Minggu, Juli 02, 2017

Perjalanan Mudik Lebaran Jakarta-Kudus-Jakarta 30 jam

Kebayang nggak mudik lewat jalur darat pulang pergi selama 30 jam? Kalau saya sih bukan ngebayangin lagi. Tapi telah merasakan kemacetan perjalanan mudik selama 30 jam. Capek? Pasti capek. Apalagi yang nyetir. Tapi mau gimana lagi. Agenda setiap tahun setiap lebaran ini selalu kami lalui. Walau kebayang macetnya, walau terbayang pegalnya, tapi selalu lebaran membawa aura kebahagiaan bagi kami sekeluarga. Tulisan saya kali ini akan menceritakan tentang pengalaman perjalanan mudik lebaran Jakarta-Kudus-Jakarta selama 30 jam. 
Photo design by : canva.com


Pas hari lebaran, setelah makan siang dan dilanjutkan shalat dzuhur dan ashar (dijamak), langsung deh meluncur ke Kudus sekitar pukul 13.00 WIB. Kemacetan mulai terasa sejak memasuki pintu tol dalam kota. Kemacetan baru mulai terurai setelah rest area KM 130 sekitar pukul 19.30 WIB. Namun untuk masuk ke dalam rest area tidak mudak karena antrian yang sangat panjang. Alhasil, kami memilih untuk makan di pinggir jalan tol tepatnya di bawah lampu jalan.  Menu makan malam yang kami bawa adalah kentang goreng, kare ayam dan ketupat. 

Mudik menyebabkan kondisi macet
Atap mobil dibuka sehingga kondisi dalam mobil terbantu dengan lampu jalan. Setelah makan, saya sempat ngobrol dengan Pak Sanin, salah satu pedagang asongan yang mencoba mengais rejeki dengan berjualan. “Malam lebaran kondisi jalan sepi sekali. Rp 1000 saja nggak dapat,” katanya. Padahal, jika beruntung ia bisa memperoleh Rp 1 juta per hari. Saya dan suami memesan kopi panas agar tak mengantuk di perjalanan. Sepanjang jalan, saya berulangkali tertidur dan terbangun karena suami yang nyetir dalam keadaan ngebut (menurut saya, tapi menurut anak-anak biasa aja). Jadi, daripada liat kondisi jalan, saya lebih baik kembali tidur cantik. Hahhahaa …

Pak suami merangkap sopir utama lagi pilek
Pukul 03.00 WIB, kami berhenti di Masjid Agung Kendal untuk menunaikan shalat Magrib dan Isya. Saya menyarankan suami untuk istirahat sejenak hingga subuh karena ia belum istirahat sama sekali. Tapi teryata suami memilih untuk melanjutkan perjalanan ke Kudus. Ya sudahlah. Alhamdulillah perjalanan sampai di Kudus tepat saat adzan subuh. Setelah berbincang dan shalat subuh, kami pun tertidur hingga pukul 07.30 WIB. Cukup melelahkan menempuh perjalanan mudik 15 jam dari Jakarta ke Kudus.

Kudus-Jakarta
Saat suami tanya, “Ummi rencana balik Jakarta kapan?”. Saya langsung mengagendakan untuk kembali ke Jakarta pada hari Jumat, 30 Juni 2017 usai shalat Subuh. Untungnya suami langsung setuju. Asumsinya, berangkat Jumat subuh dan tiba Jumat malam di Jakarta. Hari Sabtu pagi saya sudah harus bekerja lagi. Jadi, malam sebelum pamit dari Kudus saya langsung menyiapkan berbagai barang agar tak ada yang ketinggalan.

Sekitar pukul 03.00 WIB, kami sekeluarga terbangun untuk siap mandi dan berkemas-kemas. Suami masih sempat masak nasi Magelangan buat bekal di jalan. Pasa saya mau angkut barang ke mobil, teryata mertua menambahkan beragam oleh-oleh. Alhamdulillah banget. Itu pun sebelumnya mertua saya masih sempat bilang, “Mau bawa gula juga?,” katanya. Tawaran itu saya tolak dengan halus karena menurut saya lebih baik gula untuk rumah mertua. Alhamdulillah punya mertua yang baik sekali.

Usai shalat subuh, sekitar pukul 05.30 WIB mobil keluar rumah Kudus dan melewati jalanan yang masih sepi. Saat keluar wilayah Kudus, rasanya berat ya. Masih ingin menetap di Kudus walaupun sudah 6 hari berada di Kudus. Tapi bagaimanapun, hidup masih harus tetap berjalan kan?
 
