Kamis, Maret 23, 2017

Manajemen ASI Perah Bagi Ibu Bekerja

Keinginan untuk memberikan ASI (Air  Susu Ibu) sudah saya lakukan sejak awal kehamilan. Saya kemudian mencari informasi tentang manfaat memberikan ASI, cara memberikan ASI dan banyak artikel penunjang lainnya. Namun semuanya tak semudah yang saya kira. Ketika Ayyas lahir, ASI tak kunjung keluar sehingga saya sempat putus asa. Namun berkat usaha dan dukungan dari keluarga, terutama suami, saya pun bisa memberikan ASI kepada Ayyas.

Kala itu, saya juga berniat untuk dapat memberikan ASI walaupun masuk kerja. Satu setengah bulan sebelum masuk kerja, saya pun bertekad menabung ASI untuk Ayyas. Langkah awal yang saya lakukan adalah membeli botol kaca yang dapat menampung ASI. Saya memilih membeli botol kaca melalui online shop. Jujur, awal membeli botol kaca saya kuatir botol kaca yang saya beli terlalu banyak karena waktu itu saya merasa ASI saya masih kurang. Tapi tekad sudah kuat untuk memberikan ASI membuat saya mengabaikan kekuatiran saya itu.
 
Sumber : pixabay.com

Tak terasa, ASIP (ASI Perah) yang saya kumpulkan kala itu sekitar 50 an botol. Jumlah yang menurut saya banyak karena saya tak menyangka akan mendapat ASI sebanyak itu. Saya memerah ASI tidak menggunakan alat pompa apapun jadi hanya menggunakan tangan. Walaupun sudah sebanyak itu, tapi ASIP juga teryata masih harus ‘kejar tayang’ karena stok ASIP sempat menipis. Padahal awalnya saya sempat percaya diri tak akan mengalami drama ‘kejar tayang’. Namun syukurlah, sensasi itulah yang membuat saya tetap bersemangat memberikan ASIP kepada anak. Manajemen ASI Perah bagi  ibu bekerja membutuhkan beberapa usaha seperti yang saya lakukan di bawah ini. 

Niat Kuat dan Percaya Diri
Bagi saya, hal utama adalah niat untuk memberikan ASIP kepada anak. Saya tekadkan dalam diri bahwa ASI harus saya berikan ke anak walaupun saya bekerja. Saya kuatkan diri saya bahwa keinginan untuk memberikan ASI itu demi kebaikan anak dan saya sebagai ibunya

Dukungan Keluarga
Hal yang mungkin terlihat sederhana tapi mempengaruhi adalah dukungan keluarga, terutama suami. Bentuk dukungan sederhana misalnya memijat punggung ibu menyusui, membantu menyiapkan makanan dan minuman yang membantu kelancaran ASI hingga membantu mengurus rumah tangga seperti mencuci baju atau membersihkan rumah.

Konsisten Memerah ASI
Saya tak ingin memerah ASI hanya sekali dua kali. Tapi saya ingin memerah ASI selama jadwal anak memang mendapat ASI. Saya juga belajar mengetahui ‘alarm’ diri saya ada jam-jam biologis yang entah kenapa ASI keluar sangat banyak yakni sebelum waktu shalat Subuh. Pada jam itu, payudara terasa sangat penuh sehingga saya bisa langsung bisa memerah banyak. Saya sebelum memerah ASI, minum air hangat dan biasanya, ASI terasa makin banyak. Kalau di kantor, saya sehari bisa memerah 4 kali yakni subuh, abis makan siang, sore dan malam hari. Walaupun bulan puasa, saya masih konsisten memerah ASI sebanyak 4 botol (90 ml).

Mengetahui Prosedur Penyimpanan ASIP
Menyimpan ASIP itu perlu manajemen alias pengaturan sehingga ASIP yang diperah bisa dimanfaatkan dengan baik oleh anak. Banyak yang menyarakan untuk menulis tanggal perahan ASIP di botol tapi saya tak telaten melakukan itu. Saya memilih meletakkan ASIP di freezer berdasarkan jadwal perah. Posisi ASIP yang paling belakang tentu yang paling awal di perah sehingga itu yang saya berikan terlebih dahulu. Saya lampirkan manajemen ASIP yang saya peroleh dari situs AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui).
 
Sumber : situs AIMI
Konsumsi Makanan dan Minuman Penunjang ASI
Banyak bahan makanan yang dipercaya dapat menunjang ASI. Misalnya daun katuk, kacang edamame dan lain-lain. Saya misalnya sudah mencoba aneka makanan yang dapat menunjang ASI. Salah satunya tanaman bangun-bangun yang banyak dijual di Pasar Senen. Kawan saya mengatakan tanaman ini dapat menambah ASI sehingga saya pun melakukannya. Saya juga mengkonsumsi suplemen yang dipercaya dapat menambah ASI.

