Kamis, April 07, 2016

Drama Commuter Line Anjlok

Kemarin sore, saat tiba di stasiun Palmerah, commuter line telah tersedia. Terburu-buru saya kemudian naik commuter line menuju stasiun Tanah Abang. Tumben nih tak perlu menunggu lama di stasiun Palmerah. Maklum terkadang saya harus menungu 30 hingga 45 menit di strasiun Palmerah.

Commuter line kemudian melaju melintasi rel kereta api menuju stasiun Tanah Abang. Dari jauh, saya melihat commuter line di jalur 3 tujuan Depok telah bersedia. Saya berlari dengan harapan tak perlu menunggu commuter line berikutnya. Tiba di depan commuter line, petugas masih berjaga-jaga. “Mba, kalau nggak mau nunggu lama, jangan naik kereta ini,” kata salah seorang penumpang kepada saya. Saya hanya bisa manggut-manggut. 
Kepada petugas, saya bertanya alasan commuter line tak segera berangkat. “Ada commuter line yang anjlok, mba,” kata petugas. Commuter line yang anjlok itu terdapat di lintasan Manggarai-Sudirman. Belasan penumpang yang berada di dalam commuter line semakin gelisah. Satu persatu pun turun dari commuter line yang masih saja belum bergerak. Pengumuman terkait commuter line anjlok berulangkali terdengar. Saya segera menginformasikan hal ini ke kantor. Setelah itu, saya langsung memesan ojek online melalui aplikasi. “Mba, nunggu lima menit ya. Saya masih di Tomang,” kata mas ojek online melalui sambungan telefon. Mas ojek online itu kemudian meminta saya untuk sedikit bergerak menjauhi pintu keluar stasiun Tanah Abang. “Itu tempat ojek pangkalan, mba. Nanti di usir,” katanya. Waduh, sampai skarang kok masih ada pengusiran sih ya

Lima menit menunggu, mas ojek online pun tiba. Bergegas, kami langsung melaju di padatnya jalanan menuju stasiun Cawang. Sepanjang perjalanan, mas ojek bercerita sempat kesulitan dari Tomang menuju stasiun Tanah Abang. “Saya lewat jalan kecil dan macet banget,” katanya. Setelah tiba di stasiun Cawang dan membayar Rp 15 ribu, saya melihat masih banyak calon penumpang yang berdiri dan duduk di peron stasiun. Ada yang sekedar menunggu seolah tanpa kepastian. Ada pula yang sibuk berselancar di handphone. “Commuter line masih anjlok jadi nggak bisa masuk ke stasiun Cawang,” kata seorang penumpang berkerudung kuning. Ia mengaku sudah menunggu hampir satu jam tapi commuter line belum juga tiba.

Wah, lagi-lagi harus menggunakan ojek online. Saya langsung mencoba memesan ojek online dari stasiun Cawang. Waaah, saya harus membayar Rp 45 ribu!. Emang sih jaraknya jauh. Telepon genggam saya berdering karena suami menelpon.
 “Ummi dimana?,” kata suami saya.
“Di stasiun Cawang. Mau naik ojek online mahal. Rp 45 ribu,” kata saya.
“Ya udah naik aja, nggak papa,” kata suami saya.

Usai percakapan, saya mendengar pengumuman kalau commuter line tujuan Bogor sudah berangkat dari stasiun Tebet. Dan kurang dari lima menit, commuter line pun tiba. Saya menginformasikan ini melalui akun twitter saya @lidbahaweres dan instagram saya @lidbahaweres.

Saat commuter line tiba, penuhnya luar biasa. Saya mencoba masuk sambil tetap memotret, tapi tak berhasil. “Mbaaaa, jangan paksa. Commuter line sudah mau jalan di Manggarai. Ini sudah penuh,” salah satu penumpang berteriak. Wah, saya lebih baik menyingkir daripada memaksa masuk.

Sepuluh menit kemudian, commuter line pun kembali tiba. Saya dan puluhan orang memaksa masuk ke commuter line. Tiba-tiba terdengar suara ..
 “Haduuh .. siapa yang injak kaki sayaaaaa”
“Mba, minggir dikit dungs saya mau masuk”
“Astagfirullaah … sempit bangeet”
“Ada ibu hamil masuk, kasih jalan .. kasih jalan”

Saat kereta tiba di stasiun Duren Tiga, puluhan ibu-ibu mencoba memaksa masuk. Saya hanya bisa bertahan di antara padatnya penumpang dan berharap cepat tiba. Setengah jam kemudian, commuter line tiba di di stasiun Pondok Cina. Ucapan rasa syukur tak hentinya saya ucapkan saat tiba dengan sehat dan selamat. Apalagi saat tiba di rumah, seorang gadis kecil menyambut dan memanggil “Ummmiiiiii ……… “  




Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

34 komentar:

  1. Hehe. Saya kemarin juga ngalami drama ini, Mba. Dan akhirnya pesan ojek online dari Cawang ke Margonda Residence, kena 27 ribu. Sering banget sekarang kereta anjlok ya mba. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ya murah kalo Rp 27 ribu, mba. Aku pesan sampe Pocin kena Rp 47 ribu ya mikir-mikir. Padahal kan jaraknya deketan. Hikss iyaa ya. Padahal andalan kita kan commuterline yaa :(