Suasana di rest area jalan darurat Gringsing
Setelah perjalanan lancar, kemudian kami memasuki jalan tol darurat Gringsing-Batang yang memiliki panjang 36 kilometer. Sepanjang jalan, kondisi bergelombang penuh tanjakan dan turunan. Tak hanya itu saja, kondisi jalan juga tak mulus dan berbatu serta berdebu. Namun beberapa kali kami melihat ada mobil tangki yang bertugas menyiramkan air di jalan untuk mengurangi kondisi jalan yang berdebu. Lumayan membantu mengurangi debu. Sekitar pukul 9 pagi, kami kemudian berhenti di salah satu rest area di jalan darurat itu. “Aku pengen makan-makanan yang berkuah biar segar, Ummi,” kata suami. Saya sih setuju saja karena kebetulan memang lagi ngantuk dan pengen makanan enak biar makin melek. Akhirnya suami pesan soto ayam (rasanya nggak begitu enak harga Rp 20 ribu), saya dan Ayyas pesan bakso (enak harga Rp 15 ribu porsi banyak) sedangkan mba Farah pesan mie ayam (harga Rp 15 ribu, enak dan porsinya juga banyak). Oh ya, di rest area itu juga banyak penjual asogan selain makanan. Ada juga yang jual aneka pakaian batik hingga aneka mainan. Saya beli satu daster seharga Rp 35 ribu dan Mba Farah membeli celana batik seharga Rp 30 ribu. Sayangnya lapak-lapaknya masih belum begitu rapi. Barang dagangannya hanya dijajakan begitu saja di atas tikar.
Rest area sampai ditutup 
Adanya jalan darurat itu membuat saya tak melewati kota Pekalongan. Jadinya ya nggak bisa deh cuci mata liaht batik-batik bagus dengan harga terjangkau. Tapi biasanya kalaupun mampir paling sebentar saja, karena suami selalu ingin cepat pulang dan tak ingin mampir kalau pulang mudik.

Nah setelah itu, perjalanan kemudian dilanjutkan hingga mendekati tol Kanci yang teryata mengalami kemacetan parah. “Kalau lewat sini, bisa-bisa nggak shalat Jumat,” kata suami. Akhirnya suami memilih untuk keluar pintu tol Kanci kemudian shalat Jumat dan Ashar sekaligus. Setelah itu saya dan anak-anak shalat dzuhur dan Ashar. Mobil kemudian melaju memasuki tol Cipali dan teryata disambut oleh kemacetan yang sangat parah.
 
Kondisi jalan
Ini kemacetan di tol Cipali yang terparah berdasarkan pengalaman kami. Total hampir tujuh jam kami terjebak macet di dalam tol Cipali. Kemacetan beberapa kali semakin tampak saat mendekati rest area. Bahkan beberapa rest area terpaksa ditutup sehingga banyak pemudik yang memilih memarkirkan mobil di ruas jalan tol sehingga membuat akses jalan tol menjadi lebih sempit dan menimbulkan kemacetan. Untunglah Ayyas pulas tertidur pulas sehingga saya nggak perlu kuatir dia bosan di jalan yang macet. Lalu apa yang saya lakukan saat macet? Banyak! Mulai dari tidur, ngobrol ngalur ngidur, ngemil, ngetweet. Dan tentu saja, paling banyak ya tidur. Hahhaaa …

Alhamdulillah sekitar pukul 20.30 WIB kami tiba di rumah. Rumah dalam keadaan bersih, nasi sudah matang, rendang beku siap dipanaskan (Alhamdulillah ada ART pulang pergi yang siap membantu). Setelah shalat, kami pun tertidur. Alhamdulillah tiba setelah 15 jam perjalanan darat. Jadi, total 30 jam perjalanan mudik kami pulang pergi Jakarta-Kudus-Jakarta. Walaupun melelahkan bisa mudik kumpul bersama keluarga.   

Bagaimana perjalanan mudik teman-teman?
   
