Kamis, September 15, 2016

Kenapa Harus Ganti Handphone?

Kemarin sore, saat perjalanan dari kantor ke rumah menggunakan commuterline, saya mendengarkan topik menarik tentang handphone. Pertanyaan sederhana saja, ‘apakah kamu mau membeli handphone seharga Rp 10 juta?’. Teryata banyak juga yang berminat untuk membeli handphone seharga Rp 10 juta. Kalau saya pribadi, andaikan punya uang tak akan membeli hanpdhone semahal itu. Mengapa? Dana sebesar itu menurut saya lebih baik untuk digunakan untuk keperluan lain. Namun saya percaya masing-masing pribadi punya pilihan sendiri mengapa memilih membeli handphone semahal itu.
 
Yaaa?? hallo ... 
Lalu, kenapa sih seseorang harus mengganti handphone? Apakah sekedar ikut-ikutan tren terbaru? termakan iklan? Atau apa?. Teman saya mengatakan, mengganti handphone sebaiknya dua tahun sekali karena lebih dari dua tahun maka cenderung akan lebih lambat pengoperasiannya. Handphone saya pernah bertahan lebih dari tiga tahun. Saya beli menggunakan sebagian uang pisah kerja dari kantor lama. Harganya kala itu Rp 2,3 juta. Lama kelamaan, handphone saya itu ngadat. Setiap kali mau digunakan, seringkali tiba-tiba error. Setiap kali upload foto, saya membutuhkan waktu sekian menit agar tampilannya muncul.

Padahal di handphone saya itu, semua percakapan whatsapp tersimpan. Saya nggak hanya punya satu atau lima grup whatsapp, tapi lebih. Belum termasuk telegram, dua email hingga aplikasi untuk ojek online. Saya nggak tahu, apakah saking ‘beratnya’ aplikasi, handphone saya seringkali error. Btw, di handphoe saya nggak ada lagu atau video klip musik sama sekali. Foto sih banyak. Hihiii

Pernah saya ingin memesan ojek online untuk suami. Tahu apa yang terjadi? Layar handphone saya tiba-tiba hitam. Iyaa, hitam. Saya mencoba klik, tapi ya tetap saja tak ada perubahan. Dan ini nggak hanya terjadi sekali. Tapi sering. Teman saya sampai pernah berkata “Mba Lid, kok betah punya handphone lelet begini?,” katanya kepada saya. Yaah, mau bagaimana lagi.

Tak hanya saya yang seringkali bertahan menggunakan handphone yang kerap lelet. Suami pun demikian. Suami bahkan bertahan lebih lama daripada saya kalau menggunakan handphone. “Yang penting bisa buat telepon, sms dan whatsapp,” kata suami saya. Nah, tapi suami saya pula yang seringkali meminta saya mengganti handphone baru. Ah, entahlah. Jadi, kalau saya membeli handphone karena handphone semakin lelet, sering error, menganggu pekerjaan, belinya juga sudah lamaaaa, menurut saya itu sah-sah saja. Menurut saya, ada beberapa hal yang mau tak mau membuat kita mengganti atau bahkan membeli handphone baru.

Handohone Hilang
Saya pernah kehilangan handphone dan ya mau tak mau harus membeli handpone baru. Hilangnya saat masih magang saat kuliah dulu. Akhirnya saya beli yang baru dengan harga yang terjangkau. Jujur ya, hilangnya handphone saat itu buat saya sedih. Hidup serasa hambar #Eaaaa …
  
Dapat hadiah Handphone Baru
Siapa yang nggak mau kalau dapat handphone baru? Saya mauuu … Tapi enggak pernah dapat #Ya nasib.. Tapi banyak teman-teman blogger yang dapat handphone dan saya pun ngiri. Hahahaa. Rata-rata, kalau dapat handphone baru, akan menjual handphone lamanya. Tapi ada juga yang punya handphone baru dan uangnya dipakai untuk keperluan lain.

Handphone Makin Lelet atau Rusak
Beneran nggak nyaman pakai hanpdhone yang lelet. Apalagi buat yang mobilitas tinggi. Nggak oke banget pas live tweet tiba-tiba handhpone error. Nggak asyik juga pas mau pesan ojek online teryata aplikasi error. Pokoknya nggak asyik.

