Sabtu, September 03, 2016

Nasi Kuning Ambon di Jakarta Timur

Sebagai perantauan asal Ambon, saya tentu mencari-cari makanan khas Ambon, Maluku saat tinggal di Jakarta. Dan selama ini selalu tak berhasil. Kalaupun berhasil makan-makanan khas Ambon di Jakarta, itu pasti karena kiriman dari tante di Ambon, berhasil masak sendiri, atau dimasakin sahabat mama. Nah, kalau tante saya datang dari Ambon ke Jakarta selalu bawa makanan Ambon beraneka rupa. Saya pun senang sekali. Tapi ini tentu tak sering karena biaya tiket Ambon-Jakarta sangat mahal yakni di atas Rp 1,2 juta. Terkadang, sahabat mama yang tinggal di Bekasi selalu ngabarin “Chici kapan datang di rumah? Tante Lela masak nih. Hati siapa yang tak senang? Kalaupun berhasil masak sendiri, itu tentu setelah percobaan sekian kali. #Ehem

Nah, sudah sejak lama saya dikabarin kalau ada nasi kuning Ambon yang dijual di Condet, Jakarta Timur. Tempat itu tak hanya menjual nasi kuning saja, tetapi juga beraneka jenis kue khas Ambon. Dan berulangkali saya datang mengikuti petunjuk, selalu saja gagal. Suatu kali, sepupu papa yang saya panggil Ami Khalid, mengirim foto tempat makan yang menjual nasi kuning Ambon. Berbekal informasi itu, saya pun mencari. Tapi lagi-lagi gagal! Entahlah, kenapa jadi gagal ya ...


Nasi kuningnya enak. Ikannya sembunyi euy
Warung makannya sederhana
Di bulan Ramadhan lalu, setelah mengisi materi menulis di Bekasi, saya sengaja melewati kawasan Condet. Saat melintas, tanpa sengaja saya menemukan tempat yang menjua nasi kuning Ambon! Alhamdulillah bangeettt ...

Saya langsung meminta tukang ojek online untuk berhenti. Saat lihat beraneka makanan khas Ambon yang dijual, saya kepikiran untuk membeli semuanya. Kemaruk ya? Hihii ... Tapi kemudian saya memilih makanan yang sesuai keinginan saya. Ada gogos (seperti lemper tapi daun luarnya dibakar), srikaya (ketan yang di atasnya ada fla srikaya), tart labu, hasida, dan lain-lain.
Dan tentu yang paling saya inginkan adalaah ...

NASI KUNING AMBON

Kue Srikaya
Apa sih yang membedakan nasi kuning biasa dengan nasi kuning Ambon? Jadi begini, nasi kuning Ambon ini punya khas yakni lauknya adalah ikan. Hanya itu saja? Ikan yang digunakan adalah ikan cakalang yang dibumbui kuah berwarna merah yang rasanya pedas. Nasi kuning Ambon juga lebih menggunakan serundeng, yang terbuat dari parutan kelapa yang dibumbui. Juga ada bihun goreng, acar dan kering tempe. Kalau suka pedas, ada sambalnya juga. Tapi pedasnya tak sepedas nasi kuning Avon Ambon yang dijual di Surabaya. (InsyaAllah kalau ke Surabaya, saya akan menulis tentang ini

Lalu, bagaimana rasa nasi kuning Ambon di Jakarta? Sedaaap bin lezat. Kalau tambah pedas, bagi saya tentu jadi lebih sedap. Untuk harganya, jika nasi kuning telur atau ikan seharga Rp 15 ribu per porsi. Kalau nasi kuning ikan dan telur, harganya Rp 17 ribu. Porsinya pun banyak. Saya sudah mencoba kue gogos yang dijual di tempat itu dan menurut saya, rasanya juga enak. Kalau Asida, rasanya juga enak. Asida ini agak mirip dodol, warnanya hitam pekat. Kue ini dibentuk bulat kemudian bagian tengahnya di lubangin dikit, lalu kasih mentega cair dan taburan gula dan kayu manis halus. Makanan-makanan ini dijual oleh orang asli Ambon yang telah berjualan selama delapan tahun. Namanya, bu Ummi. Tempat ini juga melayani pemesanan loh. Kata Bu Ummi, yang pesan biasanya dalam porsi lebih dari 30 bungkus. Kalau tertarik, hubungi 081389228332

Kue Cara (atas) dan Gogos (bawah)
Kalau mau ke tempat ini, tempatnya persis di depan warung sate Tegal H. Abu Salim. Kalau dari arah Pusat Grosir Cililitan (PGC), masuk ke kawasan Condet, tak sampai satu kilo, sudah ada warung makan ini. Tempat ini bisa jadi pilihan bagi orang Ambon yang mau menuntaskan kerinduannya pada makanan Ambon di Jakarta. 


Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

64 komentar:

  1. banyak yang nggak aku tau kue gogos kue cara juga, rasanya kayak gimana ya ?
    btw itu nasi kuningnya menggiurkan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gogos kayak lemper tapi ada isi daging, mba. Tapi di kulitnya di bakar gitu. Kue cara asin2 pedas. Yuk nyoba kapan2 mba. Emang benar-benar enak :)

      Hapus
  2. Duuuh kak aku juga anak rantau asal Ambon di Bandung. Setahun sekali kadang pulangnya, tiap pulang selalu nyari nasi kuning, nasi kelapa, gogos (favorit), kue cara apalagi. Sayang banget di Bandung ga ada (apa gatau ya hehe), jdinya kadang selalu dikirim atau cuma bisa ngimpi ka hahaha. Btw, kalo ke jakarta pasti ke tempat ini nihh. Nice review kak :)

    chamtea.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eeh ada Nona Ambon :)
      Sadap tuuh bisa pulang Ambon tiap tahun. Beta jarangs ekali kecuali kalau ada acara saja. Yuk kapan2 coba kalau ke Jakarta. Dnake lai :)

      Hapus
  3. Aku suka bgt nasi kuning..smp 2 kali hamil mesti ngidamnya nasi kuning mak. Ish...jd laper nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kita, mbaa. Aku juga suka. Mmh aku ya jadi lapar. Hehhee
      makasih mba

      Hapus
  4. Aku suka bgt nasi kuning..jd laper nih

    BalasHapus
  5. Aku baru tahu ada nasi kuning Ambon, pasti gurih ya, ada ikan cakalangnya

    BalasHapus
  6. Waktu pertama kali lihat penampakan nasi kuningnya, jadi bertanya-tanya. Apa yang beda dengan nasi kuning di sini? Eh, ternyata dari lauknya ya...ikan dan serundengnya yang buat beda.
    Makanan apa pun dari daerah asal, pasti ngangenin ya, Mbak Alida :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya salah satunya ikannya khas.
      Ngangenin banget makanan Ambon mba :)

      Hapus
  7. Wih... suka sama nasi kuningnya sama oseng2 tempe kcil2 iu mbak. rsanya nikmat

    BalasHapus
  8. Aku kira nasi kuning ya cuma nasi kuning aja mbak maksudnya ga ada ciri khas tiap daerah.hehe..jadi ilmu baru ini.. Apalagi sekarang kaya sevel juga jualan nasi kuning. Emang sih mbak dilauk bedanya +rasa juga ga bisa bohonghehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah. Lidah orang Ambon ya jadi cocok di lidah aku mas. Hehhee

      Hapus
  9. ikan cakalang plus serundeng...aaaaaakkk maauuu siih mba..

    BalasHapus
  10. aku juga maniak nasi kuning mba..apapun kulinernya tetep getol sama nasi kuning :)

    BalasHapus
  11. kira2 sama nggak rasanya ya aku kangen nasi kuning jajanan masa kecil..
    lauknya sama pake cakalang,
    tapi yang jual orang Menado sih...
    niatin ah kalau ke Condet cari tempatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kemungkinan besar sama nih rasanya mba :)

      Hapus
  12. Huaaaa cleguk cleguk ngiler hihi

    BalasHapus
  13. Suamiku waktu dapat proyek dan tinggal di Jaktim, nyaris tiap hari makan nasi uduk dan nasi kuning. Katanya enak, nggak bosen dia, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ya bakalan gitu, mba. Makan nasi kuning terus. Hihii

