Kamis, Januari 26, 2017

Persiapan Perlengkapan Umrah


Tak terasa bulan depan, keluarga suami akan berangkat umrah. Rencananya tak hanya mertua saja, melainkan dua adik ipar saya yang berangkat bersama suaminya. Jadi total ada sekitar lima orang yang akan berangkat. Keberangkatan umrah ini telah disiapkan sejak dua tahun lalu. Ini perjalanan umrah kedua bagi ibu mertua saya. Sedangkan bagi adik ipar, ini adalah perjalanan umrah mereka yang pertama. Salah satu adik ipar sebetulnya pernah haji beberapa tahun lalu. Namun tentu ia sangat bahagia menyambut rencana keberangkatan. Nah salah satu persiapan adalah perlengkapan umrah.

Alhamdulillah tahun lalu saya mendapat kesempatan untuk umrah. Sehingga saudara pun menanyakan juga perlengkapan apa saja yang harus dibawa saat umrah. Sebetulnya tak hanya saudara saja, tapi teman sekantor saya, juga kerap menanyakan hal yang sama saat ia akan berangkat umrah. Saya juga pernah berada dalam posisi mereka, banyak bertanya karena kuatir apa yang dibawa tak sesuai atau bahkan kurang. Nah, saat saya umrah selama total 10 hari (Srilangka-Jeddah-Madinah-Mekkah-Jeddah), saya hanya membawa perlengkapan seperti di bawah ini :
 


Pakaian
Saya membawa lima gamis untuk sehari-hari, satu gamis buat baju tidur, dua gamis putih untuk umrah. Untuk pakaian dalam, saya memilih untuk menggunakan celana dalam kertas yang saya beli di toko kosmetik. Harga celana dalam kertas Rp 15 ribu untuk satu set (isi 6 potong). Saya beli 4 set. Saya juga membawa celana panjang dalaman warna putih 2 dan warna hitam dua. Untuk jilbab, saya membawa 4 jilbab panjang yang menutupi dada. Untuk umrah, saya bawa dua jilbab putih panjang.

Perlengkapan Mandi dan Kosmetik
Saya memilih membeli kosmetik khusus umrah. Kenapa khusus umrah? Karena kosmetik itu tanpa pewangi. Ini karena selama pelaksanaan umrah tak boleh menggunakan wewangian sama sekali. Nah, kosmetik yang saya pilih udah lengkap dengan tas kecilnya. Ada sabun badan, sampho, sabun muka, pelembab, satu botol semprot dan tas serut. Nah menurut saya yang paling berjasa adalah pelembab. Selama di sana udaranya panas sekali namun pelembab yang saya gunakan membuat kulit saya tak kering sama sekali. Kosmetik ini saya beli Rp 130 ribu diskon jadi Rp 110 ribu. Alhamdulillah kan? Hihihii ... Saya juga bawa lipstik satu saja.    

Sandal
Saya pakai sandal untuk bebas beraktifitas. Ini foto saat bersama rombongan umroh lainnya 
Sejak awal berangkat saya memilih menggunakan sandal gunung. Saya beli sandal gunung di toko perlengkapan naik gunung. Harga sandal Rp 120 ribu. Sebetulnya saya sempat nggak pede, kuatir nggak bisa dapat sandal gunung karena ukuran kaki saya 35-36 tapi alhamdulillah berhasil dapat sesuai pilihan dan nyaman sekali. Sebetulnya saya lebih suka warna hitam atau coklat, tapi kata suami, kedua warna itu sudah banyak jadi kuatir salah. Dia menyarankan memakan warna orange gelap. Dan ini teryata adalah pilihan tepat. Hingga sekarangs epatu sandal ini masih saya gunakan kemanapun saya pergi.

Kaos Kaki+Masker
Sesuai pesan tante saya, saya membeli banyak kaos kaki. Saya membawa 8 kaos kaki. Kaos kaki harus lebih banyak karena akan digunakan untuk shalat juga. Kaos kaki saya beli di ITC. Saya lupa harganya berapa. Untuk penutup muka, saya sebenarnya sudah membeli masker warna putih yang terbuat dari kain. Tapi saya membawa banyak masker sekali pakai karena udara sangat panas selama umroh. Masker ini sangat berguna sekali.

