Top Social

TRAVEL AND LIFESTYLE BLOGGER

Pengalaman Melihat Gerhana Bulan Total

Kamis, Februari 01, 2018
Siapa yang Rabu malam tanggal 31 Januari 2018 bisa melihat Gerhana Bulan Total? Alhamdulillah saya termasuk yang berhasil melihat gerhana matahari total dari masjid dekat rumah di kawasan Pasar Rebo, Jakarta Timur. Sebetulnya sejak beberapa hari sudah beredar informasi di grup whatsapp bahwa masjid yang di kompleks rumah akan mengadakan ceramah dan shalat gerhana. Saya pun langsung menyampaikan informasi itu ke sleuruh keluarga. “Jangan lupa shalat gerhana ya. Ntar kita berangkat rame-rame,” kata saya.

Gerhana Bulan Total ini istimewa karena tiga fenomena gerhana bulan bersamaan. Peristiwa ini terakhir kali terjadi 31 Maret 1866 atau 152 tahun lalu. Tiga fenomena ini terjadi karena siklusnya bersamaan.  Suatu fenomena alam yang membuktikan kuasa Allah SWT. Gerhana bulan total ini disebut Supermoon karena jarak bulan masih terdekat dengan bumi sehingga purnama dan gerhana tampak lebih besar dari biasanya.
 
gerhana matahari total
Bulannya kelihatan kecil banget kan? :p
Disebut juga Blue Moon karena ini purnama kedua pada bulan Januari setelah 1 Januari lalu. Gerhana bulan Total juga sering disebut sebagai Blood Moon karena saat gerhana bulan total, bulan tampak merah darah. Gerhana ini, menurut TribunNews berlangsung selama 5 jam 20,2 menit tepatnya dari pukul 17.45 WIB hingga 23.09 WIB.

Sore harinya, Ayyas kembali mengingatkan saya untuk ke masjid untuk shalat gerhana. Tapi sayangnya saya tak bisa shalat gerhana karena lagi haid. “Dek, nanti shalat gerhana bareng teman-teman saja ya. Ajak jalan rame-rame yuk,” kata saya ke Ayyas.
 
gerhana matahari total
Kalau di zoom kelihatan ya berwarna merah 
Nah pas banget di rumah ada teman-teman Ayyas yang main setelah selesai mengaji. Langsung saja enam anak perempuan itu pun janjian buat ke masjid untuk shalat Isya sekaligus shalat gerhana. Tak lama, tetangga saya yang bernama drg Laura menghubungi saya dan mengajak saya untuk ke masjid juga walaupun lagi haid. Rencananya ikut bertakbir sekaligus ikut mendengarkan ceramah. Sekaligus juga melihat secara langsung Gerhana Bulan Total.

gerhana matahari total
Sumber foto : TribunNews
Saat perjalanan dari rumah menuju   masjid, saya mencari-cari bulan tapi teryata tak tampak. Ayyas juga sempat nanya dimana Gerhana Bulannya tapi saya bilang kalau tak terlihat. Kami pun beramai-ramai sekitar 10 orang jalan bersama tetangga menuju masjid. Sepanjang jalan, kami juga bertemu dengan tetangga dari blok lain yang hendak menuju masjid.

Tiba di masjid sudah tampak banyak warga yang memenuhi masjid. Ayyas dan teman-temannya memilih shalat di bagian luar masjid karena tak kebagian tempat. Alhamdulillah jika masjid selalu ramai dengan orang-orang yang shalat. Saya dan beberapa ibu-ibu yang tak shalat memilih duduk di luar masjid. Teryata ada aneka cemilan dan minuman yang menghangatkan seperti susu jahe dan teh manis panas.

gerhana matahari total
Ayyas dan teman-temannya
“Sayang ya bulannya nggak kelihatan,” kata saya ke tetangga. “Lah itu bulannya keliatan gede banget, bu,” kata tetangga saya sambil menunjukkan ke atas manis. Pas saya lihat ke arah yang ditunjuk, Subhanallah kelihatan gerhana bulan totalnya. Bentuknya bulat dan tampak ada kemerah-merahan.
 
gerhana matahari total
Kegiatan shalat di masjid 
Ingin langsung mengabadikan tapi tak bawa handphone. Akhirnya saya balik ke rumah sekaligus menengok suami sudah pulang kerja atau belum. Tiba di rumah, suami belum pulang akhirnya saya ambil kamera dan balik lagi ke masjid dan berulangkali memotret gerhana bulan total.


Kalau difoto entah mengapa tak terlihat begitu jelas. Tapi ketika melihat langsung, kelihatan lebih besar dan bulat serta berwarna merah. Aneh ya? Entahlah karena itulah yang saya dan beberapa tetangga lihat.

Kegiatan di masjid di awali shalat Isya dan dilanjutkan shalat gerhana. Kemudian Imam menyampaikan khutbah kepada para jama’ah yang berisi anjuran untuk berdzikir, berdo’a, beristighfar, bersedekah.

