Kamis, Februari 23, 2017

Sensasi Makan Papeda dan Kuah Ikan Kuning di Ambon

Saat ke Ambon awal bulan lalu, saya bersama adik papa yang biasanya saya panggil Amy At, berkeliling kota Ambon. Seperti biasa, setiap datang ke Ambon, saya tak pernah melewatkan menikmati aneka kuliner khas Ambon.

Nah saat ke Ambon, setelah berkeliling kota Ambon, perut terasa lapar. “Amy At yuk makan,” kata saya. “Mau makanan Ambon?,” kata Amy At. Hayukk, siapa takut!. Motor kemudian melaju ke kawasan Soabali, Kota Ambon. Tak ada tanda pengenal berupa papan nama rumah makan. 

Ini pertama kali saya makan di rumah makan itu. Walaupun 17 tahun tinggal di Ambon, saya belum pernah ke rumah makan ini. Bahkan ketika saya meninggalkan Ambon, dan berulangkali ke Ambon. Rumah makannya di desain sederhana. Di dalamnya tertata rapi meja makan dan kursi plastik. Di sebelah kiri, terletak lemari kaca berbentuk L. Di dalam lemari kaca itu, tersaji aneka makanan khas Ambon yang mengugah selera. Mulai dari ketela rebus hingga singkong rebus. Nah aneka makanan ini disajikan bersama aneka sayuran seperti tumis bunga pepaya hingga urap-urapan. Untuk lauknya, tersedia aneka ikan yang diolah dan dijamin bakalan ngiler.

Suasana di rumah makan khas Ambon
Salah satu olahan ikan yang disajikan adalah ikan asar dan kuah ikan kuning. Ikan asar ini kerapkali dimakan bersama nasi dan colo-colo. Pernah dengar colo-colo? Kalau di Manado, sering disebut dabu-dabu. Nah, colo-colo ini terbuat dari irisan bawang merah, irisan cabai rawit, daun kemangi dan jeruk nipis. Rasanya? Asem-asem pedas! Ingin cemilan yang menyeharkan? Pisang rebus juga tersedia di rumah makan ini.

Saat datang, saya tertarik untuk mencoba papeda dan kuah ikan kuning. Papeda adalah makanan yang terbuat dari pati sagu yang diolah bersama air panas. Kedua bahan ini kemudian diaduk rata hingga mengental. Oh ya,  papeda ini tak ada rasa sama sekali ya. Makanya, papeda itu enak kalau dimakan dengan ikan asar dicampur sambal colo-colo. Atau dimakan dengan kuah ikan kuning.

Tanpa menunggu lama, saya langsung memesan satu porsi papeda dan satu porsi kuah ikan kuning. Sekitar 10 menit menunggu, papeda yang tiba. Pertama kali lihat, waduh, saya kaget. “Kak, ini papedanya kebanyakan. Buat satu porsi saja,” kata saya kepada penjualnya. “Itu sudah satu porsi, kak,” katanya kepada saya. Ya ampun, lihat papeda sebanyak itu saja sudah membuat saya kenyang. Tapi karena papedanya sudah tersaji, mau tak mau saya pun makan.
 
Satu porsi papeda
Eits, saya baru makan setelah kuah ikan kuning tiba. Nah, pas kuah ikan kuning tiba, asap masih menggepul-ngepul. Ya, kuah ikan kuning ini disajikan dalam keadaan panas. Sesuai namanya, kuah ikan kuning ini adalah makanan berkuah kuning yang terdapat potongan ikan. Jangan bayangkan potongan ikannya kecil ya. Di rumah makan ini, ikan yang disajikan hanya satu tapi berukuran besar. Beberapa helai daun kemangi dimasukkan di dalam kuah ikan ini.

Nah, setelah papeda dan kuah ikan ini tersaji, saya binggung bagaimana ya cara makannya? Loh kok binggung? Maklum, saya sudah lama sekali tak makan papeda. Sepertinya terakhir makan papeda saat masih duduk di bangku Sekolah Dasar (SD). Hihhihi.

