Jumat, Mei 27, 2016

Mengajarkan Puasa Kepada Anak

Usia berapa sebaiknya anak berpuasa? Hmm ... Jawabannya bervariasi. Ada yang mengatakan lima tahun, ada yang sudah mengajarkan sejak tiga tahun. Bagi saya semua tergantung cara keluarga melatih anak dan kesiapan anak juga. Pengalaman saya, sejak kecil telah mengajarkan tentang puasa kepada anak. Saat anak duduk di bangku TK, sekolah juga membantu untuk mengenalkan manfaat dan arti puasa kepada anak-anak.
 
Sumber : pixabay.com

Saat TK dulu, sang guru mengatakan bahwa anak TK A telah ada yang berpuasa. Sang anak telah diajarkan untuk berpuasa setengah hari. Biasanya setelah shalat dzuhur, akan kembali berpuasa hingga magrib. Ada juga yang mengaku telah mengajarkan anak sejak dalam kandungan. tapi tentu saja harus mengetahui kondisi anak. Dalam masa perkembangan balita, tak ada salahnya memperkenalkan anak tentang puasa.


Perkenalan tidak langsung meminta anak berpuasa, tapi mempelajari tentang apa itu puasa. Selain itu, di bulan Ramadhan, jangan ragu melibatkan anak saat sahur, berbuka puasa hingga shalat tarawih.Tapi bagaimana caranya mengajarkan anak berpuasa sejak dini? Ada beberapa cara yang saya dan keluarga saya lakukan untuk mengajarkan anak berpuasa.

Sampaikan Manfaat Puasa Melalui Cerita
Melalui cerita, biasanya anak lebih mudah memahami dan mengerti sebuah kisah yang menginspirasi. Sampaikan kisah-kisah yang menginspirasi sehingga anak termotivasi untuk berpuasa. Kisah-kisah tak hanya tentang puasa, tapi kisah teladan Nabi pun dapat diajarkan melalui cerita kepada anak.  

Berikan Motivasi kepada Anak
Anak membutuhkan pujian jika ia mampu berpuasa separuh hari atau bahkan hanya beberapa jam. Menurut saya dengan pujian anak semakin termotivasi untuk melakukan puasa. Selain itu, sebaiknya tidak membanding-bandingkan antara satu anak ke anak yang lain. Bukannya memotivasi, kuatirnya anak semakin tak semangat untuk belajar puasa. Saya berusaha menghindari kalimat “Tuh, si B aja bisa puasa, kok kakak nggak?”. Anak kuatirnya akan merasa kita tak mengapresiasi upaya yang ia lakukan. Padahal dengan dia belajar puasa, itu sudah bagus buat dia.

Jangan Memaksa Anak
Anak memiliki kondisi yang berbeda-beda. Jadi, kondisi tubuhnya pun tak bisa disamakan dengan anak lain. Jadi, jika anak mengatakan tidak mampu berpuasa, jangan dipaksa. Lakukan puasa secara bertahap. Misalnya jika awal hanya 2 jam, besoknya tiga jam, kemudian setengah hari. Oh ya, apabila anak berhasil puasa sesuai kemampuannya, jangan ragu untuk memberikan hadiah walaupun sederhana. Kalau saya memberikan hadiah sederhana seperti penghapus atau pensil, anak saya sudah senang.

Berbagi Bersama Orang Tak Mampu
Dengan mengajak anak berbagi bersama orang tak mampu, anak semakin merasakan hikmah puasa. Berbagi bisa dilakukan dengan berbuka puasa atau berbagi makanan berbuka puasa ke orang-orang yang membutuhkan.

Selamat berpuasa bersama anak .. 



Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

71 komentar:

  1. jav jg udah ga sabar nih mau puasa :)

    BalasHapus
  2. setuju.. tiap anak kondisinya beda2.. jadi kalau ditanya usia yang ideal, tergantung kondisi si anak :D

    btw, makasih tipsnya :D
    bener juga bisa mulai memperkenalkan dari pengetahuan dulu ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo mba Hana. Lama nggak ada kabar? Hihii
      Iya bener mba, pelan-pelan mengajarkan ke anak :)

      Hapus
  3. Benar sekali Mbak, dengan memberi motivasi yang baik dan benar terhadap si anak, niscaya dia akan timbul insiatif yang baik untuk mau belajar puasa.

    Tak terasa puasa tahun ini sudah dekat ya Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Motivasi baik itu penting, mas. Iyaa sebentar lagi. InsyaAllaah :)

      Hapus
  4. Yang penting anak ikut suasana puasanya dulu, saur dan buka bareng.. mau batal jam 09 juga ga masalah... itu yg sy terapin ke kelima anak saya alhamdulillah sudah lulus semua hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, mba Ida. Alhamdulillaah ya kalau lulus semuaa yaa ...