Setelah itu dilanjutkan dengan ceramah. Isi ceramah menceritakan tentang fenomana gerhana bulan total. Dulu, gerhana dianggap sebagai sesuatu yang menakutkan dan buruk. Padahal, matahari dan bulan merupakan dua tanda kebesaran Allah. Nah setelah acara di masjid selesai, gerhana bulan total yang sebelumnya tampak, tiba-tiba tak terlihat lagi.

gerhana matahari total
Kegiatan di Masjid 
Hari ini, 1 Februari 2018 saya sempat bertanya ke teman-teman apakah ada yang melihat gerhana bulan total? Teryata ada yang tak bisa melihat karena tertutup awan. Ada juga yang sama sekali tak bisa melihat karena hujan.

Mengutip Koran Kompas Kamis, 1 Februari 2018, Pengamatan tim Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) menggunakan teleskop portabel Lunt Engineering menunjukkan gerhana bulan yang berwarna merah dengan beberapa bayangan hitam di setengah bagian. Sedangkan pengamatan di Garut menujukkan warna merah pada Bulan sangat cerah. Saya bersyukur bisa diberikan kesempatan langka melihat gerhana bulan total. Alhamdulillah.

Kalau teman-teman, apakah berhasil lihat gerhana bulan total?



54 komentar on "Pengalaman Melihat Gerhana Bulan Total "
  1. Alhamdulillah ya mba tahun ini bisa memijat gerhana bersama keluarga. Melihat bukti nyata kekuasaan Allah. Alhamdulillah SMlm aku juga lihat SM anak dan suami.. Masya Allah indah Banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya alhamdulillah indah sekali ya mba :)

      Hapus
  2. Saya nggak keluar rumah mba, maklum ngemong bayi. Tapi untungnya jaman now orang serba update jadi tetap bisa lihat foto-fotonya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, alhamdulillah bisa melihat dari rumah ya mba :)
      Untung ada medsos yaa

      Hapus
  3. berhasil liat, udah gitu tidur hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahha yang penting udah liat ya mba :)

      Hapus
  4. Awesome bangeeed ya mb Alida..bener kata khotib semalam bahwa 152 tahun nih waktunya kita sekarang bisa lihat blood moon. Alhamdulillaah pertama kali sholat gerhana bulan plus di masjid pula... berkat teteh Rafa n Fakhri anak2ku yg sholehah dan sholeh 😋

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaah iya ini pertama kali juga Ayyas shalat gerhana di masjid nih mba. Alhamdulillaah

      Hapus
  5. Aku ga liat ummi solat gerhana pun dirumah ga ke mesjid hehehe udah hahehoh ini bumil diajak jalan nanjak :D

    BalasHapus
  6. waah, semlm aku ga liat mbak gerhananya..nunggu rumah suami ma anak2 yg liat..subhanallah cantik banget ya. alhamdulilah semlm juga bisa sholat gerhana ma anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mba. Iya nih buat kenang-kenangan mba Prana :)

      Hapus
  7. Seru ya kegiatannya. Di masjid rumahku juga rame. Aku cuma bisa ikut mendengar dari rumah aja ceramahnya (untung kedengeran). Badan lagi agak kurang fit, jadi aku milih diam di rumah. Ngintip gerhana pun enggak.

    BalasHapus
  8. Lihat Mbak..tapi enggak difoto, terus kok enggak merah banget ya kalau kasat mata? Apa harus pakai zoom baru kelihatan di kamera? enggak tahu deh..yang penting liat kwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keliatan merah sih kalau di tempatku sih mba DIan

      Hapus
  9. Hbs sholat lsg zoom in yg punya camera MasyaAllah indah bgt y

    BalasHapus
  10. Di tempatku juga kelihatan, Mbak, dan bagus banget. Sayang aku belum bisa ikutan sholat di masjid. Masih belum berani ngajak Kak Ghifa ke masjid soalnya.

    Ngomong2 soal gerhana, di sini juga pada ramai cerita ibu hamil yang pada ngumpet si kolong kamar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah masih ada ya kisah-kisah seperti itu ya

      Hapus
  11. Alhamdulillah bisa menyaksikan gerhana dan menjalankan sunnah ya mbak. Aku ikut si bayi ke pulau kapuk waktu gerhana hahahaha. Bogor mendung soalnya, udah patah semangat hiks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas mimpi bisa ketemu gerhana bulan ya mba :p

      Hapus
  12. Sayang banget saya tepar kecapekan karena seharian ngolah data pemilih utk pilkada. Padahal pengin banget lihat super moon itu..

