Theme Layout

[Rightsidebar]

Boxed or Wide or Framed

Theme Translation

Display Featured Slider

Yes

Featured Slider Styles

[Boxedwidth]

Display Trending Posts

yes

Display Instagram Footer

yes

Dark or Light Style

[Light]

Pengalaman Ketika Saya Diare


Teman tahu nggak, ada satu penyakit yang mungkin terlihat sepele tapi teryata menyiksa dan bahkan menyebabkan kematian?
Penyakit itu adalah, diare....

Diare itu emang menyakitkan 
Mungkin teman-teman menganggap hal itu mustahil terjadi tapi itulah yang terjadi. Bahkan, berdasarkan data dari Riset Kesehatan Dasar, diare adalah penyebab kematian pada anak nomor 2 tertinggi di Indonesia. Bahkan, 1 dari 7 anak Indonesia pernah mengalami diare dengan frekuensi 2-6 kali setahun. Bahkan tujuh tahun lalu, tepatnya pada tahun 2012, WHO pernah menetapkan penyakit diare sebagai penyebab kematian pada anak nomor 2 tertinggi di Indonesia.

Diare adalah kondisi ditandai dengan keluarnya feses yang encer dengan frekuensi buang air besar (BAB) yang lebih sering dibandingkan dengan biasanya. Diare umumnya terjadi akibat konsumsi makanan yang terkontaminasi bakteri, virus, parasit  dan lain-lain.  

Gejala diare meliputi kram perut, nyeri perut, buang air besar encer dan sering serta demam

Diare bisa dialami oleh siapa saja. Tak hanya anak-anak, tapi orang dewasa pun bisa mengalami diare. Entah sudah berapa kali saya mengalami diare. *tutupmuka*

Namun pengalaman mengalami diare yang menakutkan, saya alami  dua tahun lalu. Semua berawal dari kebiasaan saya mengantar anak saat libur kerja. Sambil menunggu anak pulang sekolah, saya pun memilih nongkrong di warung makan sop durian yang terletak sekitar dua kilometer dari sekolah anak. Saya memesan seporsi sop durian dengan taburan parutan keju. Seporsi sop durian ludes saya makan.  


Saat di rawat
Setelah menjemput anak dan tiba di rumah, semuanya berjalan seperti biasa. Namun satu jam kemudian, perut saya sakit luar biasa. Awalnya saya menduga sakit perut saya ini hanya sakit biasa saja yang akan hilang setelah dioleskan minyak kayu putih.

Namun sakit perut ini semakin menyiksa karena saya diare! Selama hampir dua jam saya bolak-balik kamar mandi karena diare. Keringat dingin bercucuran. Terhitung lebih dari 10 kali saya bolak-balik kamar mandi karena penyakit diare. Duh sakitnya ... 

Saya menangis karena sakit yang tak tertahankan. 

"Ya Allah begini banget rasanya diare," pikir saya kala itu. Saya mulai lemas dehidrasi karena bolak balik toilet. Jangan tanya kenapa saya nggak buru-buru minum karena saat itu saya tak terpikir sama sekali. Saya kalut dengan pikiran saya sendiri. Bayang-bayang kematian entah kenapa terasa begitu dekat. 

Ayyas yang kala itu berumur 7 tahun, tertidur di samping saya. Tapi entah kenapa saya tak terpikir untuk membangunkannya. Saat Mba Farah datang dan lihat kondisi saya, ia kalut. Ia mencoba menghubungi suami saya tapi tak direspon. Fyi, suami saya termasuk golongan Bapak-bapak yang seringkali naruh handphone di laci meja kerjanya.

“Aku minta tolong tetangga aja ya, Ummi,” kata Mba Farah. Saya hanya bisa mengangguk lemas. Tak lama kemudian tetangga datang dan bersiap membawa saya ke rumah sakit. Namun belum sempat ke mobil tetangga, Bapak suami datang dan kemudian membawa saya ke rumah sakit.

Sepanjang jalan saya hanya menangis sambil istigfar. Badan saya lemas sekali. Tiba di rumah sakit, saya langsung masuk ke Unit Gawat Darurat (UGD) RS Tumbuh Kembang Depok dan langsung ditangani. 

"Ibu habis makan apa?," kata dokter yang bertugas di UGD. 
"Habis makan sop durian, dok. Tapi biasanya saya makan durian nggak papa dokter," kata saya ke dokter. 