Lalu, apa alasan teman-teman saat ganti  handphone? Mari berbagi di kolom komentar ... :) 



Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

94 komentar:

  1. Kalau aku ganti karena keypadnya rusak, terus suaranya ga ada, terus jadul ga bisa bbm-an, dan terkahir ganti hP karena di maling tapi intinya kalau hpnya masih bisa kepake aku jarang ikuti trend mba biarkan aku kejadulan daripada kekinian harganya bikin keringet dingin :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulaah mbaa. Aku pernah juga pakai handphone tapi pinggirannya udah lecet2 tapi masih berguna yaaa aku pakai mbaa. Samaan kita mbaaa :p

      Hapus
  2. Kalau punya uang 10 juta mah, saya lebih milih beli kamera sama laptop mba hehehehe. Sayang banget kalau cuma buat handphone ya hehehe. Sayang pas hilangnya itu lho. Sepertinya keberatan aplikasi sama foto mba handphonenya jadi lelet.

    Saya biasanya ganti handphone karena handphonenya udah lelet banget, kurang merespon. Soalnya suka kesel sendiri kalau udah kayak gitu. Apalagi kalau udah restart sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa tuh. Diit segitu bisa buat beli banyak hal. Aku pun sebal kalau lelet mbaaa

      Hapus
  3. Gak ada opsi kepincut iklan, Mbak? hihihi....

    BalasHapus
  4. mbak alida itu ada typonya hihi
    aku selama ini smartphone ngga pernah beli sendiri, selalu dapet hadiah lomba blog.wkwkw

    alhamdulillah XD
    mau ganti ya juga nunggu hadiah lomba blog aja :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya makasihh ..
      Aku tahuu dan aku iri karna kamu slalu ada henpon bayuuu (baru):)

      Hapus
  5. kalau beli nggak mau yang mahal-mahal mbak, tapi kalo dikasi hadiah mau hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Tuty udah kebanyakan dikasih hadiah :p

      Hapus
  6. Ganti hape karena rusak. Paling enak sih dapat gratisan gitu...ngarep, xixixi.

    BalasHapus
  7. Sama Mba, saya juga ngga pernah nge save lagu di hp.. tapi yah..berat aja tuh bawaanya.. Pengen henpon baluuuu...wkwkwk

    BalasHapus
  8. Saya ganti handphone kalau udah rusak atau hilang. Belum pernah gonta-ganti handphone sekadar pengen ganti :D

    BalasHapus
  9. Kalau saya karena dapet gratisan mak, kebetulan saja hape udah jelek, eh dapet gratisan, alhamdulillah banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaah bahagiaa bangeettt mba Liswanti ;)

      Hapus
  10. kalau saya sih nungguin rusak aja atau kalau OSnya udah obsolete dan ga support sama update aplikasi terbaru baru deh ganti

    ...itu juga kalo udah ada duitnya :D

    BalasHapus
  11. rusak Mba..

    aku sama banget kek Mba Lid, kalo masih bisa dipakai ya bakalan tetep aku pakai, meski harus mengorbankan beberapa aplikasi. hihi.

    BalasHapus
  12. Aku seringnya ilaaaaang Mbaa..
    Akhir2 ini tuh :(

    Yowes deh, mau ga mau beli..

    Aku tuh termasuk kalo suka sama barang apapun , pasti dipake sampe tak layak atau rusak, baru beli lagi hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah handphonenya harusnya dibawaa teyuss :)

      Hapus
  13. Smakin lama semakin mningkat kebutuhan mobilitas kerjanya mbak. dituntut harus lebih efisien semisal report ke agency untuk suatu tanggungjawab job yg diterima dan share ke beberapa akun sosmed yg diperlukan.Na kkl hapenya gak support bakalan repot sidejob nya😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Toh semua untuk kerjaan yaa mba ;)

      Hapus
  14. Aku jg biasanya ganti hp klo ilang atau rusak :D satu lg, kalo dpt gratisan yg baru. *eb

    BalasHapus
  15. Beli handphone terakhir dua tahun lalu gegara hape lemot, kalau ditelpon malah loading trus nggak ada panggilan. Setelah itu mau ganti hape malah dapet dari ngeblog.

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah..klo saya seumur hidup dua kali beli hp selebihnya dapet hadiah ya doorprize ya menang kuis 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Ameel, aku kan jadi pengeen gratisan jugaa :p

      Hapus
  17. Saya ganti handphone kalo rusak aja. Soal performa masih bisa lah diotak-atik, hehe. Dan kalo beli hp sesuai kebutuhan aja, dijamin gak bakal sering ganti2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa sebaiknya ya beli sesuai kebutuhan ;)

      Hapus
  18. Aku juga kepengen ganti hp baru mbak, tapi kalau ada duitnya rasanya sayang cuma buat beli hp, msh bnyk keperluan lain hehe
    Pengen juga dapat hp dr lomba or event kyk tmn2 blogger yg lain, moga2 keturutan suatu hari nnti ya aamiin :D :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Emak-emak kadang mau beli barang baru walaupun dibutuhkan ya kayaknya eman-eman bangeet yaaa