Karena melihat saya yang benggong menatap kedua makanan itu, Amy At inisiatif untuk menyajikan di piring saya. Pertama-tama, dengan menggunakan garpu, ia mengambil papeda dengan cara digulung dengan menggunakan dua garpu. Setelah itu, adonan papeda itu diletakkan di piring kosong. Kuah ikan kuning kemudian disiramkan di atas papeda. Unik kan caranya? Jadi, jangan bayangkan mengambil papeda menggunakan sendok kuah ya? Bakalan gagal menyendok papeda ke piring!. Hiihihi.
Papeda dan Kuah Ikan Kuning
Papeda yang disajikan bersama kuah ikan kemudian saya konsumsi. Papeda saya ambil sedikit denga jari kemudian langsung memasukkan ke mulut. Papeda tak usah dikunyah tapi langsung ditelan. Untuk menikmati kuah ikannya, banyak yang memilih mendekatkan piring ke mulut kemudian perlahan-lahan meminumnya. Unik kan?. Saya sendiri memilih untuk menikmati kuah dengan sendok. Mmh .. tetap lezat. Sebetulnya ada alat yang terbuat dari bambu yang biasanya digunakan untuk mengambil papeda. Namun kini banyak yang menggunakan garpu atau sumpit.


Pertama kali papeda dan kuah kuning masuk ke mulut, rasanya asam pedas. Saya tergila-gila dengan ikannya yang tak amis dan dagingnya banyak. Jadi puas sekali saat makan kuah ikan ini. Walaupun tak habis makan papeda, tapi kuah ikan kuning habis saya santap. Lezat banget!. Oh ya, harga makananya sangat terjangkau. Papeda satu porsi seharga Rp 5000. Sedangkan kuah ikan kuning seharga Rp 15 ribu. 

Menikmati kuliner khas daerah seperti papeda dan kuah ikan kuning membuat saya semakin bersyukur berada di Indonesia yang menyajikan beragam kuliner yang mengugah selera. Kini, TelusuRI kuliner khas Indonesia juga dapat diperoleh di Omiyago. Aneka kuliner di tersajikan di Omiyago dapat menjadi pilihan terbaik untuk hadiah untuk orang tercinta.

Apakah teman pernah mencicipi papeda dan kuah ikan kuning? Jika belum, apakah tertarik ingin mencoba? Yuk berbagi ... Terima kasih 

*Sumber foto dan video : koleksi pribadi  

Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

56 komentar:

  1. kyk makanan di papua y mb?sama kan y papeda?aku kira td pas liat gambarnya makan diuyup pke sendok taunya digulung 😁
    tertarik pisan mb mga bisa kesana 🤣🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pakai sendok, sampe besok juga nggak bisa makan :p

      Hapus
  2. Mba..tetanggaku taruna asal Ambon dan dia suka cerita makanan ini katanya enakkk banget tapi sampe sekarang aku belom pernah coba 😂😂.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuk dicobaa. Sebelum ke Ambon makan papeda dulu di tetangga :p

      Hapus
  3. Mama ku pernah ke Papua, beliau suka makan Papeda kalau aku belum pernah hihi tfs ya Mba^^

    BalasHapus
  4. Aku belum pernah liat papeda apalagi makan papepad. Ngambilnya pake garpu digulung, lha kirain semacam bubur gitu makanya pake sendok.

    Tumis bunga kelapa?? Baru tau aku, itu gimana makananya?

    Satu porsi segitu banyak, mantap lah itu. Ikan kuah kuningnya menggoda.

    Salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehhe nggak. Ini makanya di gulung gulung gitu :)IYa banyak ya papedanyaaa. Terima kasih ya sudah mampir

      Hapus
  5. Bikin perut jadi anget ni mb maem ginian, ah aku baru liat liputan di tipi2 klo papeda hihi,

    BalasHapus
  6. Waaaaa ngileeerrr baca dari awal sampai akhir, penasaran sama rasanya papeda ni, belum pernah nyoba mba. Semoga kesampaian bisa nyicip ya, aaamiiinn.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuah ikannya mantap bener mbaa Primaa. Hehhe
      Aamin moga bisa ngicip yaaa

      Hapus
  7. penasaran dengan papeda mba, itu ngga licin di tenggorokan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahha angak licin, mba. Langsung telah aja. glek glek, Masuk perut :p

      Hapus
  8. Belum pernah nyoba😀 jadi kepingin nyibain. Ada yang mirip-mirip di sering di jual di sekolahan. Namanya saja sama tekstur jauh beda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu. Namanya papeda juga ya? AKu jadi balik penasaraan. Hahahha

      Hapus
  9. Kalau sebanyak itu, akupun nggak habis satu porsi.

