Top Social

TRAVEL AND LIFESTYLE BLOGGER

Candu Raun Monda Siregar, Blog Sang Dokter Gigi

Jumat, Januari 20, 2017
Sudah pernah ke Bengkulu? Saya belum. Bagi saya, Bengkulu menawarkan wisata sejarah yang ingin saya ketahui. Nah karena keinginan untuk ke Bengkulu belum terwujud, maka saya suka sekali mencari informasi di internet. Termasuk mampir ke blog teman blogger saya yang bernama Monda Siregar. Pada postingan Mba Monda yang berjudul 5 Bangunan Peninggalan Inggris di Bengkulu, Mba Monda menceritakan dengan baik satu per satu bangunan yang ada di Bengkulu yang merupakan peninggalan Inggris.
  
Mba Monda Siregar 

Tugu Thomas Parr
Ada tugu berbentuk segi delapan dengan beberapa pilar yang beratap kubah membulat. Menurut definisinya, tugu atau monumen ini adalah bangunan yang didirikan untuk memperingati peristiwa yang bersejarah. Nah nama Thomas Parr adalah salah seorang residen dari pasukan Inggris di Bengkulu. Bagi masyarakat Bengkulu, keburan ini merupakan bukti tak takluk pada kolonialisme.

Benteng Marlborough
Bangunan benteng ini menyerupai kura-kura yang berdiri di sebuah lahan seluas 44.100 meter persegi. Bentuk bangunan benteng ini sesuai dengan desain asli bangunan yag lazim dibuat di abad ke 17.

Makam Inggris
Makam Inggris ini terletak sekitar 800 meter ke arah timur. Makam ini adalah makam untuk ratusan tentara yang meninggal di awal masa kolonisasi. Para tentara ini wafat karena berbagai penyait tropis akibat sanitasi buruk seperti kolera, malaria, disentri dan juga korban perang.

Gedung Daerah, Rumah Raffles di Bengkulu
Nama Raffles bukan sesuatu yang asing kan? Thomas Stamford Raffles merupakan Gubernur Jenderal Inggris yang sangat terkenal. Rumah bekas ini hingga kini masih bagus walaupun fungsinya sudah berubah menjadi rumah dinas Gubernur. Kini rumah Raffles berganti namanya namanya menjadi Gedung Daerah Balai Raya Semarak.
 
Gedung Daerah. sumber : Mondasiregar.com
Tugu Hamilton
Tugu Hamilton ini didedikasikan untuk Kapten Robert Hamilton yang tewas di tangan rakyat Bengkulu tahun 1793. Tugu ini didedikasikan untuk Kapten Robert Hamilton yang tewas di tangan rakyat Bengkulu pada tahun 1793. Bentuknya segi empat dengan obelisk.

Tulisan Mba Monda di blognya http://mondasiregar.com membuat saya semakin yakin perjalanan hidupnya berwarna. Tulisan tentang tempat wisata tak hanya satu. Tapi masih banyak lagi. Blog yang memiliki tagline "Candu Raun" ini adalah blog gado-gado yang berisi apa saja yang menarik minatnya. Apa yang ia tulis berdasarkan pengalamannya yang pernah tinggal di empat pulau di Indonesia. Ini karena Mba Monda sejak kecil selalu berpindah tempat tinggal mengikuti tugas orang tua. Tulisan di blognya memang banyak yang tentang sejarah, budaya. Tulisan yang terkait pekerjaannya bahkan hanya dua artikel loh. Hihiii. 

Oh ya, Mba Monda kini adalah PNS Dokter Gigi. Salah satu tulisannya terkait profesinya adalah tentang ‘Kapan anak boleh cabut gigi’.  Ngeblog baginya merupakan ajang cari teman yang sehobi. Ia mengaku senang melihat perkembangan blog yang terus berubah dari waktu ke waktu.”Selain itu dengan aktif ngeblog supaya nggak cepat pikun, dan mudah-mudahan bisa jadi kegiatan utama saat pensiun nanti,” kata ibu dua anak remaja ini. Ingin kenal lebih banyak dengan Mba Monda? Yuk mampir ke akun sosial di bawah ini.




35 komentar on "Candu Raun Monda Siregar, Blog Sang Dokter Gigi "
  1. Saya pun belum pernah ke Bengkulu. Semoga bisa ke sana. Kayaknya banyak yang indah juga di sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya indah sekali mba Myra. Indonesia banyak tempat yang indah :)

      Hapus
  2. Bengkulu banyak peninggalan bersejarah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas buat ajak anak belajar sejarah mba :)

      Hapus
  3. Pengen kapan" main ke Bengkulu :D Banyaak yg bisa diexplore dan asik" destinasinya :D Tfs mbakkk, . aku intipin blognya bu dokter dulu hehehee

    BalasHapus
  4. tulisan mba monda sangat khas dan mendalam ya mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduuh.. terima kasih for the compliment mbak Ophi

      Hapus
  5. seneng jadi tahu tempat2 bersejarah stl baca blog mba monda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Inna. AKu pun jadi tahu banyak setelah membaca blog mba Inna :)

      Hapus
  6. gimana ni mba apa ladies stella travelling ke yg deket2?hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Okay ladiesss. Siapa takut ladiess :p

      Hapus
  7. terima kasih ya mbak Lid...
    iya tuh entah kenapa yang berhubungan dengan profesi cuma ada dua tulisan..
    ha.. ha..
    semoga aja bisa mampir Bengkulu, buat nambahin koleksi batik besurek juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak papa, mba Monda. Nanti makin banyak yang nunggu tulisan mba Monda terkait gigi loh :)

      Hapus
  8. Candu Raun: Ketagihan Traveling :D Banyak wisata sejarahnya ya di Bengkulu. BTW saya nge-blog pun karena saya pikun, haha... makanya mesti ditulis biar inget terus :D

    BalasHapus
  9. salam kenal mba monda...jadi pengen ke bengkulu..ternyata banyak wisata yang menarik yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa banyak sekali tempat yang kece ya mba :)

      Hapus
  10. Hai mbak Monda,
    udah pernah maen ke blognya mbak Monda, tapi belum pernah konsultasi gigi *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaa mba Monda, ini satu pasien menunggu :p

      Hapus
  11. Mak, kalau nukis selalu detil dah. Aku belum pernah ke Bengkulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar deh aku ajak maen ke Bengkulu :p

      Hapus
  12. Aku suka tuh ama dokter gigi Monda..bu dokternya ramah, kebayang lah gimana pasien-pasiennya ditangannya. :)
    Beliau udah sibuk, masih sempatnya pula ngeblog..salut!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itulah yang memang bikin keren, mba Dewi :)

      Hapus
  13. Baru tahu kalau Mba Monda itu dokter gigi hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tak kenal maka tak sayang, Mba Ida. Hihih

      Hapus
  14. Belum pernah ke Bengkulu juga. Lumayan nih buat referensi. Kalau suatu waktu ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bener mba LIna. Pas lagi butuh :)

      Hapus
  15. Mbak Monda udah traveling kemana2 ya, jadi ngiriiii TFS :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa. Alhamdulillah banget ya mba April

      Hapus
  16. Wah asyik ya bisa wisata sejarah di Bengkulu

    BalasHapus
  17. Aku dr dulu pingin ke baturaden belum kesampaian juga sampe skrg. Huhuu. Baca ini jd keingetan

    BalasHapus
  18. Kapan yah bisa kesana, maklum aku bukan orang Traveling hehe

    BalasHapus

Auto Post Signature

Auto Post  Signature