      Hapus
  19. Waduh, saya pasti juga nggak akan beli henpon seharga sepuluh jeti walau saya jadi jutawan sekalipun (ngayal :D). Saya ganti hp karena hilang, mbak. Hiks nyesek banget deh. Apalagi hilangnya saat mobil mogok. Saya nemenin suami mayungin dia yang lagi benahin mobil karena saat itu lagi ujan. Karena tak pikir nggak ada orang jahat. Toh, saya juga masih ada disitu, jendelanya tetap terbuka. Ee gak taunya ada orang maling hp. Padahal disanalah saya banyak menulis karena saya seringkali nulisnya di henpon.

    Tapi ya sudahlah. Pasti ada hikmah di baliknya. Hikmahnya beberapa bulan kemudian, saya dapat hadiah hp. Ya, walau harganya agak murah lumayan buat beliin sepeda anak (baca: hpnya dijual karena sudah punya hp lagi). :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duuh mba Isnainii, tega banget yang ngambil yaa :(

      Hapus
  20. Sebenarnya pengen sekali mbak saya ganti hp tapi susah pindah ke lain hati karena ini hp pengertian sekali dan sudah menyatu satu pikiran dengan saya jadi bisa bikin saya muantappp deh pokoknya.

    BalasHapus
  21. Terakhir ganti hape karena ga bisa instagram higihi... ganginga pun bukan yang baru, tapi alhamdulullah ga lemot...

    BalasHapus
  22. Aku alhamdulilah nomor 2 mbak
    Ganti hape karena dapet hadiah, dan suka bannget dengan hp yang sekarang.
    Tapi lucunya Suka bingung kalau punya hape baru, mesti ngulik lagi dari awal kan.

    BalasHapus
  23. Aku ganti hp kalau udah rusak :D

    BalasHapus
  24. Ini pertanyaan yang sangat menarik

    Lalu saya berusaha mengingat dan jujur pada diri sendiri ... mengapa saya ganti HP.
    Pengen punya yang ngetrend ? rasanya tidak !
    Pengen yang bagus IT nya ? rasanya juga tidak !
    Pengen punya yang hits ? ini juga sangat tidak !
    Pengen punya karena HP lama rusak/lemot/tidak bagus ? lucunya juga bukan karena ini ...

    Lalu karena apa ?
    ya karena pengen ganti aja. Pingin pegang yang baru aja. (dan itu bisa juga berarti beli yang lebih murah atau speknya lebih rendah)(apapun itu yang penting beli baru )(dan bukan second)

    (saya orangnya bosenan)(hahaha)

    Salam saya

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bosan, bisa kirim ke saya aja deh, om :))
      Makasih om

      Hapus
  25. Aku & suami jg termasuk jarang ganti HP. Pekerjaan kita enggak dituntut update gadget. Jadi kalo aku mau ganti HP, pasti ditanyain dlu sama suami, "Dengan HP baru, produktivitas kerjaanmu bakal meningkat enggak?" Kalau cuma sama aja, ya nggak dibeliin. Hehehe...

    Sama, kalau udah beli HP baru, kami bikin target, minimal ganti yg baru lagi kalau udah 5th kemudian. Makanya, HPnya sekarang dirawat baik-baik, biar awet sampe minimal 5th. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu pertanyaan masuk akal, mba Noni. jadi, kita nggak sembarangan buat main beli ajah ;)

      Hapus
  26. Ganti hp kalo hpnya lemot atau ada yg rusak. Sepanjang masih bisa dipakai ya nggak akan ganti sih kecuali memang dibelikan suami hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rata2 banyak yang beli yang awet ya mba :)

      Hapus
  27. Kalo beta ganti handphone tunggu rusak hahah, jd klo hp ga rusak2 y ga ganti hp hehe

    BalasHapus
  28. Saya mah ganti hape kalau yang lama sudah rusak atau tidak mumpuni lagi. Wlau pengin yang baru tapi ga tergiru banget. Duit 10 jeti mending buat investasi saya mah, jelas manfaatnya hehe.
    Buat gawai saya mah yang standar aja. Kamera oke dan memori lega. Dah top. Syukur-syukur kalau dapat hadiah, eh ngarep haha :)

    BalasHapus
  29. Saya terakhir kali ganti henpon karena henpon lama nggak bisa download app gojek, haha... Udah gitu bersamaan dg duit medicare keluar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal lan penting banget buat ojek online ya mbaa