Dokter kemudian memeriksa kondisi saya dan menyarankan saya untuk diinfus agar kondisi tubuh lekas pulih akibat diare yang membuat tubuh saya lemas. 

Setelah diinfus selama hampir beberapa jam, saya dipersilahkan pulang dan besok harus istirahat. Suami menghubungi kantor untuk menyampaikan kondisi saya yang diminta dokter untuk bed rest.

Yuk cegah diare. Desain by : @lidbahaweres
Saya berharap, pengalaman terkena diare hingga harus di rawat di rumah sakit adalah pengalaman terakhir kali. Saya benar-benar kapok!

Jangan lupa cuci tangan ya 
Selain itu, harus bisa mengatasi diare dengan tepat dan benar. Seringkali ketika terkena diare, banyak yang menganjurkan untuk mengkonsumsi teh pahit. Mengatasi diare dengan tepat dan benar dapat dilakukan dengan beberapa cara yakni :

Minum banyak air putih
Ketika diare, tubuh menjadi lemas karena dehindrasi. Sangat dianjurkan untuk mengkonsumsi air lebih banyak untuk menggembalikan hindari asupan air yang hilang.

Minum Larutan Gula Garam (Oralit)
Oralit dapat digunakan sebagai pengganti cairan dan mineral yang hilang dari tubuh. Oralit sangat mudah dibuat karena oralit merupakan campuran gula, garam dan air  

Konsumsi Obat Diare yang TEPAT
Obat diare yang terkenal dan terbukti manjur untuk mengobati diare adalah Entrostop. Kandungan Entrostop yakni activated colloidal attapulgite dan pectin berfungsi untuk menyerap racun dan microorganisme penyebab diare, memadatkan feses, serta mengurangi frekuensi buang air besar. Konsumsi Entrostop bisa dilakukan sebelum atau sesudah makan. Jika diare tidak kunjung membaik selama 48 jam, langsung ke dokter untuk penanganan lebih lanjut.

Konsumsi obat diare yang tepat ya
Saya berharap teman-teman tak mengalami diare seperti yang saya rasakan. Bagaimanapun, pencegahannya lebih baik daripada mengobati. Ada yang pernah mengalami diare seperti saya?


You Might Also Like

46 komentar:

  1. nah ummi kan ga bagi2 siy makan sop durennya hehehe tp emang diare itu menyiksa banget y ummi dulu pas kecil aku sering kena diare namanya juga bocah jd suka sembarangan dan entrostop ini bener2 sahabat diare aku jd uda termindset klo diare aku harus minum entrostop alhamdulilah ga sampe kerumkit sih ummi 😁 sehat2 y ummi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sop durian dikirim ke Cimahi udah balik jadi buah duren lagi Bun. Hahhaa. Iya duh nggak banget deh sakitnyaa. Kapokkkk. Aamin doanya, Bun. Makasih :*

      Hapus
  2. Mbayangin sop durian yang rasanya mantab. *ngceces

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tapi entah kenapa waktu itu bikin aku sakit perut :(

      Hapus
  3. Semoga cepat sehat yach mbak, ntr klu sdh sehat mudah2an tdk trauma Makan Sop Durian yach.... :) Klu pun trauma Sop Duriannya buat saya saja. :)

    BalasHapus
  4. iya setuju bgt, diare itu sering dianggap enteng padahal kalo nggak tertangani dng baik, akibatnya mematikan. btw, dari dulu obat andelan aku juga entrostop mba Lid :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awalnya aku juga anggap sepele. Skarang nggak lagi deh anggap remeh :(

      Hapus
  5. Aku kalau diare sampai pingsan mbak. Karena lemes dan dehidrasi. Kadang kalau kita minum obat ga cocok juga malah tambah parah klo buat aku mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah pasti menyiksa sekali kan ya diare :(
      Jangan smape kita kena diare lagi ya mbaa

      Hapus
  6. Aku cukup berkawan dengan diare, Mbak. Soalnya anakku 2,5 tahun ini sering juga diare. Apalagi sejak awal kenal MPASI.

