Top Social

TRAVEL AND LIFESTYLE BLOGGER

Kado Ulang Tahun Ikatan Dokter Indonesia ke 66

Jumat, Oktober 28, 2016
Kejadian ini sudah terjadi tahun 2011 tapi masih teringat hingga kini. Dalam keadaan terluka akibat kecelakaan, saya di bawa sopir angkutan umum dan seorang kakek ke salah satu rumah sakit pemerintah di kawasan Jakarta Timur. Apa daya, tak satu pun yang mau menerima saya. Saya masih mengingat kalimat yang terucap dari seorang satpam yang keluar dari UGD. “Maaf, UGD penuh,” katanya. “Tapi saya kecelakaan,” kata saya. Satpam itu kemudian kembali masuk UGD dan kembali seorang diri. Tak ada satu pun tim medis yang keluar dan melihat keadaan saya. “Maaf, bu. Sebaiknya ibu cari rumah sakit lain,” katanya. Sopir angkutan umum yang membawa saya sempat bersitegang dengan satpam. Saya tahu satpam itu panik dengan kondisi saya. Entah kekuatan apa yang membuat saya kemudian meminta sopir membawa saya ke salah satu rumah sakit swasta masih masih berada di kawasan Jakarta Timur. Saya seolah mendapat kekuatan untuk tenang sehingga mampu menghubungi suami menggunakan telepon genggam sopir angkutan umum.

Selamat ulangtahun IDI

Mobil angkutan umum itu kemudian melaju membelah jalanan macet menuju UGD rumah sakit swasta. Saat saya tiba, tim medis langsung menangani saya. Saya ditanya tentang berbagai hal. Pertanyaan-pertanyaan yang membuat saya tetap sadar berpikir. “Bu, kami minta ijin untuk menggunting celana jeans ibu,” kata seorang dokter. “Silakan dokter,” kata saya. Dokter menanyakan apakah saya sudah mengabarkan keluarga atau belum. Dan saya mengatakan bahwa saya telah mengabarkan suami saya. 

Tak lama, suami saya tiba. Saya yang sedari tadi menahan air mata, kemudian menangis saat melihat suami. Suami memeluk saya. Seorang dokter mendekati saya dan suami. “Bu, sore ini langsung operasi ya,” kata dokter. Teryata kaki saya patah, urat jempol kaki kiri saya putus sehingga harus dilakukan penanganan secepat mungkin. Sambil menunggu jadwal operasi, teman-teman datang tanpa henti. Rasa sakit yang awalnya tak terasa tiba-tiba muncul. Sakitnya jangan ditanya karena terlalu sakit. Syukurlah, operasi berlangsung lancar. Kaki saya dipasang pen luar di empat titik. Setelah dirawat delapan hari di rumah sakit, saya diijinkan rawat jalan.

Di rumah, banyak yang yang berkunjung dan tentu saja menanyakan kronologi kejadian. Saya pun bercerita tentang kondisi saya yang ditolak rumah sakit. “Bu, ibu seharusnya tidak boleh ditolak. Rumah sakit harus menerima pasien UGD apalagi kondisi kecelakaan seperti ibu,” kata salah satu tetangga saya. Dalam kondisi darurat, rumah sakit wajib untuk memberikan pertolongan pertama walaupun UGD penuh. Saya terhentak dengan kenyataan ini. Saya kemudian meminta pertimbangan kenalan dokter-dokter yang lain. Saya kemudian menulis surat pembaca di media cetak untuk menceritakan pengalaman saya.

Saya tak tahu alasan mengapa ada penolakan dari rumah sakit dengan kondisi saya seperti itu. Di satu sisi saya bersyukur ada rumah sakit yang menolong saya. Memang, saat surat pembaca itu terbit di media cetak pihak rumah sakit kemudian datang ke rumah dan menyatakan turut berduka dan minta maaf.  

Saya paham bahwa keberhasilan tugas profesional seorang dokter merupakan tanggung jawab bersama. Tidak hanya dibebankan pada profesi dokter tapi juga harus didukung oleh pemangku kebijakan, terutama pemerintah. Carut marutnya sektor kesehatan akan menimbulkan potensi konflik antara rakyat dan dokter. Dokter lndonesia sebagai bagian dari rakyat lndonesia membutuhkan peranan dan keberadaan negara dalam mewujudkan rasa keadilan dalam kehidupan berbangsa. Harapannya, warga masyarakat dapat mendapatkan hak-haknya sebagai warga negara di bidang kesehatan. 
Sumber : IDI 
Saat hari UlangTahun Ikatan Dokter Indonesia (IDI) ke 66 pada 24 Oktober lalu, dokter-dokter dari seluruh Indonesia melakukan aksi damai untuk menyuarakan Reformasi Sistem Kesehatan dan Reformasi Sistem Pendidikan Kedokteran Yang Pro Rakyat. Peserta aksi terdiri dari dokter umum dan dokter spesialis dari berbagai daerah. Melalui aksi ini lDl ingin mengajak segenap komponen masyarakat bersama-sama mendorong pemerintah untuk meluruskan kembali kebijakan negara di sektor kesehatan termasuk pendidikan kedokteran yang menjadi salah satu sumber pencetak lahirnya tenaga kedokteran mumpuni bagi bangsa ini.
 
Saya pribadi sangat mendukung sistem pendidikan kedokteran yang pro rakyat. Logika saya, apabila sejak awal sistem pendidikan yang pro rakyat, maka semakin banyak muncul dokter-dokter yang mengutamakan kepentingan rakyat. Namun, untuk menghadirkan sistem pendidikan kedokteran yang pro rakyat, tidaklah mudah. Pelaksanaan tugas profesi dokter masih jauh dari konsep ideal yang diinginkan. Pemahaman masyarakat pada profesi dokter yang minim dan terbatas pada hubungan dokter dan pasien seringkali menimbulkan gesekan antara masyarakat dan dokter saat memberikan layanan kesehatan. Keberadaan dokter dalam pelayanan kesehatan seringkali tidak diimbangi dengan fasilitas dan jumlah tenaga kesehatan lainnya yang memadai sehingga menimbulkan problem dan berpotensi pada layanan kesehatan yang substandar (dibawah standar).

Logo Aksi damai IDI 
Saya kemudian mendapat informasi bahwa IDI memandang penting untuk menyampaikan masukan terkait kebijakan sistem pelayanan kesehatan yang masih perlu mendapatkan perhatian pemerintah. IDI di satu sisi menyatakan dukungan penuh terhadap program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dan menyadari bahwa dokter adalah garda terdepan pelayanan jaminan kesehatan nasional.

Ada beberapa hal yang kemudian di suarakan IDI dalam aksi damai tersebut. Pertama: alokasi pembiayaan untuk obat bagi pasien yang terlalu kecil sehingga menyulitkan bagi dokter untuk memberikan obat dan penanganan terbaik terutama bagi pesefta BPJS dari kalangan rakyat miskin.  Kedua, pelaksanaan JKN masih memerlukan harmonisasi kebijakan dan pengawasan termasuk dalam kaitannya dengan otonomi daerah yang masih menjadi kendala dalam penerapan program JKN. Di satu sisi, sarana prasarana pelayanan untuk fasilitas kesehatan tingkat pertama (FKP) masih minim. Terutama, ketersediaan obat, alat kesehatan, dan sarana penunjang Iain yang sangat diperlukan dokter guna menegakkan diagnosis dan penatalaksanaan penyakit yang diderita pasien. Dan masih banyak permasalahan lainnya.

Semuanya permasalahan diatas berujung membengkaknya biaya yang harus dikeluarkan BPJS, pelayanan substandar, tingginya angka rujukan dan bahkan berpotensi besar meningkatkan hilangnya nyawa manusia yang tidak ternilai harganya. Carut marut ini menjadi realitas yang harus mau diakui dan dibenahi sehingga dokter dapat memberikan layanan sesuai standar layanan medis dan masyarakat tidak dirugikan.

Di satu sisi, pendidikan kedokteran harus mampu menjamin pemerataan kesempatan pendidikan, khususnya hal yang terkait dengan mahalnya biaya Pendidikan Kedokteran yang pada ujungnya berdampak pada mahalnya biaya kesehatan yang harus ditanggung oleh masyarakat. Dampak tersebut tentu saja membawa dampak yang tragis terutama bagi masyarakat miskin, yang semakin sulit mengakses pelayanan kesehatan dengan mudah dan murah.

