Top Social

TRAVEL AND LIFESTYLE BLOGGER

Pengalaman Umrah ala Backpacker

Jumat, Maret 23, 2018

Ketika awal mendengar kata umrah backpacker, yang saya bayangkan adalah pelaksanan umrah yang semuanya dilakukan oleh diri sendiri. Mulai dari pesan tiket, nyari makanan, mencari hotel dan sebagainnya. “Duh, apa bisa fokus ibadah umrah?,” batin saya.

Saya kemudian membayangkan harus masak sendiri setiap saat untuk menghemat pengeluaran. Trus kapan saya ke masjid? Kuatirnya saya malah capek dengan segala urusan rumah tangga saat pelaksanaan umrah dan kemudian mengabaikan ibadah umrah.

Alhamdulillah Mekkah pada Kamis, 15 maret 2018 setelah shalat ashar ...
Namun, anggapan itu runtuh sejak saya bergabung di grup Facebook Ayo Ke Mekkah yang diprakasai oleh Mba Butet. Awalnya saya hanya pembaca pasif saat melihat banyak testimoni positif dan informasi soal rencana keberangkatan umrah.

Di grup itu memprakasai Umrah ala Backpacker yang menurut saya harganya terjangkau, pelayanan ibadah umrahnya bagus. Anggapan bahwa semuanya di urus sendiri dari A hingga Z teryata tak terbukti. 

Saya pun menyampaikan rencana untuk mengikuti umrah backpacker (Ubepe) kepada suami dan alhamdulillah kami sekeluarga (5 pax) berangkat umrah pada tanggal 8 Maret – 17 Maret 2018 menggunakan Saudi Airlines dengan harga Rp 18,3 juta menggunakan bendera Musahefiz. Alhamdulillah kami puas sekali dengan pelayanan dan fasilitas yang diberikan.

Saya akan membagikan tahapan-tahapan yang saya lalui sejak awal hingga bergabung bersama grup Musahefiz pada pelaksanaan umrah.

Informasi ibadah Umrah
Saya pertama kali mendapat informasi umrah di grup Facebook dan kemudian menghubungi salah satu tim dari Ubepe yakni Musahefiz. Informasi yang diberikan sangat lengkap yakni berupa tanggal kedatangan dan kepulangan, fasilitas apa saja yang diberikan seperti hotel bintang 3 (jarak hotel Madinah ke masjid 150 meter dan jarak hotel Mekkah ke masjid 400 meter), makan 3x sehari makanan Indonesia, visa umroh, city tour Mekkah-Madinah-Jeddah, muttowif, tiket pulang pergi Saudi Airlines dan lain-lain. Saya lebih banyak bertanya tentang informasi di Pak Mustafa selaku CEO Musahefiz.

Bayar Tiket Pesawat PP
Setelah memilih sesuai tanggal yang diinginkan, saya langsung membayar uang tiket PP sebesar Rp 9,5 juta per orang. Saya membayar uang tiket untuk 5 orang pagi hari tanggal 20 Juli 2017. Alhamdulillah, siang harinya tiket PP KL-Madinah dan Jeddah-Jakarta langsung dikirim via email. Untuk pemesanan tiket sebetulnya bisa dilakukan sendiri atau memesan di Musahefiz. Tapi saya minta tolong dipesanin tiket oleh Musahefiz. Oh ya untuk harga tiket JKT-KL pun dipesan juga tanpa ada tambahan biaya apapun. Alhamdulillah …
 
Pesawat Saudi Airlines yang kami tumpangi mendarat di bandara KL
Bergabung di Grup Whatsapp
Saya kemudian di undang ke grup Whatsapp Musahefiz untuk koordinasi dengan pengurus dan juga anggota jemaah lainnya. Teryata hanya 8 orang saja yang hanya melaksanakan umraoh tanpa tour ke negara lain. Sekitar 70 an orang lebih lainnya. Di grup ini terdiri dari berbagai calon jamaah Umroh yang berasal dari berbagai Indonesia, berbagai profesi dan beragam usia. Usia yang paling tua sekitar 84 tahun tapi beliau masih sanggup umroh dua kali tanpa menggunakan kursi roda. SubhanaAllah. Di grup whatsapp ini  terdapat berbagai informasi yang berkaitan rencana umroh. Misalnya perlengkapan apa saja yang harus di bawa, suhu di Mekkah serta Madinah, pembagian bus dan kamar hotel, hingga oleh-oleh apa saja yang sebaiknya di beli.

