Top Social

TRAVEL AND LIFESTYLE BLOGGER

5 Tips Mudik Selamat, Aman dan Nyaman Menggunakan Transportasi Udara

Rabu, Juni 14, 2017
Seberapa sering menggunakan transportasi udara untuk mudik? Dulu, saya hampir selalu mudik lebaran menggunakan transportasi udara. Misalnya mudik lebaran ke Ambon saat Mama dan Papa saya masih tinggal di Ambon. Menggunakan transportasi udara lebih menghemat waktu dibandingkan transportasi laut yang menghabiskan waktu hingga 4 hari 3 malam.  

Setelah Mama saya pindah kerja ke Surabaya, mudik kemudian berpindah ke Surabaya. Papa saya yang masih bekerja di luar kota pun mudik lebaran ke Surabaya. Jarak tempuh pesawat hanya 1,5 jam dari Jakarta ke Surabaya. Kini, saya lebih banyak mudik lebaran di rumah mertua di Kudus, Jawa Tengah. Setelah lebaran, biasanya saya ke Surabaya untuk nyekar ke makam Mama. Selama menggunakan pesawat terbang, ada beberapa hal yang saya lakukan agar mudik berjalan aman dan lancar. Saya selalu berharap agar perjalanan yang saya lakukan bisa sehat dan selamat sampai di tujuan. Bahkan, saya juga bergabung menjadi #SobatAviasi yang dibentuk oleh Direktorat Jenderal Perhubungan dan selalu ada informasi agar perjalanan udara berjalan lancar. Yuk, simak apa saja yang saya lakukan …  
 
Kondisi bandara saat saya tiba di Surabaya

Beli tiket jauh hari sebelum lebaran
Apabila ingin membeli tiket mudik lebaran, saya sarankan tidak memesan tiket mendekati lebaran. Tiket ketika mendekati lebaran biasanya harganya lebih mahal dan susah juga diperoleh. Ada teman yang bahkan memesan tiket sebulan sebelum lebaran agar mendapatkan harga tiket yang harganya lebih terjangkau.

Bawa barang bawaan seperlunya
Saya sering lihat banyak yang membawa tas berukuran kecil dalam jumlah banyak sehingga kesulitan saat membawanya ke pesawat. Saya lebih memilih membawa tas berukuran standar daripada membawa tas kecil jumlah banyak. Saya juga membiasakan menghitung berapa barang yang saya bawa sehingga ketika pengecekan tidak ada yang terlewat. Upayakan juga tidak membawa barang yang melebihi kapasitas. Selain karena merepotkan, membawa barang yang melebihi kapasitas juga akan menimbulkan biaya tambahan. Pernah teman saya yang harus membayar biaya kelebihan bagasi Rp 1,5 juta padahal harga tiketnya Rp 500 ribu. Nggak pengen seperti itu kan?

Ada yang manyun pas nunggu barang di bandara. Hehhe
Datang ke bandara tidak mepet
Kita tidak bisa memprediksi seberapa macet perjalanan dari rumah menuju bandara. Ada teman yang merasa rumahnya dekat bandara sehingga datang agak mefet batas akhir check in. Teryata jalan tol macet parah sehingga dia membutuhkan waktu lebih lama untuk tiba di bandara. Pas tiba di bandara, teryata counter check in ditutup sehingga ia harus membeli tiket lagi. Saya selalu merasa lebih aman menunggu lama di bandara daripada datang agak mepet. Usahakan 3 jam sebelum waktu keberangkatan telah tiba di bandara dan siap melakukan pemeriksaan barang bawaan. Dua jam sebelum keberangkatan lakukan check in di counter check-in atau menggunakan fasilitas check-in online. Nah, satu jam sebelum keberangkatan, pastikan sudah berada di waiting list dan gate yang
sesuai dengan penerbangan.

