Rabu, Januari 20, 2016

Gara-gara Commuter Line Penuh

Alarm jam weker berbunyi kencang. Waduh, sudah pukul 05.00 WIB. Seharusnya pada pukul 05.00 WIB saya sudah siap untuk berangkat kerja. Tapi, saya malah baru terbangun. Saya kemudian mandi secepat mungkin, menyiapkan makanan untuk bekal anak ke sekolah dan bekal saya ke kantor. Setelah merasakan segalanya telah siap, motor pun melaju cepat untuk tiba di Stasiun Pondok Cina, Depok, Jawa Barat.


“Telat ya, mba?” kata seorang pria. Pria itu adalah petugas yang mengurus tempat penitipan motor yang menjadi langganan saya. Pertanyaan itu muncul saat melihat saya terburu-buru parkir motor hingga meletakkan helm. “Iya nih, mas. Semoga aja kereta ke Tanah Abang nggak lama lagi nyampe,” kata saya. Setelah menggambil kartu parkir saya bergegas masuk stasiun. Kereta adalah kata lain dari Commuter Line . Saya terbiasa menggunakan Commuter Line pulang dan pergi ke kantor.

Kurang dari lima menit, Commuter Line  pun tiba. Saat berhenti di depan saya, saya sempat menghela napas panjang. Inilah dampak kalau berangkat agak kesiangan dihari kerja. Penuhnya bukan main. Saya harus berjuang untuk masuk ke dalam. Ketika bisa masuk, saya hampir tak bisa bergerak. Sesaknyaaaa .... Saya masih melihat seorang perempuan muda yang memejamkan mata sambil berdiri. Bukan main, saking penuhnya, kita nggak bakalan jatuh walau tertidur.

Penuhnyaaa ...
Stasiun demi stasiun Commuter Line berhenti tapi jumlah penumpang hanya berkurang sedikit. Dan, setiap kali ada yang turun ataupun naik, selalu saling senggol kiri kanan. Puncaknya saat tiba di stasiun Sudirman. Penumpang berlomba-lomba untuk turun. Badan saya terdorong ke kiri dan ke kanan. Tas saya sempat bergeser mengikuti penumpang yang akan turun. Dorongan demi dorongan membuat jam tangan saya terlepas. Saya mencoba mengambil jam tangan, tapi kaki seseorang lebih cepat dari tangan saya. Jam tangan saya terinjak! Ah, talinya putus dan kacanya pun retak.

Setelah pulang kerja, saya kemudian menceritakan peristiwa pagi kepada suami. “Makanya, jangan beli jam tangan murahan,” kata suami. Saya tahu suami bakalan berkata demikian. Suami memiliki jam tangan berharga ratusan ribu. Sedangkan saya memilih jam tangan yang berharga di bawah Rp 100 ribu. Bahkan saya pernah membeli jam tangan seharga Rp 15 ribu!.Jam tangan seharga Rp 15 ribu saya beli di kereta ekonomi yang dulu masih beroperasi. Jam tangan yang rusak itu saya beli seharga Rp 60 ribu. 

Suami kerap mendorong saya membeli jam tangan berkualitas bagus dan tak murahan. Tapi saya selalu menolak. “Beli murahan ya pasti cepat rusak, Ummi,” kata suami.
Desakan suami kemudian mendorong saya memilih jam tangan. Kali ini, saya nggak mau asal milih jam tangan. Hmm ... ada beberapa tips untuk membeli jam tangan versi saya : 
1. Sesuaikan dengan anggaran. Jika anggaran hanya mampu membeli seharga ratusan ribu, jangan paksa untuk membeli seharga jutaan rupiah
2. Ada barang, ada harga. Biasanya yang harganya mahal, kualitasnya lebih bagus dan tahan lama. Tak seperti pengalaman saya membeli jam tangan murah tapi berumur pendek 
3. Pilih jam tangan sesuai kepribadian. Kalau senang sesuatu yang sporty, jam tangan yang berwarna hitam dan tali plastik bisa menjadi pilihan. Tapi jangan paksa untuk beli yang feminim. Atau kalau mau lebih 'aman' pilih yang unisex. 
4. Proporsional. Apabila tangannya imut-imut seperti saya, jangan pilih jam tangan yang berukuran besar. Kesannya lebih gede jam daripada tangan dan tentu saja terlihat tak proporsional

Empat tips itu menjadi panduan saya untuk membeli jam tangan. Saya memilih untuk membeli secara online agar lebih praktis dan memiliki banyak pilihan. Saat mampir ke website Zalora, saya tertarik membeli jam tangan bermerk Casio. Saking banyak pilihan, saya sempat binggung. Hehehee ....

Dipilih-dipilih ...


Saya memilih Casio jam tangan Unisex yang bentuknya lebih sportif dan tentu saja kuat dan tahan lama. Saya lebih suka jam tangan yang bertali plastik dan berwarna hitam. Terasa pas dengan kepribadian saya. Oh ya, untuk harga saya cukup membeli yang harganya di bawah Rp 300 ribu. Setelah memiliki jam tangan idaman dan transfer untuk pembayaran, semua urusan selesai.