    BalasHapus
  13. Alhamdulillaah di Makassar keliatan jelas juga Mba gerhananya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah senang sekali bisa lihat gerhananya ya

      Hapus
  14. Alhamdulillah bulannya pas depan rumah mbak dan nggak hujan.
    Tapi pukul 10 WITA saya sudah tidur, rasanya masih sayang.
    Supermoonnya pukul berapa ya? Soalnya saya nggak merasa bulannya besar-besar amat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku liaht mulai pukul 8 malam udah keliatan mbaa

      Hapus
  15. Hujan besar dan awan hitam dekat di Cianjur beberapa hari ini. Sama sekali gak lihat. Hanya suara ramai saja orang solat ke mesjid

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah jika banyak yang ke masjid ya teteh

      Hapus
  16. Masyaallah Mbak Lida 😍 terasa syahdu yaa apalagi bisa sholat berjamaah di masjid Mbak.

    BalasHapus
  17. aku abis sholat gerhana malah tidur cuma liat sebentar abis ngantuk berat huhu, tapi MasyaAllah emang indah banget ya

    BalasHapus
  18. Di masjid dekat rumah juga ada shalat gerhana, Mbak. Saya di rumah karena jaga gawang hehe. Sempat lihat super moon dan gerhana tapi tidak nungguin bulannya muncul lagi karena ngantuk berat. Indah, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya liat foto yang lain ya indah sekali

      Hapus
  19. Saya sempat keluar rumah dan melihat bulan dengan jelas dari teras Mbak. Alhamdulillah meski enggak sempat mengabadikan, tapi anak-anak melihat. Semoga mereka merekam peristiwa tersebut dalam ingatan mereka. Seneng ya, rame rame gitu di Masjid

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya alhamdulillah mba. Anakku ya senang sih pas diajak :)

      Hapus
  20. Ditempatku nggak terlihat mbak. Cuaca mendung bahkan gerimis. Liatnya ya dari berita

    BalasHapus
  21. Masyaallah...serunya. sayang pas aku gak fit dan hanya bisa menyaksikan sesaat

    BalasHapus
  22. Beruntung banget yang bisa melihat. Di rumah saya hujan, jadi gak kelihatan apapun selain langitnya aja yang agak merah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ada brbapa daerah yang juga begitu, mbaa

      Hapus
  23. Aku lupa samasekali ada gerhana mba. Pas hari itu, aku pulang malam dr kantor. Mungkin saking capeknya, ga ada ngeliat ke atas samasekali. Lgs masuk rumah. Baru sadar pas besoknya liat IG temen kok penuh dgn gerhana

    BalasHapus
  24. wowwww....penampakan super blue blood moonnya asik jg dilihat, cukup beruntung mbak bisa melihatnya, saya mah via tivi bisa melihatnya dng jelas.

    BalasHapus
  25. Di rumahku juga kecil banget bulannya mba. Di zoom keliatan sih merah bgt tp ga bagus, pecah gambarnya. Kamera hp nya kayanya kurang sip. Wkwkwk

    BalasHapus
  26. Aku juga lihat dari teras rumah, kebetulan di Balikpapan cuaca cerah.

    Sempat masukin di ig story namun dengan yaa... kualitas image ala gadget laaa :).

    BalasHapus
  27. Berhasil sih mak. Tapi bulannya malu-malu begitu, ketutup awan juga. Foto yang beredar banyak yang bagus tapi ternyata banyak juga yang versi hoax alias tempelan (bulannya bisa bengkak) hahaha....

    BalasHapus
  28. Di Medan cuacanya lumayan mendung, jadi nggak bisa liat penuh, soalnya sesekali bulannya hilang ketutup awan.

    BalasHapus
  29. dari kosan ku gak keliatan mba supermoonnya. kebetulan aku juga pergi ke mesjid deket kosan untuk solat gerhana, dan saat ustadnya berceramah seusai solat, yaa alloh aku ngerasa sedih banget bahwa dikisahkan saat zaman rosululloh SAW selama beliau hidup hanya 1 kali terjadi gerhana sedangkan skrang cukup sering terjadi gerhana, dan katanya ini salah satu tanda2 bahwa dunia sdh semakin tua. kita diingatkan agar memperbaiki ibadah kita dan juga sering beristigfar meminta ampunan atas dosa2 kita.

    BalasHapus
  30. Aku pas di Jawa nih cuma nyaksiin banyak yang sholat di masjid dan meneropong

    BalasHapus
  31. Di masjid dekat rumah pun juga ada makan bersama nasi kebuli gitu. Ternyata memang ada anjurannya untuk bersedekah juga ya saat gerhana gini. Shalat-nya cukup ramai juga itu ya, Mba Al, sampai keluar masjid juga.

    BalasHapus
  32. Dirumahku masya Allah dah banyak banget yg shalat kayak ramadhan, dan saya bisa menangkap fenomena ini kak pake dslr ^^ tapi ya dapetnya kecil hehe

    BalasHapus

Auto Post Signature

Auto Post  Signature