SLIDER

Sensasi Makan Sate Maranggi Sari Asih

Aroma Sate Maranggi seolah selalu memanggil saya balik untuk merasakan kelezatannya walau harus menempuh perjalanan jauh. Memang tak ke Purwakarta, asal kota Sate Maranggi. Tapi cukup di kawasan Cianjur, Jawa Barat saja. Dari Jakarta, mobil melaju melewati pintu Tol CIawi dan mulai memasuki kawasan Puncak Bogor, Jawa Barat. Setelah melewati Puncak Pass, arahkan mobil hingga melewati Pasar Cipanas, tepatnya setelah pertigaan Jalan Raya Pacet, Cipendawa, Kabupaten Cianjur. 

Idealnya sih berangkat pagi-pagi agar tak terjebak macet. Tapi mas Ghaffar masih ada urusan dan begitupula Ayyas. Akhirnya semua urusan itu selesai pukul 11.00 WIB. Jam 11 siang baru jalan dari sekolah Ayyas dan alhamdulillah jalanan lancar hingga pintu tol Ciawi. Bahkan saat kami tiba, jalur buka ke arah Puncak telah dibuka dan posisi mobil kami di depan sehingga langsung deh melaju ke Puncak tanpa kendala. Alhamdulillah.
 
Sate Maranggi Sari Asih
Sate Maranggi Sari Asih
“Kenapa nggak makan siang terlebih dahulu? Aku pengen makan Sate Maranggi, Ummi,” kata Mas Ghaffar. Kebetulan, tempat Sate Maranggi yang dituju tak begitu jauh dari tempat kami menunaikan shalat dzuhur. Menurut Mas Ghaffar Sate Maranggi Sari Asih adalah kesukaannya. Dia pertama kali datang bersama teman-temannya. Setelah itu, tahun lalu ia merekomendasikan kami untuk menikmati Sate Maranggi Sari Asih. Dan kedatangan kami minggu lalu adalah kedatangan kedua bagi saya dan suami.

Ada satu hal yang menjadi hambatan saat datang ke Sate Maranggi Sari Asih yakni keterbatasan tempat parkiran. Dan benar saja. Saat datang, parkiran mobil penuh. Bahkan hingga di seberang jalan. “Wah Umi, gimana nih nggak ada parkiran mobil,” kata Bapak Suami. Mosok udah nyampe di lokasi tapi batal makan Sate Maranggi? Kalau saya sih NO! . Hehhee. Akhirnya suami pun mencari tempat parkir di tempat agak jauhan.
 
Sate Maranggi Sari Asih
Ramainya pengunjung di Sate Maranggi Sari Asih
Udara waktu itu lagi hujan sehingga kami pun berlarian menuju Sate Maranggi. Rasanya agak malas untuk membuka payung yang selalu tersedia di mobil. Tiba di dalam Sate Maranggi, kami pun ambil tempat duduk di ruko bagian depan. Oh ya, sate Maranggi itu ada tiga tempat di satu lokasi. Tempat pertama gabung dengan lokasi bakar Sate Maranggi. Lokasi kedua dan ketiga berada di ruko yang terpisah dinding. Dua kali ke Sate Maranggi Sari Asih, kami selalu memilih duduk di dalam ruko.
 
Bagian dalam Sate Maranggi Sari Asih
Tiba, kami pun langsung disajikan the tawar panas yang terasa pas di udara dingin seperti saat itu. Sate Maranggi ini harganya per tusuk. Sate campur lemak dijual seharga Rp 3000 per tusuk. Sedangkan sate daging polos dijual seharga Rp 4000 per tusuk. Harga ketan bakar dan nasi dijual seharga Rp 3000 per porsi.
 
Sate Maranggi Sari Asih
Teh Tawar 

Sate Maranggi Sari Asih
Sate Maranggi dan oncom Sate Maranggi Sari Asih
Kami memilih 20 tusuk sate campur lemak dan 10 tusuk sate daging polos. Pas mau pesan nasi teryata nasinya udah habis dan lagi proses dimasak. “Bentar lagi nasi matang, bu. Lagian ketan aja, bu, DI rumah kan udah biasa makan nasi,” kata karyawan Sate Maranggi. Oh ya benar juga. Akhirnya kami pun memesan 4 potong ketan bakar.

Sambil menunggu, saya melihat proses pembuatan Sate Maranggi. Puluhan tusuk Sate Maranggi siap bakar dimasukkan di satu ember. Bara api tak berhenti menyala untuk membakar ratusan tusuk sate dan ketan bakar di tungku pembakaran sate tradisional. Sate-sate itu dibakar berjejeran dengan ketan. Ketan-ketannya dipotong persegi dan dibakar sehkitar 2-3 menit hingga tampak bagian tengah yang terbakar. Rasa ketannya cendrung manis dan lembut. Tapi pas di bagian yang agak terbakar memang agak keras.