Bikin Paspor
Saat mendaftar umrah ini, hanya saya yang sudah ada paspor. Empat orang lainnya yakni Bapak suami, Mas Ghaffar, Mba Farah dan Ayyas belum ada paspor. Saya mendaftar memuat paspor melalui whatsapp pada tanggal 15 November 2017 dan kemudian membuat paspor di kantor imigrasi Kota Bogor pada tanggal 27 Desember 2017.  Paspor jadi tiga hari kemudian.


Mempersiapkan Perlengkapan Umrah
Saya pribadi tak membeli perlengkapan umrah lagi karena masih menggunakan baju putih buat umrah yang ada dua buah. Tapi saya membeli dua gamis dan satu jilbab panjang yang saya gunakan untuk umrah.

 
Perlengkapan umrah 
Namun untuk kelengkapan anggota keluarga lainnya, kami mengunjungi Thamrin City. Baju ihrom buat Bapak suami dan Mas Ghaffar Rp 150 ribu/orang. Baju gamis buat Ayyas dan Mba Farah harganya berkisar Rp 120 ribu- Rp 150 ribu per buah. Saya juga membeli masker 1 pax isi 50 buah seharga Rp 20 ribu. Paket umroh backpacker ini tak menyediakan koper sehingga kami menggunakan koper milik kami dan hanya membeli satu koper (yang teryata rusak pas perjalanan Jakarta-KL). Saya juga beli botol kecil 100 ml seharga Rp 10 per botol melalui online (teryata dijual juga di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta)

Suntik Meningitis
Pelaksanaan suntik meningitis dilakukan pada hari Sabtu di RS Fatmawati. Saya akan menulis khusus ya tentang pengalaman suntik meningitis ini di postingan tersediri. Biayanya Rp 305 ribu per orang. Saya tidak suntik meningitis karena kekebalan suntik meningitis saya bertahan hingga April 2018. Lumayan menghemat kan ya? J. Suntuk meningitis ini tak termasuk biaya umrah yang dibebankan oleh Ubepe Musahefiz. 

Manasik Umroh
Alhamdulillah paket umrah backpaker ini juga menyediakan manasik yang dilaksanakan pada tanggal 8 Maret 2018 di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta. Biaya manasik ini Rp 30 ribu (termasuk snack dan makan siang). Ini pertama kali saya ikut manasik umrah di Asrama Haji dan alhamdullllah ada kesempatan buat praktek Thawaf juga dan sai.

Melunasi biaya LA (Land Arrangement)
Pelunasan biaya LA ini paling lambat 40 hari sebelum keberangkatan. Alhamdulillah saat keberangkatan bulan Maret 2018, biaya LA insyaAllah dilunasi dua bulan sebelumnya. Biaya LA ini meliputi penjemputan, akomodasi, city tour Madinah, Mekkah. Jeddah, penginapan, makan 3x sehari menu Indonesia, buku doa, zamzam 5 liter, visa, muthawif. Visa alhamdulillah telah kami peroleh seminggu sebelum keberangkatan. Alhamdulillah ... 

InsyaAllah itu tahapan yang saya lalui saat melakukan umrah backpacker. Sebetulnya tak bacpkacker 100 persen karena saat pengurusan koper Madinah-Mekkah-Jeddah-Jakarta diurus oleh tour leader. Tapi saat kami dari Jakarta ke Kuala Lumpur dan dilanjutkan ke Madinah, kami check in sendiri saling bantu dengan tiga jamaah yang lainnya.  
 
Siap terbang ke Madinah
Alhamdulillah saya dan keluarga puas dengan pelaksanaan umrah backpacker ini. Semoga Allah selalu ‘memanggil’ kita untuk datang ke Baitullah dan Allah pelihara kerinduan ini. Amiin …
InsyaAllah saya akan menuliskan tentang perjalanan umrah saya di tulisan saya berikutnya. Bismillah ...

