi bagi yang terbiasa makan banyak, satu porsi ini terasa kurang ‘nendang’. Di dalam mangkok kecil itu ada nasi, tauge rebus, irisan ayam dan bawang putih. Kuahnya tidak terlalu kuning tapi tak terlalu bening juga. 

Soto Kudus


Sebagai pelengkap, biasanya ada telur puyuh rebus, sate usus, sate hati ampela dan tahu goreng. Harga satu porsi terjangkau sekitar Rp 13 ribu – Rp 15 ribu. Harga variasi sate sekitar Rp 3000-Rp 5000. Rasanya segar apalagi pas panas-panas dan pedas. Yummy!

Sate Kerbau

Sate kerbau merupakan salah satu kuliner khas Kudus. Hanya saja nggak sepopuler soto kudus. Kalau soto kudus biasanya mudah dijumpai walaupun di luar kota Kudus. Tapi saya jarang menemukan sate kerbau di luar kota Kudus. Mungkin juga karena tak banyak yang konsumsi kerbau ya ? Sate kerbau ini rasanya lebih manis. Kuahnya khas agak kental dan berwarna hitam. Selain itu, dagingnya sedikit lebih alot di bandingkan sate daging sapi apalagi sate ayam. Satu porsi biasanya terdiri dari 10 tusuk yang dapat dinikmati seharga Rp 15.000- Rp 17.000. Saya awalnya nggak begitu sreg ama sate kerbau. Tapi teryata pas makan sate kerbau, saya suka. Bahkan saya punya langganan sate kerbau yang enak menurut saya selama di Kudus. 

Lentog Tanjung

Sarapan di kota Kudus, silakan mencoba makan lentog tanjung. Saya biasanya beli lentog tanjung di dekat rumah di kawasan Prambatan, Kudus. Dulu setiap kali lebaran mampir bentar di kawasan Tanjung, Kudus yang berjejer kedai khusus lentog tanjung. Dan hampir semua kedai di kawasan itu penuh dengan pengunjung yang rata-rata berasal dari luar kota Kudus. Bahkan harus ngantri saking banyaknya yang ingin mencicipi lentog tanjung 

Lentog tanjung ini kuliner seperti lodeh karena kuahnya bersantan ditambah potongan tahu kulit, lontong, tempe. Satu porsi juga terjangkau harganya nggak nyampe Rp 10 ribu.  Satu porsi nggak begitu banyak jadi biasanya banyak yang makan lebih dari satu porsi.

Lentog tanjung


Garang Asem

Kudus bertetangga dengan Semarang sehingga kulinernya juga hampir mirip. Seperti halnya di Semarang ada garang asem, di Kudus pun ada. Garang asem ini adalah potongan ayam (ada juga yang potongan campur hati ampela) yang di bungkus daun kemudian di kukus. Garang asem ini enak dinikmatin saat panas dan daging ayamnya pun cenderung lunak. Saya sebetulnya kalau ke Kudus jarang makan garang asem tapi pernah makan pas di Kudus, teryata enak.


Garang asem


Tahu Telur

Gara-gara makan tahu telur di Kudus, pulang ke Jakarta saya minta suami bikin tahu telur. Sesuai namanya, tahu telur terdiri dari dua bahan utama yakni tahu dan telur. Tapi ada juga tambahan tauge dan cabe serta kacang. Rasanya agak sedikit manis tapi saya suka tahu telur ini. Walaupun dimakan tanpa ketupat ataupun nasi, tahu telur ini cukup mengenyangkan.

Kuliner-kuliner khas Kudus ini enak-enak dan saya jamin bikin nambah. Ada banyak kuliner-kuliner khas Kudus yang tentunya enak untuk dikonsumsi. Salah satunya jenang kudus. Tapi menurut saya, kuliner jenang kudus akan saya tulis di tulisan khusus oleh-oleh khas Kudus.

Ada yang suka kuliner khas Kudus ? Kuliner apakah itu ?

 

 

 

33 komentar

Avatar
Indah Nuria Savitri 19/10/20 05.45

Suka makaan soto kuduuus yang memang enaaak banget ya mba. Aku suka juga makannya walaupun masih di Jakarta hehehe

Reply Delete
Avatar
Rach Alida Bahaweres 26/10/20 08.41

Iya tapi aku udah lama nih mba nggak makan

Reply Delete
Avatar
Dian Restu Agustina 19/10/20 09.32

Soto Kudus sudah sering makan tapi versi Jakarta hihi..Kudus cuma pernah saya lewati kalau mudik ke Madiun dan cari jalan alternatif. Sate kerbau dan lainnya belum pernah makan kayaknya..Wah jadi pengin coba juga...Mantap sepertinya
Karena dari dulu saya hapalnya cuma jenang Kudus.