Ah, tak sabar menunggu jam tangan baru tiba...





Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

33 komentar:

  1. Bagus-bagus jamnya mba. Melucur yuuuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuuk, mba. Makasih telah berkunjung :)

      Hapus
  2. Waahh semoga jamnya nanti pas di tangan & hati ya mba, hehe. Saya juga lg bermasalah sama jam nih mba. Beli yg murmer memang, Ahad lalu ganti baterai, Selasa pagi mau dipakai eehh sudah mati lg jamnya! Oh no!

    BalasHapus
  3. kalau berangkat jam 5 pagi suasana di commmuternya gimana mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Pipit, kalau jam 5 pagi dr rumah. Nyampe d stasiun 05.15. Kereta datang 05.20 dr Depok. Agak lumayan manusiawi, mba. Masih bisa melenggang masuk :)

      Hapus
  4. sejak punya HP saya ga pke jam tangan, mengandalkan HP aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku selalu make jam tangan, mba. Kliatan gimanaaa gitu. Hihiiii

      Hapus
  5. Waduuuuh, sesak bener keretanya. Salut sama mereka yang tiap hari berdesak -desakan di kereta demi menjemput rezeki.
    Jam nya bagus-bagus. Suka yang ukurannya sedang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Ety, makanya aku selalu usahakan selaluu pagi. Kalau kesiangan, ampun2an :). Aku juga suka jam-nya, mba :). Makasih, mba

      Hapus
  6. Salut sama mak2 yg pagi2 udah berangkat kerja dan nyiapin bekal anak. Saya yg di rumah aja stres pagi2 nyiapin urusan anak sekolah :D smoga dpt jam yg lebih cakep ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba Leyla. Dinikmati aja. Sempat nggak ada ART nginap, lebih capek lagi. Untung suami juga cekatan :). Salut buat mba Leyla juga :). Siiaap :)

      Hapus
  7. Bagus, Mbak penulisannya. Saya terbawa :)

    Wiih perjuangan banget ya. Mbak, dari tempat kerjanya berapa km jarak rumahnya? Gak kebayang buat saya. Krn kalo di tempat saya sini, belum seperti itu. Mungkin nanti, orang2 pada tinggal di kota satelit (sekitar Makassar) dan kerja di Makassar. Kalo macetnya, sekarang Makassar mau mengejar Jakarta :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, mba Niar :). Aku belum hitung brapa kilo ya. Total kalo dr rmah n sampe dkantor 2 jam, mba. Kadang yang lama tuh pas nunggu keretanya, mba :). Kalo naik mobil pagi di hari libur 1 jam kurang, mba.

      Hapus
    2. Duluuu banget sempat ada fasilitas djemput pagi. Skarang nggak ada *curcol*. Hehehe

      Hapus
  8. Turut berduka Mba atas jam yang rusaknya.

    Makasih udah berbagi hikmahnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, mba Hana. Moga semakin membuat kita semangat menjalani hidup. Hehehe. Makasih mba :)

      Hapus
  9. Belum pernah naik commuter line mak. Baru tahu kalau bisa sepenuh itu. Salutt buat ibu2 yang tahan berdesak-desakan seperti itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayook nyoba skali-skali, mak. Pas jam-jam penuh ya. Sensasinya luar biasa :). Hehhee

      Hapus
  10. salut sm dikau mbak
    btw casio yak, kmren adek aku jg pgn dibelikan jm tgn merk ini, meluncur ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, mba. Menambah semangat kerja nih. Hihii. Iyaa, jam tangannya keren ;). Makasih, mba :)

      Hapus
  11. Mak saya ingin casio nya juga dong hehhee
    DI bandung adanya bus damri, dan enak karena psti duduk untuk bus yang ke arah rumah saya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Yasintaa, yuk ah yukkk. Hihiii. Di sini ya ada bus Damri tapi agak lama nunggunya kalau dari tempatku, mba. Dan pastinya macet :)

      Hapus
  12. Hehehehe mbak kayak saya aja sukanya eman2 trus beli aja yang serba murmer, eh gak taunya kualitasnya sangatlah seimbang dengan harganya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, mba Chris. Penuh perhitungan buat diri sendiri. Hehhee

      Hapus
  13. Casio dari jaman dulu emang terkenal sebagai jam bagus Mbak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhehe iyaa :). Makasih sudah mampir :)

      Hapus
  14. Selalu takjub dg suasana commuter jakarta. Semoga fit terus ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba Lusi. Saking takjubnya makanya aku masih bertahan mba :). Amin doanya. Makasih mba

      Hapus
  15. Wah jadi kangen Jakarta. Dua puluh tahun sudah saya di rantau, Kangen sama Jakarta. I miss you so much Jakarta.

    Kunjungan perdana di hari ini. Salam kenal dan persahabatan selalu dari Bumi Lintasan Khatulistiwa, Pontianakk. Kalimantan Barat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal balik, mas Asep. Mari mampir ke Jakarta dan menikmati KRL di jam-jam sibuk. Hehhee. Makasih, mas

      Hapus
  16. Nyari jam tangan Casio ya di ZALORA Aja...

    BalasHapus