Kini, salah satu minuman penunjang ASI adalah ASI Booster Tea merupakan minuman teh pelancar ASI alami pertama di Indonesia yang bisa meningkatkan jumlah ASI hingga 900% hanya dalam waktu 24 Jam. Keunggulan ASI Booster Tea :
• Melancarkan ASI hingga 900% dalam waktu 24 Jam – 72 jam
• 100% herbal yang aman untuk ibu dan bayi
• Lebih ekonomis, tanpa konsumsi susu formula
• Sudah dikonsumsi jutaan ibu menyusui

Mengapa Asi Booster Tea bisa lebih unggul dari pelancar asi lainnya? Karena Asi Booster Tea diracik secara tidak main-main, dengan komposisi takaran bahan yang benar-benar tepat dan presisi sehingga begitu ampuh melimpahkan asi sekaligus aman bagi ibu dan bayinya.

Hal utama yang mendukung pemberian ASI adalah niat, konsisten dan dukungan keluarga. Setelah bekerja, dukungan perusahaan pun sangat dibutuhkan agar ibu bekerja bisa dapat menyusui. Bagaimana pengalaman teman saat memberikan ASI kepada anak? Yuk berbagi ...






Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

61 komentar:

  1. ASI Booster sekarang banyak macamnya ya mba :D jaman mama saya belum ada >< paling ngga nanti kalau aku hamil aku tahu ASI booster yg bisa kucoba :D makasih infonya! bermanfaat banget mba ^^

    suika-lovers.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihii. Iya ini inovasi, mba. Jaman aku melahirkan dulu juga kayaknya belum ada :p

      Hapus
  2. Kalau pengalaman istri sih agak berbeda saat menyusi Duo Ai ini, Aiman dulu kuat minum ASInya sehingga badannya gemuk, kalau Aira pernah ngalami Toune Tie sehingga kesulitan minum ASInya. Tapi Alhamdulillah keduanya sehat2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sehat-sehat ya mas. Perjuangan nih memberikan asi bagi bayi yang mengalami Toune Tie. Terima kasih ya sudah berbagi

      Hapus
  3. Booster buat ASI penting banget ya sekarang. Karena ada beberapa hal yang membuat ASI mampet di payudara ibu jadinya si ibu jadi cepet beralih ke susu formula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku pun merasa penting banget nih ASI booster, bumil :)
      Berguna buat menyusui anak :)

      Hapus
  4. waktu aku lahiran mada tahun 2014, banyak ditawarin asi booster, blm pernah nyoba sikk, palingan pake sayur daun katuk dan berbagai sayur ijo

    BalasHapus
  5. penting banget mbak ini untuk referensiku sbg calon ibu, hehe :)

    BalasHapus
  6. Masya Allah, salut saya Mbak Lida. Banyak ibu yang bekerja kantoran merasa tidak sanggup ngASI padahal bisa ya, Mbak Lida membuktiknnya.
    Oya, share juga Mbak perahnya pakai apa.

    Jadi ingat masa menyusui, saya kan tidak bekerja di luar rumah tapi pernah mau nyoba perah karena buat bekal anak di jalan. Eya ampun, dikit banget keluarnya hehe. Akhirnya gak pernah deh perah ASI.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, mba. Iya barusan aku tambahkan di tulisan. Aku perahnya pakai tangan, mba :)

      Hapus
  7. sama kayak mb mugniar. saya ga pernah bisa berhasil merah asi. haha...

    lha wong ya di rumah saja.

    salut sama ibu-ibu yang rajin merah asi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perah karena sesuai kebutuhan ya mba :)

      Hapus
  8. Hai mb Alida, senangnya masih bisa memberikan ASI walaupun punya pekerjaan di luar rumah. Apalagi dg kondisi Jakarta yg macet yg tdk memungknkan ibu untuk pulang saat beristirahat siang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Mau tak mau harus demi anak tercinta

      Hapus
  9. Catet ah, buat persiapn klok hamil dan melhirkn nnti,:)

    BalasHapus
  10. Waktu anak pertama aku masih Kerja, emang repot dan butuh perjuangan buat kasih ASI

    BalasHapus
  11. Saya dulu lagi menyusui, paling banyak makan sayuran aja, kebetulan tinggal di kampung, jadi apapun tersedia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau banyak yang bisa menunjang ASI ya mba :)

      Hapus
  12. Penasaran juga nih pengen nyobain asi booster tea

    BalasHapus
  13. alhamdulilah jamanku ngasi deras mba hehehe yg ptg memang niat 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. SMoga nanti adek Neyna juga deras ASI-nya ya :)

      Hapus
  14. Salut sama mba Al. Alhamdulillah semua mendukung ya.