Reply Delete
Avatar
Susi 19/10/20 10.00

Liat soto kudus auto lapar nih mbak :D Btw dirumah pun pd suka soto, meski org sunda tpi aku biasa bikin soto betawi ahhaha.. Btw boleh nih share resep sotonya :)

Reply Delete
Avatar
Ratna Dewi 19/10/20 13.56

Aku sih udah pasti paling kenal soto kudus karena sering makan itu kalau di Jakarta. Cuma yang penasaran sate kerbau sama soto daging kerbau juga ada, aku pernah liat di vlognya Dyodoran.

Reply Delete
Avatar
Farida Pane 20/10/20 08.36

Aku belum pernah ke Kudus, tapi pernah makan sotonya di Semarang ini. Khasnya adalah porsi kecik dengan kuah lebih bening mirip kaldu sop.

Reply Delete
Avatar
Faridilla Ainun 20/10/20 08.40

Soto kudus tuh enaak banget...seger anget gitu deh...Garang asem juga enaak ...Yang baru denger itu lentog, kok bikin penasaran ya...Kapan-kapan kalo main lewat kudus kudu nyoba deh

Reply Delete
Avatar
Suciarti Wahyuningtyas (Chichie) 20/10/20 09.34

Garang asam favoritku banget ini tapi aku juga suka soto kudus, tapi yang dari dulu tuh aku selalu mikir kenapa soto kudus ini porsinya semangkok kecil gitu. Hehehehee...

Reply Delete
Avatar
Lidya Fitrian 20/10/20 09.55

Memasak dengan hati sampai ada yang terpikat ya mbak :)
Memang katanya seseorang bisa jatuh cinta berawal dari makanan.
Makasn soto kudus gak cukup satu mangkok, enak soalnya apalagi p;orsinya kecil jadi pingiinnya nambah

Reply Delete
Avatar
nurul rahma 20/10/20 14.45

ENyak enyaaak enyaaakkkk
Aku sukaakk garang asem mba
Suegerr yha.
Sotonya juga berkuah bening gitu aku sukak bangeettt

Reply Delete
Avatar
Mbak Avy 20/10/20 14.47

soto kudus favoritku sejak kecil mbak
sampai sekarang di surabaya juga masih suka beli
bener2 seger dan beda dengan soto2 lainnya

Reply Delete
Avatar
Nurul Sufitri 20/10/20 14.48

Kayaknya aku belum mencicipi makanan Kudus deh hehehe :) Soto Kudus itu kelihatan sederhana ya tapi sepertinya lezat sekali. Garang asem aku kepengen cobain deh. Eanknya dipakein cabe rawit orens biar huh hah huh makannya :)

Reply Delete
Avatar
winda - dajourneys.com 20/10/20 14.53

tahu telur, garang asem sama soto kudus fav aku mba :) nikmat semua, duh kangen kulineran jadinya

Reply Delete
Avatar
Mechta 20/10/20 15.57

Garang Asem Kudus ini salah satu favorit di rumah kami. Kalau lagi ada masakan ini..wiiih langsung habiisss...haha.. Saya amsih penasaran dg Lentog nya mba..mudah2an bisa nyicip kapan2..

Reply Delete
Avatar
Kartika Nugmalia 20/10/20 16.16

Soto Kudus sama Garang Asem buatku juara banget. Dulu pernah punya langganan tempat beli garang asem enak di Klaten, mungkin yang jual memang orang Kudus ya

Reply Delete
Avatar
Rahmah 'Suka Nulis' Chemist 21/10/20 04.39

Nanti saya masukkan ke wishlist supaya bisa ke Kudus dan nikmati kuliner sepuasnya
Bakalan catat nih

Reply Delete
Avatar
Nathalia DP 21/10/20 06.47

Saya suka banget soto kudus, pengen deh makan di tempat asalnya... Penasaran juga sama sate kerbau...