      Hapus
  2. iya...ini kemarin aku diceritain misua mb
    anjlok gitu

    secara aku dulu pengguna krl mania hihi, jadi klo ada bahasan krl menarik
    klo uda anjlok di tengah perjaalanan, apalagi pas jam kerja musti siapin stok kesabaran ya mb, karakter di kereta macem-macem soalnya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh, kok aku nggak ketemu suaminya mbaa? Eh Hahhaa
      Anjlok pas jam pulang dan pergi kantor tuh benar-benar melatih kesabaran, mba :)

      Hapus
    2. Ahaaa misua taunya dari siaran tipi mb hihihi
      Iya mb, biasanya pas jam2 orang kadar emosinya tinggi itu :)

      Hapus
    3. Yaa soale pengen buru2 pulang, mbaaa. Hiihii

      Hapus
  3. Komuter anjlok ini kalo buat yang menggantungkan hidup dari CL jadi serba susah ya. Dulu produserku sering banget dateng telat atau malah balik lagi ke rumah kalo CLnya gangguan, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah enak tuh kalau bisa balik rumah kalo gangguan. Hahhaaa
      Kalau aku nggak pernah telat, mba. Kalau jam piket ya harus usaha nyampe sehat dan selamat :)

      Hapus
  4. iya liat beritanya kemarin, status bbm temen temen juga lgsg ttg krl semua, pada gak bisa pulang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh kan ribet kalau susah pulang karena commuterline anjlok :(

      Hapus
  5. Salut salut yang berjuang di comutter line. Untung saya kemarin engga pergi kemarin. Tapi suami yg kasian, naik dari sudirman sampe rumah jam stgh satu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuh kok ya malam banget, mbaa...
      Cckk.. Cckk...

      Hapus
  6. Waduh..mba. sampai separah itu ya mba kalo ada krl anjlok. mudah2n gak akan ngalamin,saya orangnya parnoan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, mba. Apalagi pas jam pulang kantor. Aamiin amiin. Inginnya sih nggak ngalamin lagi. Tapi harus siap2 :)

      Hapus
  7. saya juga kemarin nunggu kereta anjlok sambil nyoto di tebet, udah bener, tapi kereta masih padat. pulang ke depok jam 9an

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaakk bisa sambil nyoto, mba. Biar kuat naik commuterline, mba. Hiihii

      Hapus
  8. Aku juga kena drama ini Mak, alhamdulillah masih nyaman sehat selamat meski harus stock sabar banyak :p

    Deg degannya karena aku punya bayi masih asi eksklusif, walopun ada tabungan di kulkas tapi berasa eman karena biasanya udah mik uminya di rumah, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kalau kena drama gini bakalan makin pusing mikirin anak. Moga2 ASI lancar terus ya, mbaa :)

      Hapus
  9. kemarin adek iparku yang kena ini, mak
    mana dia kecil banget anaknya. sepertinya sampe ruma jadi ikan teri :|
    di malang aku blm perna naik cl sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya kalo kecil bisa nyelip-nyelipp. Hiihiii

      Hapus
  10. kalau komuter line anjlok bikin deg2an dan khawatir emang..
    temen2 hana cerita di group kalau stat manggarai sesak..
    alhamdulillah ya mba alida bisa dapet kereta dan sampai dengan selamat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba Hana. Sudah resiko sbagai pengguna commuterline harus siap-siap. Hiiih. Alhamdulillah, mba Hana :)

      Hapus
  11. Perjuangan di kota besar ya mba. Harus siap dengan segala resikonya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, mbaa
      Namanya kehidupaaan yaa, mbaa :)

      Hapus
  12. Walah.. Kemarin saya juga menjadi salah salah satu orang yg merasakan kejadian itu. Naik kereta dari Manggarai jam 5 sore, dan.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah samaaa...
      *toss sesama korban commuterline*

      Hapus
  13. banyak banget yang ketahan ya mak... ada yang baru sampai rumah pagi2 banget ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAdduuh ogah banget deh sampe harus nyampe rumah pagi :(
      Turut berduka

      Hapus
  14. suamiku ngerasain drama ini juga hihi, katanya efeknya dia jadi pulang naik busway dengan rute yang muter"jauhnya hahhaa, yang ksian mah yang tujuannya jauuhhh pake banget kan :D

    www.leeviahan.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kasian, mba. Macet pulak pastinya :(
      Moga nggak terjadi lagi yaa

      Hapus
  15. Ya ampuuuun seru ((SERU)) banget dramanya haha. Aku untungnya nggak ngerasain. Udah lama juga ngga naik kereta lagi sejak nggak begitu sehat, jadinya apa apa pesan online nih aku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kalo pake ojek online bisa tekor banyaakk, mba Uni. Lekas sehat sehat lagi ya mbaa ...

      Hapus
  16. aku suka pakai CL jam pulang kerja setahun lalu, walau abis itu harus nyambung ojek lagi, enak sih naik CL..,cepat dan adem he..he..
    skrg udah pindah kerjaan jadi paling2 ngangkot aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ngangkot nggak ngetem enak juga, mba. Plus juga kalau nggak macet. Hihii

      Hapus