Sajadah dan Mukena
Saya beruntung sekali mendapat sajadah berupa tas kecil. Sajadah itu saya peroleh dari tetangga saya. Saya ingat pada saat tetangga saya, bu Laura, bilang “Bu, saya pakai sajadah ini shaat di masji dNabawi dan mendoakan ibu bisa segera Umroh”. Berkat doanya pula, saya alhamdulillah bisa umroh dua bulan kemudian. Untuk mukena, saya memilih menggunakan mukena bagian atas. Mukena bagian bawah saya tinggalkan di Jakarta. Gamis panjang berganti fungsi menjadi mukena selama umrah.

Kacamata dan Tali Kacamata
Nah, kalau kacamata saya bawa dua. Karena saya minus 1,5, saya membawa satu kacamata biasa dan satu kacamata semi hitam. Sebelum berangkat sebetulnya saya sudah mikir agar membawa kacamata yang lebih kokoh, tapi saya abaikan. Inginnya bawa kacamata ukuran besar yang baru saya beli. Alhasil, kacamata yang saya bawa, ada mur kecil yang hilang (sampai dua kali!) sehingga gagangnya lepas. Niatnya pamer kali ya? Hihiihii. Tapi syukurlah (saya selala ambil hikmahnya), karena udaranya panas sekali, saya sangat terbantu menggunakan kacamata semi hitam yang saya miliki. Oh ya, saya juga pakai tali kacamata karena kuatir kacamata terlepas pas berdesak-desakan, dan teryata sangat membantu loh!. Saya beli tali kacamatanya di optik dekat rumah. Harganya Rp 15 ribu dan saya beli yang modelnya rantai.

Coba tebak ini siapa? Hehhe 
Obat-obatan
Untuk mendapatkan obat-obatan, saya datang ke dokter. Nah, nanti dokter akan membantu untuk menghitung jadwal akhir menstruasi. Setelah itu, nanti akan diberikan obat penunda haid. Obat penunda haid ini harus diminum teratur, misalnya kalau hari pertama minum jam 7 malam, besoknya juga harus minum jam 7 malam. Hanya saja, sebaiknya pas mendekati hari H haid sebaiknya minum dua kali dalam sehari. Namun menurut saya yang paling penting, kalau ditakdirkan untuk mendapat haid selama umroh, jangan berputus asa dan sedih karena segalanya karena takdir Allah. Oh ya, selain obat penunda haid, juga ada obat penurun panas, obat sakit perut, obat batuk. Namun di luar obat-obatan itu, saya bawa obat vertigo dan minyak kayu putih. Nah, minyak kayu putih saya bawa tiga ukuran kecil dan berfungsi banget karena banyak yang mendapat manfaat dari minyak kayu putih yang saya bawa. Minyak kayu putih akhirnya habis diberikan ke jamaah umroh yang membutuhkan.

Buku, Bolpoin dan Handphone
Ketiga perlengkapan ini penting menurut saya. Buku kecil saja untuk mencatat perjalanan selama umroh. Untuk hanpdhone saya bawa dua handphone, lengkap dengan charger dan power bank.

Uang Saku atau ATM?
Awal berangkat saya sudah niat tak akan membawa ATM karena saya nggak ingin ribet ngurusin bolak balik ke ATM. Duit juga terbatas. Sehingga saya memilih membawa uang tunai. Uang tunai itu saya masukkan ke dalam amplop dan saya bawa kemanapun saya pergi. KTP saya masukkan di dompet khusus bersama pasport. Pas di bandara menjelang keberangkatan suami tanya dan saya bilang nggak bawa ATM dan saya sudah saya tinggalin di rumah. Seingat saya, sudah sampaikan juga ke suami. Eh suami lupa dan akhirnya maksa saya untuk membawa salah satu ATM-nya. Saya menolak tapi dipaksa melulu, akhirnya saya ambil. Hahahahaa. Tapi beneran ATMnya memang nggak kepake sama sekali. Alhamdulillah. Isinya masih utuh sampai sekarang!


Nah kira-kira, itu perlengkapan yang saya bawa selama umrah. Saya nggak bawa perlengkapan makan karena di sana sudah ada makanan dan minuman yang disediakan. Makanan selama umroh sangat berlimpah dan dibagikan gratis. Biasanya habis minum, botolnya saya cuci dan saya isi air zam-zam. Oh ya, banyak juga yang nanya saya beli dimana? Nah, bisa beli di ITC atau bisa juga beli online. Misalnya mau beli gamis, juga bisa beli online. Di toko online seperti Tokopedia ada banyak pilihan fashion wanita terlengkap dan fashion pria online. Teman berencana umrah? Semoga Allah memudahkan dan mengabulkan ya. Aamiin ...

Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

83 komentar:

  1. postingan ini mau kutandain buat nanti aku kalo umrah.. thankyou Mba, bermanfaat banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Makasih mba. Semoga bermanfaat ya ...

      Hapus
  2. Wahhh, Mbak. Tulisannya bikin saya nostalgia lagi. Tepat 2 tahun lalu saya juga baru menunaikan ibadah unmroh.

    Semua perlengkapan yang disebutkan di atas bener-bener pas dan dibutuhkan di sana. Semoga jadi informasi yang berguna untuk siapapun yang akan berangkat ke Tanah Suci :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Mba Lia. Jadi pengen lagi ya bisa umrah :)

      Hapus
  3. saya juga pengen banget bisa umrah, semoga keturutan ..aminnn tapi aku ingin berangkat kan dulu haji orang tua ku. itulah impianku

    BalasHapus
  4. Aku pingin umroh juga, noted nih tulisanmu mba. Kacamata pake tali ternyata perlu yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. InsyaAllah semoga dimudahkan ya mba
      Iya aku rasakan manfaat pakai talinya mba :)

      Hapus
  5. Balasan
    1. Semoga bisa berkesempatan lagi ya mba. Aamin :)

      Hapus
  6. semoga ditahun ini saya bisa umroh

    BalasHapus
  7. Waah baca tulisannya, aku jadi pengen umrah juga mba. Semoga bisa kesana.

    BalasHapus
  8. Insyaallah ketika mendapatkan cuti besar naanti, saya mau umrah juga. Mohon doanya ya mbak alida

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senang sekali mendengarnya, mba Liza. InsyaAllah bisa ya mba

      Hapus
  9. Semoga perjalanan umroh keluarga suami lancar ya Mbak Lida.

    Terima kasih sharing-nya. Akan sangat membantu banyak orang :)

    BalasHapus
  10. Ya Allah semoga Kau beri kesempatan juga padaku.. aamiin

    Terimakasih infonya ya mak.. rasanya pengen ngepacking nih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin
      Iya bener banget mba. Aku juga jadi pengen berangkat lagi :)

      Hapus
  11. Cita2 banget pengen kesini semoga Alloh kasih kesempatan kesini aamiin makasi mb Lid infonya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamin semoga terwujud ya mba Herva :)
      Sama-sama, mba :)

      Hapus
  12. pengen umroh bareng mama :3
    ini postingan di bookmark dulu :D


    semoga bisa cepet kesampean bisa umroh bareng mama hihi

    BalasHapus
  13. Ya Allah.. semoga saya juga bisa umroh dan haji suatu saat nanti. Tolong di-aamiin-kan ya, Mbak :)
    Btw padat tapi lengkap banget Mbak tulisannya. Bermanfaat.
    Makasih, Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin mba Diah :)
      Terima kaish komentarnya mba :)

      Hapus
  14. Kacamata dan obat-obatan penting banget ya kak...Karena saya matanya suka berair kalau kena matahari..jadi harus pake kacamata item..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mbaa. Penting tuh kalau pakai kacamata :)

      Hapus
  15. Mesti disimpen nih tulisannya Mba Alida.. Bermanfaat bgt buat yg mau umroh.. Semogaaa aku jg bisa sampe ke sana aamiiin.. :D Lancar2 ya umtoh keluarganya mba.. :D

    BalasHapus
  16. Doakn biar cpt k sana y mba... pingin sm kelg kecil ku smua.. biar lbh tnang ibadahnya... noted tipsny

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin mba Mutie :)
      Iyaa semoga berguna ya mbaa :)

      Hapus
  17. Smg bisa segera menyusul.., sujud di rumah Allah, Aamiin YRA.... 😇

    Salam silaturahim мϐä, Barokallah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin mba Dwi. Terima kasih sudah mampir ya mba :)

      Hapus
  18. Alhmdlh ya mbak bisa berangkat umroh. Semoga bisa segera menyusul menuju rumah Alloh. Tak bookmark dulu catatannya ini.

    BalasHapus
  19. Thanks tipsnya Mbak. Semoga saya juga bisa menyusul umroh. Ingin rasanya menikmati ibadah di tanah suci.