Reply Delete
Avatar
Andiyani Achmad 21/10/20 07.45

aku taunya kuliner dari Kudus itu yang soto, seger rasanya, eh ada garam asem juga ya, mau deh cobain

Reply Delete
Avatar
Dee_Arif 21/10/20 11.06

Dari yg disebutkan disini, yg pernah kucoba ya hanya soto kudus.
Aq pgn coba sate kerbau

Reply Delete
Avatar
Alfa Kurnia - pojokmungil.com 21/10/20 11.24

Garang Asem dan Soto Kudus itu favoritku. Yang lain belum pernah makan. Sayang warung Soto Kudus dekat rumah yang cukup terkenal tutup, padahal suka banget dengan soto yang bening tapi gurih itu.

Reply Delete
Avatar
ruli retno 21/10/20 13.25

sepakat mbak, kuliner kudus memang enak-enak. dari kesemuanya aku suka dan paling suka itu garang asem cuma tiap kali bikin sendiri gak pernah seenak buatan sana, hahaha

Reply Delete
Avatar
diane 21/10/20 13.44

ya Ampunnn bikin ngiler semua...Selama ini tahunya cuma Soto Kudus itu pun makannya bukan di Kudus hehehe...Jadi pengen jalan2 ke Kudus

Reply Delete
Avatar
Helenamantra 21/10/20 14.00

pertama makan soto Kudus itu aku mbatin, kok kecil amat wadahnya? kenyang apa gak ini? eh ternyata isinya padat jadi ya semangkuk pun kenyang. Enak pula!

Reply Delete
Avatar
HM Zwan 21/10/20 16.25

Wah, soto kudus ada campuran wortelnya ya mbk. Khas banget.. Biasanya kalo soto kan toge aja ini ada campuran wortelnya. Semoga bisa ke Kudus lagi

Reply Delete
Avatar
Damar Aisyah 21/10/20 17.56

Baru denger ya Lentog Tanjung. Ini persis banget sama sayur lodeh tahu di kampungku. Kadang kami makan dengan lontong kemudian ditaburi kedelai bubuk. Unik juga ya namanya.

Reply Delete
Avatar
Aswinda Utari 21/10/20 18.28

Soto kudus ini keknya khas banget ya mba. Pernah beli bumbu instannya buat masak. Tetep rasanya gak sama. Haha

Reply Delete
Avatar
April Hamsa | Parenting Blogger keluargahamsa.com 21/10/20 20.03

Ternyata Kudus punya banyak kuliner khas ya?
Soto Kudus sering dengar. Lentog Tanjung baru tahu aku, penasaran kyk apa rasanya, kalau aku krn suka tahu kyknya bakal tertarik nyicipin.
Trus khasnya Garang Asem Kudus dibanding garang asam kota yang lain apa mbak?

Reply Delete
Avatar
Nia K. Haryanto 21/10/20 21.48

Wah, aku belom pernah ke Kudus deh. Kepengeen bisa main ke sana. Dan icip-icip makanan-makanan khas yang ditulis. Duh itu, sotonya seger kayaknya ya. :D

Reply Delete
Avatar
lendyagasshi 21/10/20 23.08

Aku pikir garang asem itu semacam pepes ikan..
Ternyata ayam yaa...
Heeuum~
Kuliner khas Kudus benar-benar memanjakan lidah penikmat culinary.

Reply Delete
Avatar
Rosanna Simanjuntak 23/10/20 15.58

Aku suka bagian ini:

"... memasak dari hati, pasti sampai ke hati!"

YES!
Apapun yang dilakukan dengan hati, pasti akan sampai juga ke hati.
Insya Allah.

Btw,
Dari semua kuliner Kudus di atas belum ada satu pun yang tembus ke usus.
Hihihi.

Semoga suatu hari nanti kesampaian!
Aamiin.

Reply Delete
Avatar
Sapti nurul hidayati 23/10/20 18.21

Saya juga penasaran dengan kota Kudus, pengen liat suasana kota yang terkenal penghasik krektek. Saya pernah nyobain soto kudus dan garang asem. Di jogja banyak yang jual. Tapi ga tau rasanya beda atau tidak dengan aslinya

Reply Delete
Avatar
Milda Ini 25/10/20 05.34


I have never tried Lentog Tanjung, I want to go to the holy city to look for this food. very tempting to my taste

Reply Delete
Avatar
Nyi Penengah Dewanti 26/10/20 23.41

Endes semua ini kuliner khas kudus. Aku jadi kangen makan garang asemm enaknseger cocok buat laukkk

Reply Delete