Senin, Maret 20, 2017

Perhatikan Ini Sebelum Membeli Karpet

Minggu kedua bulan Maret 2017, rumah saya kedatangan keluarga besar dari Kudus, Bekasi dan Parung. Bogor. Dari Kudus, ada delapan orang, Bekasi ada lima orang dan Parung dua orang. Belum termasuk anggota keluarga saya lima orang. Jadi, total ada 20 orang yang berkumpul di rumah kami. Kedatangan keluarga besar itu terkait rencana keberangkatan Mertua dan adik-adik ipar saya yang akan melangsungkan ibadah umrah. Saat datang, suami langsung mengeluarkan satu karpet besar dan dua karpet berukuran sedang. Satu karpet urusan besar diletakkan di ruang televisi. Sedangkan dua karpet lainnya diletakkan di ruang tamu dan ruang keluarga. Karpet itu kemudian menjadi tempat berkumpul yang santai bersama keluarga besar. Namun tak semua anggota keluarga kebagian duduk di atas karpet. Beberapa akhirnya memilih duduk langsung di atas lantai tanpa karpet.

Setelah kumpul-kumpul keluarga selesai, tiba waktunya untuk membersihkan karpet. Awalnya, karpet dibersihkan dari debu-debu yang menempel. Saya dan asisten rumah tangga bernama Mba Nah memilih untuk mengusir debu dengan menggunakan vacuum cleaner. Setelah itu, karpet masih tetap dibersihkan dengan sapu lidi agar debu benar-benar bersih dari debu. Kemudian, karpet di jemur di taman agar mampu menghilangkan kuman-kuman. Biasanya saya menjemur karpet bisa lebih dari 2 jam, tergantung besar kecilnya karpet.

Karpet yang aman buat keluarga. Foto : pixabay.com

Setelah selesai membereskan karpet, mendadak Mba Nah menghampiri saya. “Bu, saya lihat tadi ada yang nggak kebagian duduk di atas karpet. Apa ibu nggak beli karpet lagi?,” kata Mba Nah kepada saya. Saran Mba Nah ada benarnya juga. Karena saya dan suami memiliki keluarga besar, rumah kami seringkali dijadikan tempat berkumpul.

Namun membeli karpet tak semudah yang saya bayangkan. Pernah karpet yang dibeli teryata tak bertahan lama. Hanya satu tahun dibeli eh, kondisinya sudah tak sebagus saat pertama kali beli. Tapi ya mau tak mau, saya harus membeli karpet bulu tebal murah agar kumpul keluarga menjadi lebih asyik. Ada beberapa hal yang saya perhatikan yakni :

Perhatikan Ukuran Karpet
Ukur terlebih dahulu ruangan yang akan dipasnag karpet. Karpet memiliki banyak ukuran. Misalnya ada yang ukuran 120 cm x 160 cm ada juga yang 150 cm x 150 cm. Namun membeli karpet harus disesuaikan dengan ukuran ruangan yang akan digunakan. Sebaiknya tidak membeli karpet yang ukurannya melebih ukuran ruangan. Membeli karpet yang ukurannya melebihi ruangan, atau bahkan hampir memenuhi ruangan, akan menimbulkan kesan penuh dan sesak. Namun kesan ini tak berlaku jika teman memang berkeinginan untuk memenuhi semua lantai dengan karpet.

Warna-warni atau polos?
Karpet sekarang banyak yang menawarkan aneka motif yang menarik. Tak hanya aneka motif saja tapi juga warna-warni yang ceria. Pemilihan motif ataupun warna sebaiknya disesuaikan dengan konsep rumah. Misalnya desain rumah adalah monokrom hitam putih, maka karpet juga sebaiknya mengikuti desain itu. Tapi ada juga yang bebas memilih karpet tanpa memperhatikan motif karpet.

Anggaran
Karpet memiliki harga yang bervariasi. Biasanya, karpet dengan bahan tertentu harganya lebih mahal. Oh ya, harga karpet juga disesuaikan dengan ukuran karpetnya. Semakin luas karpetnya tentu anggaran yang dibutuhkan lebih besar.  

Ramah Lingkungan
Karpet yang baik tentunya adalah karpet yang tidak memiliki zat kimia yang mudah menguap. Karpet yang berbahan alami seperti wol atau bahan organik lainnya tentu akan lebih baik dan ramah lingkungan. Karpet drai bahan bulu juga selama ini dinaggap ramah lingkungan.

Oh ya, kalau membeli karpet, jangan lupa menanyakan bagaimana perawatan agar karpet tahan lama dan tak mudah rusak. Misalnya karpet dari bahan karet atau busa tentu saja lebih mudah dibersihkan daripada karpet dari bahan wol. Karpet dari bahan wol memang membutuhkan perawatan khusus. Kita juga bisa membeli karpet dengan datang langsung ke toko atau membeli online.

Kini, tak sabar rasanya saya membeli karpet agar dapat digunakan untuk lebaran tahun ini saat berkumpul bersama keluarga. Oh ya, hal apa saja yang teman perhatikan sebelum membeli karpet? Yuk berbagi dengan saya. 

      

Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

54 komentar:

  1. beli karpet emang harus dipertimbangkan mbak dari pemilihan warna sampai harga .....biar interior di rumah klop dengan karpet yg kita beli

    BalasHapus
  2. Thanks atas Tips nya, sangat bermanfaat ....

    BalasHapus
  3. Saya suka karpet bulu, enak lembut, tapi ngebersihinnya agak susah. Makasih mom tipsnya :)

    BalasHapus
  4. Bagiku yang terpenting itu ukuran sih, harus menyesuaikan juga ya, Mba. Dan satu lagi anggaran.hehe
    Bermanfaat nih, baru kemarin lihat-lihat karpet, tapi belum jadi beli..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya anggaran memang penting, mas. Mau beli tapi nggak ada duit kan percuma :)
      Terima kasih mas :)

      Hapus
  5. Aku biasanya liat ukuran dulu, kemudian bahan lalu motif
    Bagian bersih-bersihnya serahkan pada laundry hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. aku sempat juga bersihin ke laudnry kalau lagi nggak sempat, mba :)

      Hapus
  6. terimakasih tipsnya mbak..
    iya perlu bgt menanyakan kualitas daya tahan brp lama terutama bagian bawah karpet, suka ada yg cepet rontok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau rontok, lalu ada yang alergi bisa merepotkan tuh mba :(

      Hapus
  7. kalau aku punya rumah nanti, aku bakalan praktekin tips-tips dari mba!

    Suika-lovers.com

    BalasHapus
  8. Aku termasuk yang belum pernah membeli karpet Mbak, makasih ya sharingnya untuk bekal aku membeli karpet. Kalau aku suka karpet dengan warna-warna yang cerah. Entah kenapa, kalau cerah misalnya putih, cokelat muda atau biru muda, jadi ceria gitu untuk duduk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah aku juga begitu sih. Kelliatan bersih juga ya :)

      Hapus
  9. Aku baru minggu lalu beli karpet, suka sama karpet anyaman bambu jadi pas ada ya itu deh yang di pilih. Meski pas duduk kadang suka sakit, hihi malah kurang nyaman y.. tp itulah selera, heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya ya ada juga karpet anyaman bambu. Pas duduk apa pakai bantal kursi ya :)

      Hapus
  10. Noted ramah lingkungan ya mba

    BalasHapus
  11. Eh kok kebetulan ini perlu beli karpet, aku juga bakalan kedatangan tamu2 nih bulan depan... makasi tipsnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau bermanfaat ya mba Ina :)

      Hapus
    2. Wahh baca tulisannya jadi ingat,mau beli karpet tapi belum pernah beli. Kisaran harga utk ruang kecil kira2 berapa ya Mba?

      Hapus
  12. Wow seru bgt mba kedatangan keluarga besar... Hrs sedia stok karpet ya

    BalasHapus
  13. Sudah lama kepingin punya karpet berbulu tebal, hanya bingung kalau mau membersihkan nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang membutuhkan cara khusus sih untuk membersihkan karpet bulu :)

      Hapus
  14. Pengen sih punya karpet bulu. Tapi di sini nggak ada tempatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada karpet yang kecil ukurannya mba :)

      Hapus
  15. nah yg ramah lingkungan itu ngaruh ke faktor kesehatan juga ya mbak....bermanfaat tips nya thanks yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Wawa. Berdampak :). Makasih kembali

      Hapus
  16. Terima kasih buat tips-nya, mbak. Paling ngga harus punya dua karpet di rumah, satunya dipake, satu lagi buat cadangan.

    BalasHapus
  17. yang penting ranah lingkungan dan juga ramah di kantong ya mba : )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii i iya, mba. Ramah kantong perlu :)

      Hapus
  18. Ada juga yang memperhatikan, harus sesuai dengan warna cat tembok atau perabot yang ada di ruangan itu, ya Mbak.

    BalasHapus
  19. Kalau saya beli karpet, pertama fokus ke anggaran dan motif sih mbak, semua motif saya suka, kecuali motif hewan,kurang bagus aja sih auranya, baru lihat ukuran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku juga nggak cocok kalau hewan, mba :)

      Hapus
  20. info yg bagus nih, kebetulan karpet di rumah udah mengalami tanda2 minta diganti :)

    BalasHapus
  21. baru tau kalo ada karpet ramah lingkungan, bermanfaat mbak :D

    BalasHapus
  22. aku nih yang termasuk beli karpet terus gak lihat ukuran, akhirnya aku jual ke tetangga deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bisa begitu juga, mba. Biasanya karena naksir ama motifnya :)

      Hapus
  23. Terima Kasih mbak tips nya bermanfaat sekali nih

    BalasHapus
  24. ah iya kadang saya ngga mikirin ramah lingkungan tapi mikirin murahnya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga pernah gitu, mba. Harga murah langsung diembat :p

      Hapus
  25. Wah, pas banget ini,Mak.
    Aku ada rencana mau beli karpet tp lagi bingung mau yg polosan apa yg motif yaa hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Smoga dapat sesuai motif yang diinginkan ya mba Alma :)

      Hapus
  26. Aku suka karpet buku2 halus gitu mbak cuma bingung bersihinnya. Motif juga pengaruh bgt ya kalo rame aku ga begitu suka hehehe.

    BalasHapus