Selasa, Januari 26, 2016

Ada Sawo Walanda di Cipatat

Cara sawo walanda dijual
Perjalanan kami menuju Lembang, Jawa Barat tertuju pada deretan buah yang terdapat di kiri jalan. “Buah apa itu?,” kata suami. Buahnya ada yang  berwarna kuning, hijau dan diikat dengan tali. Buah-buah itu digantung di bambu-bambu sederhana. Mobil kemudian berhenti di salah satu kios.
“Mas, buah apa itu?,” kata saya.
“Sawo Walanda, bu,” kata mas penjual
“Hah? Sawo Belanda? Enak nggak?” saya bertanya lagi
“Sawo walanda, bu. Enak bu. Kayak ubi,” ungkapnya.
“Oh ok. Makasih ya, mas,” kata saya.  

Mobil kemudian melaju kembali. Sepanjang jalan, kami masih penasaran dengan buah yang disebut sawo walanda itu. “Kok buah dibilang rasanya seperti ubi,” kata suami lagi. Teryata ia masih penasaran. Saya kemudian menyarankan untuk membeli agar dicoba. Kami kemudian berhenti di salah satu kios. Ada dua pria berusia 40 tahun dan 60 tahun yang tampak merapikan ikatan buah yang dijualkan. 

Sawo walanda 
“Pak, nama buah ini apa?,” kata saya. Saya sengaja bertanya lagi. Siapa tahu jawabannya berbeda. “Itu sawo walanda, bu,” kata pria yang bernama Pak Yayat. Pak Yayat sudah hampir empat tahun berjualan sawo walanda di Jalan Cipatat, Bandung Barat. Sawo walanda ada yang berwarna hijau dan ada pula yang berwarna jingga. Bentuknya lonjong dan agak oval. Di ujung buah berbentuk meruncing. 
 
Pak Yayat lagi promosi
Hmm... berarti benar buah itu bernama sawo walanda. Nama lain buah ini adalah  sawo mentega, sawo belanda hingga alkesa. Sawo walanda ini tumbuh di perkarangan rumah warga. Untuk mengkonsumsi sawo walanda ini caranya mudah. Setelah dicuci bersih, buahnya dibelah dua. Buah ini dibelah tak perlu menggunakan pisau tapi cukup menggunakan tangan dan akan muncul daging buah berwarna kuning jingga. Pak Yayat kemudian mengijinkan kami untuk mencoba separuh isi buah. Ketika dikonsumsi, rasanya manis. “Wah benar-benar seperti ubi,” kata saya. Dagingnya empuk dan kulitnya tipis sekali. Jadi, tak perlu mengupas kulitnya jika ingin mengkonsumsi buah sawo walanda ini. Daging buahnya empuk dan di dalam buah ada biji berwarna cokelat.

Buah yang siap dikonsumsi adalah buah yang empuk saat dipegang. Walaupun warnanya jingga, tapi kalau masih terasa keras, berarti buah itu belum matang. “Kalau mau cepat matang, tangkainya dipatah kemudian ditaburkan garam,” kata Pak Yayat lagi.  

Isi sawo walanda 
Buah ini dijual dengan harga Rp 25 ribu untuk satu ikat. Satu ikat terdiri dari 6 hingga 10 buah. Buah ini memiliki berbagai manfaat, salah satunya dianggap dapat mengobati panas dalam. Selain bisa dimakan langsung, buah ini juga dapat diolah menjadi bahan makanan seperti kue hingga puding. Ada juga yang mengolah buah ini menjadi puding. Buah ini termasuk buah lokal yang tumbuh di sepanjang musim. "Kalau sudah berbuah ya dipanen," kata Pak Yayat. Jika melewati jalan Cipatat, jangan lupa berhenti dan membeli buah lokal ini ya .... 

Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

35 komentar:

  1. Aku belum pernah ngeliat buah ini. Jadi penasaran. Dari luar mirip lemon tapi pas isinya emang sawo ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dari luar kayak lemon tapi berukuran lebih besar, mba. Rasanya lebih mirip ubi, mba :)

      Hapus
  2. Belum pernah coba sawo walanda, ngilerr

    BalasHapus
  3. baru tahu ada jenis sawo ini mbak, biasanya kan sawo kecil2 hehehe tapi manisnya selangit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Chris. Aku ya baru tahu kemarin. Saking penasaran langsung dibeli :)

      Hapus
  4. rasanya kyak apa itu mbak..
    kayak sawo biasa ato sawo belanda ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya seperti ubi, mas. Lembut gitu dagingnya...Rasanya kayak sawo walanda. Hehhe

      Hapus
  5. oh sawo itu , aku suka penasaran kalau mau ke cianjur banayk sekali orang dagang di sepanjang jalan di padalarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba Tira. Aku kemarin ya karna penasaran jadinya beli deh. Hehhee. Makasih mba :)

      Hapus
  6. blm pernh ngicipin buah ini, jd penasaran,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tahunya hanya di Bandung Barat, mba. Banyaak banget disana :)

      Hapus
  7. Balasan
    1. Sapa tahu mampir di sana bisa sekalian nyicip-nyicip mba :)

      Hapus
  8. Sawo Walanda, pernah makan tapi dulu banget hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah belum pernah makan sama sekali, mba. Baru nyoba ya pas kemarin beli itu :)

      Hapus
  9. aku blm pernah tau buah itu cii.. tapi kok penampakannya kaya kesemek yaa?? sama gak sih? manis gak rasanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ida, aku malah belum pernah makan kesemek. Hhehehe. Tapi mirip banget kayak ubi. Rasanya ubi. Maniss kalau udah mateng, Ida :)

      Hapus
  10. baru ngerti ada sawo walanda, pasti manis banget deh, di lembang ya, di bogor jarang soalnya

    BalasHapus
  11. belom pernah nyobain sawo ini maksss
    kayaknya enak yaa,, bentuknya juga besar gitu kalo liat dari fotonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa, mba. Nggak terlalu gede-gede banget, mba. Enaknya dimakan rame-rame ama teman mba :) . Makasih sudah mampir

      Hapus
  12. buah yang terkenal sebagai warna kulit kita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sawo mateng :). Makasih sudah mampir mas

      Hapus
  13. Seumur-umur baru tau ada sawo walanda, kayaknya di Medan juga gak ada.. hehehe :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kayaknya mungkin hanya di Jabar ya mba :). MAkasih

      Hapus
  14. baru tahu namanya. duluu banget pernah makan..dikasih tetangga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya namanya banyak, mba. Tapi terkenalnya sawo walanda, mba Innayah :) makasih

      Hapus
  15. Baru liat buah ini mbak...:) pengen nyobain deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk nyicipin, mba. Hiihii. Makasih mbaa

      Hapus
  16. Wah belum pernah liat sawo walanda, biasanya sawo biasa yang cokelat itu. Jadi penasaran, unik ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Lianny aku awalnya hanya tahu sawo yang cokelat itu :)

      Hapus
  17. pernah ke bandung tapi blom pernah liat buah ini..
    hihii..penasaran juga pengen mencicipinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akhirnya liat di blog aku kan ya. Hehhehe. Makasih :)

      Hapus
  18. Waaah saya juga baru tahu nih ada sawo walanda... kalo dibikin kripik, kira-kira bisa nggak ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas, kalau dibuat keripik belum tahu ya karna teksturnya halus dan mudah penyot saat ditekan :)

      Hapus