Sate Maranggi Sari Asih

Enaaknyaa
Tapi, apa sih yang membedakan antara Sate Maranggi dengan sate ayam?
Jadiiiii, Sate Maranggi adalah sate yang bercita rasa seperti dendeng. Cenderung manis tapi rasa yang paling menonjol adalah rasa bumbu ketumbarnya. Satu lagi yang membedakan adalah sambal oncomnya yang menjadi ciri khasnya. Rasa sambal oncomnya agak gurih tapi nggak pedas sama sekali. Makanya, disediakan cabe hijau kalau ada yang suka pedas.

Kalau ditanya mana yang lebih enak antara sate campur lemak atau daging polos, saya akan menjawab sate campur lemak. Lemaknya membuat sate menjadi makin enak dan gurih. Duh sampai skarang saya masih merasakan kelezatan Sate Maranggi di lidah saya. Saya juga nggak ingat berapa tusuk sate yang saya makan. Satu hal yang ingin saya tekankan, Sate Maranggi Sari Asih ini sangat saya rekomendasikan. Bikin ketagihan dan ketagihan lagi. Mampir ke kawasan Puncak, jangan lupa mampir sejenak ke Sate Maranggi Sari Asih yang buka 24 jam.

Kalau teman-teman sukanya makan sate apa? Sudah pernah mencicipi Sate Maranggi Sari Asih?


































76 komentar

  1. Oalah gitu ya mbak, aku blm pernah makan sate maranggi hihi, sepertinya layak dicoba nih kalo berasa dendeng

    BalasHapus
  2. Aku pernahnya yang di Purwakarta, Mbak. Enak rasanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pengen juga makan yang di Purwakarta euy

      Hapus
  3. Udah pernah makan sate ini tapi dibawain kakak ipar belum nyobain langsung ditempatnya. Kalau langsung disana tambah enak pasti ya karena masih hangat satenya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bener banget mbaa. ENaak dan hangat hangaat

      Hapus
  4. Jadi penasaran rasanya, mba al terbayang2 gitu. Harganya 2x lipat sate biasa, harusnya emang enak ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampirlah kalau ke Garut. Jalan jalannya mampir ke sini. Hehhee

      Hapus
  5. Yang namanya Sate, apapun jenis dan namanya saya suka, asalkan halal

    BalasHapus
  6. Saya pernah mencoba Sate Maranggi saat acara kuliner dan banyak kreasinya, bisa dikombinasikan dengan berbagai sambal yang membuat rasanya semakin nikmat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah aku belum pernah kreasi pakai sambal lain nih mas. Mau mencoba ah :)

      Hapus
  7. Belum pernah. Tapi dari artikel ini jadi penasaran nih. Dicatat mba. Terima kasih sharingnya..

    BalasHapus
  8. Sih jadi ngiler pengen nyobain sate Maranggi, saya mau yang polos aja tanpa lemak, soalnya elmakunsudah banyak hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha
      Tapi mba harus mencoba yang pakai lemak karena emang enak bangeet

      Hapus
  9. Ih, baru kemarin ke Kongkow nikmati sate khas Jawa Barat ini. pijar Pendar suka banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk smoga kapan kapan kita bisa makan langsung ke tempat asalnya yaaa

      Hapus
  10. Sate maranggi sari asih yang di puncak ini mah favorit aku juga mbak ๐Ÿ˜€

    BalasHapus
  11. Saya pernah mempir ke rumah makan sate marangi, pasti selalu padat
    Luar biasa ya..banyak org yg suka dengan kuliner ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mungkin karena banyak yang suka yaaa

      Hapus
  12. Aku pernah coba nih mbak, pas kesana selalu penuh deh kayanya karena rasa sate Maranggi ini emang enaaak

    BalasHapus
  13. Duuuw, baca ini malem2 jadi pingin nyate rasanya.. Hihihi.. Sama jauh juga mba Al di Cianjur.. Aku penasaran nih sama sate maranggi di Purwakarta. Aku suka rasanya yg manis gitu.. :D

    BalasHapus
  14. Ini sepertinya beda ama sate meranggu di cibungur purwakarta ya mba? Kalo yg di sana aku makannya pake sambel yg pedesnya banget deh. Bukan sambel oncom begitu. Apa ada versi yg beda lg dr sate meranggi yaa.. Tp jd penasaran sih ama yg asih ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, aku belum pernah coba yang di Purwakarta mbaaa

      Hapus
  15. Banyak juga ya yang datang, enak sekalian buat nongkrong sembari ngemil sate ini mah...he
    Penasaran sama rasa satenya, terlebih sama bumbunya itu..he

    BalasHapus
  16. Mpo belum pernah ke sini. Tapi kalau festival kuliner ada sate maranggi pasti beli. Sate yang bumbu endes dan empuk

    BalasHapus
  17. Terbayar deh rasa cape, susah parkiran dengan nikmatnya sate ini. Endes. Bungkus buat miss ya

    BalasHapus
  18. Sukaaa makan sate marangi dgn ketan bakar saos sambel oncom

    BalasHapus
  19. aku belum pernah coba sate maranggi cipanas. kayaknya mirip ya sama sate maranggi purwakarta. beda cocolannya. yg ini pake oncom ya mba? hmm jadi penasarann

