Selasa, Februari 09, 2016

Kebutuhan Saya di dalam Tas

Ada dua hal yang saya suka dari tas saya. Berwarna cokelat dan memiliki daya tampung sesuai kebutuhan saya. Coklat merupakan warna favorit saya. Maka, ketika dua tahun lalu menemukan tas cokelat seharga Rp 250 ribu di sebuah toko, saya pun memilihnya. Ini tas coklat ketiga yang kini saya miliki. Tas saya dulunya sering saya gunakan untuk mengisi barang-barang milik anak jika bepergian. Jadi tak heran, dulu di tas saya kerap ditemui barang-barang milik A. Tapi kini, tas ini hanya kerap saya gunakan untuk beraktivitas ke kantor. Karena kerap bepergian menggunakan commuter line, saya ingin memiliki tas yang mampu menampung kebutuhan saya. Daaaan, ini penampakan isi tas saya. 

Eng ing eeeng …..



Isi tas serbaguna
Saya membagi isi tas saya dengan beberapa kategori. Pertama adalah kebutuhan makan dan minum. Hampir setiap hari saya membawa bekal makanan, saya selalu membawa tempat makan dan minum. Saya sengaja memilih tempat yang berukuran kecil sehingga tidak terlalu berat dan ribet. Tempat makan dan minum ini door prize dari sekolah A saat ada seminar parenting.


Bekal makan
Kedua adalah dompet. Saya membawa tiga dompet. Ketiga dompet saya ini memiliki fungsi yang berbeda-beda. Dompet pertama berwana hitam dan berukuran panjang adalah tempat untuk meletakkan kartu-kartu sakti serta uang yang jumlahnya tak seberapa. Dompet kedua berwarna merah untuk menampung uang ribuan dan terkadang menampung uang ribuan.Dompet ini paling sering saya gunakan untuk memasukkan lipstik.Dompet paling kecil saya gunakan untuk mengisi uang koin.


Dompet tiga fungsi
Ketiga adalah benda perlindung diri. Benda pelindung diri yang saya maksud bukanlah benda-benda sejenis senjata tajam melainkan perlindungan diri dari hujan, angin dan panas. Ada dua benda yang selalu ada di tas saya yakni jaket serbaguna berwarna hitam dan payung mini motif macan tutul. Jaket serbaguna ini adalah benda yang selalu saya gunakan jika mengendarai motor. Hembusan angin seringkali tak mampu menembus tubuh saat jaket ini digunakan. Jika hujan, jaket ini juga tak tembus ke baju. Jika selesai menggunakan, jaket ini bisa dilimpat menjadi tas seperti tampak di foto. Saya membeli jaket ini seharga Rp 129 ribu saat ada bazar di kantor. Untuk payung, saya beli di stasiun Universitas Indonesia seharga Rp 30 ribu, tiga tahun lalu. Ini payung kecil terawet namun ringan yang saya miliki.

Perlindung diri
Di tas saya juga wajib terselip minimal satu bacaan. Entah buku, majalah atau sekedar buku berisi doa-doa mini. Dengan adanya bacaan di dalam tas bisa menjadi cara saya mengatasi kebosanan yang kerap melanda ketika melakukan perjalanan menggunakan commuter line.

Bahan bacaan

Nah, kira-kira itu isi tas yang kerap saya gunakan jika ke kantor. Terkadang, tas saya juga berisi plastik bekas makan atau permen jika saya tak menemukan tempat sampah. Plastik bekas ini saya letakkan di kantong kiri dan kanan tas. Tapi beruntung beberapa hari ini, kantong kanan dan kiri tas saya bersih. Oh ya, saya tidak mau mengisi barang terlalu banyak karena kuatir pundak saya sakit sedangkan saya lebih banyak menggunakan motor dan commuter line. Bagi saya, isi tas saya secukupnya dan sesuai kebutuhan saja. 

