Rabu, Agustus 03, 2016

Pengalaman Suntik Vaksin Meningitis

Saat hendak berangkat umroh Mei lalu, saya melakukan vaksin meningitis sebagai salah satu persyaratan umroh. Awalnya, saya mencari informasi tempat dilakukan suntik meningitis. Harapannya, suntik vaksin meningitis ini dapat dilakukan di hari libur kerja. Setelah browsing di internet, rata-rata suntik vaksin meningitis hanya buka di hari kerja saja. 

Ada 14 tempat vaksin meningitis yang saya ketahui. Fotonya saya lampirkan di bagian abwah tulisan ini. Saya memilih tempat vaksinasi yang berada tak jauh dari rumah saya di kawasan Pasar Rebo, Jakarta Timur. Saya akhirnya melakukan suntik vaksin di kantor kesehatan Pelabuhan Kelas I Soekarno Hatta Wilker (Wilayah Kerja) Halim Pedanakusuma yang berada di jalan Jengki No 45, Kebon pala, Kecamatan Kampung Makassar, Jakarta Timur. Dulu tempat vaksinnya berada di kawasan bandara Halim Perdanakusuma. Tanggal 25 April 2016, sekitar pukul 06.30 WIB saya menggunakan ojek online menuju kantor yang berada di sebelah Gedung Intirub itu.     

Antrian suntik vaksin meningitis 

Saya tiba sekitar pukul 07.40 WIB. “Ah .. pasti telat,” pikir saya kala itu. Maklum, dari informasi yang saya peroleh, banyak yang harus antri sejak subuh untuk mendapat nomor antrian. Itu pun selesai pada siang hari. Teryata saat saya tiba, nomor antrian belum dibagikan. Saya diminta untuk mengisi formulir pendaftaran yang harus diisi biodata pemohon suntik vaksin meningitis termasuk nomor pasport dan rencana keberangkatan umroh.

Setelah formulir diisi, langsung diserahkan ke petugas pendaftaran. Selang 15 menit kemudian, petugas mengumumkan mulai dibuka penggambilan nomor antrian. Namun sebelumnya, petugas memberikan informasi terlebih dahulu tentang pentingnya vaksin meningitis. Vaksin ini masih bekerja di tubuh selama dua tahun. Selain itu, sebaiknya suntik vaksin meningitis di lakukan paling lambat dua minggu sebelum keberangkatan. Proses penyampaian informasinya dilakukan dengan baik. Nah, setelah itu, satu persatu pemohon pengajuan vaksin dipanggil sesuai nomor urut. Pukul 07.55 WIB, saya mendapat nomor antrian A032.

Loket pendaftaran
Tak sampai 30 menit, saya dipanggil untuk dilakukkan suntik vaksin meningitis. Nah pas sampai di ruangan ditanya kapan menstruasi terakhir. Duh saya lupaa ... Alhasil, saya diminta untuk melakukan pemeriksaan hamil atau tidak, di ruangan lain. Bergegas, saya langsung ke ruangan lain untuk tes kehamilan. Dan hasilnyaaa ... saya memang tidak hamil. Untuk biaya tes itu, harus bayar Rp 30 ribu. Kemudian saya diberikan kertas yang menyatakan bahwa saya tidak hamil.
 
Informasi syarat pendaftaran 
Kertas itu kemudian saya bawa ke petugas yang akan melakukan suntik vaksin meningitis. Saat dipanggil nama saya, saya takut juga. Maklum saya takut suntik. Saat duduk di kursi pun saya masih menutup mata. “Takut suntik ya, bu?,” kata petugas. “Nggak takut, bu. Cuma ngeri,”kata saya asal aja. Padahal emang takut!. Usai suntik, mmh ... masih agak berasa sakit. Saya kemudian ke petugas dan kemudian diberikan buku kuning yang berisi tanggal suntik dan kartu ini tidak boleh hilang. Setelah itu, saya langsung ke kasir untuk membayar biaya vaksin yakni sebesar Rp 305 ribu. Saya membayar dengan uang tunai karena pembayaran ATM tidak berlaku pada dua rekening bank yang saya miliki. Sekitar pukul 09.00 WIB, selesai deh vaksin meningis tanpa repot. Hanya satu jam, semuanya selesai. Alhamdulillah banget, padahal biasanya harus berjam-jam. 