91 komentar on "Pengalaman Umrah ala Backpacker "
  1. MasyaAlloh dimudahkan dan dilancarkan ya Ummi, aku baru mudeng ternyata backpacker itu ga semua diurus sendiri pengetahuan baru jadi mikir next kalau semua keluarga diajak mendingan backpacker ya kayak ummi :)

    Ditunggu cerita selanjutnya ummi ^^ smeoga aku dan keluarga juga bisa menyusul kesana Aamiin Ya Rabbalalamin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah tetap dibantu oleh tim juga. Tapi alhamdulillah terbantu sekali. Makasih doanya ya Bunda :*

      Hapus
  2. Menarik ya konsep umrah backpacker, tidak sedramatisir cerita di buku dan filmnya (namanya juga film). Ada pengalaman perjalanan berbeda yang didapatkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah aku belum lihat filmnya Kokoh. Alhamdulillah dengan konsep yang aku gunakan ini alhamdulillah sangat terbantu

      Hapus
  3. makasih sharingnya. sekarang kayaknya banyak yang memilih umrah backpacker ini ya karena harganya lebih terjangkau. trus mungkin juga karena sering kasus dari tur makanya lebih milih yang backpacker aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bismillah semoga yang terbaik yang membuat kita mendekatkan diri ke Baitullah ya, mba :)

      Hapus
  4. Masyaallah. Terharu baca post mba alida. Semoga kami sekeluarga juga dimudahan menjejak ke tanah suci. Sehat dan semoga sukses selalu ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin, mba Ira. Semoga suatu saat nanti ya, mba. Bismillah :)

      Hapus
  5. Aaamiiiinnn Mba Alida.. Aku ikut grup FB itu juga.. Semoga nanti bisa ada kesempatan umroh bareng keluarga juga.. Walaupun namanya backpacker tapi tetap ada tim yang bantu ya mba, jadi gal terlalu repot sendiri.. Harganya juga lebih murah.. Pas kalo buat pergi sama keluarga.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bener banget, mba Ditaa. Sangat terbantu. Alhamdulillah ...

      Hapus
  6. Alhamdulillah. Dilancarkan dimudahkan semuanya ya mbk. Waktu tau soal ini dr tmn yg umroh backpcker jg smpet bayangin soal betapa ribetnya gt. Tp abis baca blogpost dikau ini mbk bayangin aku ttg itu mulai pudar. Doakn aku bs ngikutin jejakmu ya mbkm bs umroh sekeluarga gt. Amiinn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Aamin Ya Allah semoga dimudahkan ya mbaa

      Hapus
  7. Kalau tahu mba Alida mau berangkat ,nitip minta didoakan semoga saya bisa umroh juga.πŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin insyaALlah dimudahkan ya mbaa :)

      Hapus
  8. Mba Al, makasih infonya. Aku save ah. Ini nampaknya biaya terjangkau dan sudah dapat fasilitas yg baik ya. Semoga aku dan sekeluarga bisa nyusul ke Mekkah juga. Aamiin

    BalasHapus
  9. Makasi infonya mbaa, mau coba ikutan dulu grup fb nya semoga bisa menyusul jadi tamu Allah seperti mba Alida. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin. InsyaAllah smoga dimudahkan ya

      Hapus
  10. MasyaAllah.. Aku jadi tertarik pengen ikutan Mbak..

    BalasHapus
  11. Backpackeran asik juga ya ternyata mba 😊 Alhamdulillah lancar 😊 semoga saya juga bisa seperti mbak, pergi ke Tanah Suci 😊

    BalasHapus
  12. Wah keren jg ya. Umrah ala backpacker.

    Ternyata bgtu cara nya.

    Harus kita coba nih

    BalasHapus
  13. Ade sebelum daftar di travel aisha juga berniat mau ikutan bacpakceran, mba. Tapi emamng Allah berkehendak lain. Ade dpt aisha ini, mba. Masing2 orag sudah ada jalannya ya mba. Kalau Allah sudah undang dan panggil dia jadi tamuNya, maka apapun jalannya akan Allah mudahkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya bener, mba. Ada banyak cara yang diberikan Allah. Smoga kita selalu dimudahkan ya. Aamin

      Hapus
  14. Ini umrah backpacker yang sangat memudahkan, Mba Al. Jadi nggak semuanya mesti Mba Al dan suami urus sendiri ya. 18an juta ya biayanya. Moga ada kesempatan diriku ke sana. Doakan ya, Mba Al. Mba Al baru pulang, mungkin angin Mekahnya masih nempel2, haha... doanya akan cepat didengar Allah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu karena harga tiket pesawatnya pas lagi promo :)

      Hapus
  15. wahh Alhamdulillah lancar ya mba walaupun harganya terjangkau banget. Aku masih belum berani nyoba backpacker, jadi make agen tour yang insyaallah terpercaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banyak cara menuju rumah Allah ya mba :)

      Hapus
  16. Masya Allah kereeen bisa umroh sama keluarga... Aku juga dapet harga 18juta ni mba pake travel agent umroh kakak iparku... Kalau boleh tau Muhafez itu semacam Travel agent juga kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Iyaa mbaaa alhamdulillah.

