Sabtu, Oktober 17, 2015

Jilbab, Semua Berawal Dari Niat

Setiap orang memiliki kisah tersendiri saat pertama kali menggunakan hijab. Demikian pula saya. Semua berawal saat penugasan peliputan pondok pesantren yang terdampak lumpur Lapindo di Sidoarjo, Jawa Timur pada 2005. Nah, saat mengetahui akan meliput di kawasan pondok pesantren, saya pun menggunakan pakaian muslimah. Saya masih mengingat hijab kala itu. Warna putih dengan renda di sisi kiri dan kanan. Tiba di lokasi, saya terkaget-kaget karena pondok pesantren yang akan saya liput teryata tidak ada. “Hanya tersisa atapnya saja, “kata seorang pria sambil menunjukkan atap bangunan berwarna biru. Usai melakukan liputan saya pun bergegas kembali ke kantor. Hijab masih terpasang di kepala saya. Tak mungkin saya melepasnya begitu saja. “Hijab ini akan selalu terpasang di kepala saya,” kata saya dalam hati.



Setiba di kantor, teman-teman bereaksi beragam. Ada yang senyum, ada yang tertawa ada juga yang berkara “Wah ada pocong,” kata salah satu teman saya. Duuuhhh … Saya hanya tertawa dan bergegas keluar biar tidak menjadi sasaran ledekan teman-teman. Namun sejak itu, saya kemudian merasa mantap menggunakan jilbab.



Awal menggunakan jilbab, mama saya membelikan jilbab paris berwarna biru. Harganya saya ingat betul, yakni Rp 40 ribu. Jilbab paris itu saya gunakan dengan model yang simpel saja. Jilbab dirapikan menggunakan tangan, pakai peniti dan jilbab saya pun jadi. Model jilbab itu saya gunakan sehari-hari.



Nah, saat ramainya jilbab beraneka model, saya pun tertarik. Buku yang berisikan beraneka model jilbab pun saya beli. “Bosan juga pakai model jilbab yang begitu-begitu saja,” pikir saya kala itu. Usai membeli jilbab, di rumah saya pun mempraktekkannya. Saya mencoba hingga empat model jilbab agar bisa digunakan sehari-hari. Usai mempraktekkan, saya memotret hasil karya saya. Hanya untuk dikonsumsi pribadi. Bukan di pajang di media sosial. Hihiii



Saat pergi bersama keluarga, saya mencoba mempraktekkan hasil karya saya. Menggunakan ciput ninja warna hitam, saya pasangkan jilbab paris berwarna merah. Senada dengan warna baju. Jarum pentul saya gunakan di kiri dan kanan hijab. Merasa sudah pas, saya pun percaya diri pergi bersama keluarga. Tapi, jilbab karya saya teryata tak bertahan lama. Di sisi kiri agak melorot jilbab bagian luarnya. Sedangkan di sisi kanan jilbab, rambut sedikiti terlihat. Duh, saya menjadi tak nyaman. Suami pun berkata singkat “Ummi itu jilbabnya gimana tuh”. Alhasil, saya pun terpaksa bolak balik bercermin untuk melihat apakah jilbab saya sudah rapi atau belum.



Dengan jadwal kerja yang lebih banyak di lapangan, tentu saya membutuhkan model jilbab yang sederhana dan nyaman digunakan. Lagi-lagi saya kembali menggunakan jilbab segiempat yang dibentuk hanya dengan peniti. Namun, saya kembali tergoda menggunakan jilbab aneka warna saat melintas sebuah toko di kawasan Depok, Jawa Barat.



Warnanya yang beraneka ragam dan model yang beraneka rupa membuat saya tertarik. Harganya kala itu Rp 100 ribu untuk tiga buah jilbab. Harga yang menurut saya masih wajar. Saya gunakan jilbab dengan peniti dan satu jarum pentul. Dan model itu yang bertahan hingga kini. Tak hanya itu saja, saya kini masih menggunakan hijab segiempat yang model sederhana. Jujur, saya kuatir jika menggunakan jilbab yang harus menggunakan peniti, bisa menganggu orang. Maklum, sebagai pengguna commuterline kerap berdesak-desakan. Kalau ada peniti yang nyembul dari jilbab dan terkena orang? Duhh… jangan sampai deh.



Lalu, apakah saya tidak tertarik menggunakan hijab syar’i? Saya tertarik. Saya senang sekali melihat perempuan menggunakan gamis panjang dan jilbab yang panjang menutup dada. Namun hingga kini saya masih belum bisa melaksanakan. Sehari-hari, saya masih menggunakan jilbab dengan baju lengan panjang dan celana jeans. Saya masih merasa nyaman menggunakan jeans karena masih terasa bebas untuk beraktivitas. Mengejar kereta, naik motor rasanya lebih praktis jika menggunakan celana. Itu menurut saya. Walaupun saya sering melihat mulismah yang menggunakan hijab syar’i tapi tak kerepotan saat di transportasi umum. Memang semua berawal dari niat.



 Eh tapi, seringkali saya juga menggunakan gamis dengan jika bersama keluarga atau acara pengajian. Bagi saya,pilihan gamis saat ini lebih beragam. Padahal dulu, tak mudah mencari gamis seukuran badan saya yang tergolong imut. Hanya saja, saya masih sering takjub dengan busana muslim syar’i yang harganya semakin selangit. Kebanyakan di atas Rp 200 ribu hingga jutaan rupiah untuk gamis plus jilbab. Memang, ada juga busana muslim yang harganya di bawah harga Rp 200 ribu. Dan busana muslim yang harga di bawah Rp 200 ribu itulah yang saya pilih.


Bagi saya menggunakan busana muslim syar’i atau apapun semua berawal dari niat. Berjilbab tapi masih menggunakan celana jeans atau memilih busana muslim syar’I semua wajar saja. Asalkan dilakukan dengan pilihan tanpa tekanan dan tanpa menghakimi pilihan orang lain. Semua melalui proses. Mungkin awalnya sekedar menutup rambut, perlahan memperbaiki busana muslim yang menutup aurat. Saya kuatir, jika ada muslimah yang baru saja menggunakan jilbab, lalu dikritis habis-habisan (jilbboss kek, kayak lontong dan segala umpatan lain), muslimah itu akan berpikir seribu kali untuk memperbaiki baju muslimah yang baik. Sebaiknya, dituntun pelan, diajak baik-baik untuk menjadi semakin baik. Sama seperti para perempuan yang menggunakan jilbab, saya pun masih belajar.



Belajar memperbaiki keimanan. Belajar menggunakan baju muslimah yang baik. Belajar shalat tepat waktu dan tak bolong-bolong. Serta belajar agar mata dan hati tidak berkata nyinyir saat ada yang belum berjilbab dengan baik. Belajar agar tak hanya kepala saya yang berjilbab tapi juga hati. Semua berawal dari niat, pilihan menggunakan jilbab yang nyaman.

Tulisan ini untuk disertakan dalam Giveaway Hijab Nyaman Di Hati :)




Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar