Sabtu, Desember 03, 2016

Sensasi Makan Siang di Bis Kuning Universitas Indonesia

Hampir setiap hari masuk wilayah Universitas Indonesia di Depok, saya baru tahu bahwa ada kafe yang berada di dalam bus kuning. Bus kuning ini adalah alat transportasi di kawasan Universitas Indonesia. Kalau naik bis kuning (bikun) tidak dikenakan biaya alias gratis. Nah, lalu apa jadinya jika biskun disulap menjadi kafe?

Karena penasaran, saya pun datang bersama Papa dan Mas Ghaffar ke Universitas Indonesia (UI). Kebetulan jarak dari rumah ke UI tak begitu jauh. Saya memilih naik ojek online sedangkan mas Ghaffar dan Papa naik motor. Sekalian ngantar mas Ghaffar naik kereta dari stasiun UI ke stasiun Senen. Saya sampai duluan karena Mas Gahffar dan Papa harus ke bengkel karena ban motor kempes. Saya sempat mencari-cari dimana sih posisi Bikun kafe ini. Saya hanya tahu kalau lokasinya di kawasan Fakultas Hukum.  Akhirnya setelah nanya ke mahasiswa  Fakultas Hukum, lokasi bikun di seberang masjid UI. Tepatnya di samping parkiran motor Fakultas Hukum UI. 

Penampakan Bis Kuning 

Namanya Bikun Coffe. Kafe ini dibangun oleh alumni-alumni Fakultas Hukum, Universitas Indonesia. Di bagian depannya ada tanaman berwarna kuning kehijauan yang tumbuh subur. Sebuah bus berwana kuning terletak di bawah pohon yang rindang. Pengunjung bisa memilih makan di luar bus atau di dalam bus. Sebelum makan, kami memesan makan terlebih dahulu. Saya pesan mie ayam bakso, mas Ghaffar pesan nasi goreng sedangkan Papa pesan roti bakar dan minuman wedang ungu. Harga makanan paling murah Rp 20 ribu untuk satu porsi mie ayam bakso.  

“Makan di luar aja, chi,” kata Papa. Saya menolak karena kuatir kalau makan di luar, Papa bakalan merokok. Makanya saya minta makan di dalam bus saja. “Di dalam aja, pa biar dapat sensasi makan di dalam bus,” kata saya ke Papa. Pas masuk ke dalam bus, udara terasa dingin karena ada dua AC terpasang.

Suasananya di dalam Bikun Coffe
Tak menunggu lama, makanan yang kami pesan pun tiba. Mie ayam baksonya banyak euy. Saya makan berdua ama papa. Oh ya selain ada irisan kecil ayam dan bakso, juga ada satu potong ayam bumbu pedas yang disajikan. Nasi goreng pun ada tambahan ayam goreng, padahal hanya pesan ayam goreng telur. Ini namanya bonus. Dari segi rasanya, menurut saya mie ayamnya enak. Mienya halus dan tak keras. Sayangnya kuahnya kurang panas. Mungkin karena saya suka kuah yang panas sehingga pas makan lebih enak. 

Mie ayamnya enak
Untuk nasi gorengnya juga enak. Porsinya juga banyak. Nah untuk wedang ungu, menurut saya kurang manis. Mungkin memang aslinya nggak perlu gula ya tapi menurut saya lebih enak kalau ada gula. Akhirnya ya saya pesan lagi gula. Kalau roti bakarnya porsinya gede dan kejunya nggak terlalu sedikit juga. Tapi makin enak kalau susu kental manisnya agak banyak di lapisan roti. 

Ada ayamnya juga :) 
Oh ya, disini  ada wifi sehingga pengunjung juga bisa menikmati makan sambil akses internet. Pas kami datang, beberapa mahasiswa tampak asyik mengerjakan tugas. Hanya saja, meja di dalam bus kecil sehingga kalau makan bertiga emang terlihat jadi sesak. Bagi yang ingin menikmati sensasi makan di atas bus, mungkin bisa mampir ke sini. 

Numpang mejeng ama Papa 






Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

83 komentar:

  1. Aaah UI deket sama rmh ku dlu d jkt. Bru tau ada cafe bikun. Kayaknya seru kpn2 klo plg jkt mampir mkn dsni aah

    BalasHapus
  2. Wah skrg bikun UI juga diberdayakan jadi tempat makan, baguslah :). Udah lama banget nih gak mampir kampus lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Main sekaligus nostalgia ya mba Dina. Hihii

      Hapus
  3. Jadi kangen naik Bikun. Btw, idenya kreatif banget ya. Soalnya bikun ini kan simbolnya Ui banget. Jadi kafenya tuh bener2 mewakili kampus Ui ini.

    BalasHapus
  4. seneng banget ya mbak jalan2 ma ortu...tempatnya enak santai ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyantai mba asyik lah buat keluarga :)

      Hapus
  5. Inovatif banget y mba mengubah bikun jadi cafe, warbiyash :) btw aku salfok sama mie ayamnya *langsung nelen ludah* hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Potongan ayamnya gede yaakk
      Salfok juga ke poto aku dungs :p

      Hapus
  6. Mie ayamnyaaa...dah lama banget nggak makan ini...asli mupeng mbak...cocok buat cuaca saat ini..dingin banget..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa bikin di Denmark mba Dewi. Ntar aku bantu buatin deh. Hihii

      Hapus
  7. tempat wajib buat wisata kuliner, karena bikun bukan bis biasa :D

    BalasHapus
  8. unik yaa... tapi kalo aku kesana, aku pasti milih yg diluar mbak :D.. soalnya aku agak phobia ama bus2 begini -__-. jd sebisa mungkin menghindari banget masuk ke dalam..

    BalasHapus
  9. Wuih unik banget ya tempatnya. Jadi kepikiran pengen bisnis yang sama. Punya tempat makan unik kayak gitu. Seruuuu...

    BalasHapus
  10. Wah,kreatif ya....seru juga makan2 di bis
    Salam kenal mak^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo salam kenal kembali
      Terima kasih :)

      Hapus
  11. jajanan sederhana ya semua suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Tira. Bisa diterima semua kalangan :)

      Hapus
  12. Wah jd ikon ya his kuning ini. Aku datang ke UI tahun 2003 an pertama kali, buat yes masuk BI. Setelah itu semua hanya jadi kenangan. Loh kok curhat***

    BalasHapus
  13. Iiih lucuuuu mba, makan mie ayam di dalam bikun :D. Bis ini khasnya UI kan ya?

    BalasHapus
  14. Mie ayamnya lumayan mahal ya Bu, untuk ukuran Mahasiswa..hehehe, btw dari tampilannya terlihat enak..

    BalasHapus
  15. Sensasi nostagia dalam bis kuning hahhaha patut dicoba, tapi kawasan hutan ui msh bnyak nyamuk ngak tuh mbak heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pernah iseng nyoba biskun UI, mba. Hehhe. Kalau untuk nyamuk, sejauh ini aku aman aman aja :)

      Hapus
  16. Hihi aku pernah makan di sini jg Mba Alida dan ngerasa harganya agak mahil yaa buat ukuran mahasiswa.. Eh tapi suka bgt sama suasana makan di dalam bisnya sih.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii
      Buat aku yang bukan mahasiswa juga termasuk mahal. Mungkin karena itu ada potongan ayam gede setiap jenis makanan yang dipesan ya mba :)

      Hapus
  17. alamak di dalam busnya itu lho yang seru.
    Uniknya. Eniwe, kita sebenarnya saat mau makan nggak cuma cari makanan ya, tapi juga cari suasana. Nah, adakalanya yang dijual itu suasananya, ada sensasi apa gitu kalau makan disana, meski makanannya biasa saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba. Sekali skali bolehlah. Asal jangan keseringan eeh karena sebetulnya, yang paling penting adalah kita makan dengan siapa. Hihiii

      Hapus
  18. wah keren,, ada juga tempat makan kaya gini. tempatnya unik sajiannya juga menggigit . . .