      Hapus
  17. Yeaah akhirnya aku bisa lihat foto anak mba Alida yang cowok di post ini hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horeeeee ....
      Padahal sering aku posting juga di IG :p

      Hapus
  18. Waah Alhamdulilah mudah ya Mbak umroh backpacker ini. Dulu sempat ngeri dengar cerita teman sudah beli tiket pp buat sekeluarga berlima tapi visa gak turun karena ada masalah dengan LA atau apa gitu. Jadi gagal berangkat berlima deh. Tapi baca cerita ini sepertinya mudah ya Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah mba Nunung. Semoga kita dijauhkan dari kejadian seperti itu ya mbaa. Semoga kita selalu dimudahkan. Aaamin

      Hapus
  19. Aku jd tertarik dg umroh backpacker ini. Klo yg aku simak sih sebenernya pelayanannya hampir sama aja dg umroh umroh bareng travel cm harganya ini jauh lebih murah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya karena beli harga tiket umrahnya pas promo, mba :)

      Hapus
  20. Aku juga baru tahu dari Mbak kalo umrah backpacker itu bukannya ngurusin apa-apanya sendiri.

    Btw tiap kali ke Mekkah, pasti orang-orang pada kangen buat balik lagi, ya. Ga tau kenapa. Ya insya Allah secepatnya ada rezeki buat ke sana juga, Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener sekali mba. Kangeen bangeet

      Hapus
  21. Gaya bekpeker tapi bisa ajak keluarga. Keren ini. Sekitar 18 juta per orang emang udah lumayan ya Mbak.

    Semoga semua jadi Haji Mabrur ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Aamin doanya, Teteh :)

      Hapus
  22. Seru banget Mbk Umroh bareng keluarga, semoga aku kelak bisa juga ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mba. Aamin doanya mbaa. SMoga disegerakan ya mba :)

      Hapus
  23. Wah kirain cuma ada filmnya aja unroh bacpacker. Alhamdulilla, barakallah mba. Sdmoga suatu hari kami juga bjsa menginjak kaki disana. Makasih infonya, sangat bermanfaat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaah dimudahkan jugaa ya mbaa. Makasih kembali ya mbaa

      Hapus
  24. aiihh menyenangkan sekali bisa umrah bareng keluarga kaya mba :)

    BalasHapus
  25. wah mantap banget, ibadah sambil jalan-jalan

    BalasHapus
  26. Jd pengen pertimbangin umroh backpacker. Planning aku bakal umroh oktober ato nov mba. Tp tadinya mw pake travel langganan keluarga. Cm kok ya asyik juga ya sistem backpacker gini :) . Mau ikutan grub nya dulu deh..

    BalasHapus
  27. Makasih infonya mbak Alida, tulisan ini aku kasih lihat ke mas suami juga dan dia jadi semangat untuk bisa pergi umrah. Syukur2 bisa sekeluarga. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah semoga bermaanfaaat bangettt

      Hapus
  28. Jauh lebih murah ya mba...
    Dari pada murah dari penyedia travel umroh.., terus dibohongi..#miris

    BalasHapus
    Balasan
    1. Smoga yang terbaik yang selalu kita pilih ya mbaa

      Hapus
  29. Alhamdulillah, aku baru tahu nih Mbak cara kerja umroh backpAcker. Kirain beneran ngurus semua sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurutku, ini semi backpacker sih ya mba. Alhamdulillah terbantu banget

      Hapus
  30. Sampai merinding bacanya, seneeng ya bisa umrah sekeluarga. Aku pernah baca-baca status mba Butet tentang umrah back packer.
    Makasih sharenya mba Al

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah semoga bermanfaat ya mbaa

      Hapus
  31. Seru sekali ya mbak.. bisa umroh bareng sekeluarga. Saya juga pingin... tapi musti nabung dulu ngumpulin uangnya😁

    BalasHapus
  32. Akhirnya jadi tahu konsep umrah backpacker. Kupikir juga semua diurus sendiri. Alhamdulillah dimudahkan urusannya mba Al sekeluarga. Makasih sharingnya.