    Setuju banget kalau minum dan makanan tetap harus diperhatikan saat diare. Karena kalau tidak bisa dehidrasi dan badan lemes banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lemas dan memang harus berhati2 deh jaga makanan dan minuman ya mbaa

      Hapus
  7. Aku pernah kena diare dan rasanya itu mules dan lemes bgt. Apalagi saat itu aku lg travelling. Duh sempet bikin panik. Tp untungnya selalu ada obat diare di dompet p3k yg selalu ada ditas. Lumayan menolong meski ujung2nya hrs mampir ke klinik dekat hotel juga wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bener ya harus sediakan obat diare nih ya mba

      Hapus
  8. duh ngeri ya mbak Diare. Apalagi kl sampai mnyebabkan kematian. jgn sampai deh mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. NAudzubillah ya tapi itulah yang terjadi

      Hapus
  9. Bener banget mbak, mencegah memang lebih baik daripada mengobati...

    BalasHapus
  10. Waah aku sekarang mudah mulas mba, tapi enggak sampai diare sih

    BalasHapus
  11. Diare itu menyiksa banget, petnah dulu kena diare di sekolah. Bu guru lagi neramgin, aku ngacir
    Bolak balik sampai diketawain

    BalasHapus
  12. Pertolongan pertama biasanya aku minum air kelapa mba ampuh,,, sempet diare waktu telat makan trs lsg makan pefes2 gitu lsng bolak balik k kmr mandi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pas nggak ada yang dimintain tolong ya susah mbaa :(

      Hapus
  13. Serem ya mba, ternyata diare penyebab kematian no. 2 pada anak, makanya aku paling khawatir kalo anak kena diare, beberapa kali anakku kena diare, liatnya kasian banget, penanganan yg tepat memang penting ya mba salah satunya dengan obat diare entrostop ini

    BalasHapus
  14. Kalau aku punya takaran kalau udah 3x bolak balik ke wc karena BAB terus, itu tandanya diare. Langsung deh aku cari obat yang langsung stopin diare.

    BalasHapus
  15. Sop Durennya gak higienis ya. Abangnya gak cuci tangan itu. Tapi jadi pengen sop duren deh.

    BalasHapus
  16. Saya malah penasaran sop durian itu kayak apa. Tapi saya nggak doyan durian sih. Heu

    BalasHapus
  17. Diare nih kayaknya penyakit sejuta umat ya, makanya perlu stok obat diare setiap saat

    BalasHapus
  18. Mba lida klo orang dewasa aku masih ga terlalu kuatir, cause obat uda bisa disiasati
    Nah klo yg diare si kecil aku barulah bingung wakaaaakkk,
    Tp emang iya mb, sop duren kdg cepet ngaruh di pencernaan, kmaren aku makan jus duren langsung deh perut ada yg ga beres, trus masuk ke asi kan *yawla ku kapok* akhire beby kayak ga enak perute huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh emang kalau anak anak malah makin stress

      Hapus
  19. Merk yang sudah lama gaungnya nih Entrostop memang top mengatasi diare 😊 Bisa diminum sebelum maupun sesudah makan. Waaahh..kalo masih trauma sm sop duren..kirim.ke aku aja mb Al wkwkwk 😆

    BalasHapus
  20. Ya Allah.. kaget baca data yg mba al kasih. Peringkat kedua yg menyebabkan kematian anak. Emang ga enak banget diare. Dan diare ini bisa menular ga ya?

    BalasHapus
  21. aku pernah dan tersiksaaaa banget :( klo batuk lagi di luar rumah masih bisa ditahan2 ato tutup mulut tiap batuk, nah klo diare lagi di luar rumah ... mancaaaap moncor

    BalasHapus
  22. lah aku kira diare itu menuju langsing loh, karena setauku orang-orang yang minum teh teh pelangsing gitu bolak balik kebelakang. duh bahaya juga yah, ALhamdulillah di kasih pulang ya mba gak pake dirawat di rumah sakit

    BalasHapus
  23. Pernah Ummi. Moga ga balik lagi diare. Tersiksa banget. Terutama kalau yang kena anak anak. Sedih lihatnya.

    BalasHapus

[name=Rach Alida Bahaweres] [img=https://2.bp.blogspot.com/-nU7vyrF6_rE/WWw9fpyD9kI/AAAAAAAADWA/7zfkXenvrN8MH6Q4lAACPTciMJaet1lGACLcBGAs/w345-h245-c/Alida.png] [description= Saya Alida. Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com] (facebook=https://www.facebook.com/rach.bahaweres) (twitter=https://twitter.com/lidbahaweres) (instagram=https://www.instagram.com/lidbahaweres)

Follow @lidbahaweres