Wulansari Rach Alida Bahaweres

Seorang Ummi, istri, jurnalis dan blogger. Aktif menulis dan memberikan pelatihan menulis. Kontak kerjasama ke @lidbahaweres dan lidbahaweres@yahoo.com. Twitter dan instagram : @lidbahaweres. Terima kasih

29 komentar:

  1. wah kece maaakk, ada buku bacaannya jugak,
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, mba. Ngabisin waktu sambil nunggu commuter line yang suka lelet :p

      Hapus
  2. lah iya ya payung suka lupa saya bawa ><

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya keliatannya kecil tapi kalo pas hujan nggak bawa bakalan bisa keujanan lama, mba :)

      Hapus
  3. Hanoir sama,,,ahh besok mau kerjain GA ini ahh

    BalasHapus
  4. Kalau isi tasku cuma beberapa buku, kalkulator sama beberapa bolpen mbak wkwkw nggak pernah keluar masuk 3 elemen itu mah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ada kalkkulatornya ya? Kayaknya skarang jarang deh bawa kalkulator selain karena urusan sekolah atau kuliah, hehhhe

      Hapus
  5. Nyaris sama nih, tanpa payung karena di motor udah ada jas hujan.

    BalasHapus
  6. Wah, komplit ya Mbak isi tasnya. Ada pelindung diri, pelindung perut juga. Hihihi... becanda. Sukses ya, Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Diah, wah iya ya harusnya disebut pelindung perut ya. Hihiii. Amin doanyaa. Makasih, mba :)

      Hapus
  7. Komplit mbak bawa payung, sesuatu yang kadang suka terlupakan dan butuh banget ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Karena sehari-hari lebih sering menggunakan transportasi umum jadi harus pas peralatannya. Makasih mba Yasinta :)

      Hapus
  8. Komplit bg mbak! Recommended bgt nih emg seharusnya bawa brg2 yg mbak srg bawa pas keluar rmh. Sukses yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, mba Ranika. Kata pepatah, sedia payung sebelum hujan. Hihii. Makasih, mba. Amin doanyaa

      Hapus
  9. Isinya banyak juga mak...lengkap. Ada makanan dan minuman segala.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiii, iya, mba. Maklum anak kantor tapi bawa bekal alias malas jajan :). Makasih mba

      Hapus
  10. Dompet legend tuh yang ketiga! Ibuku ada banyak jenis dompet kayak gitu. Dan selalu dia pake :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa dompet jenis ini dipakai mamaku juga, mas. Enak, nggak ribet :). Makasih ya mas

      Hapus
  11. kalo bekal makan aku selalu pake tote bag kecil mbak, gak tega sama tasnya kalo masukin bekal makan heheh.. aku juga selalu sedia payung lipat yang kecil apalagi pas musim hujan gini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sempat gitu, mba. Tapi kuatir ketinggalan kalo naek kereta. Hehhee. Iya harus sedia payung sebelum hujan :)

      Hapus
  12. Aku isinyaaaaaa.... banyaak. Ajaib pokoknya hahaha

    BalasHapus
  13. Inspiratif banget kemana mana bawa almatsurat.. simpel tapi banyak orang males karena suka gak kebaca. hehehehhe *ngaca*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa. Kecil dan ringkas :) Harganya juga nggak mahal. Aku ada bbrapa seperti itu :)

      Hapus
  14. payung kecilnya murah tapi awet ya... barang yg paling males saya bawa ya, payung itu... pdhl sewaktu2 pasti dibutuhin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba. Ini payung terawat mba.Snagat dibutuhkan apalagi di musim seperti ini :)

      Hapus
  15. Aku naksir jaketnya mbak. Keren, kena hujan gak nembus. Bisa dilipat kecil begitu lagi. Musim hujan begini berguna banget ya..

    Btw, makasih udah ikutan. Makasih juga udah berbagi isi tasnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, beruntung banget dapat jaket ini, mba. Hhehee. Makasih, mbaa :)

      Hapus