Review Nasi Kebuli Jordan

Nasi Kebuli Jordan adalah pilihan kuliner khas Timur Tengah yang enak dan pas untuk keluarga. Porsinya besar, dagingnya juga besar dan rasanya enak

Review Nasi Kebuli Jordan


Penggemar nasi kebuli wajib merapat dan membaca tulisan ini ya. Kenapa ? Karena setelah mencoba Nasi Kebuli Jordan, saya sepakat kalau Nasi Kebuli Jordan emang beneran enak. Dan nggak hanya saya, tapi keluarga dan juga teman-teman. 


Awal saya kenal Nasi Kebuli Jordan tuh sebenarnya tak sengaja. Awalnya sering lewat kawasan Condet, Jakarta Timur dan lihat ada antrian di depan rumah makan Nasi Kebuli Jordan jelang berbuka puasa. Tapi sekian lama berlalu, saya tak sempat untuk mencicipi Nasi Kebuli Jordan. 


Hingga suatu saat usai mengikuti kajian Ustadzah Halimah Alaydrus di Condet, pulangnya saya sengaja mampir ke Nasi Kebuli Jordan. Pikir saya ya nggak begitu terlalu jauh karena masih di kawasan Condet. Tapi teryata Nasi Kebuli Jordan walaupun masuk kawasan Condet, jaraknya lebih deket dengan CIlilitan, Jakarta Timur. 





Pas saya tiba, antrian tak begitu ramai. Saya pesan nasi kebuli loyang isi tiga ayam serta nasi kebuli ayam porsi satu orang. Nasi kebuli loyang mini ayam isi tiga potong ayam harganya Rp 120 ribu. Nasi kebulinya di kemas di kardus seukuran pizza. Saya sempat nanya ke karyawannya gimana cara bawa nasi kebuli loyang jika menggunakan sepeda motor? Katanya nanti di urus oleh juru parkir. Juru parkirnya sudah handal jadi langsung mengaitkan tali kardus di jok motor. 


Malamnya, nasi kebulinya dimakan bertiga. Tapi seporsi tiga ayam ini teryata banyak banget menurut kami. Bahkan menurut kami bisa untuk dimakan empat hingga lima orang. Reaksi suami pas makan Nasi Kebuli Jordan, katanya enak!


Beberapa bulan kemudian, tepatnya 24 April 2024 saat suami berulangtahun, saya berinisiatif membeli nasi kebuli Jordan kesukaaannya. Saya beli sebelum berangkat jemput anak. Agak-agak panik karena saat pulang udah mulai mendung. Syukurlah jemput anak lalu balik ke rumah, belum turun hujan. 






Setelah suami pulang kerja, kami pun langsung makan. Waktu itu saya pesan Nasi Kebuli loyang sedang isi lima pcs ayam seharga Rp 200 ribu. Porsinya banyak banget untuk empat orang dewasa. Potongan daging ayamnya juga besar. Sambalnya juga pedas. Cocok buat penggemar pedas seperti kami. 


“Enak banget,” kata suami. Yap lagi-lagi suami suka dengan Nasi Kebuli Jordan. Dan sepakat bahwa makanan ini akan menjadi makanan favorit keluarga kami. 


Kemudian saat ada rencana pertemuan jamaah pasca haji 2022 di rumah kami, suami mengusulkan untuk membeli Nasi Kebuli Jordan. Untuk mengabulkan keinginan ini, saya dan suami sepekan sebelumnya ke Nasi Kebuli Jordan di Condet untuk makan berdua sekaligus pesan untuk acara sepekan kemudian, tepatnya Sabtu, 4 Mei 2024. Saat tiba, antrian tampak mengular. Lebih banyak driver ojek online yang lagi menunggu pesanan. 


Udara kala itu terasa panas. Apalagi dapurnya di Nasi Kebuli Jordan ini terbuka jadi bisa melihat proses memasak dan hawa panas dapur terasa. Awalnya saya kira hanya satu lantai saja teryata ada dua lantai dan di lantai dua berpendingin ruangan. Saya sempat nanya suami apa masih mau menunggu antrian bisa lebih dari setengah jam atau langsung pulang. Katanya nunggu saja. 


Baiklah kami pun memutuskan menunggu antrian yang diinformasikan sekitar 30 menit. Syukurlah ada tempat makan nyaman di lantai dua dan dilengkapi dengan pendingin ruangan serta ada juga mushala. 






Mushalanya tak begitu besar. Walaupun tak berpendingin udara tapi cukup bersih dan nyaman buat shalat. Selepas menunaikan ibadah shalat dzuhur, kami pun masuk kembali ke ruangan berpendingin untuk menunggu Nasi Kebuli Jordan tiba. 


Tak lama, Nasi Kebuli Jordan pun datang. Potongan daging kambingnya besar. Bahkan porsi nasnya pun banyak. Saat awal liat makanan ini saat tiba, saya sempat keder juga. Habis nggak ya makannya. Tapi karena lapar, saya pun segera makan bersama suami. Hehhee. 


Daging kambing walaupun besar tapi sama sekali tidak alot! Beneran tidak alot. Trus ya, bumbunya meresap banget. 


Nggak ada bau prengus kambing sama sekali ! 




Jadi nggak perlu kuatir takut makan kambing karena kuatir bau kambing. Sama sekali tidak. Potongan daging yang besar dipadu dengan bumbu yang meresap merupakan komposisi yang tepat dan pas. Bumbu ketumbar menurut saya menjadi dominan. Tapi satu sisi meresapnya hingga ke seluruh daging. 


Karena porsinya kebanyakan, kami berdua tak sanggup menghabiskannya. Untungnya sejak awal sudah kami sisihkan satu kambing dan dua porsi nasi untuk dibawa pulang. Nggak perlu kuatir karena disediakan wadah buat bungkus makanan. 


Selepas dari makan Nasi Kebuli Jordan yang kambing, beneran berasa kenyang sekali! Soal sambalnya, beneran selain enak, pedas banget. Cocok buat saya yang senang makanan serba pedas. 







Karena kami datang kesana sekalian nanya rencana untuk pesan makanan ketika melakukan pertemuan di rumah. Dan teryata untuk memesan makanan bisa dilakukan melalui whatsapp ke admin Nasi Kebuli Jordan. 


Seingat saya tak ada minimal jumlah pesanan hanya saja ada biaya ongkos kirim yang disesuaikan dengan jarak dari Nasi Kebuli Jordan ke rumah masing-masing. Saya pun sekalian memesan nasi kebuli lima porsi ukuran sedang ayam lima sebanyak delapan buah. Kemudian juga ditambah dua kotak nasi kebuli saja tanpa daging. Ongkos kirim ke rumah saya sebesar Rp 50 ribu. 



Untuk memesan Nasi Kebuli Jordan tanpa aplikasi, bisa langsung hubungi nomor resmi Nasi Kebuli Jordan dan memberikan informasi apa saja pemesanannya. Misalnya mau pesan apa, dikirim kemana, jam berapa, serta nama yang dituju untuk dikirim Nasi Kebuli Jordannya. 


Saya pesan untuk pertemuan bersama teman-teman kumpul haji dan alhamdulillah pesanan tiba tepat waktu dalam keadaan masih hangat. Dan hampir semuanya mengatakan nasi kebuli enak sekali. Ayam juga walaupun sudah dipotong total jadi 10 porsi tapi masih saja besar dan sangat mengenyangkan. 


Kemudian saya juga pesan untuk kegiatan pengajian di rumah. Alhamdulillah semuanya juga suka. 


Apa nggak bosan makan Nasi Kebuli Jordan? Nggak! 

Posting Komentar