    BalasHapus
  15. Bener banget... Niat yg kuat dan dukungan keluarga itu kudu lengkap keduanya. Krn kalo salah satunya ga ada biasanya ngasi jg gagal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Saling melengkapi dan mendukung :)

      Hapus
  16. Dulu wkatu saya masih ngantor, atasan saya rajin banget perah ASI demi anakya. Makanya saya salut banget deh sama ibu yang terus berjuang memerah ASI meskipun sibuk kerja :)

    BalasHapus
  17. Anakku yang pertama sempat ngalamin ASI yang keluar sedikit, mungkin akunya stress n bingung kali ya.. beruntungnya skrng ada ASI Booster

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Mutie. ASI aku juga sempat keluar sedikit pada awalnya

      Hapus
  18. aku ke lapangan waktu itu bawa kantung ASI dan blue ice, awalnya petani agak bingung tapi lama-lama mereka ngerti hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhehe alhamdulillah bisa tetap memberikan ASI ya mba :)

      Hapus
  19. Membaca tulisan ini jadi inget perjuangan memberikan ASI ekslusif :)
    Walaupun enggak banyak, tapi selama kita yakin cukup, pasti cukup ya Mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Percaya diri bahwa ASI cukup

      Hapus
  20. Saya saluuuutt sekali dan angkat topi pada ibu bekerja yang semangat memberi ASI untuk putra-putrinya. Memerah ASI kan butuh waktu yaa.. Saya sering baca curhatan teman-teman, yang bangun dini hari untuk memerah ASI. Duh..saya belum tentu sanggup. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang perjuangan, mba. Kalau niat, insyaAllah dipermudah mba :)

      Hapus
  21. Ahh kalau ngomongin ASI jadi baper mbak, padahal aku di rumah tapi ASI emang g banyak padahal udah minum ini itu termasuk konsumsi sayur katuk juga. Ehh tapi tipsnya berguna banget lho mbak, siapa tahu bentar lagi hamil anak ketiga #eh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. AAMIIN. Semoga hamil anak ketiga ya mba :p

      Hapus
  22. biasanya ibu bekerja sdh pnya kendala saat masa kerja dimulai. saya jg merasakan kelelahan bng saat itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya capek sih mba. Tapi insyaAllah tetap semangat

      Hapus
  23. Aku nih Mbak pernah merasakan ASI kejar tayang. Eh, ujung2nya malah stress sendiri. Memang dibutuhkan pengorbanan tersendiri ya. Tapi yakin saja semua akan berakhir indah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. InsyaAllah berakhir indah ya mba Ika :)

      Hapus
  24. Waktu jaman menyusui sy juga pake suplemen menyusui yg ada kandungan herbalnya, sampe luber ;) skrg makin banyak booster ASI yg bisa dipilih busui ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asyik ya kalau punya ASI sampai meluber gitu :)

      Hapus
  25. Saya gak pernah merah asi sih mbak. Gak pernah ninggal anak-anak jauh juga, jadi bisa langsung kasih asi. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah asyik kalau bisa langsung kasih ASI, mba :)

      Hapus
  26. Saya selalu salut dengan ibu bekerja yang peduli ASI. Dulu, saya sempat mengasuh baby salah seorang jiran yang setiap kali menitipkan baby-nya lengkap dengan berbotol-botol ASI perahan. Sering kali beliau nge-cek apa ASI nya masih ada dan kalau habis, si ibu itu langsung mengirim suaminya untuk menghantarkan ASI perahannya. Pokoknya baby-nya jangan sampai minum selain ASI sebelum 6 bulan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju. Usahakan hanya memberikan ASI hingga enam bulan ya mba :)

      Hapus
  27. Mama kantoran walau mungkin waktunya terbatas, tapi tetap punya stok ASIP-nya. Keren :D

    BalasHapus
  28. Dukungan suami penting banget tuh mbak. Bagi tugas supaya istri gak kecapekan. Ngaruh jg ke Asi kan yah kalau lelah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba. Alhamdulillah. DUkungan memang penting banget :)

      Hapus
  29. Dukungan keluarga memang penting banget ya mbak waktu memberi ASI. Terutama dukungan suami yaaaa

    BalasHapus
  30. jadi ingat zaman dulu saat aku bekerja dan sibuk perah ASI, pengalaman yang sangat berkesan

    BalasHapus
  31. kalau saya di kantor merahnya dua kali aja tapi siang diusahakan pulang buat nyusui anak saya. kalau tengah malam kadang mompa kadang nggak. semoga aja sih bisa sampai 2 tahun ngasih ASI ke anak

    BalasHapus