Senin, April 10, 2017

Tidak Ingin Lembur Setiap Hari ? Cobain Cara Ini Agar Bisa Pulang Tepat Waktu


Sebagai karyawan, tentu saya dituntun untuk bekerja sesuai kewajiban dan tanggungjawab. Saya mengira itu hal yang sama juga yang dirasakan oleh semua karyawan. Jadi, semakin tinggi posisi/jabatan yang dimiliki tentu tanggung jawab yang dipikul juga semakin besar dan menguras pikiran dan fisik. Bawaannya stres jika tak mampu mengolah pekerjaan dengan baik. belum juga istirahat, bos sudah memanggil. Pas lagi istirahat, pekerjaan datang tiada henti. Tentu ada yang pernah merasakan seperti itu. 

Mau protes? Ya silahkan. Tapi, dalam dunia kerja, hal apapun bisa terjadi sehingga setiap karyawannya dituntut secara profesional untuk bisa melakukan pekerjaan dengan efektif. Kemampuan melakukan multi-tasking, bekerja di bawah tekanan, termasuk jika harus disuruh lembur walaupun dirasa esoknya pekerjaan itu masih bisa dilakukan. Apalagi buat saya yang selalu bekejar-kejaran dengan deadline. Deadline terasa tak setiap hari, tapi setiap menit. 
 
Kerjaan menumpuk
Baiklah, anggap saja ini adalah resiko setiap orang bekerja. Dan, setiap orang yang bekerja sudah menyadari adanya resiko ini. Apakah hal dirasa memberatkan?. Mmh . menurut saya, ini semua tergantung bagaimana seorang karyawan bisa menyikapi hal ini. Ada yang merasa jika lembur itu tidak masalah, dan ada juga yang merasa tidak menyukainya karena dianggap mengganggu waktu bersama keluarga. Walaupun lembur itu juga dibayar, namun uang belum tentu bisa membeli waktu yang akan kamu habiskan nantinya bukan?

Lalu bagaimana caranya agar tidak melulu harus lembur dan bisa pulang dengan cepat? Berikut cara yang bisa dicoba.

Datang Lebih Pagi
Giat bekerja
Saya termasuk tipe pekerja 'pagi'. Saya merasa setiap bekerja pagi, tubuh menjadi lebih sehat dan bersemangat. Jadi, saat bangun pagi dan memulai sesuatu dengan positif, hal itu bisa meningkatkan mood dan mendatangkan energi positif juga, termasuk dalam hal pekerjaan. Dengan datang lebih pagi, teryata bisa menyiapkan diri dan mengetahui prioritas pekerjaan mana yang harus diselesaikan, dan berbagai jadwal lainnya. Tak hanya itu saja, menjalin kerja sama dengan rekan kerja juga dapat dilakukan agar lingkungan kerja menjadi lebih kekeluargaan.

Jangan Menumpuk Pekerjaan
Mungkin tak hanya saya yang terkadang menumpuk pekerjaan. Semuanya dianggap mudah untuk diilaksanakan namun lupa bahwa waktu bergerak dengan cepat. Akhirnya, pekerjaan semakin menumpuk. Jadi, sebaiknya, selesaikanlah semua pekerjaan yang memang menjadi tanggung jawab. Hal ini untuk memberikan kesan bahwa kita sebagai karyawan bisa dipercaya dan dapat menyelesaikan pekerjaan dengan efektif sehingga tidak perlu lembur untuk melakukan pekerjaan yang belum usai. Setelah semua pekerjaan selesai, teman bisa menempatkannya pada tempat seharusnya. Bila berisi dokumen-dokumen penting, sebaiknya langsung simpan dalam map arsip agar tidak berceceran dan mudah ditemukan.

Manfaatkan Waktu dengan Baik

Manajemen waktu harus baik
Jika teman yakin bahwa telah menyelesaikan semua pekerjaan, tidak ada salahnya menawarkan bantuan kepada teman ataupun atasan, apakah ada pekerjaan yang bisa dilakukan atau tidak, Atau ketika pekerjaan sedang menumpuk dan  teman merasa bahwa teman butuh waktu lagi, tidak ada salahnya bisa menggunakan waktu istirahat yang dimilii untuk menyelesaikannya. Dan jika sudah merasa mengantuk cobalah ambil istirahat sejenak untuk mencari udara segar, ataupun untuk mengisi perut yang lapar. Jika hal itu belum hilang, coba ikuti tips ini untuk membantu mengurangi rasa ngantuknya. Jadi teman punya alasan untuk tidak lembur dan pulang tepat waktu bukan?