      Hapus
  5. Anakku udah gak sabar buat puasa, apalagi di film kesayangannya, ipin-upin juga puasa. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyik ya kalau tokoh kesayangannya sudah memberi contoh :)

      Hapus
  6. Bagus sekali artikelnya mbak, ijin save ke microsoft word ya :) tq

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Terima kasih dan silakan :)

      Hapus
  7. Azka semangat menanti2 Ramadhan, Alhamdulillah sdh puasa full sejak kelas 1.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaah. Pinter bangeeet bang Azka. Moga puasanya lancar ya. Amin

      Hapus
  8. pas banget seminggu lebih lagi kita masuk bulan yang penuh ampunan bulan puasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Smoga Ramadhan kali ini penuh berkah ya. Amin

      Hapus
  9. Biasanya anak blajar dari iklan yg ngajarkeun blajar berpuasa juga ya mb
    Misal dari iklan makanan yg ada cerita ato pesan morsl hikmah puasanya juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kalau iklannya memotivasi insyaAllah bermanfaat ya mba :)

      Hapus
  10. Semoga besok anak2ku udah mau puasa penuh. Masih sudah, soalnya.

    BalasHapus
  11. seingat saya dulu saat kecil orang tua saya seringnya ikut melibatkan saya dengan hal-hal yang berhubungan dengan puasa seperti sahur, tarawih, nyiapin menu berbuka dll. jadinya saya kebawa euphorianya.
    terus kata ibu saya dulu waktu saya masih sangat kecil *saya belum ingat* tiap ibu tarawih saya selalu dibawa. ibu cari posisi dekat dinding. jadi saya duduk saja disitu sambil memandangi ibu tarawih. katanya sih saya dulu anak baik. nggak berisik, nggak lari sana-sini. anteng hahhaa

    cuma udah besar gini malah kakinya panjang suka kesana kemari :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiii tapi alhamdulillah ya mba sudah diajarkan sejak dini untuk beribadah puasa oleh ibu :)

      Hapus
  12. Anak saya sudah sejak bulan lalu bilang ke ibunya untuk ikut puasa. Kalau benar terlaksana, maka ini jadi puasa pertamanya. Usianya genap 6 tahun. Selama ini kami selalu libatkan dalam kesibukan puasa, sekalipun anak-anak tidak ikut puasa. Mereka bertanya kenapa puasa, dan kenapa satu bulan penuh, kami jawab baik dengan jawaban sesuai ajaran agama maupun menggunakan referensi kesehatan.

    Mudah-mudahan tahun ini benar-benar ikut berpuasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya mas Eko. Ikut bahagia membacanya. Moga kuat ya dan bersemangat puasa sekuatnya saja :)

      Hapus
  13. Anakku yg usia 4 tahun, rencananya thn ini mau kuajak puasa, meskipun hny bbrpa jam. Baca post ini, jadi makin semangat :)

    BalasHapus
  14. Betul Mbak, sejak dini diperkenalkan menurut saya sih lebih baik, cuma ngga terlalu dipaksa juga. Sekuatnya anak-anak dahulu. Lama-lama terbiasa juga. Tapi kalau udah besar biasanya harus ada sogokan dulu eung, THR katanya. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, THR itu yang bikin semangaat, mbaaa
      Hihiii

      Hapus
  15. Terima kasih sharingnya Mbk, anakku juga berpuasa Insya Allah tahun ini semoga kuat samapai selesai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, mbaa
      InsyaAllah yang utama adalah niat dan semangat ya :)

      Hapus
  16. intinya mengajak dgn penuh kasih sayang ya mbak

    BalasHapus
  17. Perkenalan itu memang harus ya, agar anak mengetahui dulu jangan lgsg disuruh puasa. Nice artikel mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, biar anak makin semangat dan melakukan dengan hati senang :)

      Hapus
  18. nyimak..saladin sudah 3,5 tahun

    BalasHapus
  19. well noted mbak, kayaknya dulu aku mulai TK sudah ikut2an puasa tapi jam seperempat hari jam 9 buka, dzuhur buka, ashar buka hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sudah sejak TK ya, mba. Mantaap :)
      Iya perlahan-lahan ya mba. Makasih sudah berbagi ya

      Hapus
  20. Alhamdulillah mbak bisa dapat ilmu baru berhubung saya belum punya anak sepertinya ini bisa diajarkan ke sepupu saya.

    BalasHapus
  21. anak sejak dini emang harus dijari hal-hal yang positif seperti puasa itu. agar kedepannya anak itu sikapnya juga positif.