      Hapus
  30. Samaan nih saya juga pakai hp karena fungsinya...dulu pernah ganti hp (terpaksa) karena hpnya hilang...alasan lain ganti hp lagi karena whatsapp gak akan bisa dioperasikan di hp merek BB, jadi mau gak mau ngikutin perkembangan teknologi hihi

    BalasHapus
  31. Aih, saya sama dengan dirimu. Mbak :)

    BalasHapus
  32. rusak. cuma itu alasan yg diterima orang tua buat ngasih budget buat ganti hp hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa setuju ama orangtua mba Lulu :))

      Hapus
  33. Kalau sudah stress sama hp lama... lola mau ini itu dah mulai susah... aku cari cara biar ganti hape mbak hiahahahhhaa..... biar gak beli ikutan lomba blog atau apa gitu biar bisa beli atau dapat hape gratis hihihihi

    BalasHapus
  34. Klo dapet yang baru, hp lama biasanya ngambek trus rusak dg sendirinya , seringnya di akuh gitu hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya hape lama cemburu mba Nita :))

      Hapus
  35. Saya juga jarang ganti handphone
    Kemarin mau nambah handphone dengan cara order di online store. Sudah saya bayar ternyata kemudian dibatalkan oleh pemilik online store. Nggak tahu kenapa.
    Alhamdulillah nggak jadi beli handphone. HP lama masih berfungsi untuk telepon dan sms.
    Saya pernah dapat hadiah smartphone, lha kok saya kesulitan mengoperasikannya.
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadiah smartphone buat aku aja Pakdhe :p

      Hapus
  36. Saya ganti handphone karena, rusak, memori full dan tdk bisa di upgrade hingga akhirnya beli handphone dengan memori yang sangat besar dengan tujuan agar awet dan gak Beli-beli lagi... Secara harga handphone makin mahal, sayang duitnya kalo ngikuti trend... Salam kenal ya mbak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mbaa. Salam kenal kembali. Aku juga senang kalau handphone tapi kapasitasnya besar mba. Bisa buat poto2 banyaak :)

      Hapus
  37. Saya ganti HP baru dgn alasan nomer 1 dan 3. Yg nomer 2, belu pernah dapat hadiah hempon

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga belum pernah dapat hadiah henpon :(

      Hapus
  38. aku pernah ganti HP krn konektornya patah, beli HPnya pun yg preloved, haha

    BalasHapus
  39. ganti handphone krn utk foto udah gak okeh lagi. Atau krn udah mulai lemot :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya banyak yang karna lemot ya mbaa

      Hapus
  40. Aku ganti handphone bisa dihitung lah pake jari. pertama karena rusak kedua karena menang hadiah. Hahaha :D

    BalasHapus
  41. Beli HP seharga 10 juta? Nggaak, mending beli printilan bayi sama buat biaya lahiran hi hi. Saya ganti HP kenapa ya? Pernah sih karena memang pengen HP dengan fitur yang lebih oke. Misalnya, dari HP Nokia 3310 ke Nokia yang ada kamera + bisa dengar musik. Trus ganti BB, trus ganti Android he he. Tapi selain fitur ada pertimbangan lain si, karena udah terasa lemot2 gimana gitu jadi pengen ganti, dengan catatan lagi: duitnya ada xixixi.

    BalasHapus
  42. gw selama ini ganti karena yang lama rusak atau lemot banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar ga bisa poto2 manja lagi ya kakkk

      Hapus
  43. Memang setiap orang beda2 kepentingannya ketika harus ganti2 hp... tapi kalo saya sih selama itu masih bisa di pake dan tidak ada ada masalah ya pake terus hehe...

    BalasHapus
  44. kalo saya juga jarang ganti2 hp mbak kecuali uda rusak.. Hahaha.. Pas banget juga pembicaraan di kantor hari ini juga kebetulan ngebahas kalo ada duit 10 jt, mau dibeliin hp terbaru apa kagak.. Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo buat kantor, beliin aja. Kalo buat diri sendiri, mikir2 deh. Hihii

      Hapus
    2. hahaha... untuk diri sendiri mau yg 3 juta aja kadang masi mikir mbak.. terkadang bingung juga.. koq ada juga ya yang bisa selalu ganti tiap kali ada hp keluaran terbaru.. lha.. kitanya yg uda rusak mau ganti aja masi mikir tujuh keliling mbak.. Hihihihi...

      Hapus
  45. kalo saya yang penting bisa buat cek email dan sosmed dan yang paling pasti juga bisa buat telponan dan sms. tapi pingin juga sih handphone yang 10 jutaan itu hahahaha

    BalasHapus