Selasa, Juli 11, 2017

Tips Anti Lelah Untuk Ibu Bekerja

Mungkin ada teman yang pernah mengalami kondisi seperti saya. Berprofesi sebagai ibu bekerja, sibuk mengejar passion dan hobi (ehem) tapi masih disibukkan sengan segala aktifitas kegiatan rumah tangga. Apalagi ART (Asisten Rumah Tangga) andalan belum pulang kampung. Sementara ini saya menggunakan jasa ART pulang pergi untuk menjaga anak selama saya dan suami bekerja. Alhasil, banyak upaya yang kemudian dilakukan untuk menyeimbangkan antara keluarga, pekerjaan dan usaha sampingan.



Dulu saya sempat stres dengan rutinitas yang saya alami. Apalagi waktu itu saya masih melanjutkan kuliah dan aktif berorganisasi. Jadi saat anak belum sekolah ya terpaksa harus di daycare. Pulang kerja, saya jemput anak di daycare. Hampir setiap pagi, pukul 5 pagi saya sudah berangkat kantor. Saya masih menyempatkan untuk belanja sayuran di Pasar Palmerah. Sekitar pukul 15.30 WIB, saya baru pulang kerja. Pulang rumah, saya tidak bisa langsung istirahat karena sibuk memasak. Setelah memasak, saya kemudian menemani anak bermain dan belajar hingga menidurkan anak. Saya beruntung suami dan anak ikut membantu mengurus rumah. Saat Sabtu dan Minggu, biasanya saya tak memasak karena suami yang ikut memasak. Sedangkan untuk mencuci baju diserahkan ke anak kedua saya yang remaja.

Saya bisa jadi, termasuk ke kelompok ibu bekerja yang beruntung karena masih didukung oleh support system yang bagus. Tapi ada teman saya yang berprofesi sebagai ibu bekerja yang tak seberuntung saya. Ia hidup hanya berdua dengan anaknya yang berumur 4 tahun dan 5 bulan. Suaminya bekerja di luar kota. Selama ini, setiap kali bekerja, ia selalu menitipkan anaknya ke ART (kerja paruh waktu). Hanya saja, ART-nya tak ada yang lama bekerja sehingga harus berulangkali ganti. Belum lagi dia masih disibukkan dengan pekerjaan masak dan aktifitas rumah tangga lainnya. Saya tahu dia berusaha menikmati kehidupannya walau itu tak mudah.

Kumpul bersama keluarga tercinta
Saya memiliki beberapa tips anti lelah untuk ibu bekerja seperti saya. Tips ini selama ini membuat hidup saya terasa lebih ‘hidup’ sehingga saya menjadi semakin bersemangat beraktivitas.

Delegasikan tugas
ART saya sementara ini hanya membersihkan rumah, setrika dan mencuci baju Senin-Jumat. Kalau hari Sabtu dan Minggu, saya dan anak bekerjasama membersihkan rumah serta mencuci baju. Anak sejak kecil sudah saya ajarkan agar kembali merapikan barang-barang setelah bermain.

Buat Aturan Bersama
Mungkin kesannya agak kaku, tapi di rumah kami ada aturan yang disepakati bersama. Misalnya, habis makan harus mencuci piring sendiri. Soalnya, kalau tak langsung mencuci piring, tumpukan piring kotor akan semakin banyak dan makin malas untuk mencuci.

Realistis
Jujur, kadang saya nggak bisa lihat barang berantakan di rumah. Harus bersih kinclong. Tapi lama kelamaan, saya capek sendiri. Akhirnya saya berulangkali membiarkan rumah saya dalam keadaan berantakan. Hahhahaa …

Jaga Kesehatan dan Konsumsi Vitamin
Pekerjaan yang seolah tak ada habis-habisnya terkadang membuat kita seolah ingin selalu bekerja. Padahal ‘alarm’ tubuh sudah memberikan sinyal tubuh sakit. Alhasil, daya tahan tubuh menurun sehingga jadi mudah sakit. Jika ini yang terjadi, sebaiknya istirahat dan konsumsi multivitamin. Salah satu multivitamin yang pas dikonsumsi adalah Theragran-M. Theragran-M adalah multivitamin untuk mengembalikan daya tahan tubuh setelah sakit. Kombinasi multivitamn dan mineral terbukti meningkatkan dan mengembalikan dan menjaga daya tahan tubuh serta mempercepat proses penyembuhan.

Suplemen untuk kesehatan tubuh
Lakukan Hobi 
Karena saya hobi menulis, mendengarkan musik, jalan-jalan dan membaca, maka saya lakukan hobi hobi saya itu. Terkadang saya membaca sambil mendengarkan musik. Atau bahkan mengerjakan urusan rumah tangga sambil mendengarkan musik. Melakukan hobi teryata bisa membuat lelah berkurang dan hati pun senang. 

Bersyukur dan Berdoa
Terkadang kita sering membanding-bandingkan apa yang kita punya dan orang lain. “Kok si dia dapat lebih bagus daripada aku”. Akhirnya, kita jadi tak bersyukur dengan apa yang kita miliki. Padahal, dengan bersyukur kita jadi tak mudah ‘lelah’ menghadapi kenyataan hidup. Berdoa kepada Allah juga mampu mengurangi lelah yang terasa.


Jangan lupa ibadah 
Teman, mungkin ini sebagian saja yang saya lakukan selama ini. Kalau masih lelah ya seringkali saya berharap lelah ini dinilai ibadah oleh Allah. Aamin. Oh ya, sebetulnya, tips ini tak hanya berguna bagi ibu bekerja. Tapi ibu rumah tangga pun juga dapat menerapkan tips ini. Apa tips teman untuk mengatasi lelah?  


Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

45 komentar:

  1. Hehe beruntung ya mbak, keluarga menyupport sistem yang ada di rumah. Kalau berangkat jam 5 pagi, terus bangun dan menyiapkan segalanya jam berapa mbak? Wah hebat euy..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku selalu angun paling lambat stengah 5, mba. sebelumnya aku siapkan segalanya sejak malam biar nggak repot :)

      Hapus
  2. Sangat bermanfaat sekali teh, aku rasa gak cuma buat ibu bekerja. Buat laki-laki juga bisa melakukan hal yang sama, seperti apa yang ditulis disini.. :)

    Memang betul sih, gak semuanya beruntung ya, Teh. Tapi, apapun itu harus tetap disyukuri ya, Teh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas. Disyukuri apa yang diberikan Allah ya mas. Amin

      Hapus
  3. setelah punya anak rasanya energi makin terkuras, ya, mbak. mungkin sudah saatnya juga saya rutin mengkonsumsi vitamin

    BalasHapus
  4. Aku dulu waktu pendar bayi minum i i karena lelah banget

    BalasHapus
  5. Iya mbak alida..malam rasanya tepar banget yaa hihi...disyukuri Alhamdulillah suka dukanya.

    BalasHapus
  6. Dengan mensyukuri apa yang kita dapat dan lakukan. Insya Allah secara sendirinya lelah itu perlahan hilang :)

    BalasHapus
  7. Meskipun bukan ibu bekerja, tips tersebut bermanfaat juga buat saya. Nice sharing.

    BalasHapus
  8. Hd ibu bekerja memang perlu mental baja dan fisik yg kuat ya mbak

    BalasHapus
  9. Aku termasuk sering kecapean hehe... Mau resign tapi ga bisa ya wkwk

    BalasHapus
  10. hahaha iya banget deh kadang pengen rumah rapi tapi badan sudah lelah kerja+urus anak+masak, jadi biarin lah berantakan :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahha sekali skali berantakan mba. Puas puasin deh

      Hapus
  11. klo saya sih istirahatnya cuma pas ibadah doang lah :-)

    BalasHapus
  12. Saya baru tau mba dirimu juga punya remaja, haha... Taunya Ayash doang. Kalau urusan rumah memang dikerjakan semampunya aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iyaa mba. Semampunya ajaa
      Btw, sering mba aku pasang foto di IG aku :)

      Hapus
  13. Jadi gambaran buat nanti kalau jadi Ibu. Bagian realistis itu sepertinya... memang penting hihi x')

    www.sophiamega.com

    BalasHapus
  14. Wah emang yaaa,aku salut sama Ibu2 bekerja yang bisa membagi waktu antara kel dan kerjaannya. Kerasa banget lelahnya, tapi apapun itu kalo kita kerjakan dengan senang dan menikmati, alhamdulillah hati seneng yaa.

    Moga kita semua sehat selalu yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya mba selalu tetap semangat

      Hapus
  15. Menikmati semua apa yang didapat ikhlas dan tetap bersyukur itulah obat lelah nya.

    BalasHapus
  16. minum vitamin... emang ga bikin lelah beraktivitas...

    BalasHapus
  17. Mending dibawa santai aja ya Mbak, kalau cape ya bobo aja dulu.

    BalasHapus
  18. Salut euy buat para working mom. Saya aja yg housewife suka keteter ngerjain ini itu 😬

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga salut mba dengan housewife :)

      Hapus
  19. delegasi tugas emang kudu ummi krn kita bukan wonder woman hahhaha
    btw foto depannya kece amat ummi itu pasti yg motoinnya juga cakep hiahahaha

    BalasHapus
  20. Ga tau kenapa kerjaan RT itu memang lbh bikin capek drpd kerjaan kantor ya.. Semalam apapun aku pulang kantor, kdg sampe jam 10 mlm, tp ttp happy sampe rumah.. Capeknya ga bikin yg bkl marah2. Tp kalo udh menyangkut kerjaan rumah, itu aku nyerah.. Biar cm disuruh nyapu doang, kok ya bawaan emosi hahahaha.. Makanya aku sayang2 banget ini 1 asistenku, supaya betah dan rumah ttp terjaga rapinya :p

    BalasHapus
  21. Aku kalo lagi capek banget, mending kabur bentar ke salon buat creambath sekalian dipijat biar badan terasa lebih seger hehehe

    BalasHapus
  22. Iya Mbak Al, kdng emang suka mengeluh ini itu, tapi emang kalau mau legowo kuncinya ya bersyukur aja gtu.
    Wow super sama ibu pekerja yg pulangnya masih sempet masak, kalau aku mungkin dah tepar duluan :D
    TFS

    BalasHapus
  23. Sejak hijrah dari Jakarta ke Makassar, kami sekeluarga sepakat untuk tidak menggunakan jasa ART. Sekarang untungnya jarak dari rumah ke kantor lumayan deket. Jadi Alhamdulillah punya lebih banyak waktu di rumah, sebelum berangkat kerja.

    BalasHapus
  24. Saya termasuk yang gak sanggup multitasking begitu. Makanya memutuskan untuk resign bahkan sesaat sebelum menikah. Dan saya gak pernah mau menjudge mereka yang multitasking (paling menghindar deh kalau udah war working mom vs full time mom). Apalagi mamah saya juga dulu working mom tapi mampu mengurus keluarga dengan baik juga. Jadinya saya malah salut dengan working mom yang bisa multitasking :)

    BalasHapus
  25. Alhamdulillah suami saya juga mau membantu kerjaan rumah mbak. Gak sanggup kayaknya kalo gak dibantu.
    btw, iya nih, kayaknya saya butuh suplemen semacam theragran-M ini deh

    BalasHapus