    BalasHapus
  22. Mengajar anak berpuasa bertahap sesuai umurnya. Saya dulu mulai puasa 'mbeduk' yang berakhir saat beduk sholat dhuhur terdengar hehehe
    Terima kasih tipnya
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakdhe dulu pas puasa godannya juga pasti banyaak yaa. Alhamdulillah smoga anak-anak masih semangat berpuasa. Amin

      Hapus
  23. Kalau saya dulu sudah bisa puasa full sejak TK. Anak-anak saya gedean lagi. SD kelas 2 dan 3, mereka baru mulai puasa full. Iya sih, kemampuan anak memang beda-beda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hebat banget mba Mrya berpuasa sejak TK. Anak-anaknya juga sudah diajarkan ya berpuasa sejak dini :)

      Hapus
  24. Hihihi iya sih, harus tanpa paksaan kalau ngajarin puasa ke anak :D

    Aku dulu udah mulai puasa sejak SD kelas 1 apa ya? walaupun dulu puasa 'bedhug' dan pernah batal tanpa ketahuan orang :p wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar kalo pake paksaan, kuatir anaknya nggak minat, mba. Hihii

      Hapus
  25. Dulu saya umur lima tahun sudah puasa full sampai magrib 30 hari, paling bocornya satu kali/ dua kali.Itu juga tergantung orangtua, saya dulu disiplinnya minta ampun dari orangtua. Terus, ya kebiasaan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. MasyaAllah keren nih. Alhamdulillah ya jika sampe skarang maish rajin berpuasa :)

      Hapus
  26. waduh, semoga anak2 kita semangat ya mba...deg2an nih sama anak gadis kecil soalnya lebih manja dan suka ngambek dibanding kakanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. InsyaAllah dimudahkan ya mba Kani :)

      Hapus
  27. aku pertama latihan puasa kelas 3 SD dan baru full mulai kelas 6 SD :D
    ini tipsnya oke banget mbaa buat mamah mamah muda yg lagi ngajarin anak anaknya pertama kali puasa :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pelan-pelan tapi pasti ya, mba
      Alhamdulillah jika tipsnya berguna :)

      Hapus
  28. Suka kelewat itu yang berbagi dengan yang tak mampu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mba. Harus sering-sering mengingatkan diri :)

      Hapus
  29. Saya lupa dulu ngajarin anak puasa mulai umur berapa ya mbak? Mungkin sejak kelas 4 atau 5 SD. Tapi sekarang sudah mewajibkan karena anak sudah kelas 2 SMP. Terima kasih tipsnya mbak Alida :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak kerasa ya sudah SMP. Moga ibadahnya makin rajin ya, mba :)

      Hapus
  30. Anak saya (TK B) kemarin sudah mulai belajar puasa. Dia bilang mau puasa sehari penuh. Eee... saat Zuhur dia gak kuat nahan lapar. Akhirnya, terpaksa makan (sedikit). Setelah itu dilanjut puasa lagi sampai maghrib. :) #PuasaSambungRasa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi alhamdulillah ya udah mulai puasa walau TK B. Anakku juga berpuasa sejak TK, mas. SMoga anak-anak smakin bagus ya ibadahnya ya. Amin

      Hapus
  31. Yang jelas sih saya belum mempunyai anak mba tapi yang pasti saya akan mengajarkan ibadah puasa kepada anak sedini mungkin. ya walaupun anak nya belum mengerti penuh tetapi saya akan memberi pengertian sedikit demi sedikit bahwa puasa itu wajib dan menyehatkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau punya anak, bisa diajarkan sedini mungkin mas
      Makaish ya

      Hapus
  32. Pengalaman saya tinggal di kompleks perumahan ...
    Ketika saya kanak-kanak, kami belajar puasa awalnya karena "gengsi" dengan teman-teman. Mosok si Dedi puasa saya enggak. (Dedi adalah kawan sekelas)
    Dari situlah kami berlomba ... Akhirnya jadi puasa pol.

    Sama dengan anak saya
    Karena mereka sekolah di Madrasah, mereka terbentuk juga dari lingkungan

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Banyak faktor pendukung ya pak
      Walau awalnya gengsi, tapi malah bermanfaat :)

      Hapus
  33. Terima kasih penjelasannya Mba Rach Alida

    BalasHapus
  34. setuju.. tiap anak kondisinya beda2.. jadi kalau ditanya usia yang ideal, tergantung kondisi si anak :D

    btw, makasih tipsnya :D
    bener juga bisa mulai memperkenalkan dari pengetahuan dulu ya :D

    BalasHapus