Oh ya pas pulang vaksin, saya baru ngeh pas di depan kantor ada spanduk kuning yang menginformasikan bahwa mulai 20 September 2005 pendaftaran vaksinasi secara online dapat dilakukan melalui kespel.depkes.go.id.  Oh ya, disana juga banyak menjual makanan di ruang tunggu. Ada juga tempat fotokopi.    

Apa Itu Meningitis ?
Meningitis merupakan penyakit radang salaput otak. Penyakit ini ditularkan melalui tenggerokan atau cairan pada saat batuk atau bersin yang dilakukan oleh penderita. Infeksi penyakit ini bisa menyebabkan kerusakan kendali pikiran bahkan hingga kematian. Vaksin meningitis diperlukan untuk mencegah terjadinya infeksi radang selaput otak. 

Apa Saja Persyaratan Vaksin?
Sebelum vaksin, harus menyiapkan beberapa persyaratan yakni membawa fotokopi pasport satu lembar, pas foto berwarna ukuran 4x6 satu lembar, mengisi formulir pendaftaran, vaksinasi sesuai nomor urut, bagi perempuan yang usia subur yang akan divaksinasi wajib melakukan tes kehamilan di laboratorium.

Setiap jamaah umroh wajb memiliki kartu kuning ICV (International Certification of Vaccination) dan berlaku sampai buku habis. Kartu ICV ini hanya dikeluarkan oleh kantor kesehatan pelabuhan.

Berapa Biaya Vaksin? 
Biaya vaksin meningitis adalah Rp 305 ribu. Sedangkan tes kehamilan di laboratorium sebesar Rp 30 ribu.  
  
Dimana saja Tempat Vaksin Meningitis?
Untuk informasi lebih lengkap, bisa melihat tampilan data di bawah ini :  


Ini lokasi tempat suntuk meningitis

Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

50 komentar:

  1. Waah, pengalaman menarik mbak. Saya belum vaksin meningitis. Mudah2an dimudahkan jalan ke tanah suci dan vaksin dulu sebelum berangkat

    BalasHapus
    Balasan
    1. InsyaAllah semoga dimudahkan ya mba Liza :), Amin

      Hapus
  2. temenku.. mau umroh..eh suntik Meningitis , 3 minggu kemudian baru tahu hamil... alhamdulilah untung gak kenapa2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Smoga semuanya lancar ya mba :)

      Hapus
  3. Aku baru tau mba kalo hamil gak boleh suntik meningitis ya.. Untung nunggunya gak terlalu lama ya mba. Ortuku waktu itu berangkat dari rumah abis subuh ke Halim.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu itu nggak dijelaskan apakah boleh suntik meningtisi atau tidak. Hanya saja dilakukan tes dulu :)

      Hapus
  4. Mbak informasinya membantu sekali, saya malah baru tahu meningitis bisa tertular lewat batuk
    TFS mbak yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama ya mba :)
      Makasih sudah mampir :)

      Hapus
  5. Wua info bermanfaat bgt ini mba. Meskipun belum ketahuan kapan ke tanah sucinya minimal udah dapat ilmu dulu nih soal meningitis...

    BalasHapus
  6. Klo denger kata suntik jadi ingat zaman kecil dulu, kalo sakit dan periksa dokter pasti disuntik di pantat hehehe :D
    Thanks infonya ya mbak.

    BalasHapus
  7. aku juga takut ama suntik2 ini mbak -__-. tapi mw gmn lagi, mmang vaksin yg hrs dilakuin sblm umroh kan yaa..

    sbnrnya sih kalo memang srg bepergian , vaksin meningitis ini pnting bgt.. apalagi ke negara2 yg penuh dgn turis2 asing dr berbagai macam asal. kita ga prnh tau org2 itu sdg terjangkit virus apa di negaranya kan.. tapi teteeep, takut mw nyuntik :D..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal jaga kesehatan itu penting ya mba

      Hapus
  8. Aku pikir vaksin meningitis itu bisa dimana aja.. di puskesmas apa RS biasa.. ternyata cuma tempat tertentu aja ya mbak.. masih penasaran dg yg antivaksin2 itu kok bisa lolos ke tanah suci tanpa vaksin gimana caranya ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awalnya aku pun mengira demikian, mba :)
      Teryata hanya di tempat khusus

      Hapus
  9. Ngeri juga mbak penyakit meningitis ini, tapi saya belum divaksin karena saya merasa masih sehat alhamdulillah tapi sepertinya harus dicegah segera ini mah ya mbak.