    Dari sini aku baru tahu kayak gimana papeda dan kuah ikan kuning. Indonesia benar-benar kaya kuninernya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indonesia memang kaya kuliner mba :)
      Alhamdulillah ya mba :)

      Hapus
  10. Papeda punya ambon atau papua ya kak?
    atau memang ada kemiripan yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah aku belum searching. Hiehii. Tapi di Jayapura emang juga ada :)

      Hapus
  11. Saya belum prnh makan papeda soalnya penampakannya kurang menggugah selera, pdahal kata orang enak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. MAkan pakai kuah ikan kuning biar makin sedap

      Hapus
  12. tetangga saya banyak yang dari Ambon Mbaa, mereka sering makan papeda tapi sampai saat ini saya belum pernah mencoba untuk mencicipi makanan ini :)

    BalasHapus
  13. Papedanya beda dengan yang ada di sekolah anak-anak hihi... Kalau di sekolah mah telur digulung-gulung, di dalamnya dikasih bumbu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah beda lagi ya padahal namanya sama. Hehhee

      Hapus
  14. wktu di makassar nyoba yg bentuk bulat2 kyk bakso, namanya kapurung. itu juga meluncur ngabur melulu. licin banget yak hihihi

    BalasHapus
  15. Aku pertama makan pepeda di Jayapura, Papua.. aku suka! Apalagi kuah kuningnya segaaar

    BalasHapus
  16. Yah mba nggak dilihatin cara makannya, haha... Saya penasaran pas masuk mulutnya karena nggak bisa pakai sendok. Papeda saya pingin cobain banget, karena cara makannya itu yang unik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget mba. Ntar kapan2 aku rekam pas cara makan yaa. Hehehe

      Hapus
  17. seumurumur belum pernah makan papeda...pengen coba euy. dulu ibu pernah masak sagu, tapi dibikin manis gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. NAh aku belum pernah tuh yang dibikin lain mba

      Hapus
  18. Di Makassar ada yang mirip dengan Papeda. Namanya kapurung. Tapi dicampur dengan sayuran juga. Rasanya segeeeer

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya Kapurung ya kalau di Makassar :)

      Hapus
  19. Papeda, aku pengen banget makannya, cuma lihat di tv aja.
    Rasanya gimana itu, Mba Alida? Penasaran banget..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mba Eri. Rasanya enak kalau kuah ikan kuning, mba :)

      Hapus
  20. Papeda ya.. Saya mau coba ah kalau maen k ambon.. Apa ada tempat lain yang menjual ya selain ambon??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin di trumah makan khusus Ambon ya mba :)

      Hapus
  21. belum pernah coba, dan aku pengeeeeen bangettttt ^o^... serius penasaran ih mbaa... duuuh, jd pgn ke ambon kan jadinya....

    BalasHapus
  22. Penasaran mau cobain juga kayanya unik rasanya ya hehehe...

    BalasHapus
  23. Lihat pepeda neh kok kebayang makanan orang Jepang yang ternuat dari kacang merah dan kental juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah aku belum pernah mencoba yang itu, mba. HIhii

      Hapus
  24. Antara penasaran sama mikir, lidahku nyambung enggak ya? hehehh. KEpengin nyobain sih

    BalasHapus
  25. Jadi pengen ke Ambon ini mah mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga suatu saat bisa ke Ambon ya :)

      Hapus
  26. Duh unik banget makan papeda ini ya mba....
    Bersyukur tinggal di Indonesia, wajib nyoba makanan ini suatu saat

    BalasHapus
  27. Ah Mba bikin ngiler aja. Suami jg pernah cerita soal papeda tp baru ini liat fotonya hehe. Btw di omiyago ada papeda juga kah Mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii. Langsung aja ke websitenya mba. Banyak pilihan makanan :)

      Hapus
  28. Papeda salah satu makanan favoritku juga mba :)

    BalasHapus
  29. Aaaah... mamaku orang Sulawesi, suka bikin papeda. Tapi aku penasaran bedanya dengan papeda Ambon seperti apa. Kuahnya itu looh... *sluuurp

    BalasHapus