    BalasHapus
  19. Waw, aku belum pernah Mbak. KAyakna enak juga ya. Ganti pemandangan tempat makannya :)

    BalasHapus
  20. whaaa unik banget ya mba, , bis kuning yg legend

    BalasHapus
  21. Wah lucu, konsep baru nih, tapi agak mahal ya harga paling murah 20rb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu untuk menu makanan berat seperti mie mas :)

      Hapus
  22. Sepertinya menyenangkan ya mbak makan di dalam bis :D hehehe mencoba hal yang baru apa salahnya. Inovasi seperti ini bikin orang tertarik dan menjadi magnet meraup konsumen yang banyak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Inovasi yang kreatif ya mba Ranny. JAdi orang pengen makan :)

      Hapus
  23. Ini bis kuning jaman dulu yg ngak kepake di buat cafe yaaa, kalo ada wifi nya di jamin betah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betah buat berseluncur ya kakakk. Hihih

      Hapus
  24. Waduhhhh., unik, menarik, dan asyik tentunya.
    untung busnya gk berjalan, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau berjalan sensasinya beda yaa. Hihi

      Hapus
  25. Bikun ui makin agresif ni nglirik bisnisan lain selain transpot
    Mb lidh ku naksir template mu, mau dong diposting ato kasi tau pake templatenya apa huhui

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba NIta nggak naksir aku yaa #Eh. Hihihii
      Itu aku pakai jasa mba Wulan Kenanga mba. Ntar aku colek mba di instagram yaaa :) Hihi

      Hapus
  26. Unik ya, jadi pengen kesanaa. hehe

    BalasHapus
  27. Jadi laper. Sayangnya jauh. :v

    BalasHapus
  28. Wah sayang banget, waktu berkunjung ke UI tiga bulan lalu belum tahu ada Bikun Coffee ini. Dan lagi saya datangnya pas Jumat, buru2 mau shalat Jumat, akhirnya waktu berkunjungnya cuma sebentAR

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nanti kalau pas main lagi ya ke UI, Ayah DIan :)

      Hapus
  29. asli keren dan unik.. mungkin akan lebih keren lagi kalau bus nya sambil jalan mbak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahha bisa juga yaa
      Sensasi makan di atas bus

      Hapus
  30. Kreatif ya Mbak, bis pun dijadikan tempat makan/restoran....jadinya unik sih, terutama untuk para mahasiswa ataupun alumni UI yak...makan sambil bernostalgia

    BalasHapus
  31. Sederhana tp nyaman ya Mba nampaknya
    Kteatif menjadi opsi lain jg utk mahasiswa ketika bosan dg menu kantin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mba. Kreatif emang penting :)

      Hapus
  32. suasana nya itu yang buat jadi keopingin makan di sana

    BalasHapus
  33. Wah kudu masuk UI nih, halan-halan sama nguliner di bus kuning ya mba, hehehe

    BalasHapus
  34. Mbak, wedang ungu kayak gimana sih? Oh ya, itu makan di dalam bus apa nggak sempit?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu yang fotonya ama nasi goreng mba. Ada daun2an gitu. Hihih

      Hapus
  35. wah, ternyata ada makanannya juga ya, mba. kirain hanya untuk angkutan publik di kampus aja.

    BalasHapus
  36. Ih seru juga ya makan di bis. Jadi pengen :D

    BalasHapus
  37. Wow sensasi makan di dalam bus. Seru juga 😁 Mie ayamnya ada potongan ayam besar gitu ya, mantap

    BalasHapus
  38. Wah, unik banget yaa. Aku mau pesan bihun di bikun. Hihihi...

    BalasHapus
  39. seru juga ya mbak bisa makan didalam Bis .... kreatif juga yg buat ide seperti ini

    BalasHapus
  40. kawasan UI asyik memamng jadi tempat jalan2 ya...
    kalau ada acara keluarga ke Depok kami suka sengaja aja masuk kampus, muter2 ngadem lihat pohon2 sepanjang jalan..
    nanti nyoba deh cari cafe bikun.., unik ya.. bus tua difungsikan daripada jadi rongsok

    BalasHapus
  41. wii mie ayam nya terlihat enak, lauknya banyak banget
    kalau di malang ada juga yang jualan di dalam bis, tapi menu nya pecel :D

    BalasHapus
  42. Saya baru tau nih ada tempat makan di dalam bikun. Kalo saya sih pernahnya ke Gubug Mang Engking di area kampus UI juga, hehehe... Makanannya bikin ngiler aje nih

    BalasHapus
  43. di dalam situ ada wifi juga? gimana ya kl mereka keenakan di dalam teruuuusss krn ada wifi. asyik mengerjakan tugas sambil makan sambil online pulak

    BalasHapus