Itulah tips yang bisa kamu lakukan agar kamu bisa menyeimbangkan antara kehidupan pribadi dengan aktivitas pekerjaan, semoga kamu bisa melakukan yang terbaik untuk dirimu dan juga orang yang kamu sayangi.

Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

31 komentar:

  1. Ini kalo utk orang kantoran ya mbak, lah kl fulltime freelancer, kadang kebablasan waktunya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mbaa. Apalagi blogger waktunya nggak pasti yaa :)

      Hapus
  2. Toooss mba, aku juga pekerja pagi. Sampe kantor masih sepi. Hihi Tapi pulangnya pun jadi cepet.. :D Kalo masih ada kerjaan yg masih bisa dikerjain besok ya tinggalin aja kalo udh jam pulang, besok2 lagi dikerjain Hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha berangkat pagi, pulang cepat. Hahhaa

      Hapus
  3. Jujur nih sm mb Alida, kejelekan aq suka menunda2 pekerjaan jd pas dibutuhin baru dh heboh hihi

    BalasHapus
  4. Dulu pas jaman masih kerja di kantor saya sering berangkat leih awal supaya tugas cepat selesai mbak.

    BalasHapus
  5. wkwkwk aku kebalikan datang telat pulang paling cepet klo lembur biasanya krn kerjaanku megang cabang seluruhnya jadi ya mau ga mau nungguin kerjaan cabang disitu aku suka sedih :/ yang lain pulang aku masih mejeng dimeja sendiri :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha tidak boleh ditiru nih. Hahaha

      Hapus
  6. Pokoknya kalo aku nggak mau lembur-lembur, Mbak. Kalo bisa diselesaikan besok ya besok. Soalnya kalo si swkolah kan nggak kejar terget ya, Mbak. Pokoknya kalo ada kerjaan langsung aku kerjakan. Biar nggak numpuk2.

    BalasHapus
  7. Intinya kemampuan organizing itu perlu ya, Mbak. Biar gak sampe harus lembur :)

    BalasHapus
  8. saya ga lembur sih mbak, karena kerjaan memang di kelarin pada hari itu juga, soalnya d front desk, gitu jam kerja berakhir maka kerja an selesai

    BalasHapus
  9. saya kalo datang kepagian ke kantor bisanya belum langsung kerja Mbaa, tapi buka blog dulu, hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha-ha-ha asal kerjaan beres sih keren :)

      Hapus
  10. Nunda kerjaan ujung-ujungnya malah bikin puyeng ya mba, jadi numpuk kerjaannya.

    BalasHapus
  11. Jadi inget dulu pas masih kerja seriiiing bgt lembur. Bukan krn nunda pekerjaan, tapi krn seharian diisi dengan meeting. Mau gak mau baru bisa mengerjakan kerjaan rutin setelah jam kerjaa..

    BalasHapus
  12. Waktu masih ngantor, saya selalu yang paling pagi. Kadang malah belum dibuka kantornya hahaha. Abis rumah saya jauh :D

    BalasHapus
  13. Kalau freelancer, malam hari justru baru mulai kerja hehe

    BalasHapus
  14. Sepertinya ini buat kantoran ya, kalo karyawan hotel macam saya, udah nggak bisa lagi pulang on time, datang padahal lebih awal, hadeeh... Udah gitu jarang masuk pagi, seringkali masuk siang. Nice sharing mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. HHiihi tetap semangat ya mas Hendra :)

      Hapus
  15. Terkadang tidak sadar kalau banyak pekerjaan namun kita terlalu santai jadinya numpuk dan berefeck deh dengan aktivitas yang lain,...
    Siap Lebih disiplin lagi nih ..

    BalasHapus
  16. Sayaa jugaa dateng pagi" mbaak terus ngerjain semuaa kerjaan kantor setelah beres baru ngeblog atau bw ke blog temen" 😁😁 harus pintar manajemen waktu biar jalan dua duanyaa. . Nice sharing mbaak 😁

    BalasHapus
  17. Kalau saya yg sering numpuk koreksian tugas murid mb. Kadang seharian full ngajar, setiap kelas ngumpulin semua. Hadeeeh...emang harus di atur yaa mbak waktu kita.

    BalasHapus