      Hapus
  14. Rasanya seperti apa ya naskun Ambon? hehe
    Aku dulu suka wiskul ke Condet saat masih tinggal di Pasar Minggu tp blm pernah nemu.
    Kalau naskun Avon di Sby dmn mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikannya mantap mba. Avon di belakang Bungkul. Aku lupa alamt lengkapnya. Nanti aku kabarin ya. Enak banget mba. Tapi pedesss

      Hapus
  15. Kalo ada kue cara, aku makannya langsung dua Mbak :)) Temanku dulu tinggal di Ambon dan dia smp sekarang ngga menemukan nasi kuning seenak di Ambon katanya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kue cara emang enak mbaa.
      Haha bener. Aku pun merasa demikian:p

      Hapus
  16. Bisa jadi referensi yang berikutnya nih,
    barangkali suatu saat ada kesempatan ke sana.
    salam kenal dan terima kasih Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mbaa. Smoga bisa mampir yaa. Makasih mba :)

      Hapus
  17. Bisa jadi referensi yang berikutnya nih,
    barangkali suatu saat ada kesempatan ke sana.
    salam kenal dan terima kasih Mbak
    barusan dari blognya Mbak Mollyta Mochtar, nyasar ke sini, dan ternyata isinya menginspirasi juga.

    BalasHapus
  18. Mirip dengan Nasi Kuning Banjar nih mba, pake lauk ikan seperti bumbu bali gitu, saya juga kalo kangen nasi kuning kampung langsung cus rumah mama hihihi. Minta dibuatin wkwk

    BalasHapus
  19. Penasaran dengan rasa nasi ambonnya Mbak. Apa beda dengan yg di Jawa (selain lauknya). Tapi paling penasaran dgn gogos. Tampaknya lezaaaaattt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gogos enakkk. Anakku sampe makan dua mbaa :p

      Hapus
  20. Favorit akuuuhhh nasi kuning..., Hu3mmmmm....

    BalasHapus
  21. Waduuuh fotonya menggiurkan mbak hahaha, pengin ngerasain nasi kuning ambon. Pasti nikmat ada ikan cakalangnya.
    Aku juga baru tau yang namanya kue srikaya ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikan cakalang dan kuahnya bikin enak mbaa Lianny ;)

      Hapus
  22. Nasi kuning sepertinya dimana-mana rasanya mirip ya, yang membedakan lauk campurannya. Boleh juga nih dicoba :)

    BalasHapus
  23. Baru tau kalau nasi kuning ambon khasnya dg ikan cangkalang..padahal selama ini identik dg berbahan dasar sagu sepengetahuan saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanan Ambon banyaak banget mba Siethi. Jajanannya banyaaak

      Hapus
  24. Aku tunggu review nasi kuning avon Surabayanya mbak,, *penggemar nasi kuning garis keras*

    Nasi kuningnya orang Lombok juga beda sama Jawa punya, dulu pas di lombok ngidam nasi kuning jawa, sekarang di jawa ngidam nasi kuning lombok, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaa sama kita mbaaa
      Akku malah belum pernah makan nasi kuning Lombok mbaa

      Hapus
  25. Wah, kulineran aku suka noted dulu mbak untuk tempatnya :)

    BalasHapus
  26. Condet mah deket dari rumahku neh mba. Mba tinggal dimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku di Kalisari Pasar Rebo, mba Liswanti. Waha syik kalau di Condet bisa sering mampir mba

      Hapus
  27. Mau srikayanya mba... wihh itu srikaya kayaknya enak tenan. Secara di jkt ga banyak resto yg menyediakan srikaya ya...

    BalasHapus
  28. ikannya mauuu :) blm pernah coba juga nasi kuning ambon

    BalasHapus
  29. Luas juga ya Mbak..perpustakaannya. Seneng banget berada di sini kayaknya.

    BalasHapus
  30. Mba, aku ngiler sama nasinya *duh. Jadi laper hihi. Tapi penasaran banget sama kue srikaya nya tuh. Ijo menggoda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku jadi lapaar jugaah mbaa Gilang. Hehhe

      Hapus
  31. Wah.. makasih ya infonya.. aq juga udah lama cari nasi kuning ambon d jakarta tapi ga pernah ketemu.. next week langung capcus ke condet , mudah2an asida-nya ada ya 😎

    BalasHapus
  32. Duhh...Nasi Kalapa! Makan setahun lalu saat mudik. :(

    BalasHapus