Alhasil, institusi pendidikan kedokteran saat ini telah bergeser dari lembaga pendidikan terprofesi yang luhur menjadi profit oriented. Selain itu, pendidikan kedokteran saat ini semakin mahal, lama, dan tidak pro-rakyat. Seandainya pendidikan kedokteran pro rakyat, maka akan bermuncul dokter-dokter yang pro rakyat sehingga kasus yang pernah saya alami, tak terjadi lagi. Selamat Hari Ulang Tahun Ikatan Dokter Indonesia ke 66



52 komentar on "Kado Ulang Tahun Ikatan Dokter Indonesia ke 66 "
  1. Y ampun mba untunglah masih ada yang berbaik hati y sama mba cerita kawan ditolak di UGD padhl kritis hingga menghembuskan nafas terakhir memang itu sdh takdir tp seandainya masih ada nurani u/ orientasi menolong bkn orientasi uang nyawanya masih tertolong.
    semoga kedepannya tdk ada lagi y mb kasus dibiarkannya pasien :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Innalillahi mba Herva. Sedih mendengarnya ya mba :(
      Semoga tidak terjadi lagi ya mba

      Hapus
  2. Miris ya Mbak kalau kita berfikir dari akar permasalahannya, seperti dari sistem pendidikan kedokteran ini. Kalau pendidikannya sudah profit oriented begini, tidak heran jika di kemudian hari profesi dokter juga profit oriented semata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, semoga akan semakin lebih baik ya mba DIah. Aamin

      Hapus
  3. Semoga masih banyak dokter yg peduli tentang masyarakat.
    Dari mulai pendidikan hingga sistem yg sedang berjalan.

    Selamat Ulang Tahun IDI ke 66 tahun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semua sistem harus berjalan sejak awal dengan baik ya ...

      Hapus
  4. Pendidikan kedokteran yang pro rakyat, ini crusial banget. Juga masalah standarisasi pendidikan, apakah fakultas kedokteran di universitas swasta itu sudah memiliki kualifikasi setara dengan universitas negeri? Karena saya melihat beberapa "dokter muda karbitan" yang bahkan tidak mencintai profesinya, tidak memahami apa yang dia lakukan dan bekerja semata demi uang :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Aira, saya sih percaya banyak dokter yang mencintai profesinya dengan sepenuh hati. Aamin

      Hapus
  5. ya Allah, untung akhirnya diterima di RS lain ya mba. Kebayang marahnya sama pihak RS yg menolak dan aku setuju bgt dengan tindakan mba nulis surat kpd mereka.

    Semoga situasinya semakin ke depannya ya.. Btw, selamat ulang tahunnn IDI :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, mba Zat. Ngilu membayangkannya. Aamin mbaa

      Hapus
  6. Pendidikan kedokteran yang pro rakyat dengan cara menuruhkan biaya pendidikan sehingga terjangkau oleh rakyat biasa.

    Btw gimana kondisi kakinya pasca operasi Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lukanya memanjang dan permanen, mba. Tapi secara fungsi sudah seperti semula, mba. Alhamdulillah

      Hapus
  7. Makasih bgt para dokter mau melakukan aksi damai ini. Setidaknya itu menyuarakan keinginan kita sbg rakyat. Ntah knp perwakilan2 kita di DPR itu tdk memperbaiki hal ini. Hiks.. semoga dgn aksi damai kmrn ada hasil yg significant

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba. Aksid amai itu bagus karena proses perbaiki untuk yang lebih baik. Aamiin

      Hapus
  8. jadi sedih kalau ada oknum dokter yang profit oriented... kasihan yang nggak berduit

    BalasHapus
  9. Sedih bacanya mba... Semoga tidak akan terulang lg ya mba....cukup sekali aja

    BalasHapus
  10. Duuh... aku degdegan membayangkan Mba Lid nggak diterima di UGD RS padahal kondisi habis kecelakaan :(

    Semoga ke depan pelayanan terutama kesehatan dan pendidikan makin meingkat perbaikannya. aamiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Arina. Tapi alhamdulillah Allah menolongku :)

      Hapus
  11. profit oriented.... jadi abai sisi kemanusiaan :(

    BalasHapus
  12. Saudaraku pun ditolak karena memakai BPJS, akhirnya pindah RS, dah mereka mau menerima dan segera mengoperasi.