Tidak bercanda bilang bom 
Ini kejadian nyata yang terjadi tahun lalu di Jeddah. Ceritanya, sata berada di dalam pesawat dan siap terbang, pramugrai menghampiri dan menawarkan barang milik WNI (Warga Negara Indonesia) yang juga jamaah haji.. “Berat banget, Bu. Kopernya isi apa,” tanya pramugrai dalam bahasa Melayu. “Dari Arab Saudi masak bawa bom. Ya oleh-olehlah, Bu, “kata WNI.  Kalimat ini langsung disampaikan pramugari ke ruang pilot dan seluruh jemaah satu rombongan diminta turun untuk screening ulang dan cek bagasi. Akibatnya, pesawat tertunda lebih dari 14 jam. Di Indonesia, telah diatur tentang larangan bercanda tentang Bom. Hal ini diatur di  Pasal 437 UU Nomor 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan. Jadi, menyampaikan informasi palsu, bergurau atau mengaku-ngaku membawa bom di bandara dan di pesawat udara dapat dikenakan pidana penjara.

Berdoa
Setiap kali naik kendaraan umum, saya selalu membaca doa. Begitupula saat naik pesawat. Bagi saya, hanya Allah yang mampu melindungi kita dan selalu mendoakan agar sehat selamat sampai tujuan.
 
Berdoa agar selalu diberikan keselamatan 
Nah, itu tips agar bisa mudik selamat, aman dan nyaman menggunakan Transportasi Udara. Jika ingin tahu lebih banyak tentang mudik menggunakan transportasi udara, langsung saja buka :
Facebook : Sobat Aviasi  
Instagram : @djpu151

Ingin hadiah ke Raja Ampat? Yuk ikuti Vlog Competition yang diadakan Direktoral Jendral Perhubungan Udara. Informasi lebih lengkap langsung klik http://selamanya.id/ 
Dengerin dulu ya lagu di bawah ini ....


Lebaran tahun ini juga ada rencana mudik menggunakan transportasi udara? Apa saja yang disiapkan? Yuk berbagi ….
71 komentar on "5 Tips Mudik Selamat, Aman dan Nyaman Menggunakan Transportasi Udara"
  1. Sobat aviasi apa ya mba? Btw bayar bagasi 1,5jt itu bawa apaan aja ya ^^' banyak bangeeeyt

    BalasHapus
    Balasan
    1. ITu komunitas yang dibentuk oleh Dirjen Kemenhub, mba.
      Haha soal bagasi emang banyak banget. Aku aja sampe kaget. Itu isinya perlengkapan bayi pesanan kakaknya teman, mba

      Hapus
  2. Naik pesawat memang jadi pilihan tepat mbak untuk mudik.. Apalgi kalo bwa anak2 lebih nyaman. Cepet nyampenyaa...

    BalasHapus
  3. Bawa barang seperlunya nih yang masih susah mbak. Perasaan tiap mudik pasti aja deh ribet bawaannya. Hhahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iyaa mba Andy. Tapi aku juga malah kalau jadi ribet apalagi kalau bawa anak anak

      Hapus
  4. Alhamdulillah, tahun ini kembali bisa mudik ke Sumatera. Insya Allah, bakal lewat Soekarno-Hatta lagi karena kalo mudik memilih pakai pesawat karena pertimbangan efektivitas waktu dan kenyamanan. Soal datang ke bandara, karena saya dari Pemalang jadi udah berangkat ke Jakarta malamnya. Misal terbang 18 Juni pagi, kami berangkat naik travel dari Pemalang tanggal 17 malam habis Isya. Sampai di bandara Subuh, atau malah lebih pagi tergantung sopirnya sering istirahat atau nggak. Nah, boleh dicontoh tuh hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdilillah bisa mudik ke Sumatera ya mba. Wah idenya boleh juga nih bagi yang penerbangan dari luar kota menuju Jakarta. Makasih sudah berbagi mas Eko

      Hapus
  5. Mba Al mudik ke Kudus? aku mudik habis lebaran mba, sudah nggak nahan nih pengin cepet mudik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. InsyaAllah abis shalat langsung ke Kudus, mba :)
      Smoga bisa jumpa ya :)

      Hapus
  6. Itu kenapa ada yang manyun di bandara? hahhaha.. kalau aku seumpama ingin membawa barang banyak, beberapa barang dipaketin dulu terpisah mbak jadinya nggak kelebihan bagasi daripada disuruh bayar 1,5 juta. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaaa iya itu Ayyas lagi manyun :p
      Wah iya juga y ipaketin. Tapi biaya ongkirnya juga gede