 



Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

94 komentar:

  1. welkam home mak lida :)
    pergi pulang 30 jam ya mak, jok mobil anget banget ituh hahaha aku mau usap2 pinggang dulu ah

    perjalanan mudik sepanjang apapun ketika kompak antar pasangan dan keluarga insya allah tetap terasa nikmat dan berkesan ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. ALhamdulillah jok mobil tetap aman. Hahah.
      Hayuk pijat punggungku aja deh mba :)

      Hapus
  2. Menyenangkan juga ya mbak, mudiknya kalo aku sih sebentar doang, soalnya cuma jember-situbondo salam kenal #DuniaFaisol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah itu jaraknya dekat juga ya mba. Alhamdulillah ya mas

      Hapus
  3. Ya Allah diperjalanan 30 jam dalam kondisi macet ? Mungkin saya sudah putus asa waktu itu juga. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAhhaa mau tak mau dilewati, mas. Alhamdulillah aman mas karena tetap bahagia walau jauh :)

      Hapus
  4. ummi tetep y bisa belanja daster murce hahaha jeli banget dah ummi liat yg murce 😂😍🤣 alhamdulilah meski 30 jam perjalanan tp semuanya terbayar dg kumpul sama keluarga y ummi. alhamdulilah mudik aku lawan arus jadi santey cuman pas balik ke Bandung yg bikin kepala pusing krn macetnya ga umum hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahha Ummi mah selalu kalau liat barang murah dan bagus tetap aja semangat. Hahhaa
      Alhamdulillah bahagia banget, Bun :*
      laen kali kita sewa jet aja ya

      Hapus
  5. ya Allah penuh perjuangan banget ya mbak mudiknya ...tapi kalau ga mudik ya ga seru ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kebayar bahagianya bisa mudik kumpul keluarga, mbaa :*

      Hapus
  6. Aku pernah tuh kak, mudik 24 jam, perjalanan dari Bekasi-Solo, fiuuuh tepos banget pantat, beberapa kali mampir rest area, pipis, makan, yg bikin lama mampirnya emang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha mampirnya tuh emang yang bikin lama. Kalau beta jalan terusss

      Hapus
    2. wahhhh touring nih, pasti asik bangettt... gapapalahh :D

      Hapus
    3. Hhahaa iya ya berasa touring, mas :)

      Hapus
  7. Asyik yah mudik bersama pasangan, 30 jam mah tidak terasa asal bersama si-yayang hehehe...selamat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaa bener banget. Itu yang tetap bikin semangat :)

      Hapus
  8. salam kenal mba. wuih perjuangan banget mudiknya ya mba, aku ga mudik tapi keluarga ku mudik dari purwakarta ke padang 4 hari 3 malam nyupir sendiri. dan ceritanya seru banget mereka bisa singgah main ke beberapa kota yang dilalui selama perjalanan mudik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah mampir ya mba. Nah asik juga kalau masih bisa singgah di beberapa kota. Kalau aku tujuannya hanya Jakarta atau Kudus :)

      Hapus
  9. kuat bgt suaminya mba.pdhl lg flu biasanya justru butuh istirahat. istrinya hebat euy...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sehat mba setelah nyampe Kudus. Mungkin kangen ibu juga ya mba. Makasih mba Ruli :)

      Hapus
  10. weuww emang luar biasa klo moment lebaran itu ke luar kota
    Saya malah pernah 12 jam jkt-bandung pake motor (hikssss)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh itu lebih parah lagi mba. Naik motor malah 12 jam. Padahal normal kan Jakarta-Bandung hanya 2 jam ya

      Hapus
  11. ya memang saat lebaranlah semua keluargaa bisa kumpul ya, met lebaran mbak

    BalasHapus
  12. hiyaaa... 30 jam! alhamdulillah ya akhirnya bisa tiba dengan selamat dan sehat semua

    BalasHapus
  13. Ya Allah mba Alida...
    Kujuga orang kudus loh, today br otw jakarta trz suami bilang mau cobain lewat jalan darurat gringsing, pas buka FB nemu ini. Langsung meluncur deh jadinya hehe

    Pengalaman mudik tiap tahun selalu meninggalkan cerita seru dan berkesan yak termasuk macetnya haha.
    Aah baru tau sih klo mba alida mudik kudus jg, tau gitu kan bisa meet up hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah aku ya bar tahu mb Melinda ari Depok teryata orang Kudus. Hahhahaa
      Alhamdulillah moga sehat selamat sampai Depok ya

      Hapus
  14. Kuat banget mbak suaminya nonstop nyetir 15 jam.. suamiku perjalanan 6 jam aja kudu disela istirahat, haha.