    BalasHapus
  33. Alhamdulillah...Seru banget. Semoga suatu hari bisa umroh sekeluarga. Aamiin

    BalasHapus
  34. Mbaaak makasih banyak sharingnya. Tadinya aku cuma tahu beresnya aja pake tour, ternyata bisa ngurus sendiri ya. Alhamdulillah tim nya juga enak ya mba. Semoga suatu saat bisa kesana. Amiiiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Allah, Iya alhamdulillah sangat terbantukan sekali mbaa

      Hapus
  35. Thanks for sharing, Mbak. Ngasih ide untuk melakukan hal serupa.

    BalasHapus
  36. Mbak Alida 18,3 jt itu perorang? Sudah termasuk biaya pesawat yang 9,5 jt ataukah belum? Oh ya yang 9,5 jt jadinya tiket PP Jkt-Malaysia dan PP Malaysia-Arab begitukah? Trus kalau biaya LA-nya berapakah? Penasaran total biaya (utk masing2 org) jdnya brp :D thx

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Rp 18,3 juta udah all in termasuk harga tiket pesawat, mba :)

      Hapus
  37. Baru denger mbak umrah ala backpackeran. Pasti menyenangkan ya mbak. Semoga ada jalan biar bisa nyusul umrah juga.

    BalasHapus
  38. Wahh,, aku pikir umroh backpacker semua nya serba ngurus sendiri. ternyata lebih praktis dan hemat yaa

    BalasHapus
  39. itu 9.5 jt udh semua mbak? atau cuma tiket nya aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Total Rp 18,5 juta mba. Harga Rp 9,5 juta itu harga tiket aja mba :)

      Hapus
  40. Subhanallah semuanya dipermudah ya Mba Alida, senang bangat baca ceritanya, sangat inspiratif, semoga saya bisa mengikuti jejak Mba Alida. Aamiin...

    BalasHapus
  41. Bookmark.. Berarti ini kurang dari 20juta per orang udah bisa ya mba? Menarik banget, semoga nanti bisa punya kesempatan bisa ketanah suci seperti Mba Lidha. Aamiin

    BalasHapus
  42. Subhanallah semoga bisa umroh sekeluarga aamiin makasih sharingnya mba😊

    BalasHapus
  43. Selamat ya mbak Alida.... Pengalaman pertama udh umrah 'backpacker' moga yg kedua benar benar backpacker mbak...

    BalasHapus
  44. Selama ini aku juga masih jadi pembaca pasif di grup UBEPE. semoga suatu saat juga kesampean merealisasikan umrohnya.. aminnn

    BalasHapus
  45. Lumayan hemat, nih :D Oya, kalau total biaya untuk persiapannya habis berapa ya?

    Semoga saya bisa segera mengunjungi tanah suci juga ^^

    BalasHapus
  46. Kirain tadi umroh bacpkaer itu mirip mau ndaki gunung mbak, ga pake travel gitu hehheheee...pokonya semua cari sendiri, ternyata setelah baca tulisan mbak begitu ya maksudnya, mantab ini mah

    BalasHapus
  47. Ya Allah, semoga kesampaian pergi ke Baitullah

    BalasHapus
  48. MasyaAllah.... barakallah Ummi. Thanks for sharing, jadi gambaran buat saya yang belum pernah ngerasain umroh backpacker.

    BalasHapus
  49. Waah mbaa.. alhamdulilah kesampaian menginjakkan kaki di tanah mekkah ya :D
    Walaupun backpacker yang tidak 100% backpacker

    Saya jadi pengen..
    Btw mba cantik banget sih di foto terakhir walaupun sekedar lagi selfie :D

    BalasHapus
  50. Mba, itu suntik meningitis ada jangka waktunya juga ya ternyata? ternyata dgn info yg tepat umrah backpaker itu mudah juga ya... jadi pengen deh :D etapi kalau sama anak kecil mending umrah biasa apa backpakeran mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ada jangka waktunya, mba. Makanya aku nggak suntik karena tahun 2016 udah suntik

      Hapus
  51. Menarik nih mbak, umrah backpacker. Menunggu postingan selanjutnya mbak.

    BalasHapus
  52. Baru dengar mengenai umrah backpacker ini, tapi belum pernah baca tulisan-tulisan di blog. Alhamdulillah bisa baca di blog ini mbak. Jadi pengin ikutan juga.

    BalasHapus
  53. Alhamdulillah terimakasih, bu . Sudah menjelaskan tentang umroh backpacker, semoga perjalanan ku 12-22 januari 2019 lancar, menyenangkan, dan di ridhoi Allah swt. Aamiin

    BalasHapus

Auto Post Signature

Auto Post  Signature