      Hapus
  7. Aku biasanya meluangkan waktu supaya gak mepet yg penting sampe Bandara dan nunggu lama gpp.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini juga bisa mba. Biar nggak mefet euy. Malas juga datang pas mefet ya

      Hapus
  8. Ya ampun gegara si ibu, jadi cek ulang. Geli tapi ya beneran takut ya. Becandaan tapi ya kata bom itu bikin merinding. Thanks tipsnya mba Lid, semoga yang mudik diberi kemudahan aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa. Niat becanda tapi malah jadi petaka :(

      Hapus
  9. mudikku deket mba.. bekasi aja hehe.. orang Padang padahal, tapi orangtua n mertua di pulau jawa semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah alhamdulillah bisa bebas macet. Hihihih

      Hapus
  10. mba lida dulu mudiknya jauh banget yaa ke ambon..kalo mudik ongkos abis di jalan pasti...syukur sekarang udah lebih deket ya..hehe..oiya ngomong2 soal bagasi..aku juga pernah kejadian barang bawaan kelebihan muatan jadi harus tambah sejuta...nyeseek2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh mba Lingga juga ngalamin ya. Aku sih syukurlah belum. DUh moga nggak terulang lagi ya

      Hapus
  11. Lebaran ini aku enggak mudik, agak sedih juga. Aku pun kalau mudik pakai pesawat sampai Surabaya, abis itu lanjut jalan darat ke Bondowoso. Lumayan hemat waktu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga lebaran tahun depan bisa mudik ya mba :)

      Hapus
  12. Aku belum pernah merasakan yang namanya naik pesawat. Lha iya,akunya di rumah :D Mudik sih pernah waktu ngekost muehehe. Tapi makasih untuk tipsnya mba, aku catat, siapa tahu nanti mengalami naik pesawat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin, mba Gilang. Smeoga kesampaian ya. Yuk naik pesawat ama aku aja :)

      Hapus
  13. Bentar lagi suasana mudik nih, pingin sekali2 pakai pesawat juga mbak

    BalasHapus
  14. Ngerasain mudik seumur2 cuma pas kuliah dulu, mba. Dari Bandung ke Medan. Biasanya naik KA dulu ke Jkt baru terbang nuju Medan. Sekarang aku udh stay di Medan, jadi ga ngerasain mudik deh. Hahahaha :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah pas yang lain Mudik keluar Jawa. Mba Molly mudik aja ke Jawa mba :)

      Hapus
  15. aku belum pernah mudik dengan pesawat tapi udah kebayang riwehnya hehe, makasih ya mba udah sharing tipsnya :D

    BalasHapus
  16. Pernah mudik pakai pesawat saat masih kerja di luar negeri sekarang sih mudiknya pakai sepeda motor aja. Cuma beda kecamatan sih hahaha

    BalasHapus
  17. jangan samoe telat..apalagi ketinggalan.. berat diongkos.. apalagi kalo gak balik..uhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh jangan sampai kejadian deh ya mba

      Hapus
  18. saya mudik biasanya gak bisa pas lebaran, paling banter dua bulan setelahnya. Soalnya milih selamat, aman dan nyaman-nya ya jatuh setelah itu
    *termasuk aman dan nyaman di dompet, jiahhh*
    Salam buat yang manyun :D
    --mbak satu lagi, link selamanya id gak bisa di klik-- Makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu. Makasih koreksi, mba LIdha :)
      Aku perbaiki

      Hapus
  19. Bermanfaat nih teh, meskipun mudikku gak pake pesawat, tapli tips dari teh Lidha sangat bermanfaat. Dan yang aku setuju dengan berdoa, karena hanya Allah yang bisa menjamin keselamatan kita. Makan dari itu harus banyak berdoa. Terlebih seperti di foto diatas, baca Al-Qur'an biar adem hatinya ya, Teh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah aku juga ngresana kalau ngaji lebih tenang, mas :)

      Hapus
    2. Selain tenang, dapet pahala lagi. Semoga bisa sitiqomah ya, Teh..aamiin..