    Emang ya, kalau perjalanan jauh pake macet-macetan gitu selama anak bisa tidur, beban rasanya berkurang banget. Repot kalau udah macet, anak gak tidur-tidur terus rewel.. pasti stres banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah semua lancar. Iya tapi selama ini anakku nggak pernah rewel mba. Hanya nanya aja "kok nggak nyampe-nyampe". Hahhaa

      Hapus
  15. wah seru sekali perjalanannya
    alhalmdulillah sekarang banyak jalan2 baru, jadi tragedi seperti tahun kemarin tidak terulang ya mbak
    eh selamat idul fitri maaf lahir batin mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Maap lahir dan batin juga ya

      Hapus
  16. Adik iparku berangkat itu Sabtu siang mbak ke Jakarta dan kayaknya dari ceritanya lebih dari 15 jam mbak. Wah nggak kebayang kalau Mbak Alida balik pas puncak-puncaknya arus balik. Semoga sekeluarga sehat selalu ya mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, kebayang sama-sama pegel ya mba Rani. Alhamdulillah kmrn aku bisa ketemuan ama mba Rani ya

      Hapus
  17. Saya nggak mudik. Tapi senang saja membaca dan mendengar cerita seru saat mudik. Sehat2 ya mba Al, dan keluarga!

    BalasHapus
  18. 15 jam sampai Kudus ya? Aku sekitar 17-18 jam sampai Magetan. Lancar soalnya mudik sebelum orang lain mudik. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah alhamdulillah lebih cepet ya mba. Iya emang pilihan waktunya memang mempengaruhi mba

      Hapus
  19. Alhamdulillah selamat pulang pergi ya mba, siap lahir batin kayaknya kalo mudik wekekek

    BalasHapus
  20. haduh luar biasa mbak perjalanan mudiknya, untung anak-anak gak bosan ya, yg bikin tambah bete krn biasanya anak-anak betean :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaa iya. Alhamdulillah betah mba. Mungkin karena doyan jalan jalan ya mbaa

      Hapus
  21. Oh 30 jam PP toh, tadi saya kira pergi tok wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesuai judul sudah saya tulis, mba : Jakarta-Kudus-Jakarta. Jadi ya pulang pergi. Hehhehe

      Hapus
  22. Aku perjalanan mudik ke tangerang aja lumayan berasa lelahnya, apalagi perjalanan mudiknya Mba ya. Tp memang sih semua kebayar lunas dengan gembiranya berkumpul bareng keluarga hehe.. Oh iya, salam kenal ya Mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walau capek, tapi alhamdullllah aku senang mba
      salam kenal balik. Terima kasih ya mba sudah mampir

      Hapus
  23. Wahh cipali emang ga berubah ya, bukannya dipersiapkan jalur alternatif ya mba? Sempet liat berita di tipi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalur alternatifnya sudah saya lewati mba. Lancar jayaa

      Hapus
  24. Bagi yg bisa mudik berbahagialah...
    Sejak menikah saya tidak pernah lagi mudik. Suami sepertinya tidak suka ke rumah mertuanya lama2...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Smoga suatu sata bisa mudik lagi ya teteh :)

      Hapus
  25. Hmmm terobati macetnya ya mba Alida,,, senior mudik memang mesti ngadepin macet di situ seninya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau macet tapi ketemu keluarga jadi senang banget

      Hapus
  26. Pak Saminnya jualan apaan mbak?
    Hehehe, gak nambah cuti lamaan di Kudus mabk?
    BTw, gak ngebayangin 7 jam macet, kalau bawa balita pasti wes ngringik2 huhuhu

    BalasHapus
  27. wah..seru mudik itu ya mba.., dan seru barengan karena org lain juga mudik he2..

    aku gak mudik.. tinggal bareng ortu , mertya cuma 5 menit naik motor... hahahaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh kan seru juga mba. Mudik 5 menit :)

      Hapus
  28. 30 jam itu pp ya mba :D. 2 thn laku aku mudik k solo, 30 jam itu one way dari jkt ampe solo wkwkwkkwkw... Untung blm ada si bayi. Makanya setelah pas hamil si kecil ampe skr, berarti udh 2x lebaran aku g mudik. G kebayang bawa anak bayi kalo sampe hrs ngalamin 30 jam lagi :(. Makanya aku bakal mudik k medan pas agustus nanti :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUaaaaaa .. one way 30 jam mah bikin encok bener :p

      Hapus
  29. Waduh mba perjalanan bandung ke tangerang aja bikin saya pusing, apalagi ini 30jam wah bgt enggak kebayang deh :D tp capeknya terbayar ya mba klo mudik mah