    BalasHapus
  20. ukuran kaki kita sama Mbaa, 35-36 (kadang2 37) :)

    semoga saya juga bisa menginjakkan kaki ke sana, amiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku paling gede ya 36, mba. #7 udah gedean. Hihii. Aamin mba Ira. Semoga terwujud :)

      Hapus
  21. mksh infonya mba, buat bekal nanti kalo kesana amiiiin :)

    BalasHapus
  22. alhamdulillah..
    lancar2 ibadahnya disana mba. mugi2 saya juga dikasi rejeki bisa maen kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rejeki, sehat dan kesempatan buat ke sana ya. Aamin

      Hapus
  23. aamiin mak semoga saya juga bisa segera umroh. Makasih nih wajib dicatat untuk persiapan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap mba Tian. Semoga dimudahkan jalan menuju rumah Allah. Aamin :)

      Hapus
  24. Informasi bermanfaat banget, Mba. Bisa jadi rekomendasi juga, sekalian dijadiin checklist item biar ga kelupaan.

    BalasHapus
  25. Wah saya jadi tau kalau umrah itu ternyata nggak boleh pakai wewangian ya, mba. Iya underwear enaknya yang kertas aja lah. Oh ya, kalau obat penunda haid itu misal haidnya biasa nggak lancar, itu gimana, mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setelah pulang, haid sih lancar lagi mba :)

      Hapus
  26. Kalau saya, nambahin rendang mb. :)

    BalasHapus
  27. Semoga suatu hari kelak aku bisa umroh juga, aamiin

    BalasHapus
  28. Wah jadi inget ibu saya dulu pernah beliin gamis untuk uti saya yang akan naik haji. Gamis itu ada kantongnya di bagian perut. Semacem kantong doraemon gitu, tapi bisa digunakan untuk nyimpen barang-barang berharga yang sering dibawa seperti uang atau dokumen penting.

    Semoga suatu saat nanti bisa pergi umroh bersama keluarga juga. Amiiin :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. IYaa biar makin banyak gunannya juga yaa. Aamin doanyaa mba Hanifa :)

      Hapus
  29. Targetku tahun ini jg umroh kak. Tak bookmark catatan ini. Btw di Mekah ada Atm indonesia ga sih kyk di Malaysia?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamin. Kalo seng salah, nanti ATM kala masukkan kartu, keluarnya uang riyal :)

      Hapus
  30. Mudah mudahan bisa ke tanah suci ya Allah..informasinya bermanfaat sekali..

    BalasHapus
  31. makashi mmba lida tipsnya..berguna banget ini buat persiapan umroh nanti..aaminn semoga bisa segera umroh

    BalasHapus
  32. Semoga bisa dimudahkan menyusul ke tanah suci. Kalau ada list barang bawaan begini jadi gak bingung lagi. Makasih sharingnya, mba.

    BalasHapus
  33. Makasih sharingnya mba Lid.
    Btw kosmetik khusus umroh beli di mana mba?
    Semoga aku bs segera menyusul mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku beli di mall kan ada toko kosmetik. Nah aku beli disana, mba :)

      Hapus
  34. Semoga suatu saat saya dan keluarga sekalian bisa ngajak Ayah, Ibu, mertua, berangkat umroh, Aamiin..
    Thanks for sharing Mba'.. :)

    BalasHapus
  35. mama sama bapak waktu umroh desember kemarin juga sibuk mempersiapkan perlengkapan, ada beberapa yang wajib dibawa, semoga aku segera menyusul mbak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin. Semoga berkesempatan ya mba Evrina :)

      Hapus
  36. wah, aku bukmark mba...
    makasih yaa. moga suatu saat kesampaian buat umroh, aamiin

    BalasHapus
  37. Keluargaku mau umroh tapi aku kebagian jaga rumah. Semoga aku bisa umroh juga. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin mba Helena. Semoga ada kesempatan ya mba. Aamin

      Hapus
  38. semoga lancar perjalanan umrohnya ya mbak

    BalasHapus
  39. semoga aku juga segera sampai di rumah-Nya :)

    BalasHapus
  40. Tambahan aja Bawa saos itu perlu banget loh mba apalagi yg suka pedes

    BalasHapus
  41. Tos mba, akupun bawa bnyak kaos kaki sm minyak kayu putih itu wajib hihihi...Ya Allah...jadi rindu banget suasana madinah dan makkah, enaknya nda mikirin duniawi yoo mba. Makan, ibadah terus tidur...gitu aja xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin. Ya Allah semoga kita bisa segera juga ya umrah ya mba. Aamin

      Hapus