Minggu, April 24, 2016

Persiapan Menjelang Persalinan

Saat kehamilan memasuki trimester ketiga, ibu hamil terkadang gelisah. Jika di awal-awal trimester ibu hamil mengalami mual dan muntah, trimester ketiga, ibu hamil sudah memikirkan persiapan menjelang melahirkan. Bahkan ada juga yang telah menyiapkan beraneka hal saat awal kehamilan untuk menyambut buah hati. Nah, soal persiapan di awal kehamilan, ada juga yang menggangap pamali. Bagi saya, semua tergantung keputusan masing-masing. Kalau saya dan suami, memilih menyiapkan keperluan melahirkan menjelang kehamilan. Bagi saya, ada beberapa persiapan yang harus dilakukan menjelang masa-masa melahirkan. Persiapan ini tidak melulu menyiapkan dana melahirkan saja. Ini sekilas persiapan saya menjelang melahirkan.

Persiapan Fisik
“Pas hamil gede, sering-sering ngepel biar anak di jalan lahir. Biar gampang saat melahirkan”. Sering mendengar kalimat itu kan?. Saya dulu juga melakukan saran seperti itu. Saat kontrak di rumah dua lantai, saya rajin ngepel hampir tiap hari agar anak bisa di jalan lahir. Hasilnya? Sayangnya cara ini tidak berhasil kepada saya sehingga saya harus menjalani operasi caesar. Persiapan fisik lainnya yang disarankan adalah jalan kaki. Jalan kaki bisa dilakukan di pagi atau sore hari. Tujuannya agar ibu hamil tak mudah lelah saat melahirkan. Walau hanya jalan kaki, tapi dengan perut yang semakin membesar, berjalan kaki pun butuh perjuangan. Jika awal terasa berat, lakukanlah secara perlahan-lahan dan sesering mungkin. 

Sumber : Pixabay
Persiapan Psikis
Sebagai suami istri, komunikasi adalah hal terpenting. Termasuk juga dalam masa-masa kehamilan dan menjelang melahirkan. Tanyakan juga kepada diri sendiri, “Apakah kami siap menjadi seorang ibu dan ayah? Bagaimana memberikan kasih sayang kepada anak? Apa yang boleh dilakukan dan apa yang tak boleh dilakukan kepada anak”. Diskusikan semuanya dengan suami. Jangan lupa membaca beraneka buku tentang kehamilan dan rajin bertanya. Hal ini juga dapat membantu mengatasi kekuatiran akan rasa sakit saat melahirkan. Dengan berbagi, akan saling menguatkan ibu hamil. Jangan lupa untuk diskusi juga dengan dokter sehingga dapat membantu menjawab kegelisahan yang ibu hamil rasakan. Jika ini dilakukan, secara perlahan secara psikis, seorang ibu akan siap menyambut kehadiran si buah hati.  

Persiapan Dana
Dana untuk melahirkan harus diketahui sejak awal. Apakah pembayaran dari kantor suami saja, atau bisa juga ditambah pembayaran dari kantor sendiri? Jika dari kantor, berapa jumlahnya? Apakah menggunakan asuransi atau BPJS (Badan Penyelenggara Jaminan Sosial). Ada beberapa kantor yang menggunakan BPJS untuk biaya persalinan, tapi ada juga yang asuransi. Cari informasi RS terdekat yang bisa menggunakan BPJS untuk melahirkan. Dana juga dibutuhkan untuk membeli kebutuhan bayi. Nah, untuk membeli kebutuhan bayi, saran saya tidak semuanya dibeli. Pertimbangkan mana yang perlu dan mana yang tak perlu sehingga tak mubazir. Jumlahnya pun harus diperhitungkan. Beberapa kebutuhan wajib yang harus dibeli adalah bedak bayi, shampo, handuk dan sebagainnya. Biasanya, kalau ke toko bayi, mereka sudah memilik daftar kebutuhan bayi yang harus dibeli. Lagi-lagi, jangan beli semuanya. Pertimbangkan semuanya bersama suami.   

Nah, kira-kira itu beberapa persiapan yang saya lakukan menjelang persalinan. Mungkin ada juga ibu-ibu yang menjalani persiapan seperti saya. Atau ada yang berbeda?










Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

38 komentar:

  1. Buat saya, persiapan psikis yang paling penting. Suami harus mau mendampingi istri, pra, saat bersalin dan pasca, karena kondisi psikis istri kadang rentan pada masa tersebut. Banyak2 sabar aja suaminya, dicubit atau dicakar istri saat mendampingi persalinan bisa jadi akan dialami, hehehe.

    Terimakasih sharingnya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, mas :). Dukungan suami kepada istri amat sangat diperlukan. Terima kasih kembali, mas :)

      Hapus
  2. Teknik ngepel jongkok juga nggak pengaruh di kehamilan pertama aku mba. Ujung2nya caesar. Tapi di anak kedua, sering jalan kaki pengaruh banget untuk keberhasilan melahirkan normal.

    Semoga lancar ya mba persalinannya nanti..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya bener ya. Jalan kaki bisa juga memperlancar proses persalinan :)
      Makasih mba

      Hapus
  3. Akupun dulu beberapa minggu menjelang due date rajin ngepel rumah sambil jongkok. Capek tapi ya ternyata ngepel sambil bawa perut gede. Hihihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keliatannya gampang ya tapi emang tak semudah yang terlihat. Hiihii

      Hapus
  4. dulu saya sampai membuat list apa saja yang harus disiapkan biar gak kaget pas hari H

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah keren tuh, mba. Biar nggak mubazir :)

      Hapus
  5. kalo aku justru ga pernah mempersiapkan perlengkapan bayi, ngarep nunggu kado aja haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini nih. Ini nih. Ahahhahaa... Harusnya rikues ya pengen dibeliin apa. Hehhee

      Hapus
  6. Selain ngepel tips lainnya bnyk sujud ktnya....hihi...
    Alhamdulillah sy ditakdirkan melahirkan 5 ank normal semua kebayang klo hrs cesar hehe.... :) normal atau cesar tak terlepas dr takdir ya mva :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iyaa bener, mba. Banyak bersujud. Alhamdulillah sehat-sehat semua ya, mba Ida :)

      Hapus
  7. Persiapan dana penting bngt mbak harus ada dana tambahan untuk cadangan. Tapi kl sdh pakai asuransi kantor musti dipastiin flatform pembayaran maksimal berapa biar lebih byar ngak terlalu bnyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah. Kuatir selalu ada yang tak terduga, mbaa

      Hapus
  8. saya akhir2 ini sering diskusi tentang baby blues sama suami mba, gara2 banyak yg bahas itu. jatuhnya malah gak ada ujungnya akhirnya sepakat gak usah dibahas yg penting nanti saling menguatkan apapun kondisinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Pointnya emang saling menguatkan :)

      Hapus
  9. iyah, jadi ingat klo pas hamil hobinya belanja keperluan bayi. Bedak bayi saya gunakan juga untuk keperluan pribadi, suka harumnya sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangatnya ya, mba demi anak. Aku pernah sekali aja sih beli jaket buat anak. Saking lucunya. Tapi nggak kepake sama sekali

      Hapus
  10. Info yang sangat bermanfaat dan berguna sekali nih mbak buat ibu hamil yang mau melahirkan jadi tidak usah bingung lagi ya mbak soalnya ada artikel ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaah .. Makasih
      Smoga berguna ya infonya ...

      Hapus
  11. Saya belum pernah sih merasakan hamil, tapi kayaknya pasti deg-deg an banget deh..

    BalasHapus
  12. Persiapan fisik, psikis, dan dana. Semuanya sama-sama pentingnya ya Mbak buat ibu yg mau melahirkan. Makasih Mbak sharingnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Saling bertautan :)
      terima kasih kembali :)

      Hapus
  13. penting banget untuk menyiapkan segalanya sebelum melahirkan yah Mba :)

    makasih sharingnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seperti kata pepatah 'Sedia Payung Sebelum Hujan' :)

      Hapus
  14. Yup, sebelum persalinan banyak banget yang kudu dipersiapkan,

    BalasHapus
  15. Persiapan psikis dan dana ini yang kayaknya penting banget ya mb
    Palagi kalo hamil anak pertama
    Simpen dulu tipsnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku selama ini percaya seperti itu, mba. Dukungan suami penting, jadi nggak capek sendiri :)

      Hapus
  16. Pasti ya mba, persiapan harus bener2 mateng. Apalagi kondisi fisik dan psikis ibunya bener2 harus siap semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau persiapan nggak matang,bisa kepikiran, mbaa

      Hapus
  17. Waah terima kasih mbak artikelnya Kebetulan saat ini sedang hamil anak ketiga. karena jaraknya telalu lama jadi lupa semuanya deh tentang persalinan dan persiapannya. Artikel ini membantu mengingatkan kembali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga persalinannya berjalan lancar yaa, mbaa
      Sehat selamat hingga melahirkan nanti :). Amin

      Hapus
  18. nth kenapa lahiran feb anak kedua ini aku ga gitu bersemangat seperti anak pertama.. kalo dulu heboh beli perlengkapan, kali ini santai bgt mbak.. untungnya mama mertua dan mamaku yg lgs sigap beli peralatan ini itu.. Ntah bawaan bayi, ato memang bawaan mood kali ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya kalau namanya anak pertama biasanya emang lebih antusias ya mba. Namanya aja pertama. Tapi kalau anak kedua biasanya udah lebih pengalaman :)

      Hapus
  19. Persiapan apa yak selain di atas? Kayaknya sih sudah tercover semua. Hmmm, mungkin persiapan ilmu pengetahuan parenting, makanan, seputar ASI. Yang saya rasakan sih dulu saat anak pertama ngeblank banget, jadinya ASI pun cuma 3 bulan pertama. Anak yang kedua, persiapannya lebih matang. Baca-baca seputar ASI dll, jadinya Alhamdulillah bisa ASI ekslusif walaupun saya harus bekerja, dan menyusui sampai 2 tahun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah sebelum melahirkan udah banyak baca tapi pas melahirkan, ASI keluar dikit. Sempat stres tapi alhamdulillah lancar menyusui ASI, mba. Harus belajar dari pengalaman

      Hapus