    BalasHapus
  30. saya ngak mudik mbak. Kadang kalau baca cerita orang mudik tuh seruuu banget ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah jadi merasakan mudik ya mba

      Hapus
  31. iya mba kondisi jalan naik turun,,,hiihi dapet daster 35rebu alhamdulillah. harga wajar itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. HHahhaa trus jadi ngerasa rugi cuma beli satu aja. Hahhaa

      Hapus
  32. nggak ikut mudik, kok bacanya malah ikut capek :D
    kakak dari Bogor - Sby juga macetnya luarrr biyasah, meski beberapa kali istirahat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhahahahaa
      Maap ya jadi berasa capek yaa

      Hapus
  33. Menurut mamanya ngebut, menurut anaknya biasa saja .... hihi beda persepsi.

    Perjalanan yang seru ya Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Umminya nggak suka ngebut, mba Niar. Hhehee

      Hapus
  34. Seruuu banget yaaa mba perjalanannya.. aku jadi kangen mudik hehehe

    BalasHapus
  35. Saya ke Jogja naik kereta aja bikin sakit pinggang, kudu tempel koyo bambu dulu sebelum jalan, haha... Ini apalagi 30 jam. BTW Mba Farah itu siapa, Umi? Tapi kalau orang mudik mah senang2 aja ya duduk sekian jam menghadapi macet2an.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah sabar ya mba NIta. Mba Farah anakku nomor dua, mba :)

      Hapus
  36. ASiiknyaa yang Mudik, meski 30 jam tapi terbayarkan ya Mak suasana kumpul bareng keluarganya. Maaf lahir batin yaaa.
    Aku ndak mudik,jaga Bandung aja!

    Jadi ada kakaren dari Kudusnya ga Mak (eeehh) ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Maap lahir dan batin juga ya mba :)

      Hapus
  37. Ga kebayang 30 jam ,,saya Jakarta -Ciamis 13 jam aja udah keseeell banget hehe mana pake bus pula lagi ga berenti istirahat .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahha semangat mba
      Biar kita menikmati hidup ya mba

      Hapus
  38. 3 tahun ini aku nggak ada mudik mba :(
    Jadi kangen rempong2nya mudik, selalu seru ya mba

    BalasHapus
  39. Uhuyyyy mbak Alida, 30 jam macet mudik ke Kudu ck ck ck sesuatu banget yach penuh perjuangan hehehe tapi seneng kan jalan2 seru yang penting sedia makanan di mobil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perjuangan banget tapi tetap menyenangkan mbaa :)

      Hapus
  40. Seru ya mba.. Capek, tp kan endingnya seneng. Bisa ketemu keluarga di kmpung hlmn, bisa balik lagi juga ke jkrta dengan kondisi sehat.

    Kakakku yang tinggal di cimahi, klo mudik selalu bawa bekal makanan dr rmh mb.. Takutnya macet2 pas posisi laper

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau mobil sendiri bisa buat berhenti berhenti kalau capek sih :)

      Hapus
  41. Namanya mami mami ya mbak.... ga bisa liat barang bagus murah meriah, tetep sempeeet aja belanja daster hihihi

    BalasHapus
  42. Butuh ketahanan fisik yang TOP nih klo mudik emang ... heee
    SEMANGAT !!!

    BalasHapus
  43. waaah 30 jam, itu sesuatu banget mba. Saya mah sudah nyerah hehehe

    BalasHapus
  44. Kangen banget ngerasain mudik darat pantura Jawa. Aduh rasanya itu loh. Seru banget. Udah beberapa tahun tinggal di rantau jadi dah gak ngerasain mudik pantura. Itu pun cuman sekali dari Jakarta ke Semarang tahun 2013
    Itupun pas balik dari Semarang, pake acara nginep semalam dulu di Cirebon hihihi

    Salam kenal ya, mb. Seneng baca postingannya. Langsung mengingatkan pengalaman mudik saya

    BalasHapus
  45. Perjuangan bgd mbk lid, sesuatuuuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pegel pegel gimaanaaa gitu yaa. Hehhee

      Hapus
  46. wahh Kudus ternyata mudiknya ya mbak :) Btw, soto kudus enak, haha..Luar biasa bisa mudik PP 30 jam, apalagi pak suami nyetir sendirian ya mbak. Btw, makasi udh ikutan GA ku mbak, gudlak ya^^

    BalasHapus