    Entah bagaimana dokter sekarang, aku pun perlu dokter yg pro rakyat.

    Dan semoga, kelak, ada pendidikan dokter yg tidak memakan biaya besar.

    Selamat hari IDI ke 66. Semoga para dokter mampu melayani pasien dg baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin, mba Eri. Biar makin banyak yang pro rakyat

      Hapus
  13. hi mba rach alida, prihatin baca kisahnya, pesan dari postingan ini sangat penting. semoga ke depannya semakin baik dunia kedokteran kita..terima kasih sudah berbagi

    BalasHapus
  14. Aduh sedih baca kisah mb Lid. Syukurlah ya mbak, cepat ditangani di RS lainnya.
    Selamat ulang tahun IDI yang ke 66. Semoga semakin banyak dokter yang pro rakyat.

    BalasHapus
  15. Alhamdulilah masih bisa cepat tertolong. Masih bnyak orang lain yg mungkin ngak punya uang sama sekali di tolak sana sini krn ngak mampu bayar perawatan dokter pdahal mereka jg korban kecelakaan. Dokter yg pnya hati nurani memang kini mulai sedikit, tapi saya yakin ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba Muthz, Itu sedih sekali ya ....

      Hapus
  16. smoga poin2 yg digaungkan bs terrwujud, amin pakek bgd, byr pelayanan kesehatan utk rakyat smkin baik,
    tengkiu sharenya ya mbk

    BalasHapus
  17. Di dkt rumahku alhamdulillah masih ada dokter praktek yg gak melulu profit oriented.. Murah meriah sdh dpt obat.

    BalasHapus
  18. Selamat ulang tahun IDI. Semoga makin memperhatikan rakyat dengan segala keprofesionalan yang didapat dari pendidikan yang saya yakin, tidaklah murah.

    BalasHapus
  19. banyak kasus kayak gini,...semoga jadi kasus terakhir...

    BalasHapus
  20. Rumit deh kalau membahas dunia kesehatan negeri ini. Seperti lingkarang setan yang sulit diurai dimana ujung pangkalnya. Akhirnya semua kembali ke nurani masing-masing aja. Insya Allah masih banyak dokter yang peduli rakyat, tapi kadang terhambat sistem. Semoga kejadian spt ini nggak terjadi pada siapapun ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. InsyaAllah saya juga percaya banyak mba dokter yang peduli rakyat :)

      Hapus
  21. Saya penasaran sm kronologis kecelakaannya mba.. gimana ceritanya mb?
    Soal dtolak rs deuh miris bgt. Fungsi rs yg tak lg berfungsi *sedih + kecewa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Shona, saya ditabrak truk trailer saat mau menyebrak di zebra cross di bawah fly over Pasar Rebo, mba :(

      Hapus
  22. pernah baca konon program JKN ini merugikan para dokter, ya mudah-mudahan semua semakin membaik, dan pemerintah bikin aturan yang win-win solution

    BalasHapus
  23. ya ampun mbak, keluarga saya baru aja ngalamin kecelakaan. Dan itu buat saya langsung kepikiran. Saya juga setuju pastinya dengan apa yang diusung dalam aksi damai kemaren. Saya percaya masih ada dokter yang pro rakyat.

    BalasHapus
  24. duh mbak baca yang di awal kesal banget, minimal ada dokter yang melihat kondisi nya terlebih dahulu

    BalasHapus
  25. Miris banget ya mbak, disaat jumlah lulusan kedokteran bertambah banyak tetapi arahnya banyak ke profit oriented. Semoga makin banyak dokter yang pro rakyat.

    BalasHapus
  26. RS-nya yang di deket Tip Top kah? RSUD penuuuh, ga cuma di Jakarta. Pasien kadang terbengkalai di lorong RS. Sedih deh lihatnya. BPJS pun belum bisa menjadi jaminan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Smoga makin banyak RS yang pro rakyat ya mba. Amin

      Hapus

Auto Post Signature

Auto Post  Signature