    BalasHapus
  10. aku jadi bingung mba vaksin kok kayanya banyak ragamnya ya hihihi, apa aman"aja ya vaksin beragam ragam diikutin soalnya aku udah suntuk macam"sih jadi rada gimana gitu kalau mau vaksin lagi :D

    www.leeviahan.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesuai keperluannya mba Dan untuk meningitis memang diwajibkan, mba :)

      Hapus
  11. alhamdulillah..ikut senang
    moga lancar umroh nya

    maaf baru blogwalking lagi ke sini

    *salaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillahs emuanya berjalan lancar mbaa :)

      Hapus
  12. makasih infonya mba, smoga dapat kesempatan ke Tanah Suci juga..:)

    BalasHapus
  13. Aku belum pernah suntik vaksin ini, bahkan seingetku waktu kecil aku cuma sekali disuntik vaksin tapi nggak tau vaksin apa -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pas kecil itu biasanya yang suntik wajib 1 tahun itu mba :)

      Hapus
  14. Informasi bermanfaat buat bekal ke tanah suci..Amiin

    BalasHapus
  15. info bagus mba :D
    btw semoga umrohnya lancar ya mbak ^^
    semoga bisa nular :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Makasih mba. Amiin doanyaa

      Hapus
  16. vaksinya lumayan juga bayarnya ya Kak :D
    Dulu aku ga takut di suntik tapi sekarang sama kayak Mba, ngeri hahahah

    BalasHapus
  17. Dulu sempat ngurusin vaksin meningitis buat ibu bapakku Mbak. Daaan, masya Allah, di Jogja sama Solo stoknya habis. Padahal tinggal beberapa hari lagi berangkat. Akhirnya harus ke Jakarta. Btw, nice sharing Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh sampe ke Jakartaa yaa
      Untunglah bisa ya mba. Padahal mefet pulaa

      Hapus
  18. Vaksin meningitis ini emang wajib buat yg mau haji umroh ya mbak? saya penasaran kalau yg antivaksin, kira2 apa gak vaksin jg ya? trus prosedurnya gmn kalau mereka gak vaksin? #kepohajah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba. Ini yang dberlakukan oleh Arab Saudi. Kalau nggak suntik nggak bisa karna kartu kuning untuk vaksin jadi syarat umroh :)

      Hapus
  19. Jadi nggak setiap rumah sakit atau faskes ada pelayanan suntik meningitis ya. Kebanyakan di KKP ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mba
      Awlanya aku mengira semuanya bisa

      Hapus
  20. Wahh mahal juga ya tes kehamilannya saja 30rb, padahal kalo belo test pack di apotek nggak nyampe sgitu hahahah. Tapi pastinya itu sdh jadi prosedur wajib bagi yg lupa kapan terakhir mens. Nice post!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga kageeet harga segitu, mba. Tapi ya gmana lagi. Sama2 mba :)

      Hapus
  21. wah inshaallah bermanfaat^^ lancar ya mbak umrohnya..

    BalasHapus
  22. Gak takut, cuma ngeri...lah sama aja, kan Mbak? He he he... Harganya lumayan juga ya :)
    Ngeri juga sama penyakit meningitis, dan ternyata bisa menular lewat batuk dan bersin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii iya sama2 takutt :p
      Harganya murah kalau dihitung perlindungan yang diperoleh mba

      Hapus
  23. saya taunya cuma klo mau umroh atau pergi haji aja, duh awam banget yah... semoga selalu di beikan kesehatan dan perlindungi

    BalasHapus
  24. Terima kasih mbak infonya :) Saya baru tau juga tentang banyak macam vaksin ini dan tempat2nya

    BalasHapus
  25. Bermanfaat banget infonya, jadi lokasi vaksinasinya bukan di kawasan bandara ya? Akses ke arah gd Intirub paling mudah via jalan apa ya?

    BalasHapus
  26. Mba Muti, bisa lewat Cawang, mba. Trus ke arah kantor BKKB. Ntar ada petunjuknya. Alhamdulillah kalo bermanfaat. Makasih mbaa ;)

    BalasHapus