      Hapus
  20. Hayuuu ah mudik pake pesawat ya

    BalasHapus
  21. aku biasa timbang dulu koper pake timbangan badan buat cek kira-kira berapa kg. Biaya tambahan bagasi ini lho mihil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bisa juga mba buat pakai timbangan badan :)

      Hapus
  22. Mudik dengan pesawat memang banyak persiapannya ya..untuk menghindari ketinggalan pesawat, kalau sampai telat, repot deh.

    BalasHapus
  23. Beli tiket jauh2 hari, tp abis beli jangan buka2 situs tiket pesawat lg. Pengalaman ternyata ada tiket yg lebih murah n itu bikin kuciwa. Hahahha

    BalasHapus
  24. becanda mestinya ada dlm situasi tepat makanya bibir n fikiran mesti sikron y mba jd aja ngerugiin semuanya gila aja samle 14jam aku aja nunggu 5 jam uda murang mareng ngambek apalagi ini. tipsnya manfaat bgt biar semua org bisa ngerem becandaanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu bukan kita berdoa yang doyan becandanya kelewatan sih :P

      Hapus
  25. Wah becanda aja gak boleh ya...Hehe..Nanti dikira beneran ada bom ya mba. Kalau aku seringnya bawa buku untuk ngusir jenuh

    BalasHapus
  26. Urusan mudik ini memang perlu perhatian khusus ya mbak. Jauh2 hari hrs disiapin, kalo ngga pasti keteteran pas hari H keberangkatan. Tfs mbak

    BalasHapus
  27. Waaah,aku tahun ini ga mudik ke yogya. Senangnya bisa naik pesawat ya..wusss

    BalasHapus
  28. Tanteku ada yg takut naik pesawat mbak, sampai suatu hari kepaksa naik pesawat juga, sepanjang jalan dzikir tak henti2

    Huhuhu kangen mudik naik pesawat, Dema nih blm pernah sama sekali naik pesawat hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayok Dema naik pesawat sama tante aja :p

      Hapus
  29. wah iya tuh pernah kan mbak yg ditv itu ada kasus orang becanda ttg bom dan ditangkap polisi ...

    BalasHapus
  30. Mending kalo ada bagasi yg melebihi kapasitas mending dikirim pakai cargo ya kan Mb jadinya lebih murah deh ^^

    BalasHapus
  31. kalau sudah jadi emak, bagasi sudah diminim2 pakai baju yg bisa dikombinasi aja kadang kalah sama bawaan anak, ya mainan, ya bonekanya, ya baarang kesayangannya :) xixixix penuh deh ya mba bagasinya. happy mudik ya mba sekeluarga

    BalasHapus
  32. Cateeettt, kali aja bsok2 aku mudiknya lewt jalur udara,
    Tengkiu sharenya mbk :)

    BalasHapus
  33. Di Ambon masih ada keluarga mbak?

    BalasHapus
  34. Sekarang mudiknya ke Ambon atau Surabaya?

    BalasHapus
  35. tahun in aku mudik naik pesawat nih, mesti diingat-ingat tipsnya :)

    BalasHapus
  36. Meski nggak ikut mudik karena keluarga di Jakarta semua, tipenya bermanfaat, kepakai buat pergi kapan aja

    BalasHapus
  37. Setuju sama yang bercanda tentnag Bom.. pernah naik pesawat dan ada yg ngimong soal Bom di oesawag. Ngeselin.. pengen jitaka.
    Terima kasih Tiosnya, Mbak

    BalasHapus
  38. Wah ketemu Sobat Aviasi juga nih... kalau bagian cari tiket sama kyk saya mba, rencana & beli jauh hari kalau bisa, terus setuju harus prepare minimal 3 jaman kalau naik pesawat.
    Anyway thanks ya sharing nya

    BalasHapus
  39. Kasus yang becanda tentang bom itu emang parah banget dan merugikan

    BalasHapus

Auto Post Signature

Auto Post  Signature