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya emang ciri khasnya emang oncom ini mbaa

      Hapus
  20. penasaran jadinya. delivery ke sulsel bisa nda yah? hahhaha

    BalasHapus
  21. Sate Maranggi favorit saya ada di daerah Cikampek sana. Tapi saya penasaran dengan rasa sate maranggi yang ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku belum pernah coba yang di Cikampek euy :p

      Hapus
  22. kalau kami sebagai pembaca bagaimana Mbak merasakan Sensasi Satenya, nee air liur saya mulai menetes, ngiler melihat penampakan satenya. :)

    BalasHapus
  23. Alhamdulilah y Ummi meski berangkat jam 11 tapi ga kejebak macet, n iknow u ummi ga akan mungkin batal cuman gegara parkiran ga ada :D

    btw itu karyawannya hebat juga bisa pengaruhin dirumah sering makan nasi uda makan ketan aja wkwkwk akhirnya makan ketan deh..jujur aku belum pernah makan maranggi :D

    BalasHapus
  24. Ya Allah, ngileeeerrrr.. Kayanya liburan besok bisa deh mampir kesini yaaa.. Hihihi. Makasi sharingnya ya Mak Lidaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa hayuk skali skali mencoba buat mampir dan mencicipi ya mbaaa

      Hapus
  25. Belum pernah makan sate maranggi sari asih mba.. mupeng banget ampun, kapan-kapan harus coba :D

    BalasHapus
  26. kok sate nya kecil kecil ya mba. tak puas banget itu kalau saya yang makan hehe

    BalasHapus
  27. wahhh melihat postingan ini langsung cuss nyari sate deh

    BalasHapus
  28. Adik-adikku suka sate Maranggi ini, aku masih penasaran, belum kepengin. Sama nggak rasanya sama sate sapi di jawa itu mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agak manis ini deh mba. Dan bumbu ketumbarnya kerasa bangeet

      Hapus
  29. Aku pernah coba yg di purwakarta, sambel matahnya yg banyak tomatnya itu aku suka.. mba al ngga suka pedes ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku suka banget makan pedas, mba Elly :)
      Ini pakainya sambal oncom mbaaa

      Hapus
  30. ini nih temanku sering cerita sate Maranggi Cipanas...,
    ternyata betul ada he.. he..., kukira dia salah sebut, karena setahuku yang enak mah di Purwakarta
    catet deh kalau ke daerah sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa ada di Cipanas. Aku belum pernah ke Purwakarta malah. Hhehehe

      Hapus
  31. Kayaknya enak tuh sate maranggi ๐Ÿ˜Š Aroma ketumbarnya terasa banget ya dan ada oncomnya juga. Meskipun ga pedas, disediakan cabe ijo hehe mantap nih. Wah kalau aku sih pilih pure daging ayam karena aku ga doyan lemak ๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. LEmak menuruku bikin tambah enak. Hehhee

      Hapus
  32. duh, jadi ngiler mbak. Ternyata sambalnya sambal oncom ya.. Berarti yang pernah saya cicipi cuma ngaku2 sate maranggi, soalnya kayaknya ga ada oncomnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ENtahlah nih katanya sambal oncom tuh khasnya jugaaa

      Hapus
  33. Udah lama ga Ke Purwakarta jadi kangen Sate Maranggi

    BalasHapus
  34. Ade dah pernah makan disini. Waktu itu makan pagi. Jam 10an kalau nggaj salah. Jadi blm terlalu rame. Enaaak... rasanya sih nggak kayak dendeng banget, Mba. Lebih ke steak tapi potongan kecil-kecil. Iya ketumbarnya berasa. Kalau nggak inget iai dompet, nambahnya ga berhenti2 tuh.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh kalau steak nggak kerasa bumbu ketumbarnya mba. Kalau sate ini ekrasa banget bubu ketumbarnya

      Hapus
  35. Sudah lama banget aku nggak makan Sate Maranggi. Jadi ingin, apalagi coba makan pakai ketan. Nyam...

    BalasHapus
  36. Baru tau awal tahun 2017 ternyata dimana mana ada maranggi hahahaha. Tapi paling kena ke hati yang di Purwakarta uwow

    BalasHapus
  37. Saya baru tau mba kalau sate maranggi itu makannya pakai sambal oncom. Waktu itu pernah makan sate maranggi di sebuah resto, dan dikasih sambal biasa sih, haha...

    BalasHapus
  38. Saya baru sekali nyobain, klo dibandingkan dengan Maranggi Bungur, selera saya lebih cocok sama yang di Purwakarta hehehe

    BalasHapus
  39. Ak blm pernah nyobain yg disitu mba. Sekali nyobain maranggi, waktu ke purwakarta.

    BalasHapus
  40. Sate dan ketan bakarnya juaraaa.. Paporit banget ma paksu beli sate ksini, berangkat dr bdg jam 9 malem cuma sekedar beli sate aja.. Hehehhe aq drpd pwkt lebih suka ini..

    BalasHapus

© Rach Alida Bahaweres • Re-Design By momsodell